Monday, February 17, 2014

2013 Recaps (part 2)

Bagian pertama bisa dilihat di sini.

April
Bulan April ini jujur aja aku lupa lho ada kejadian apa aja ya? Yang paling aku inget adalah di bulan ini pertama kalinya ada training PAW gabungan FG dan Fire. So, buat yang baru tau, di akhir Januari aku baru tau kalo aku ternyata didapuk jadi koor PAW yang baru menggantikan ko Budi yang pindah ke profesional muda. Tanpa pemberitahuan, tanpa pelantikan, tanpa acara apapun dah, gak resmi banget pokoknya hahahha..

Di tengah kekagetan itu, apalagi dulu pernah sempet gagal jadi koor, aku bener-bener bingung. Udah pernah sempet aku ceritain di postingan ini. Yang sekarang mau aku ceritain itu sisi behind the scene gimana ceritanya kok bisa tiba-tiba FG dan Fire latian gabungan.

Awalnya, aku ketemu sesepuhnya PAW di Fire di Training UP, training yang diadakan AOG untuk tim PAW satelit-satelit. Namanya kak Ayub. Singkat cerita, saya konsul (lebih tepatnya, curcol) ke bilau soal kondisi PAW di FG. Dan kami sepakat untuk ngadain training yang lebih intensif daripada Training UP, yang mana secara lokasi, letak satelit kami juga gak begitu jauh. Setelah dapet restu dari kedua gembala wilayah, April ini kalo gak salah dimulai juga trainingnya. So, tiap hari Minggu kami latian dan training, dan sharing. Dan setelah hampir setahun ini, ternyata training ini dapat respon cukup bagus dari anak-anak PAW dan kami juga mulai kerasa benefitnya, walau awalnya emang rada geje en kami bener-bener gak paham harus ngapain. Lah aku sebagai koor aja masih ngeraba-raba apalagi yang lain yak? Tapi Puji Tuhan setelah kami intensif dan tetep setia mengejakan semuanya, belain dateng malem-malem buat training, sekarang udah banyak perubahan di PAW FG.

Perubahan paling jelas ada di hati kami yang ikut training. Aku selalu tekankan untuk yang ikut training untuk gak cuma upgrade skill, tapi juga jaga hati, karena PAW ini pelayanan yang paling rentan soal hati. Gak nyadar tau-tau udah jauh aja dari Tuhan. Dan kemarin kami sempet evaluasi, dan jujur, AKU BANGGA BANGET SAMA MEREKA!! Gak ada yang absen, semuanya juga urun suara, ngasih masukan, bahkan yang awalnya aku liburin trainingnya sampe awal Maret, mereka minta untuk kami latian lebih awal dari temen-temen Fire. Ya ampuunn.. terharuu.. *usep mata*

Yang pasti aku bersyukur banget bisa ketemu orang-orang kayak kak Ayub, ce Melisa, trus temen-temen PAW Fire yang lain. They are such an inspiration for me! Aku yang gak ngerti apa-apa soal musik dan PAW, pelan-pelan bisa lah ngasih warna baru di PAW. Kadang aku juga heran, kenapa ya kok aku yang jadi koor, padahal gak bisa apa-apa. Dan rasanya Tuhan tuh ngotot banget untuk aku di PAW, walaupun udah kutolak-tolak. Somehow aku ngerasa Tuhan (dan gembala wilayah) lebih aman menyerahkan jabatan ini ke aku, karena aku jelas-jelas gak akan ambil credit apapun! Mau nyombong gimana rek, wong aku ya gak bisa apa-apa. Mau nyombong pun jatohnya ya malu-maluin diri sendiri. Bahkan aku sendiri ngerasa, kayaknya aku udah mati buat PAW deh. Mau PAWnya ngalami kehebatan apapun, rasanya aku udah mati rasa, masih tetep ngerasa kurang, masih tetep pengen Tuhan menyatakan diriNya lewat PAW, dan masih ngerasa kami harus upgrade diri!

Mei
Bulan Mei ini bulan cukup kelam buatku, banyak proses dan tekanan, gagal S2, ngulang lagi dari awal belajar keyboard, dan pergantian youth pastor yang cukup mendadak.
Yup, ko Itong yang udah 2 tahun bareng-bareng kerja buat FG, bulan ini mesti pindah ke satelit Bali. Udah 3 kali berturut-turut nih my youth pastor dipindah ke Bali. Dan buat ko Steven, youth pastor FG yang baru, belum tau apa someday dia juga bakalan pindah ke Bali? Huheuhuehuhe..
Hayo tebak, mana ko Steven, mana ko Itong? :p
Ko Itong's farewell
Juni-Juli
Di bulan Juni ini anak-anak singer mau ikutan Dare To Sing di Artfest 2013. And the most terrifying is... they want me to help them with keyboard! Aduuhhh gilaaa... Aku nih gak pernah main keyboard untuk ngiringin lagu-lagu arasemen gitu.. But they still insist me, and Edi juga mau bantu untuk arasemen, jadi yah, kenapa gak dicoba aja? Itung-itung kalo gak lolos audisi kan gak malu juga.. Namanya juga masih pertama.
Jadilah di bulan ini mulai latian, latian sampe malem, latian sampe gondok-gondokan hauhuahua.. Karena dulu pas kuliah sering ngadepin yang begini ya, jadi kayaknya udah biasa sih ngeliat anak-anak pada nangis kesel, diem-dieman huahuahua.. Sampe H-1 itu aku harus berhentikan latian karena mood udah ngedrop banget, akhirnya mereka kuajak makan bakso di depan satelit hahhaha.. Dan akhirnya pada maaf-maafan, baik-baikan lagi, semangat lagi (I hope so..)
video
Ini salah satu video lagu yang kita pake buat audisi. Sampe aku video supaya bisa belajar di rumah huahuahuhua.. Itu yang main keyboard so pasti bukan saya dong ya.. hahhahaha.. Itu sih kak Ayub yang bantuin buat keyboardnya. All credits for him deh! Kereenn!! Walau se-simple itu (katanya kak Ayub) aku masih gak bisa-bisa juga sampe H-1 T_T

Pas audisi, yang paling bikin shock adalah..... trainer keyboard saya yang pertama jadi jurinya!!! GYAAAA!!! Itu kayak tampil bugil di depan orang banyak dah! Mualauuunya itu lho ya gak tahaannn... Bayangin, udah ada 5 tahun kali gak ketemu sama trainerku ini, and I respect her so much! 5 tahun gak ketemu dan kemampuan keyboardku masih gitu-gitu aja? Hayo sapa yang gak malu hah?

Ditambah pas audisi ternyata gak ada keyboard, adanya piano. Makjanggg... keyboard aja masih salah-salah mainnya, apalagi piano! Karena kita peserta terakhir, jadi terpaksa aku main pake piano. Yang ada tuh tuts piano kayak aku pukul-pukul pake jari T_T Selesai main jariku jadi sakit semua dan mainnya juga salah-salah :( Yah, gak berharap banyak sih. Jurinya gak muntah dan pingsan aja udah puji Tuhan..

Eh tapi ternyata Tuhan punya rencana lain, kami lolos babak semi final!!
OMG! OMG!!
Kita sampe bengong pas jurinya bilang kita lolos semi final lho. Trainerku, ce Kezia, sampe ketawa-ketawa ngeliat kami bengong. Setelah cukup banyak diyakinkan, kami baru beneran sadar kalo lolos semi final.

Agustus
Bulan Agustus ini bulan semi finalnya Dare To Sing. Gemetarannya gak karu-karuan, dan latian makin panas dan intens. Gondok-gondokan jadi hal yang biasa. Dan yah, namanya juga semi final, tantangannya jauh lebih sulit daripada pas audisi. H-1 masih belum bener-bener mantap :( Masih ada salah-salah. Kalo mau tau lagu apa yang kami nyanyikan di malam semi final, bisa dengerin di sini.


Huheuhuehue.. masih banyak yang fals en keyboardnya juga gak pas :p Padahal H-1 cobaaa huhuhuhu... Nyerah deh.. whatever will be, will be..

Dan yang seperti diperkirakan, ya gak lolos final lah yaa hahahhaha.. But I think we have given our best in here, so NO REGRET! Hehehhe..

Bersambung part 3
Part 1 dibaca di sini.

People of The Year of 2013

Happy valentine all!
Tahun ini Valentine di Surabaya sangat romantis, ada 'salju' turun! Huheuhuee...
This photo captured in front of my house, Feb 14th, 2014 8 AM
Saljunya kiriman dari Gunung Kelud yang lagi meledak huehuehue..

En bulan ini juga, genap 9 tahun sejak aku terima Yesus sebagai kekasih hati. Uhuuyyy... Makin romantis dan sayang dong yaa.. Doakan supaya kami langgeng yaa :D

Selain 'salju' yang menghebohkan, semalam sebelum kejadian di atas, di gereja ada Volunteer Appreciation Night, yang mana emang biasanya diadakan deket-deket Valentine gitu, acaranya makan-makan dan award untuk volunteer.













Dan di acara ini aku semacam diteguhkan dengan apa yang hari-hari ini Tuhan ajarkan ke aku, to keep my commitment! 

Ko Philip bagikan dari Roma 16, dimana di surat itu Paulus juga mengapresiasi volunteers yang udah kerja dan melayani dan bantu Paulus di saat-saat tersulitnya. Katanya ko Philip:
"Coba liat mereka ini sebenernya siapa? Nama-nama ini kenapa sampe bisa masuk Alkitab? Apakah mereka ini orang-orang hebat kayak Musa, Daud, dll? Bahkan jenis pelayanan yang mereka lakukan aja gak semua ditulis!"
"Saya percaya di Mawar Sharon ini lebih banyak orang yang melakukan jauuh lebih banyak daripada orang-orang (di kitab Roma) ini!"

Aku sempet tulis di notes hp: In the end, the one who moves God's heart is more valuable than the one who did everything.

Kadang kita pikir, dengan kita pelayanan, bikin sesuatu yang luar biasa, bikin sesuatu yang bikin orang lain tercengang, bahkan mungkin dari bibir orang lain kita bisa denger kesaksian dan betapa orang terberkati dengan apa yang kita lakukan dan hidupi. Tapi seberapa sering kita bertanya, "God, are You satisfied?"

Pulang dari acara ini pun aku kembali diingatkan. Memang Tuhan itu mencintai jiwa-jiwa terhilang. Adalah fakta kalo di dunia ini masih baaanyak suku-suku pedalaman yang belum dengar Injil. Adalah fakta juga kalo kita sebagai orang yang sudah dengar Kabar Baik ini seharusnya mengabarkan ke orang-orang ini. Tapi di jalan menuju pulang rumah, aku menyadari: kalo memang jiwa-jiwa terhilang itu segitu berharganya, isi Perjanjian Baru pasti ga jauh-jauh dari "How To Preach The Gospel", "Syarat-Syarat Penginjilan", "1001 Cara Mengabarkan Injil Bagi Bangsa-Bangsa", dsb.

Tapi waktu aku liat Alkitabku, kok isinya malah "Surat Paulus Kepada Jemaat di Roma", "Surat Paulus Kepada Jemaat di Efesus", Galatia, Kolose, Tesalonika, dll. Ini jemaat lho, orang Kristen, bukan jiwa-jiwa terhilang! :O Kalo emang penginjilan itu penting, KENAPA coba Perjanjian Baru ini isinya surat-surat gini? Gak penting tauuu.. Lebih baik Paulus nulis surat isinya tips-tips penjangkauan aja kan lebih berguna, ya gak?

Dan Tuhan ingetin, "Ye, 1 domba terhilang itu memang penting buatKu, tapi 99 domba yang mengikut Aku ini jauh lebih berharga! You are precious! Please let Me love you.."

Huaahhh... banjir dan banjiirr... melted langsung hatiku huhuhuhu... Kurang apa Tuhan itu, udah rela mati gitu kok yaa masih aja 'memohon' untuk diijinkan mengasihiku... huhuhuh...

I hope you're not get the wrong point! Bukan berarti penginjilan itu gak penting, jiwa terhilang itu gak penting, biarin lah dia ilang, salah sendiri juga ngapain gak nurut kan, tapi di hari itu Tuhan ajarkan satu nilai yang berharga juga, bahwa aku berharga!
Kamu berharga!
Orang-orang yang tiap hari Minggu, dateng pagi-pagi, pulang paling akhir di gereja karena harus melayani, you are precious!
Orang-orang yang rela ujan-ujan, visit jemaat, doakan yang sakit, hey, you are precious!
Orang-orang yang mungkin lagi gak dalam suasana baik, tapi harus senyum karena tugas usher di gereja, hey, you are precious to God!

Orang-orang ini mungkin hidupnya keliatan nyaman-nyaman aja, gak kayak misionaris ato martir, yang rela mati waktu beritakan Injil di desa-desa pelosok, desa yang masih kanibal, dll. Para volunteers ini emang keliatannya gak seberani misionaris dan martir, but hey, they are precious for God!

Dan lagi ini makin diteguhkan ketika aku baca bukunya Joshua Harris yang judulnya Stop Dating The Church. Ini buku bagus banget untuk bahas gereja lokal. Di salah stau partnya, Joshua Harris cerita tentang seorang anak muda dalam pencariannya akan Tuhan, dia berkelana kayak musafir, dan bikin buku yang sangat menarik soal perjalanannya itu. Tapi rupanya, mas Josh gak gitu tertarik dengan WOW-nya perjalanan itu. He wrote:
Going away is easy. Do you want to know what's harder? Do you want to know what takes more courage and what will make you grow faster than anything else? Join a local church and lay down your selfish desires by considering others more important than yourself. Humble yourself and acknowledge that you need other Christians. Invite them into you life. Stop complaining about what's wrong with the church, and become part of a solution.
It's so simple and yet so life-changing. Life lived in local church is an adventure that will lead to more joy and more spiritual depth than you can imagine. It might not make a bestselling memoir... but it's the story God loves to read.
It's sooo truueee, mas Josh!!
Kalo gak, kenapa si Ampliatus, di Roma 16:8 bisa masuk namanya di Alkitab, 'hanya' gara-gara dia dikasihi Paulus? Kalo aku bayangin nih ya, si Ampliatus ini pasti anak yang baik di komselnya, dateng gak telat, rajin komsel, trus kalo pas dengerin Firman ato pas sharing, dia jadi orang yang sangat tertarik dan duduk diem buat dengerin. Dia juga anak yang antusias kalo lagi nyembah Tuhan. Mungkin juga dia yang volunteer bawain makanan abis komsel. Hal-hal simple yang yah, gak gimana-gimana juga, tapi sikapnya, keramahannya, sukacitanya, semuanya itu mengalir keluar karena si Ampliatus ngerti bahwa dia berharga dan dikasihi!
Dan orang-orang yang tau bahwa dirinya dikasihi itu mudah untuk dikasihi lho!

Pernahkan kamu ketemu seseorang yang secara penampilan biasa aja, kemampuan juga yaa.. rata-rata, gak menonjol amat, tapi kalo udah deket ama dia rasanya damaaii gitu, sukacita, seneng gitu lah ngobrol ama dia. Gak takut dibantah, digurui, dinasehatin, bla bla bla.

That's why postingan kali ini aku dedikasikan juga untuk orang-orang yang moved my heart. They saved my life!


Victor and Ivan. One of my best friend and my lovely son in Christ.
Images re-post from Victor's Instagram.
They're mood-booster! Gak bisa disangkal, kadang pelayanan itu bikin jenuh juga, capek, harus sabar menanti waktunya Tuhan, dan banyak gesekan terjadi. Tapi 2 orang ini yang selalu bisa menguatkan aku lagi. Mereka gak sempurna, kadang jengkelin juga, tapi di saat-saat tertentu mereka seperti jadi penghiburan yang Tuhan kirim buat aku :D


Tirza, my lovely daughter in Christ
Tirza ini sebenernya bukan salah satu anak yang menonjol awalnya. She looks innocent, polos, dan apa adanya, gak tega lah mengobrak-abrik hidupnya hahhahaha.. Tapi seiring berjalannya waktu, Tuhan mulai tunjukkan bahwa apa yang manusia liat itu bukan apa-apa dibanding hati! Setelah melewati berbagai proses, I found out that Tirza ini salah satu anak yang tetep mau berjuang bareng walau keadaannya gak terlalu menguntungkan dia. Hatinya itu bener-bener pengen Tuhan lebih dari apapun. Dan rasanya sejak deket ama aku, dia jadi sering kena marah karena jadi pulang malem dan keseringan keluar wahahhaha.. Sorry yaa Tirza.. tapi gak sia-sia gitu kan kencan kita huahuahuha.. Dan dia ini salah satu anak yang bikin aku jadi semangat kejar Tuhan terus dan belajar keyboard! Hahhahhaa.. gak mau kalahh.. Plus dia juga yang mengubahkan paradigmaku bahwa anak-anak yang ortunya aktivis gereja/pendeta itu biasanya anak-anak yang males ngejar Tuhan, udah terlalu terbiasa dengan suasana gereja sampe terlalu meremehkan. She's absolutely not!


Temen-temen hospitality
Image re-post dari Instagramnya ko Ary
Temen-temen pelayanan hospitality ini bener-bener buat aku belajar penundukkan diriku dan memurnikan diriku. Pelayanan bukan untuk dilihat ato dipuji orang, tapi ya karena mau ngasih yang terbaik aja buat Tuhan! Salah satu sharingnya ce Siska, as our leader in hospitality: "Pelayanan kita ini memang bukan pelayanan yang enak, sering dimarah-marahin, disalah-salahin yang sebenernya itu bukan salahnya kita juga. Tapi kan kita ini melayani Tuhan toh? Pernah kepikiran gak kalian, kalo lewat pelayanan kita ini bisa bangkitkan orang mati ketika kita melayani karena Roh Kudus berkuasa atas hidup kita? Inget waktu Stefanus dipilih untuk pelayanan meja, itu bukan pelayanan yang wow, nyiap-nyiapin makanan aja, tapi karena dia dipenuhi Roh Kudus, lewat pelayanannya itu dia juga bisa melakukan mujizat-mujizat!" (baca di Kisah Para Rasul 6:1-8)


Drico Mogede hauhauhaua...
Kenapa dia masuk dalam list juga? Udah pernah aku ceritain di sini. Huheuheuhue... Intinya aku sendiri sangat diberkati sama dia. Walau sama-sama koordinator komsel, dia gak ada tuh nyombong-nyombong, apalagi sejak jadi WL dan singer di AOG, masih tetep malu-malu ala Drico yang bikin gemess hauhuahuahu.. Hidupnya gak mudah, tapi ngeliat gimana dia mau berjuang dan mau diajar, bener-bener buat aku merasa aku ini gak ada apa-apanya...


Ria, yang Alay (ga tau dia belajar dari siapa untuk jadi ALay...)
Images re-post from her FB huahuahua..
Ria ini dulunya pernah aku mentorin, tapi cuma bentar banget, dan kita juga gak terlalu kenal deket waktu itu. Apalagi dia masih newcomer gitu deh. Apa yang membuat aku kaget dan bangga adalah ini:
1. Pertama kali join komselnya kita, dia satu-satunya cewek.
2. Karena yang lain cowok-cowok, aku yakin dia gak dapet perhatian yang gimana-gimana seperti kalo dari temen-temen cewek (gak mungkin to yang cowok-cowok smsan, telpon-telpon, dll), tapi tetep dateng komsel dan semangat.
3. Sekalipun pemimpinnya ganti-ganti, dan ngalami banyak prosesan di komsel dan hidupnya, tapi dia memilih untuk gak menyerah. Dan bahkan bangkit dan terus kejar Tuhan.
Aku juga bukan orang yang cukup dekat sama dia, bahkan karena cuma bentar jadi leader di komselnya dia, I don't think I have given much for her. Cuma aku inget, satu malem komsel, dia gak bisa dateng karena apa gitu, trus aku dan satu temenku dateng ke rumahnya, en kita ngobrol-ngobrol, nonton CJ7, makan camilan, gitu-gitu deh (rumahnya toko camilan! :9), en ternyata itu cukup membekas buat dia sampe diceritain bolak balik kalo ketemu aku hahhaha..


Linda, adiknya Victor
Image re-post dari dokumentasi FG Leaders Retreat
Linda ini salah satu anak selain Ria yang menyelamatkan hidupku! Aku inget di tahun 2010, aku sempet 'jatuh', jauh dari Tuhan dan kehilangan visi. Waktu itu bawaannya udah males ibadah, udah mau pindah gereja (gila gak tuh), en kepaitan dan kecewa abis sama orang-orang di Mawar Sharon (it's true!). Di salah satu kebaktian, Linda ini sms: "Ce, duduk bareng yuk!". Aku biasa dateng sendirian ke ibadah dan duduk paling belakang, dengan males-malesan mengiyakan Linda. Soalnya aku pikir ya daripada duduk sendirian kan.. Dan aku pikir kita bakal duduk di tempat yang tengah lah, as usual. Tapi lho.. kok Linda jalan terus? Ternyata kita duduk di baris kedua dari depan! :O
Dan aku bersyukur hari itu Linda ngajak duduk bareng. Emang cuma kita berdua, tapi di hari itu Tuhan jamah hatiku lagi, ngingetin lagi awal-awal terima Yesus, gimana sukacitanya bisa duduk paling depan di ibadah gereja, dsb. Mix feelings yang mana malemnya langsung aku tobat dan gak mau kepaitan dan kecewa sama gereja lagi! Gak mau jauh dari Tuhan lagi! Gak mau kehilangan Tuhan di rumah Tuhan lagi!

Linda dan Ria ini salah dua dari orang-orang di FG yang bantu aku untuk bangkit lagi, untuk punya hati yang polos lagi di hadapan Tuhan. Mereka ini punya banyak alasan untuk kepaitan dan kecewa sama gereja lho! Tapi kalo mereka memutuskan untuk tetep tinggal di gereja ini, aku percaya itu karena Tuhan!

Harusnya masih banyak lagi orang-orang yang menginspirasi aku. Kalo pemimpin dan mentor sih udah pasti yaa.. I have the best leaders in this world! Kalo mereka dapet credits dari aku sih itu udah pasti. Tanpa mereka, aku ini pasti masih muter-muter gak jelas, egois, dan mau menang sendiri. Tapi untuk beberapa orang yang gak disorot, kadang gak banyak orang yang tau juga, bahkan mereka sendiri gak sadar udah segitunya meninggalkan jejak dalam hatiku (ciee..).

Niru om Paulus, I would say thank you for you. Thank you for being loveable. Terima kasih udah mau dikasihi. I think the best ministry in this world isn't to be a missionary or martyr or worship leader, or a 100.000's pastor, but being loved by Him is the best ministry.. 

Thank you so much guys..

I am so blessed for being part in this imperfect church!
I am so proud to have imperfect leaders and companions!
Just because I'm not perfect too, so no need to be ashamed to join with you!
Just because we're not perfect, we have sooo.. many things to work together!


Numpang narsis :p
Re-post dari Instagramnya Victor

I <3 my CG!