Tuesday, November 20, 2012

Once again about Believing

Hai bloggers!

Waahh maaf gak sempet update nih ya.. Soalnya beberapa hari ini disibukkan dengan download dan nonton K-drama baru, yaitu The King 2 Hearts. Aakkk.. Gila abis keren buanget lah drama ini. The best K-drama for this year versi saya deh! Saya sengaja gak nulis judul post ini dengan judul filmnya, karena takut dikiran ini sinopsisnya atau reviewnya, padahal bukan. Ini murni pandangan saya aja sih.


Saya sebenarnya bukan penggemar korea yang fanatik, sampe ikutan fans clubnya atau ngikutin seluruh perkembangan artisnya, bukan.. Saya cuma penikmat. Sama seperti film-film laen yang orang-orang rekomenkan ke saya.

Inisiatif download TK2H aja awalnya karena saya suka sama Lee Seung Gi. Awal tau Lee Seung Gi pun dari drama nya yang laen yang sempet booming beberapa waktu lalu (saya telat taunya, mau nonton pun gara-gara pusing proposal Tugas Akhir (TA) dan digadang-gadang katanya filmnya lucu, yawis saya mau deh kalo lucu hahahha..) yaitu My Girlfriend is Gumiho. Sebenernya aktingnya, orangnya, biasa aja sih.. Dibandingkan sama aktor-aktor Korea lain yang booming lho ya. Tapi pas tau perjuangannya dia dari sebelum debut sampe sekarang, bikin saya salut sama dia. Dan gara-gara dia juga sih saya mencoba bertahan mengerjakan TA sampe subuh-subuh hahahhaha.. Check the video:
Yaah.. FYI, artis Korea itu bener-bener all out kalo udah terjun ke dunia entertainment. Bahkan mereka bisa masuk pelatihan 5-10 tahun sebelum bisa debut (!) Kalo cerita di video itu bener,  bisa dibayangin lah ya perjuangannya Lee Seung Gi untuk jadi kayak sekarang. Dia harus latian sampe jam berapa tuh?? Ckckck.. sejak saat itu saya bertekad untuk gak menyerah sama TA saya, hajaarrr abis sampe abiiss..! hahahhaha..

Nah, gara-gara cowok ini akhirnya saya coba download dan nonton. Sempet nonton episode 1 sih, tapi karena dvdnya rusak, jadi gak ngerti lanjutannya. Jadi terpaksa dipuas-puasin nonton behind the scene-nya via Youtube :P

Awalnya saya pikir bakal membosankan. Karena sebagian besar ceritanya mengandung unsur politik sebuah negara. Tapi semakin ditonton, episode per episode, bener-bener kayak dibawa naek roller coaster di Trans Studio Makassar sampe 20x puteran deh! Tiap episode punya roller coasternya sendiri, penonton kayak dibuat penasaran, penasaran, dan pengen tau kelanjutannya apa.

Baru kali ini saya nonton drama kayak begini!

Buat yang penasaran, bisa klik di 2 link ini
Hati-hati, tulsiannya puuanjang bow! Tapi seru bacanya :D

Kenapa sih saya bisa ngasih 2 thumbs up bahkan 4 kalo perlu saya kasih deh semua-semuanya hahahha.. Saya belajar banyak dari drama ini dan somehow, beberapa kejadiannya merefleksikan hidup saya. Duh.. so touched..

  1. Karena drama ini begitu jujur. Kebanyakan drama itu mengumbar sesuatu yang mustahil didapat di dunia nyata. Walaupun ini cuma sekedar drama, tapi setiap konflik dan alur yang ada di TK2H ini benar-benar jujur (menurut saya) dan apa adanya. Salut banget lah sama penulis skenarionya. Duh sampe pengen uwel-uwel SWnya sangking gemesnya mereka kok pinter banget sih bikin alur? Dibandingkan dengan serial yang ada raja nya kayak Goong, Lee Jae Ha bener-bener bikin saya terkagum-kagum, ya memang beginilah harusnya seorang raja!!
  2. Komposisi komedi, romance, konflik sangat pas! Gak terlalu berat, tapi juga gak bisa dibilang drama yang ringan. Konflik yang terjadi pun gak melulu cuma soal cinta, tapi juga soal keluarga dan tanggung jawab.
  3. Idealisme pembuat filmnya. Denger-denger sih, yang nonton TK2H ini di KorSel sono emang rata-rata penonton yang cerdas dan berwawasan. Hal itu bisa dilihat dari setiap komentar yang ada di forum dramanya. Di tengah gempuran K-drama yang mulai mirip-mirip sinetron Indonesia (mama saya mengakuinya. mama ngikutin drama Korea sejak jaman Endless Love, jadi kira-kira tahun 2000an awal gitu), pembuat filmnya masih bisa mempertahankan idealisme bahwa yang namanya seni film itu gak melulu ngejar rating TV, tapi gimana bikin penontonnya pinter. Beneran lho, pas saya nonton ini, saya jadi banyak tau tentang konflik yang terjadi di dunia. Tapi gak bikin bosen karena tetep diselingin komedi dan kisah romantis antara Jae Ha dan Hang Ah. Bikin gemes lah.
  4. Saya paling suka peran antagonisnya! Ih baru kali ini lho saya nemu drama yang saya paling suka sama peran antagonisnya. Saya suka sama peran Light Yagami di Death Note. Kenapa? Soalnya dia guanteng uabiissss.... tapi otaknya briliant abiiss.. asli saya sampe mencak-mencak pas nonton itu, kenapa Light Yagami harus jadi antagonisss??? Kenapa gak jadi anak baek-baek aja biar tambah ganteng gitu.. huhuhu... bahkan sampe dia mau mati, wajahnya aja udah berubah serem, bukannya saya ilfil tapi malah makin suka!! Kyaaa!! Bahkan saya bela-belain me-redesain rumahnya Yagami ulang di The Sims 1! Ckckck.. segitu sukanya saya sama dia. Nah, kalo di TK2H ini saya suka bukan karena peran antagonisnya ganteng (sekali liat aja udah infil plus bergidik serem), tapi karena dia psycho! Ya ampun, selera saya kok yang psycho-psycho gini yah? 
  5. Alur ceritanya yang sulit ketebak. Saya suka film yang alurnya sulit ketebak tapi gak bikin bingung. Walau banyak flashback, tapi flashback nya disajikan seperti seorang pesulap yang setelah memamerkan trik sulapnya, beliau membuka rahasia di balik trik itu. Waahh.. dan tiap kali strategi-strategi yang dirancang Jae Ha dkk untuk melawan Bong Gu dibuka, saya langsung tepuk tangan sambil geleng-geleng kepala. Jitu abis! Saya kayak lagi nonton orang main catur dengan langkah yang indah. Bahkan saya salut sama stratgei yang dipake Bong Gu buat ngejatuhin Jae Ha. Gak nyangka euy!
Bahkan dari drama ini pun saya belajar banyak. Beberapa hal yang bikin gemes:
1. Saya paling salut sama Raja Lee Jae Ha. Dari seorang playboy berandalan, hingga jadi raja yang bener-bener berwibawa, Lee Seung Gi pas banget memerankan Lee Jae Ha. Awal-awal saya pikir dia masih kebawa peran Cha Dae Woong di My Girlfriend is Gumiho, ternyata saya salah total! This is really Lee Jae Ha, not Dae Woong! Saya paling salut ketika Jae Ha bener-bener jadi raja. Padahal dalam posisi seperti itu, dia harusnya bisa aja menolak dengan alasan belum siap (ya iya lah, dari berandalan tiba-tiba jadi raja? Yang bener aja!).


Pas adegan Jae Ha mengumumkan ke rakyat, siapa sesungguhnya yang menyebabkan kekacauan di negara mereka dan menyebarkan teror dalam keluarga kerajaan, wuaahh saya melted abiss.. Lee Seung Gi, you're soo HOOTTT!! *kipas-kipas kepanasan*
Satu quote yang paling saya ingat, adalah ketika Jae Ha diserang dan diancam Bong Gu abis-abisan, keluarganya dirusak sama Bong Gu, orang terdekatnya malah berkhianat sama dia, dia cuma bilang: "Saya harus kuat, karena saya Raja." Kurang lebih gitu sih.
Karakter raja disini pun beda dengan karakter raja di drama lain. Saya suka karena rajanya tegas! Dia tau posisinya dan tanggung jawabnya! Kalo dipikir-pikir, bisa aja Jae Ha melepaskan tahtanya demi menghindari konflik dan hidup bahagia sama Hang Ah. Tapi dia beda! Dia lebih milih terjun dalam 'perang' melawan Bong Gu daripada harus hidup tenang dan melupakan tanggung jawabnya.
Saya suka dengan karakter raja yang seperti itu. Bener-bener ini yang namanya raja! Somehow, dalam hidup kita, kita pun bisa aja lari dari tanggung jawab, dan hidup dalam mengejar mimpi atau cinta kita. Saya kurang suka dengan karakter seperti itu. Sekali panggilan sebagai raja itu muncul, saya harus bisa menyelesaikan sampai akhir. Bukannya malah melepas jabatan (sekalipun udah ketauan rakyat jelek-jeleknya gimana), tapi memilih bertanggung jawab sepenuhnya, kalo perlu mengorbankan nyawa! Wah, saya salut sama karakter Jae Ha, dimana dia bisa belain Hang Ah, hidup berdua menyendiri sama Hang Ah, tapi dia refuse semua itu dan memilih untuk berdiri di depan rakyatnya dan melindungi rakyatnya.
Bukannya saya tidak suka mengejar mimpi, tapi di tengah menjalankan tanggung jawab itu masih tetap bisa kok mengejar mimpi. Saya suka Jae Ha tetap menjalankan fungsinya sebagai raja, namun juga tidak membiarkan Bong Gu mengubrak-abrik cinta dan keluarganya. So sweet... *mimisan*

2. Saya juga salut sama karakter calon Ratu, Kim Hang Ah. Ini baru wanita!! Teriak saya dalam hati. Kuat, tapi tetap feminim. Punya prinsip yang jelas.

Saya paling suka adegan waktu Hang Ah dipaksa untuk memberitahukan rahasia pertahanan Korea Selatan oleh pihak Korea Utara, negara asalnya, dan dia gak mau buka mulut soal rahasia pertahanan Korea Selatan, karena dia (dan Jae Ha pastinya) gak mau sampai terjadi perang saudara lagi.
Ada satu adegan lagi dimana Hang Ah sempat  menolak ide Jae Ha pas Jae Ha berusaha memberikan strategi licik supaya mereka menang di pertandingan tentara sedunia, bahkan sampe Jae Ha memohon karena dia sangat pengen menikah sama Hang Ah (Jae Ha bisa bertunangan sama Hang Ah kalo Korea bisa masuk babak kedua dari pertandingan itu). Tapi Hang Ah malah bilang, "Aku cuma mau menikah dengan pria yang bisa aku hormati. Jadi menangkan pertandingan ini dengan cara jujur dan adil."
Huaaa...! Saya langsung angguk-angguk kepala dengan keras.
Girls, kita itu punya sebuah penghargaan sendiri lho. Setiap wanita itu memang seharusnya dihargai dan dihormati. Makanya kita punya tanda kehormatan yaitu keperawanan kita. Tapi seberapa banyak sih dari kita yang bener-bener mau menghormati pria? Apalagi kalo kita lebih dibanding pria. Bener kata Hang Ah, kalo mau cari suami, carilah seseorang yang bisa kita hormati. Kalo belum apa-apa aja udah gak bisa menghormati dirinya sendiri dan kita, gimana kita mau menghormati dia untuk seterusnya? Keren keren.. Padahal kan bisa dong dia melted gara-gara Jae ha bilang gitu, pengen nikah sama dia makanya dia ahrus menang gimana pun caranya. Tapi Hang Ah gak mau berjuang dengan prinsip murah gitu. Salut..

Ini duet pasangan yang serasi banget versi saya. Di episode awal, SWnya lebih menunjukkan bahwa Hang Ah adalah wanita yang kuat secara fisik. Tidak ada pria yang bisa menandingi dia. Jae Ha digambarkan sebagai seorang playboy yang gak dewasa-dewasa. Tapi seiring bertambahnya episode, SWnya bagus banget menggambarkan perubahan Jae Ha dari seorang yang gak bisa apa-apa jadi seorang pria yang bisa diandalkan. Karakter Hang Ah pun dengan rendah hati mundur digantikan kecerdasan Jae Ha dalam membuat strategi (padahal sebelumnya apa-apa Hang Ah, Jae Ha malah sembunyi di balik kekuatan Hang Ah) Apalagi kalo melihat kerja sama mereka dalam usaha memerangi Bong Gu. Bikin saya terharu plus tersenyum hormat.

Buat Jae Ha, applause karena dia berhasil menjadi dirinya yang sesungguhnya. Buat Hang Ah, applause karena dia mau submit sama Jae Ha, sekalipun udah berkali-kali dicurangi dan ditipu (karena Jae Ha belum dewasa), tapi dia tetep mau mendampingi Jae Ha sampe akhirnya Jae Ha jadi pribadi yang bener-bener dewasa. Ah.. kisah cinta mereka pun gak cinta anak kecil yang egois, tapi cinta yang dewasa yang saling melindungi, saling percaya, dan saling menghargai. Uuhh.. gak kuaatt..!
Kekurangannya sih cuma satu kayaknya, karena mereka sempet melakukan seks pra nikah. Ah sebel pas adegan ini. Kenapaa kok harus begituuu.. sebel sebel. Merusak citra aja. Tapi justru itulah yang bikin gregetan sama drama ini. Karakternya gak 100% baik dan 100% jahat. Semua ada sisi baik dan jahatnya. Untung aja kekurangan itu tertutup (dan saya kembali mengangguk setuju) ketika Ibu Suri bilang ke Jae Ha: "Kenapa kalian harus melakukan itu (seks pra nikah)? Memang hal itu umum dilakukan oleh orang-orang, tetapi kita ini adalah keluarga kerajaan! Tidak seharusnya kita melakukan hal seperti itu!" Bener, Mama! Hanya karena hal itu umum dilakukan bukan berarti kita harus melakukan ya kan!

Bonding antar karakternya juga kuat. Semua didasari oleh rasa percaya. Bong Gu mungkin punya uang dan kekuasaan yang melebihi Jae Ha. Tapi karena Jae Ha dikelilingi oleh orang-orang yang percaya pada dia, akhirnya dia bisa membuat Bong Gu kalah. Gak ada karakter yang gak mendukung satu dengan yang lain disini. Semuanya berkaitan dan saya jadi sempat berpikir, wow, seorang manusia yang sempet salah aja saling percayanya bisa sampai segininya ya.

Jadi kebayang Tuhan pas perang dengan iblis. Tuhan pasti kesal sama iblis karena iblis mengganggu orang yang dicintaiNya (manusia). Caranya sama kayak Bong Gu, gak langsung dibunuh. Tapi pake cara licik sehingga manusia saling membunuh. Hiihh, saya aja masih merinding kalo inget cara liciknya Bong Gu untuk bunuh Jae Kang (kakaknya Jae Ha) dan istrinya, bikin putri Jae Shin (adiknya Jae Ha) cacat dan stress, menculik Ibu Suri dan Hang Ah, menyiksa dan membunuh Eun Shi Kyung (pengawal raja), menggunakan Sekretaris Kerajaan untuk secara perlahan berkhianat pada kerajaan. Semua dilakukan bukan dari tangannya sendiri, tapi dia pake pikiran dimana orang-orang ini mau tidak mau jadi harus ngikutin caranya Bong Gu.

Keren abis deh cara-cara liciknya Bong Gu. Sangat apik dan rapi! Saya jadi membayangkan, jangan-jangan beneran ada ya orang kayak gitu di dunia ini, dan mungkin bener-bener lagi berlangsung sekarang. Sangat down to earth dan rasanya bikin mikir bahwa ini real. Padahal cuma drama.

Dan seneng banget pas akhirnya kebuka bahwa sebenarnya orang-orang di sekitar Jae Ha gak pernah meninggalkan Jae Ha, walau banyak kesulitan dan penderitaan yang dialami, mereka tetap memutuskan percaya pada Jae Ha dan gak mau menyeberang ke pihak Bong Gu. Standing applause buat mereka! Memang saat kita gak tau bagaimana caranya mengalahkan kuasa jahat yang jauh lebih hebat dari kita (secara apapun), satu-satunya cara adalah saling percaya. Seandainya ada satu orang saja yang tidak percaya pada Jae Ha, entah penderitaan apa lagi yang akan dialami Korea. Dan itu jelas menyelamatkan 1 nyawa dan mengorbankan ratusan hingga ribuan nyawa lain.

Kadang dalam hidup kita juga begitu. Hanya supaya kita merasa nyaman dan bahagia dengan hidup kita, kita menyelamatkan nyawa kita dan mengorbankan orang lain sehingga banyak penderitaan yang harus kita alami (yang sebenernya gak perlu dialami kalo kita mau percaya). Saya belajar banyak dari Jae Ha bagaimana tetap bertahan untuk melindungi rakyatnya, tapi juga tidak mengorbankan keluarga dan cintanya. Dengan mengorbankan diri sendiri! Sebuah cinta yang tulus.. Applause buat script writernya!

Overall, drama ini layak tonton bagi anda yang suka dengan kisah cinta yang dewasa, bukan kekanak-kanakan yang egois, bagi anda yang menyukai ketegangan dan strategi, bagi anda yang menyukai humor cerdas, drama recommended nih! Anda akan dipuaskan dengan perasaan naik turun di tiap episodenya. Jujur aja, saya sendiri agak kesulitan mencerna dramanya kalo gak baca sinopsisnya dulu. Cukup berbobot dan tiap cerita punya makna sendiri dan saling berkaitan satu dengan yang lain.

Applause buat The King 2 Hearts!

Thursday, November 15, 2012

2012 Breakthrough: Believe is believe

Before I head up 2013, I need to have some breakthrough in 2012.

When I looked back in this 4 years, I knew that I'm growing up. I have a lot difficulties there, but I received blessings too. And I knew anything that happens to me today, it's not because of God punished me. What happens to my life today, it simply just because my decisions yesterday.

So, I won't regret it.

Regret just makes me to not move up. I knew that I made some wrong decisions, and I received their consequences. I won't regret it and I want to face it bravely, because I know that God is still with me, and He loves to help me fix anything messed here. That is my new chapter of life. Now I really know how the feels of 'the younger' when he came back after he took and wasted his father's property.

Sometimes I feel that I don't deserve any mercy. I walked too far and anything became distracted, and I'm clueless how to fix it all. But thank God, I still chose to came back with humility. I don't know why I chose this path. Perhaps I am arrogant. Perhaps I am fearful. Perhaps I'm too scared to hurt myself. It hurts me a lot when I chose to walked in my path and not His.

I still remembered when I decided to take UP Training every Sunday evening, just because I must accompany my friend, kak Ayub and Fefe (the trainers) asked me a question in a session: "Is music your passion?". I remembered that it took some times for me to answer it. I never really think about it before. I took music as my ministry just because my satellite needs it. Is there no one wants it? Oh, a lot! But why it always come back to me? Geez... I never think about it.

I struggle a lot to think about this. If it's not my passion, why I still do it? It hurts me, hurts many people, and hurts God's heart too if I still do it without passion.

Fefe states something which tug my heart: "Playing keyboard is not from here (point her head), but from here (point her heart)." That statement exactly same with my 1st keyboard trainer (ce Kezia). I remembered that I cried a lot when I started this ministry. I cried because I wasn't able to learn music a lot in a short times. I lacked a lot and my improvement is not significant. When I cried (in my heart), ce Kezia just stated it, and I was relieved.

I remembered too when I made my life plans. I wrote that I'll meet my prince charming in 21th, and get married in 23th or 24th. Next year I turn to 23th and I still don't have any idea who is him. I wondered just if I obeyed Him, perhaps I really married in 23th. It's hard for me to release my dreams and believe Him. Sometimes this problem is so confusing for me. We often ask Him and want Him to give a clear direction for us. Victor told me lately that if I had a clear direction from God, am I still believing His right time? If the answer is no, am I keep quite and with a cheerful heart try to forget him instead begging and asking to God why He don't want me to be with him and try to seek my way how to make God granted my wish? Or if the answer is yes, am I keep silent and waiting His right time patiently? Who can ensure me if the answer is yes, I won't find out anything about him?

We laughed when we talked about this. We imagined how to be God in this case. That's why God didn't give a clear direction about who, when, and how we meet our spouse. It can be a mess when He give a very clear direction to us in a WRONG TIME. He just want to make a deep relationship with us and the only thing that we can do is just to believe Him. Just believe. There is not such thing like believe 100% or believe 99%. Believe is believe.

Thank to You, God. You remind me and strengthen me. I took 3 years for me to realized that You are still faithful. And You're really faithful!

"I know what I'm doing. I have it all planned out--plans to take care of you, not abandon you, plans to give you the future you hope for. When you call on Me, when you come and pray to Me, I'll listen. When you come looking for Me, you'll find Me. Yes, when you get serious about finding Me and want it more than anything else, I'll make sure you won't be disappointed."

Jeremiah 29:11-13 (The Message Bible version)

Tuesday, November 13, 2012

Day 01 - Your current relationship, if single discuss how single life is

Okay untuk tantangan hari pertama adalah tentang kehidupan single.

Bagi saya, saya menyadari bahwa kehidupan single, adalah sebuah panggilan.

Yes, it's a calling for my life!

Kehidupan single adalah panggilan yang sama seperti panggilan saya sebagai seorang wanita. Gender saya ini panggilan, saya terpanggil menjadi seorang wanita, oleh karena itu saya tidak berhak untuk mengubah-ubah perilaku maupun pernak-pernik lain yang berhubungan dengan wanita menjadi lawannya.
Intinya, saya bahagia menjadi seorang wanita! Bahagia dengan segala keunikannya, maupun dengan segala kesusahannya (susah lho mengatur emosi, pikiran, perasaan, supaya tidak bercampur baur).

Saya tidak munafik bahwa kadang dalam menjalani kehidupan single ini saya juga mengalami banyak kesusahan dan pergumulan. Apalagi melihat teman-teman satu per satu mulai digandeng, mulai foto-foto pre-wedding, mulai reservasi tempat wedding, mulai menjalani kehidupan berpasangan, sampai yang sudah berkeluarga. Looks like they're happy!

Tetapi karena saya tahu bahwa saya single karena ini panggilan saya (sekarang, kalau nanti yaa.. gak tau lagi hehehe..), saya tahu saya harus bisa memenuhi panggilan tersebut dan menyelesaikannya sesuai dengan kemauan Tuhan.

Seujurnya memang saya pernah (bahkan mungkin bisa dikatakan sering!) berandai-andai tentang kehidupan berpasangan saya, yang dibayangkan tentu happy-happynya, bukan susahnya!
Saya pernah menemani seorang teman membeli kado untuk pasangannya. Diam-diam tentunya. tanpa sepengetahuan pasnagannya karena dia ingin memberikan surprise. Di tengah pencarian kami, sang pacar menelepon dan teman saya tidak berani mengangkat karena takut ketahuan dia ada dimana dan surprise itu akan berantakan. Singkat cerita, sang pacar marah karena teman saya tidak bisa dihubungi.

Tiap kali mengingat kejadian itu saya ingin tertawa keras-keras. Duh susahnya punya pasangan! Maunya diberi hadiah kok malah marah.

Tapi kok ya tetep pengen punya pasangan?

Oke, walaupun imajinasi saya soal pasangan itu sangat menyenangkan, tapi saya tidak memungkiri bahwa ketika saya kembali ke dunia nyata saya sekarang dan menyadari keadaan saya sekarang, saya berani mengatakan bahwa saya bahagia!

Ya, saya bahagia sekalipun ada banyak pergumulan dalam kehidupan single saya.

Saya bahagia karena saya memutuskan untuk bahagia dalam panggilan saya sekarang.

Apakah saya punya pilihan untuk sedih? Untuk ngarep? Untuk merasa kesepian?
Ya, saya punya.
Tapi jika ada pilihan untuk berbahagia, ada pilihan untuk puas, dan ada pilihan untuk berharap, kenapa harus memilih yang di atas?

Akhir kata, saya tidak menyesal menjalani kehidupan saya sekarang, sekalipun jika diukur menggunakan standart umum, saya sudah dikatakan memiliki usia yang pas untuk membicarakan dan menghidupi kehidupan berpasangan (pinjem kata-kata adik rohani saya), saya tahu saya sedang menunggu yang terbaik untuk saya.

So, I don't want to struggle or grumble too much because I know the BEST is yet to come!

Monday, November 12, 2012

30 Days Challenge(s)

Hai blogger!

Dalam rangka meng-update blog saya, saya berencana mengikuti sebuah game blog (apaan sih namanya? sebut saja game blog ya *maksa*).

Sebenernya pengen ikutan lomba nulis artikel siihh.. tapi.. berhubung hari-hari kemaren lagi banyak kerjaan, trus badan pake ambruk segala, kayaknya emang gak dulu deh. Gak ada inspirasi lagi.. 

Ya sudahlah. Sambil menghabiskan jatah detik-detik terakhir menuju kiamat akhir tahun, latihan dulu menulisnya hohoho...

Sampe ketemu di challenge-nya!

Betewe, enaknya challengenya ditulis pake Bahasa Indonesia atau English?

Saturday, November 10, 2012

Coming back!

*bersih-bersih sarang laba-laba*

Halo blogger!
Lama gak nulis blog ini.. huhu.. banyak sarang laba-labanya.. bener-bener terlantar ya kayaknya. Hahaha.. Maafkan saya, ya blogger sekalian!

Kayaknya tahun ini saya terlalu banyak membaca dan kurang menulis. Yah, tidak ada yang salah dari itu semua, tetapi saya merasa jika kita hanya mendengar, membaca, maupun menerima, tanpa berusaha memperkatakan, menulis, dan memberi, lama-kelamaan kemampuan kita untuk mendengar, membaca, dan menerima akan berkurang. Belum tau sih emang ada penelitiannya ya? Entahlah.. Saya cuma merasa seperti itu saja. Benar atau tidaknya, saya belum tahu :) Cuma becermin dari orang yang -maaf- tidak bisa mendengar dan berbicara saja. Jika orang tersebut hanya mendengar dan tidak mau berbicara, lama-kelamaan kemampuan mendengarnya juga menurun. Entah kenapa ya?

Maka dari itu saya gak mau dong kemampuan menulis dan berbicara saya menurun :) Jadi latihannya disini deh. Mulai aktif lagi keliling-keliling blog (blogwalking). Duh semoga sempat ya. Rasanya malas sekali memberi komentar, apalagi dengan komputer yang momot & koneksi yang ala kadarnya.

Bay de wey.. sekarang saya sudah masuk ke dunia kerja. Dunia planner yang sesungguhnya. Yang real, luas, dan tidak ter..... tidak ter- apa ya? Tidak terdeskripsikan. Hahaha.. Tidak terasa ini bulan kedua saya berkecimpung dalam dunia planner. Kesannya? Hmm.. tidak jauh berbeda dengan kondisi kuliah saya dulu. Just another task with another team :) Walau sesungguhnya saya merindukan tim saya dulu di kuliah (Kelompok TOP MARKOTOP), harus saya akui bahwa mereka is the best team for me. For me-nya jangan lupa karena di angkatan saya banyak banget tim-tim yang the best. Tapi gak the best buat saya :)

Yah, cukup segitu dulu perkenalan kembalinya saya dalam dunia blogger. Terima kasih sudah mau mengunjungi blog bulukan ini. Tunggu waktunya sampai semua sarang laba-laba habis ya. Hehehe...
See you!