Sunday, October 26, 2008

Wall-E

Tadi aku abis nonton Wall-E sama anak-anak remasa.

Ada yang tau Wall-E?

Ada yang udah pernah nonton?

Well, buat yang belum tau maupun yang udah tau, gue mau buat review filmnya.

Wall-E neh ceritanya dia seorang robot yang bertugas untuk membersihkan sampah di Bumi. Gara-gara manusia yang gak peduli dengan lingkungannya, maka lingkungan di bumi jadi penuh sampah sehingga nggak layak dihuni lagi. Bahkan digambarkan di sana gedung-gedung pencakar langitnya, pokoknya semuanya yang ada di bumi bentuknya sampah dan kotor banget.

Karena Wall-E nih tinggal sendirian, single fighter gitu mbersihin bumi, lama-kelamaan dia jadi ngerasa kesepian. Apalagi sejak dia menemukan video tentang orang yang berdansa, bergandengan tangan, pokoknya yan romantis-romantis, dia jadi pengen juga.

Sampai suatu saat, datanglah seroang robot yang bertugas mengidentifikasi keadaan bumi sekarang setelah ditinggal para manusia yang hidup di dalam pesawat ruang angkasa milik Axiom. Robot ini bernama Eve. Eve ini garang banget. Suara sekecil apapun, selama itu mengganggu dia bekerja, dia gak akan segan-segan buat nembak dengan senjata lasernya. Wiuhh..

Wall-E yang ngerasa kesepian, berasa ketemu berkah sejak Eve dateng ke bumi. Dia berusaha menarik perhatian Eve, tapi takut gara-gara kegarangan Eve tadi hehehe.. Lucu banget ngeliat ekspresi Wall-E yang pengen deket, tapi takut dan malu-malu. Tapi toh pada akhirnya mereka kenalan juga.

Maslaha mulai terjadi saat Wall-E menunjukkan bibit tanaman yang gak sengaja ditemukannya di antara sampah-sampah. Tapi ternyata Eve ditugaskan ke bumi untuk menemukan tanda-tanda kehidupan masih berlangsung di bumi. Setelah menemukan bibit itu, Eve pun harus kembali ke pesawat Axiom dan melaporkan kepadan sang kapten bahwa di bumi masih ada tanda-tanda kehidupan dan mereka bisa kembali lagi ke bumi.

Sayangnya, ternyata tidak mudah kembali ke bumi. Ada pihak-pihak lain yang menahan manusia-manusia ini untuk kembali ke bumi. Wah, mulai ribet nih! Kira-kira berhasil gak ya misi Eve ini? Dan gimana kelanjutan hubungan Wall-E dan Eve?

Film ini lucu dan menghibur banget buat yang suntuk. Hebatnya, hampir sebagian besar film ini ga ada dialog sama sekali. Hanya dialog antar robot aja. Tapi hebatnya Pixar, hanya dengan mimik, gerak tubuh, dan ilustrasi musik aja penonton bisa nangkep banget emosi yang dirasain si robot tadi.

Selain itu pesan yang mau disampaikan pun jelas banget. Bahwa kita gak bisa tinggal diam ngeliatin bumi kita ini perlahan juga mulai dipenuhi sampah-sampah yang ga bisa didaur ulang. Kalo terus-terusan begini, mungkin bisa jadi suatu hari nanti kita juga bakal ngelakuin apa yang ada di film ini. Pindah tinggal di luar angkasa, dan segala sesuatunya dikerjakan sama robot. Dan bisa jadi juga kita cuma duduk ongkang-ongkang kaki, hingga tulang kita mengecil tapi daging kita penuh, bahkan buat bangun sendiri pun kita gak bisa. Sekalipun otak kita seencer air bening, tapi jujur aja gue gak mau gembrot heheheh...

Selain soal sampah, pesan yang mau ditunjukkan juga bahwa kita manusia, se-individualis apapun, kita tetep butuh yang namanya komunikasi dengan orang lain. Butuh interaksi secara langusng dengan orang lain. Di film ini digambarkan segalanya berjalan secara online, bahkan untuk ngobrol pun kita ngobrol dengan layar monitor! Wih ngeri deh. Gue ga bisa bayangin kalo sehari-hari gue cuma duduk dan chatting. Oh no! Mati aja deh kayak gitu wah wah...

Pokoknya film ini top banget deh (Ya iya lah top, kalo gask top ga bakal dibuat reviewnya dong hehehe...). Buat yang ngaku-ngaku penikmat film sejati, kurang kalo belum nonton ini. Emang genre-nya animation, tapi justru itu yang bikin menarik. Sejak dulu gue tertarik dengan film animation, soalnya buat bikin film yang begitu kita ga bisa ngawur, harus punya pesan yang mendalam. Soalnya yang banyak nonton pastinya anak-anak. Gue paling suka film yang beginian neh.

Rating: 9/10

Selamat menikmati ^_^

Saturday, October 25, 2008

UTS time!

Ooww yeah!!

Entah kenapa akhir-akhir ini gue bad mood abis. Limas-segi-sepuluh di atas kepala gue berangsur-angsur berubah dari ijo ke ijo mbulak, ijo mbulak ke kuning, kuning ke kuning butek, and now, still kuning butek.

Gue jadi cepet senewen gara-gara UTS, apalagi UTSnya TPB*. Owh God, gue gak mau TKB**!!
*TPB = Tahun Pertama Bersama
**TKB = Tahun Kedua Bersama, Tahun Ketiga Bersama, dst..

Walaupun semua orang bilang angkatan 2008 pasti bisa, kemungkinan itu pasti tetep ada, dan probablisitas bersyarat pun mulai berlaku di situasi ini. Dan sindrom SPMB gue yang udah gue buang jauh-jauh semenjak tanggal 1 Agustus 2008, tiba-tiba muncul lagi *sigh*

Ada yang tau gak cara ngilangin perasaan ini?
They make me mad.

Anyway, gong UTS diawali dengan mata kuliah paling seru (amin), yaitu Pengantar Perencanaan Wilayah dan Kota udah gue lewati hari ini, dan gue optimis minimal dapet AB deh mehehehe.. Yah.. beriman kan boleh.. bukannya sombong.. Kalopun gak AB yaa... mudah-mudahan A deh (lagi berkhayal)

Setelah UTS, masih ada hal lain lagi yang bikin kepala gue makin nyut-nyut'an dan jantung gue seakan-akan turun ke perut. Yaitu kenyataan bahwa gigi gue (katanya Bu Dokter Gigi) akarnya gak kuat, goyah, goyang, dan ga bisa ditambal. Dengan kata lain... gigi gue.. gii..gi.. guu..ee.. giigg..gi.. gu..guue.. harus... ooowwhhh.. gue ga tahan bilangnya, kawan-kawan! *menyusut air mata*
Yeah, gigi gue harus dicabut. Dan gue seumur idup kudu pake gigi palsu. Kalo gue mau.

Sayangnya gue gak mau.

Dan gue gak akan mau.

Meskipun gue harus ngalami sakit gigi tiap 3 tahun sekali, gue gak bakal rela gigi gue dicabut! Oh no way ya!

Dan dengan segenap tampang melas, gue mencoba mengelak dari kenyataan bahwa gigi gue harus dicabut. Thank's God hari ini pas gue ke dokter gigi (akhirnya), Bu Dokternya setuju buat nyoba nambal gigi gue.

Doakan gue ya kawan-kawan! Supaya giginya jangan sakit dan sukses ditambal!

Saturday, October 18, 2008

Mature in progress

Hari-hari ini gue belajar jadi dewasa.
Dewasa dalam bersikap. Dewasa dalam ngambil keputusan. Dewasa dalam ngatur waktu.

Mudah?

Gak sama sekali.

Watashi wa stressu desu banget. Butuh penyangkalan diri yang bener-bener keras buat ngelakuin itu semua. Ga mudah dan sakit banget buat gue.

Tapi anehnya, di saat gue udah gak tahan dan pengen keluar aja, entah kenapa gue justru menikmati saat-saat itu. Seperti seorang psikopat yang menikmati saat menyayat-nyayat dirinya sendiri (lho kok omongannya jadi The Saw banget gini sih??)

Dewasa dalam bersikap

Gue belajar buat ngertiin perasaan orang-orang di sekitar gue. Fine, it's hard too much. Orang-orang di sekitar gue seakan-akan memanfaatkan keadaan gue yang seperti ini dengan bersikap seenak mereka sendiri. Phew~ Thanks God I'd passed it.

Kadang-kadang gue suka ngebanding-bandingin diri gue dengan orang lain. Apalagi sama orang yang yah, keliatannya dia spesial banget di mata Tuhan. Betapa gue iri banget sama orang yang seperti itu, dan pengen seperti itu dengan cara gue sendiri. Masalahnya, Tuhan yang gue kenal ga suka gue bersikap menurut cara gue. Dia pengen gue bersikap menurut apa yang Dia mau. Dan honestly, kadang-kadang gue ngerasa cara Tuhan itu aneh bin ajaib banget (makanya gue juga jadi orang aneh gini hahaha..). Dia selalu punya cara buat ngubah gue dengan cara yang unik dan gak bakal kepikiran oleh siapapun juga di dunia ini =D What a great God!

Gue belajar ngertiin perasaan mama gue yang tiap hari ngomel soal tetangga lah, ngomel soal papa lah, ngomel soal anak-anaknya yang gak mau makan lah (padahal anak-anaknya pada makan semua loh), ngomel soal sekolah minggu lah, ngomel soal gue, ngomel soal adek gue, ngomel soal UTS lah (lho itu kan gue! Hahaha..)

Gue belajar ngertiin perasaan temen-temen gue yang setengah mau dikader, setengah gak mau dikader.

Gue belajar ngertiin sodara seiman gue yang lempar tanggung jawab soal parcel ke gue tanpa gue ngerti apa-apa.

Gue belajar ngertiin anak-anak rohani gue yang mokong, mayak abis tapi lucu banget.

Gue belajar ngertiin bapak rohani gue yang sibuk ngurus FKA kemaren, sekalipun gue kebelet curhat.

I learn it day by day.

Dewasa dalam mengambil keputusan

Gue belajar buat tegas sama diri gue sendiri. Gue harus ini. Abis ini gue harus itu.

Berat lho ngatur diri sendiri. Entah kenapa diri gue ini seakan-akan punya 2 otak yang berbeda. Yang satu pengennya tiduuur dan males-malesan melulu, yang satunya lagi maksa gue buat belajar, belajar, dan melupakan.

Yang melupakan ini yang paling sulit. Gue gak belum bisa ngekang diri gue sendiri buat gak ngeliatin layar hp terus, gue gak belum bisa ngekang diri gue buat gak ngeliatin Pidgin terus, gue gak belum bisa ngekang diri gue untuk gak menyia-nyiakan space isi otak gue dengan kenangan bareng dia.

Dewasa dalam ngatur waktu

In progress. Sebelum gue bisa lulus dalam tegas sama diri gue, gue bakal kesulitan buat ngatur waktu yang efektif buat gue. Sejauh ini gue cuma berusaha gak jadi orang yang ngaret.

Wednesday, October 15, 2008

Being busy..

Sudah dua hari ini gigi gue sakit dan menyebabkan pipi gue bengkak. Otomatis kegiatan-kegiatan gue selain kuliah banyak yang gue batalin dan gue milih untuk stay dan isitirahat di rumah, soalnya badan gue mulai gak mau kompromi sama suhu di sekitar. Kadang-kadang suhunya mengikuti suhu di sekitar, kadang-kadang di atas suhu sekitar, kadang-kadang juga jauh di bawah suhu keadaan sekitar. Yaa.. suka-suka gitu deh.

Untunglah udah gak nyut-nyutan lagi, tapi bengkaknya bikin gue sempet minder juga sih.. kesannya gue jadi suka ngemut permen kemana-mana hehehe..

Pendaftaran rekruitment wartawan ITS tinggal 3 hari lagi, tapi sampe sekarang gue belum bisa bikin keputusan buat ngambil ato gak. Hmm.. bingung nih. Ada saran gak dari blogger?
Mana belum sempet dibawa dalam doa lagi. Selalu gitu, aku gak pernah bisa berdoa buat diriku sendiri kalo udah di dalam hadirat Tuhan :D

Udah ah.. ngerjain PWK Incharge lagi...

Tuesday, October 14, 2008

10 facts about me

Udah lama ga maen yang beginian hehehe... nemu di milis. Kayaknya yang beginian mulai agak-agak booming pas awal-awal 2007'an mungkin ya? Ato sebelumnya? Well, we'll start...

Aturan maen:
1. Each blogger must post these rules
2. Each blogger starts with ten random facts/habits about themselves
3. Bloggers that are tagged need to write on their own blog about their ten things and post these rules. At the end of your blog, you need to choose ten people to get tagged and list their names.
4. Don’t forget to leave them a comment telling them they’ve been tagged and to read your blog.

Oke, inilah 10 fakta tentang gue:

1. Tomboy
Dari kecil aku emang tomboy. Hal ini dikarenakan aku lebih deket sama papaku ketimbang mamaku. Apalagi dulu temen-temen sebayaku kebanyakan anak laki-laki,kalopun ada yang perempuan, dia juga sama-sama tomboy :) Tapi semenjak SMP, aku mulai belajar feminin kok. Pake make-up, pake rok, rambut dipanjangin, gitu deh. Tapi tetep aja tomboynya gak ilang :(

2. Blasteran
Aku ada keturunan Chinese (juga ngerayain Imlek :D), tapi anehnya, diseluruh keluarga mama-papaku keliatan banget kalo mereka Chinese, yang paling keliatan Javanese (alias paling item) itu ya keluargaku ini. Tapi aku bersyukur banget bisa kayak gini. Aku jadi enjoy bergaul sama orang-orang Javanese asli, tapi juga gak kagok waktu bergaul sama orang-orang Chinese. Dan mereka juga ga memandang rendah aku (kadang-kadang banyak yang rasis!), bahkan ga sedikit yang pengen blasteran kayak aku (aneh..)
Paling susah sih kalo udah di tengah-tengah perkumpulan Chinese, aku jadi keliatan item, tapi kalo di Javanese, aku jadi putih... hahaha.. berasa kayak othelo..

3. Future Oriented
Aku orang yang lebih suka memandang ke masa depan ketimbang harus inget-inget masa lalu. Buat aku, yang lalu biarlah berlalu deh! Makanya benci pelajaran Sejarah hehehe.. Waktuku juga kebanyakan kuhabiskan dengan berkhayal tentang masa depanku, mimpi-mimpiku, rencana-rencana, dan banyak lagi yang berhubungan dengan masa depan.

4. Phlegmatis!
Akibat dari future oriented itu, aku cenderung jadi orang yang cuek. The show must go on! Aku gak terlalu suka menyimpan kesalahan orang lain. Gak terlalu suka terlibat dalam pembicaraan yang menjurus ke pertengkaran atau yang mengundang pertengkaran. Buat aku, daripada harus ngomel-ngomel ga jelas, mending diem dan manut aja deh! Adem, dan gak menyakiti orang lain yang sengaja atau gak sengaja denger perkataan kita.

5. Gak suka orang lemot dan ga mau belajar
Aku paling ga tahan sama orang-orang yang lemot. Orang-orang yang ga tau mau ngapain (Halah! Dirinya sendiri juga gitu! :D). Kalo jalan cepet banget -kecuali kalo pas window shopping-, termasuk pada waktu menyetir.
Aku juga paling sebel sama orang yang gak mau belajar. Padahal hidup itu adalah suatu proses belajar! Aku mending temenan sama orang-orang yang gak bisa sama sekali tapi mau belajar, daripada sama orang yang bisa tapi gak mau belajar.

6. Gadget mania!
Aku termasuk cewek yang paling suka liat gadget baru, apalagi kalo berhubungan dengan desain dan musik! Buat aku, aku rela ngabisin dan nabung bertahun-tahun untuk mendapatkan gadget yang kualitasnya emang udah diakui dunia, ketimbang harus beli barang yang murah asal berguna.

7. Paling benci dikembari
Tiap orang diciptakan unique. Makanya aku paling sebel kalo aku beli barang trus dikembarin. Mulai baju, sepatu, model rambut, warna benda-benda, pokoknya aku gak seneng dikembari (kecuali kalo emang udah janjian). Sebisa mungkin aku bakal membuat barang-barangku khas dan unique, bahkan kalo bisa hanya itu satu-satunya di dunia! Hahaha..

8. Bosenan
Aku ini orang yang bosenan. Hal ini didukung dengan kemampuanku suka mencoba hal-hal baru (apalagi yang menantang!). Ya kuliner, ya travelling, ya kegiatan. Aku ga suka fokus dengan hal-hal yang itu-itu aja, atau perkataan yang itu-itu aja. Hal ini cenderung membuat aku berusaha kreatif dimanapun aku berada.

9. Medok
Banget nget nget! Aku gak bisa ga ngomong medok. Well, yah, oke, aku belajar kok berbahasa Indonesia yang baik dan benar. Tapi kalo kembali berkumpul dengan orang Surabaya, medokku pasti keluar. Dan gawatnya, itu gak terbatas dengan orang-orang sebayaku. Aku juga medok dengan orang-orang yang lebih tua dari aku, bahkan yang berlevel penting sekalipun (baca: dosen).
Keuntungannya aku jadi lebih keliatan supel dengan mereka, dan jadi gampang dikenal. Tapi yaa... tetep deh.. harus belajar berbahasa Indonesia yang baik dan benar! :)

10. Cenderung kaku dengan orang baru
Walaupun kadang-kadang aku yang ngajak kenalan dulu, jangan dikira aku orang yang supel! Aku pun kaku dengan orang yang baru, tapi begitu menemukan topik yang pas, aku bisa berubah jadi orang yang super-duper cerewet ga abis-abis nyerocos tentang hal yang dibahas itu! Hehehe..

Well, sebenernya masih banyak sih fakta-fakta tersembunyi tentang aku. Tapi berhubung cuma disuruh 10, ya udah deehhh... hihihi...

PR ini bakal aku lempar lagi ke... heemm... terserah deh siapapun! It's free for you, beybeh!

Friday, October 3, 2008

wondering why..

Liburan kali ini bikin pusing!

Bukannya bisa istirahat, malah seluruh kerjaan numpuk di liburan ini. Ya bagus sih.. jadi gue ga ada alesan buat males-malesan. Tapi akibat kerjaan-kerjaan itu, otak gue mulai mengalami apa yang disebut dengan NOT RESPONDING.

Kalo dipikir-pikir.. sebenernya gue sibuk apaan yah? Rasa-rasanya gue ga sibuk apa-apa tuh hehehe... cuman sibuk download, maen bareng Levine, download, dengerin lagu, download, meeting, download, pergi bareng Egar, download, maem, download.. tapi waktu kok berjalan begitu cepat tanpa gue sadari.. hiks..

Harusnya gue bisa maen keyboard sepua-puas gue, harusnya gue bisa ngelangsingin badan dengan bersih-bersih rumah semau gue, harusnya gue bisa sms-an bareng anak2 semau gue, harusnya gue bisa keliling-keliling Surabaya semau gue, harusnya gue bisa ngedesain seenak udel gue, harusnya gue bisa foto-foto semau gue,

Tapi kenapa sekarang gue malah nge-blog????

Mohon maaf lahir batin buat para blogger..