Tuesday, June 28, 2011

My Finish Last


Eniwey, tulisan ini bukan untuk mendiskreditkan siapapun maupun komunitas manapun. Aku cuma mau share apa yang aku pelajari hari-hari ini.

Kapan pindah pemuda?
Kon iku wes tuwek ndek pelajar (Kamu itu sudah tua di pelajar)!
Pindah pemasaku tah?
Gak bosen tah di pelajar?
dsb

Pada usia begini (halah!), kalimat-kalimat di atas dan sejenisnya mulai berkumandang di telingaku :DTahun 2009-2010 mungkin aku bakal jawab: "AS SOON AS POSSIBLE!!!" dengan semangat perjuangan arek2 Suroboyo tahun 1945.
Tapi sejak 2011, jawabanku mulai melengos, "yaa.. belum ada kepikiran kesana sih.." atau "yaahh... liat aja ntar yaa.."

Bukan karena desperate lho!Tapi emang karena di hatiku belum ada kepikiran untuk pindah komunitas. Bukan juga karena takut kehilangan jabatan. NO NO!! BIG NO NO!

Tadi waktu mandi, aku sempat merenung,
"Iya sih Tuhan.. aku kan udah tua di pelajar. Aku ini cewek tertua di pelajar lho! Astaga... Apa iya aku belum tepat untuk pindah sekarang?"
Sempet kepikiran pengen pindah juga.. apalagi di ITS kan juga ada komunitas pemuda. Pengen pindah sana.. jadi kalo fellowship kan nyambung kalo ngomong. Tau gosip2 terbaru tentang kampus. Yang pasti kenal juga alumni-alumni se-kampus juga. Kali-kali aja pas TA dibantu! Hihihihi..
Trus kepikiran juga, kalo tetep di pelajar, mau sampe kapan di pelajar?? Mau cari jodoh di pelajar juga ama siapa? Masa' sama brondong??
Kalo mau ngomong soal isi hati juga, gak ngertiii gitu mau cerita ke siapaa.. semuanya masih SMP-SMA.. mana ngerti pergumulan anak tua gini (ceileh), mereka-merekanya masih pada ababil labil gak jelas gitu (hahahha..).
I need a new community!! Komunitas yang dewasa, yang pikirannya gak cuma jalan2 ke mall terus, ato cangkruk2 gak jelas, yang guyon2 gak karuan tanpa tau mau kemana, tidaakk..!!
Dengan pedenya aku bilang gini sama Tuhan pas mandi: "Tuhan, kalo aku boleh pindah ya, aku GAK MAU di pemuda! Aku pengen cari mentor yang udah dewasa, yang udah menikah, yang jelas-jelas keliatan buahnya dalam dunia sekuler, entah itu di pernikahan, di kerjaan, dsb. Aku gak cocok nih sama anak-anak pemuda yang masih cari-cari kerja. I need moree advice!"

Gilak, sombong banget ya aku!!Udah kecil, item, sok tau lagi! Hahahaha..
Dari mana aku tau bahwa mentor yang udah dewasa (menurutku) dan udah menikah itu bakal menjamin pertumbuhan rohaniku??
Dan dari mana aku tau kalo anak-anak pemuda tuh sukanya hura-hura aja?
Dari mana aku tau, kalo aku bergelut bersama anak-anak pemuda atau pelajar, mereka ini gak sesuai sama aku?

Ye, yang namanya anak itu gak pernah bisa milih ortunya, ortu juga gak bisa milih anaknya!

Duerr... sok tau banget kan aku ini?
Seakan-akan aku ngerti banget gitu kalo komunitas A gak bakal bisa bikin aku bertumbuh karena mentornya yang ngasih Firman bukan pengajaran-pengajaran yang (menurutku) sip.
Seakan-akan aku tau pasti kalo aku gabung di komunitas B, aku bakal menurun kualitas rohaniku.
Seakan-akan aku tau banget kalo aku... lebih tau komunitas terbaik untukKU daripada TUHAN!

Sambil mandi itu aku diketawain Tuhan habis-habisan sampe mukaku merah kena air panas (hahaha.. bukan deng, ya karena malu lah ya..). Sambil handukan aku nyengir ke Tuhan dan minta maaf, karena kesok-tauan ku ini.
Sapa gue gitu loh bisa menentukan pot mana yang bagus untuk pertumbuhanku.
Sapa gue jugak yang bisa menilai bahwa pengajaran ini keren, pengajaran itu gak level, padahal semuanya sama-sama FIRMAN TUHAN!
Sapa gue bisa menilai pemimpin ini gak sip ato sip? Aku juga pemimpin lho! Dan seingetku, aku juga gak sebagus pemimpin yang sip, dan kadang juga seburuk pemimpin yang menurutku gak sip.

Sejak itu, doaku gini ke Tuhan soal komunitas.Tuhan, kalo memang aku harus pindah komunitas, aku harap bukan karena aku merasa tidak bertumbuh.
Bukan juga karena aku merasa pemimpinku gak level dengan kerohanianku.
Bukan pula karena aku merasa komunitas ini sudah tidak sesuai dengan pertumbuhan rohaniku.
Tapi kalo aku harus pindah,
Aku harap itu karena memang Engkau yang memindahkan aku.
Aku harap itu karena pemimpinku yang memberkati aku untuk memberkati komunitas lain!
Aku harap itu karena aku harus!
Tolong buka mataku dalam komunitas ini,
Jangan biarkan aku ngomel dengan adanya kotoran sapi dan kerbau dalam pot tempat aku bertumbuh,
Padahal kotoran itu ternyata pupuk untuk aku makin bertumbuh! 

Aku jadi inget masa-masa SMAku, dimana aku komitmen untuk tidak pacaran maupun berganjen-ganjen ria dengan pakaian pesta di switsefentin-an. Masalah gak pacaran sih keciiill.. Sejak aku bertobat, gambar diriku mulai pulih dan aku gak merasa kesepian kalo gak punya pacar. Walaupun temen-temen sekelasku pada ngumbar kemesraan dengan duduk dempet-dempet, ciuman-ciuman, smsan mesra, wealah, aku seperti orang aneh yang rasanya hmm... biasa aja tuh!Dan herannya, aku gak merasa bahwa diriku aneh tuh! Hehihihihi..Yang sulit tuh masalah sefentin-an. Waduhh.. namanya anak muda, apalagi temen sekelas, pengeeenn banget bisa dateng & ngerayain sama mereka. Pake gaun yang bagus-bagus. Trus dandan-dandan gitu. Kereenn..
Tapi namanya udah komit, ya udah, ditelen aja tuh pil pait. Manteb deh. Makanya seumur-umur SMA, aku cuma pernah dapet undangan sefentin-an 1x doang. Itupun temen sekelas. Karena tempat duduk kita deket. Trus sekelas diundang. Bahkan temen yang paling nerd (paling pinter dan kerjanya di kelas cuma belajar) itu dateng ke acara sefentin-annya dia! Nyesel? Yaah.. dulu sih nyesel. Eman. Sungkan. Dll.

Tapi pas sekarang mengecap bangku kuliah, aku jadi sadar. Apa yang aku lakukan di masa SMAku, sekarang aku sama sekali gak nyesal! Bahkan aku bahagia dan bangga karena aku berhasil melewati masa komitmen dan SMAku dengan full 100% melayani Kristus! Wauuuwww! Dulu aku dibilang nerd, aneh, (sok) alim, dsb, sekarang di masa kuliah aku bener-bener free boo'!
Mau dateng ke pesta kek, makan-makan kek, dll, aku gak merasa terlalu hedon. Uang sakuku ya segitu emang. Belum lagi dari penghasilan pribadi. Beda banget sama jaman SMA yang uangnya cuma cukup beli makan siang sm PP naik bemo.
Mau suka-sukaan sama cowok pun, udah gak lagi ababil kayak masa SMA, yang gak jelas kapan mau nikah, yang pacarannya cuma jalan-jalan ke mall atau di kantin. Cowok-cowok yang deketin juga levelnya tinggi lah. Mereka gak lagi cuma mikir seneng, tapi mulai mikir ke arah pernikahan, jadi jelas ini hubungan kalo beneran jadi, pasti serius. Dan it makes me so safe! Hatiku gak dibuat maenan!
Keuntungan lain lagi, karena pas SMA aku belajar untuk gak hedon, nabung, bahkan berpanas-panas naik bemo (ngapain coba capek-capek naik bemo, kan ada anter jemput), sekarang pas bawa motor sendiri, udah gak belagu ato sok keren. Karena aku juga ngalami masa-masa gak enak harus jalan panas-panas, kringetan, kaki bengkak, dll. Aku jadi belajar punya hati yang lembut dan rendah hati.
Aku tau, aku sudah selesai dengan masa SMAku dan aku sama sekali gak menyesal dengan apapun yang aku alami di masa SMA, termasuk harus kehilangan masa-masa cinta monyet, pacaran, swit sefentin, ngetop, dll.
Ya, Dia tau yang terbaik buat aku!


Aku mau selesaikan apa yang Tuhan buka untuk aku di komunitas ini.
Sampai Tuhan bilang: sudah selesai.
Tuhan yang bilang lho, jangan aku yang bilang!

1 comment:

  1. Like this :D. Pasti ada saatnya kok pindah komunitas. Kalau hari ini Tuhan belum gerakin buat pindah dan panggilannya masih di pelajar, ya ga perlu pindah. :D

    Chayooo!!

    ReplyDelete