Tuesday, August 26, 2008

Berbagi Pengalaman Ospek

Uah! Akhirnya bisa ngeblog lagi setelah 4 hari penuh saya ter'isolasi' dari dunia luar hehehe...

Gimana enggak? Selama ospek aku harus pulang pagi berangkat pagi. Suatu keadaan yang belum pernah aku jalani selama ini. Untung bukan ujian. Kalo ujian.. brr.. cuma ospek sih keciill.. Ga boleh bawa hape. Ga boleh bawa uang. Ga boleh bawa kendaraan. Ga boleh ketawa. Harus nunduk.

Anyway, saya akan mencoba mengupas sedikit cerita mengenai apa sih ospek itu sebenarnya? Kenapa selalu jadi momok buat maba?

Kalo buat aku pribadi, dulu aku selalu menganggap bahwa ospek itu buang2 waktu dan duit. Yah.. sampe sekarang pun aku juga masih beranggapan seperti itu, walaupun kadarnya udah ga separah dulu. Kenapa? Ternyata ada nilai-nilai lain yang ditanamkan dalam setiap kegiatan dan tugas dalam ospek. (Tapi tetep, atribut2nya ga berguna... mahal.. buang2 duit..)

Monday, August 18, 2008

aku dapet KEYBOARD dari Tuhan!

Hai blogger!

Seminggu setelah mengecap hari-hari di kampus, banyak hal pastinya yang udah terjadi. Sekarang aku udah cukup hapal dengan daerah-daerah di ITS dan sekitarnya, udah ga nyasar-nyasar lagi :D udah dapet yaah.. lumayan temen-temen baru. Tapi aku masih sulit mengingat nama-nama mereka, tapi kalo wajah, aku inget :) Yaah.. maklum deh.. aku biasa hidup di kelompok kecil, tiba-tiba harus bisa bersosialisasi dengan sekelompok orang banyak dalam waktu singkat. Bukan hal yang mudah, isn't it?

Udah mulai sibuk lagi, udah harus (bener-bener) ngatur waktu antara kuliah dan kerjaan, ngatur waktu buat pelayanan dan kumpul-kumpul temen kampus, and so on. Overall, belum terlalu sibuk sih. Tapi minggu depan ini pastinya sibuk banget.

Ada kejadian seru kemaren Sabtu. Waktu itu aku sibuk memikirkan strategi untuk 'nyusup' di antara anak-anak yang tes psikologi, karena aku ga mau ketinggalan acara Sunday Celebrate special tujuh-belas-an :D Rencana udah cukup matang, waktu tiba-tiba ko Budi sms:

"Ye, hr ini km ada wktu gak? Plg kul trus sampe rmh jam brp ye? Aq mau ngajak km k pusat, y jam 1an gt gpp.. Bs y ye? Thx..Emmanuel!!"

Eng? Ada apa ya? Aku kira itu tentang rencana 'itu'. Baiklah, aku tanya lagi lebih jelas. Setengah hatiku juga males, soalnya kalo jam1 berarti aku ga ikut nyusup ke psikotes dong..

"Hmm klo jam stgh2 gmn ye? Ato km tak jmpt d kmpusmu jam brp gt tah? D pusat ada yg mau dbhs ttg PAW.. Gmn ye.."

Aduh.. bawa-bawa PAW lagi.. aku paling ga isa nolak kalo tentang ini. Boleh deh kalo dijemput. Lagian papa juga mau ke Malang.. Setelah menimbang-nimbang, aku putuskan, ya udahlah. Ikut ko Budi aja. Kalo besok emang ga boleh ikut Sunday Celebration ya udah deh.. Aku percaya aja sama Tuhan. Mungkin ga boleh..

Sampainya di Pusat (GMS Pusat), aku disuruh masuk ke ruangan Chapel. Awalnya aku kira aku disuru casting buat syuting (NB: ini bukan aku yang narsis lho, tapi di GMS emang ada gitu casting buat drama atau film). Ternyata beneran, aku disuru ngucapin happy birthday buat MS Women yang ketiga. Aku, ga biasa spontan ngomong gitu, langsugn shock.

Aku: "Apaaa??? Sek sek ce.. aku mikir kata-katanya dulu" (sambil duduk di kursi)
Ce Anita: "Ya ya.. ayo kan gampang se.. Happy birthday buat MS Women.. semoga bla bla bla.."
Aku: "Iya iya ce.. sek sek.. tarik napas.."
Ce Anita: (ketawa)
Aku: "Oke ce!"
Ce Anita: "Nah, sekarang kamu berdiri di sana. Nanti di shoot."

Sambil grogi-grogi (apalagi mukaku kusem banget, gara-gara abis keliling-keliling ITS, kebayang lah capeknya), aku mulai ngomong, dll. Setelah selesai, aku masih ga diijinin turun panggung, tapi disuru baca kertas dalam amplop yang isinya:

SELAMAT!!

Yaye, Karena kasih dan pelayananmu hari ini Tuhan Yesus telah menjawab doamu, melalui MS WOMEN Tuhan akan memberkatimu Keyboard untuk mendukung pelayananmu.

Yang mengasihimu,

J E S U S

Aku, sangking shocknya sampe ga bisa ngomong apa-apa lagi. Aku begitu, entahlah gimana perasaanku waktu itu, mungkin antara senang, sedih, terharu, shock, speechless, heran, dan berbagai-bagai perasaan lain. Waktu ngucapin terima kasih pun aku juga terbata-bata, bener-bener ga bisa ngomong, sangking shocknya, nangis enggak, ketawa pun enggak. Mana di-shoot lagi! Ohhh... aku ga mau liat deh.. Aku udah sering ngetawain orang-orang yang di reality show, sekarang aku tau perasaannya.

Geezz!

Keyboard maannn!!

Bukan barang murah lho keyboard itu!! Yang second aja 500 ribu paling murah! Itu yang juelek banget. Dan kalo dilihat dari penampilan MS Women, mereka ga mungkin nagsih yang kayak gitu. Apalagi ngeliat dari kado-kado lain yang diberikan, juga bukan barang murah!

Mungkin buat beberapa orang, ini hal yang biasa banget. Tapi buat aku, ini adalah bukti iman biji sesawi!! Iman yang paling kecil. Aku udah nabung begitu lama buat sebuah Keyboard, hampir 2 tahun. Dan, bayangkan, Tuhan jawab doaku! Padahal aku selalu menyisihkan doa tentang 'aku' di paling akhir doaku. Bahkan ga jarang aku ga pernah berdoa buat diriku sendiri, gara-gara waktu doaku sempit banget. Ga jarang pula aku berdoa waktu mandi, buang hajat, browsing, di bemo, pokonya di saat di mana aku sendirian dan sepi.

Betapa aku ini hidup dalam kasih karunia Tuhan! Setelah sebelumnya mau mundur dari pelayanan keyboard (baca postingan ini), kemudian dipulihkan, bahkan diberkati berkali lipat! Woww!! Dia tahu yang kumau hehehe...

Bener-bener bulan yang luar biasa! Ketrima ITS.. dapet keyboard.. bentar lagi dapet motor gres, juga mau beli kamera. Ya iya laahh.. masa anak PWK, yang notabene pasti banyak kerja di luar ga punya kamera?? Waaoooo..

Apa alasanku buat meninggalkan Tuhan??

Kayaknya ga ada... :)

Wednesday, August 13, 2008

First day on ITS...

was so confused dan amazing!

I go out from my home at 5.30 AM! In fact, my ESQ test starts on 7 AM. That was crazy. But, yeah, if you know my father, you will say: "Hhhh..." (speechless mode: ON)

Well, I must say thanks to my father, because he ask me a lot for go at 5.30 AM. Sampe di Gedung Pascasarjana, jam udah menunjukkan pukul 6.15 AM (lama banget nih perjalannnya...). Masih sepi. Cuma ada beberapa orang dan semuanya cowok (intinya aku cewek sendirian). Jadi, aku jalan-jalan keliling Pascasarjana (aslie masih penasaran, dimanakah letak kampusku??). Ga lama muncullah 2 orang cewe, gandengan (eh enggak ding hehehe..). Aku sok-sok ngikut aja di belakangnya, biar dikira temennya (walopun ga dianggep sama sekali :P) Trus kita duduk-duduk. Akhirnya toh tetep kenalan. 15 menit pertama udah dapet 2 kenalan.

Akhirnya bermunculan juga maba-maba yang lain (entah muncul dari mana, tiba-tiba ada gitu aja). Semuanya berbaju resmi, dan mirip paskibra. Cuman beberapa aja yang nekat kayak aku, pake baju putih biasa, non-kerah. Menurut peraturannya sih baju putih... ga dibilangi harus berkerah tuh! Heheheh.. *ngeles mode: ON* Setalah kenalan sana-sini, SKSD sana-sini, masuk juga kita ke ruangan yang memang akan ditempati.

Friday, August 8, 2008

Bolang (Bocah Ilang) di ITS

Setelah shock berkepanjangan, akhirnya hari ini aku berhasil daftar ulang. Masa bodo salah atau bener, sesuai ato gak sama prosedur, yang penting kartu mahasiswa udah di tanganku sekarang. Mueheheheheh...

3608-100-063 maaannn...!!

Ini adalah awal yang gila di ITS. Baru daftar ulang aja aku udah ngerasa kayak anak ilang. Tanpa teman, tanpa saudara. Papa ga bantu sama sekali. Dia cuma nunggu di parkiran, sedangkan aku berjuang mati-matian mencari tempat yang familiar namun membingungkan (maksude piye toh iki??) buat daftar ulang.

Apalagi tadi aku malah PD banget, dan baru nyesel belakangan, soalnya aku pake baju kebesaranku, warna ungu cerah dengan tulisan besar di punggung: M.O.V.E. Semua mata rasa-rasanya memandang aku keheranan. Apalagi aku juga cuma bisa celingak celinguk ga tau arah, nyari BNInya, nyari Medical Centre-nya, nyari BAUKnya. Bener-bener kayak anak ilang!

Mana aku juga ga nemu-nemu dimanakah kampusku tercintah Perencanaan Wilayah dan Kota. Muter-muter keluar masuk ITS ga jelas juntrunganya. Jadi kalo seandainya anda yang membaca blog ga penting ini, dan anda kebetulan ada di ITS hari ini, dan anda melihat sebuah jip warna merah butek muter-muter di ITS, bisa dipastikan itu adalah saya dan papa saya tercintah.

Anyway,
Hari ini yang daftar ulang lumayan sepi. Ga kayak Rabu kemaren, bujubuset rame banget. Mana ternyata uang yang aku bawa ga cukup. Jadi setelah saya sampai di konter BNI, mugnkin saya termausk maba yang tercepat, soalnya begitu si mas bilang: Lima juta tujuh ratus ribu, lemaslah kaki saya dan berusaha nawar: Dua juta dulu dong mas... Kan adanya kendongDONG bukan kedongLAH!

Ehem!

Jadi dengan pikiran, daripada ngurus2 di rektorat, toh nti juga balik lagi ke ITS, mending pulang aja menenangkan diri (soalnya setelah itu papa ngamuk-ngamuk: "Makanya kalo mau daftar ulang itu dicek dong uangnya!!"), dan balik lagi hari ini. Hiks.. Padahal aku sudah menyiapkan segalanya dengan baik dan rapi sekali. Bangun pagi-pagi, mandi, keramas, wangi, biasanya ga sikat gigi sekarang sikat gigi (lho?!). Pake bajunya aja milih yang terbaik banget. Satu stel kemeja warna putih, jeans, sama tas Guess (satu-satunya tasku yang bikin aku keliatan feminin T_T). Pokoknya siapapun juga yang liat penampilanku hari itu, udah mirip mahasiswa tingkat atas deh! (Duilee.. emang sapa yang ngeliat??)

Waktu masuk BNI, aku juga masih PD sama penampilanku. Baru agak shock setelah duduk di antrian. Kok... kayaknya aku berasa konglomerat banget. Bukan perasaan bangga yang masuk di hatiku, malah jadi salting. Kebanyakan di situ yang setor penampilannya ala kadarnya, ga sedikit pula yang masih pake celana kargo (itu lho, celana yang sakunya banyak dan gede2!). Duuh.. aku jadi berasa tante-tante nyasar.. T_T

Sudahlah. Lupakan saja kejadian itu.

Maka dari itu, akibat kejadian tak menyenangkan itu, hari ini aku dateng pake polo shirt yang kemaren aku pake sebentar. Dan ternyata itu salah lagi. Soalnya warnanya yang ngejreng, dan tulisan MOVE besar di punggungnya, bikin maba-maba di Medical Centre agak shock. Mungkin ya... Melihat tampang mereka yang ngeliat aku kayak cleaning service berjalan, kira-kira aku bisa menyimpulkan apa yang ada di benak mereka.

Pokoknya, hari ini aku legaaa banget. Prosedur sudah dilakukan. Walaupun sempet bingung juga, senior-senior begitu semangat (baca: nggragas) ngeliat maba lewat. Di BAAK jadi berasa kayak di Airport aja. Ada yang bawa spanduk gede tulisannya SISTEM INFORMASI (ohh..), TEKNIK LINGKUNGAN, dsb dsb. Ada yang nawari jas almamater kayak nawari kacang (120.000 say!!), ada yang nyuit-nyuit, dll. Dan mengerikannya, aku ditemukan terdampar di depan papan pengumuman, menatap jadwal yang.. ajubile pusing! Ga jelas! Harusnya ITS ini masang peta dimana-mana deh! Begitu gede dan ga jelas tempat-tempatnya (atau akunya yang ga jelas??) oleh sepasang manusia yang ternyata seniorku di PWK. Astagah.. Mata mereka begitu jeli.

Begitu padat jadwal yang harus aku tulis. Yah.. nganggur selama 3 bulan bikin otakku agak-agak lemot memang ya.. Aku lumayan shock waktu tau ternyata jadwal Tes Potensi Akademik-ku sama Psikotes-ku jadwalnya sama. Tanpa sadar aku langsung tanya ke mbak-mbak yang jaga stan TOEFL:
Aku: "Mbak! Aku kok bingung se sama jadwal ini?? Mosok TPA sama Psikotesku jadwalnya barengan?? mana bisa??"
Mbak-mbak: "Tenang, mbak.. Kalo bingung pegangan dulu.." (nyengir)
Aku: (nyengir sambil spontan pegangan papan pengumuman)
Si mbak-mbak tadi pelan-pelan jelasin ke aku yang ga mudeng-mudeng ini tenang jadwal di ITS. Walaupun aku ngangguk2 tapi aslinya amsih ga mudeng hahaha.. Habis aku malu sih, waktu aku tanya gitu langsung maba-maba yang antri daftar ulang juga noleh ke aku semua..

Anyway, aku punya waktu kira-kira 5 hari lagi santai di rumah hehehe... lumayan laaahh...

Tuesday, August 5, 2008

Aku ga mau jadi Yudas!

Backsound: Everything About You - Darlene Zschech

Benernya aku ga mau posting ini. Yaa.. adalah pokoknya alasannya. Tapi aku juga ga tahan buat nulis ini. Aku butuh buat share tentang ini. Aku butuh seseorang (saja!) yang bener-bener pengen baca dan pengen tahu tentang ini. Aku juga ga bermaksud sombong, atau sok, walaupun dasarnya aku emang orang yang narsis (bisa parah kalo kumat). Yah, aku cuma pengen share aja.

Akhir-akhir ini aku cukup shock dengan segala kejadian di sekelilingku. Mulai IT Ministry, koordinator PAW, SNMPTN, sekolah minggu mama, remasa, dan banyak hal laiinya.

Sejak tes SNMPTN awal Juli kemaren, aku sudah bertekad untuk stop stress memikirkan masa depanku. Tahukah kalian? Aku sungguh ngeri membayangkan masa depanku waktu itu.

Bagaimana kalo ga lolos SNMPTN?

Gimana kalo ga kuliah?

Bisa ga kira-kira aku belajar sendiri di rumah, sambil buka kerjaan? Freelance?

Atau pilih PAPSI ITS aja ya?

Gimana tanggapan orang-orang kalo aku memutuskan ga kuliah?

Kalo aku ga kuliah... ga kuliah.... gaa kuliaahh... gaaaakk.. kuu..liii..aaahhh...

Pertanyaan2 seperti itu selalu menghantui kehidupanku sejak aku memutuskan untuk ga daftar swasta manapun, dan tetap mengangkat mukaku (walaupun hatiku rasanya remuk) waktu ditanya mau kuliah dimana.

Memang kuliah ga menentukan masa depan, tapii.. entah kenapa di otakku selalu meraung-raung kalo aku (nanti) beneran ga kuliah. Aku masih pengen sekolah! Aku masih pengen belajar! Aku masih pengen ikut lomba! Aku masih pengen menunjukkan eksistensiku sebagai seorang muda di sini!

Apalagi dengan kenyataan bahwa papaku belum tentu bisa membiayai kuliahku. Yeah.. dia elalu aja gembar-gembor, uang seberapapun, bahkan kalo harus jual rumah, kalo aku memang berminat untuk kuliah di bidang yang aku mintai, dia rela. Tapi aku ga sebodoh itu lah. Jual rumah! Ckckck.. Aku semakin ragu untuk ambil swasta, atau sekolah animasi, yang pasti harganya selangit!

Jadi, selama sebulan penuh, aku hanya berharap (penuh) sama Tuhan. Setiap kali sate, atau maen musik, atau waktu mau tidur, waktu mandi, aku cuma bisa bilang: "Tuhan, masa depanku Engkau yang pegang, Yaye masih mau sekolah".

Tetapi ketakutan akan masa depanku itu membuat aku begitu stress, dan bingung. Mungkin ga ada satu orang pun yang tahu, bahwa hatiku sudah remuk redam memandang masa depanku sendiri yang ga jelas mau gimana. Malah mereka cenderung heran, kok aku santai-santai aja?
Sebagai pelampiasan atas kebingunganku itu, biasanya aku curahkan dengan ceria berlebihan, sibuk berlebihan, terkesan ga mau tahu, dan sok yakin.
Padahal.. hanya Tuhan yang tahu gimana perasaanku waktu itu.

Hal ini agak teredam, waktu aku tahu aku bisa berguna banyak di IT Ministry, dan waktu tahu ternyata orang-orang ITM ga memandang rendah aku, malahan ngasih support yang begitu besar buat aku, mempercayakan banyak hal ke aku. Padahal orang-orang di sana adalah orang-orang berpengalaman, dashyat, ahli di bidangnya masing-masing. Sedang aku? Aku ini newbie!

Hal ini tentu buat aku makin semangat. Tapi kekendoran justru terjadi di pelayanan yang bener-bener Tuhan taruh di hatiku. Ya. Praise and Worship.

Aku pelayanan ITM karena itu memang sudah dari sononya aku suka, dan kebetulan ternyata aku ada minat besar di bidang itu. Tapi kalo PAW, aku sama sekali ga ada background. Sama sekali.

Aku masih ingat waktu aku mau ambil bagian itu, soalnya aku lihat ga ada orang yang berani ambil bagian itu. Jelas, waktu itu aku bilang: "Lihat aja! Kalo sampe nanti ga ada orang yang mau berdiri buat keyboard, nanti aku yang akan duduk di tempat itu!"
Ternyata benar!
Ga lama setelah itu, aku disuruh ngisi bagian itu.
Tanpa punya alat musik keyboard.
Tanpa punya dasar maen musik.
Tanpa tahu nada.

Aku cuma pernah ngeband sekali. Waktu SMP. Juga belum bertobat.
Aku cuma tahu tangga nada dasar.
Aku cuma ngerti sedikit2 tentang ketukan.
Dan untuk itu, aku harus belajar ekstra keras supaya bisa melayani keyboard.

Pemimpinku cuma bisa bilang: "Ini memang jalanNya deh Ye" waktu dia lihat aku pernah berfoto maen organ waktu masih kecil banget. Lama setelah aku melayani musik.

Ya. Sejak aku dipromosikan di ITM, aku kendor di PAW. Aku mulai 'mendua'kan PAW. Bahkan aku bertekad, setelah KKR ini aku akan menyerahkan jabatanku (yang bukan dengan mudah aku dapat, penuh air mata dan pengorbanan hati) ke Rian, penggantiku.

Tapi,
Memang Tuhan itu seorang sutradara yang luar biasa.
Setelah konflik berkepanjangan, agak-agak mbulet juga, ternyata Dia tetep ga rela untuk gantikan posisiku dengan Rian. Kayaknya Dia udah cinta berat sama permainanku.

Haha.
Sungguh jahat ya, aku ini.
Tega banget untuk menyakiti Tuhan dengan mengoper posisiku ini.
Tanpa peduli dengan perasaan Tuhan.
Tanpa tahu, kalo Tuhan butuh aku.
Padahal apa sih aku.
Tanpa sadar ternyata aku sudah jadi sok dan sombong di mataNya.

Tapi aku paling suka caraNya untuk membuat aku berbalik.
Dia menyerahkan ke aku posisi yang dulu dipegang Lucifer.
Posisi yang harusnya bisa membuat aku jatuh seperti Lucifer.
Posisi yang seharusnya bisa membuat aku besar kepala lebih lagi.
Posisi, yang kalo aku mau, aku bisa sok-sok'an.

Dia berani mempercayai aku sedemikian rupa, untuk suatu jabatan yang bisa berbalik menyerang Dia sendiri! Dia berani mempercayakan aku jabatan yang bisa saja menyakiti hatiNya!

Dan, kepercayaanNya itu yang membuat kau terharu setengah mati. Membuat aku malu banget. Justru membuat aku hancur hati.

Kenapa Tuhan??

Kenapa??

Kenapa kok Kamu menyerahkan jabatan penting ini ke aku, yang sudah punya rencana busuk, jahat, dan kurang ajar, untuk meninggalkanMu?? Aku marah, aku shock, aku nyaris ga sanggup. Aku bahkan ga sanggup menolak waktu melihat tampang ko Remmy yang ngasih tahu kalo aku bakal megang jabatan itu. Ingin rasanya menolak. Ingin rasanya bisa lepas dari pelayanan ini.
Tapi entah kenapa aku ga sanggup untuk menolak.

Malam itu, aku cuma bisa duduk sambil memainkan gitarku, hanya bisa termenung. Seperti Petrus yang sadar dia sudah entah sengaja atau ga sengaja menyangkal Tuhan!

Hari itu aku ambil satu keputusan.

Aku ga akan lari dan gantung diri seperti Yudas, waktu menyadari kesalahanku.

Aku mau bangkit, seperti Petrus.

Karena aku tahu, kasih karuniaNya jauh lebih besar dari pada kesalahanku.

Sekalipun kesalahanku fatal (menyakiti Roh Kudus!), tapi aku tahu, Dia selalu punya stok kesempatan kedua yang begitu banyak. Yang siap untuk diberikan, waktu aku putuskan untuk berbalik.

Ya.

Aku mau berbalik.

Biar dunia tahu, bahwa di sana terdapat banyak kesempatan kedua, buat setiap orang yang kehilangan kesempatan pertamanya...
ditulis sewaktu ga sadar mengingat kejadian2 akhir ini.

Sunday, August 3, 2008

Aku... adalah pembunuh.

Iya...

Aku.... adalah seorang pembunuh....

Malam ini pun... aku sudah membunuh makhluk hidup yang sebetulnya tidak bersalah. Dia hanya mencoba mencari peruntungan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Tapi dia selalu saja membuat aku kesal setengah mati!! Aku benci dia!!! Sudah lama aku memendam perasaan untuk membunuh dia!!!

Sudah cukup malam ini dia memanfaatkan tubuhku ini!!!

Sudah cukup selama 18 tahun dia meng-'eksplorasi' habis-habisan tubuhku ini!!

Aku tak tahan lagiii!!!

Maka,
Malam ini aku memutuskan untuk memburu dia, dan kawan-kawannya, tentu!
Aku tidak mau peduli lagi hak-hak kehidupan akan dia!!
Aku tidak mau tahuuu!!!
Aku benci dia yang tidak pernah berhenti menggangguku, menerorku tiap malam, sehabis mandi, sebelum makan malam, sebelum tidur, bahkan waktu tidurku pun dia tetap menggangguku!! Membuat malam-malamku tidak pernah tidur nyenyak, tanpa keesokan paginya melihat kulitku tidak sama lagi.


Ya....

Malam ini aku berhasil membunuh segerombolan NYAMUK yang tidak pernah habis-habisnya mengganggu saat-saat malamku di depan komputer.

Muehehehehehhehe...

Tapi kayaknya mereka ga pernah kapok, besok malam pun mereka pasti datang lagi, lagi, lagi, dan lagi...

Eniwey,
Baru tadi aku ngecek, ternyata visitorku udah mencapai angka 1901 (angka keberuntunganku! hahaha...)

Tengkiuw buat orang-orang nganggur iseng atau nyasar ke blogku yang reyot peyot ini...

Saturday, August 2, 2008

Akhirnya...

Setelah penantian panjang selama 1 bulan (T_T), akhirnya pengumuan hasil SNMPTN keluar juga..

"Waaahh.. Yaye ketrima di Perencanaan Wilayah Kota!" mamaku teriak pagi-pagi.

"Hah?!" aku terbangun kaget, duduk di ranjang, trus masih deg-deg'an... bruk.

Bukan, bukan pingsan kok :D
Tapi tidur lagi...

Sambil merapatkan selimut, aku cuma bergumam.. yah.. kok bukan SI.. tapi ya sudahlah, aku cukup berminat juga kok di Planologi.

Setelah cukup lama pengen tidur lagi (mengingat aku bergadang tadinya), tapi ga bisa tidur-tidur, akhirnya aku bangkit dan ke ruang makan, untuk ngeliat namaku sendiri.

Ternyata bukan mimpi ya aku masuk Planologi....

Dipikir-pikir lagi, aku ini masuk jurusan yang penuh dengan mimpi.

Aku pilih Sistem Informasi sebagai pilihan pertama, karena ini hobbyku, ini kesukaanku, ini kebiasaanku, dan ini makananku sehari-hari.
Dan aku pilih Planologi di pilihan kedua, karena disinilah letak mimpiku. Mimpi untuk merubah dan mewarnai Indonesia lagi.

Aku juga ga tau kenapa aku justru ketrima di Planologi, mengingat hasil tesku untuk masuk Sistem Informasi ga buruk-buruk banget, ngepres sih... tapi kan ga menutup kemungkinan.

Kalo kata temenku, kayaknya aku bener-bener mau ditempatkan di pemerintahan. Untuk mewarnai pemerintahan.

Jadi inget salah satu kata-kata seorang majelis yang pernah kotbah di gereja,
"Kalau orang sebut pemerintahan kita bobrok, itu karena ga ada orang yang mau mewarnai pemerintahan kita. Mereka menganggap itu sudah hal biasa, dan orang-orang jebolannya juga sudah bobrok, ya makanya pemerintahan juga bobrok..."

By the way busway,
Cukup lega deh ketrima di ITS.
Cukup lega untuk membungkam mulut-mulut pencemooh itu :D

I'm coming ITS!!!

Friday, August 1, 2008

Atmosphere

Atmosphere - Giving My Best

Love, come and take over now
Come and just heal somehow
The broken and the lost


Ga banyak yang mau aku tulis.. Akhir-akhir ini aku lebih banyak merenung, ga di kamar, ga di dapur sambil cuci piring, ga di depan kompie, ga di atas pispot, dimana-mana. Abis itu banyak dengerin lagu2 instrumental, pake baby doll, di kamar baca novel cewek, nangis (ich.. emangnya sinetron?!).
Pokoknya melankolis banget deee...
Dan yang pasti ga Yaye banget gitchu...

Light, come and take over now
Come and just shine so bright
Chase the shadows of our lives


Hanya merenungkan berbagai macam kelakuan Tuhan yang agak 'mekso' aku akhir-akhir ini. Seakan-akan aku ini rasanya udah capek, dan lelah banget, tapi malah di saat-saat seperti ini, Tuhan memberi mimpi yang jauh lebih hebat dan lebih luar biasa dari yang lain-lain. Dari yang sebelum-sebelumnya.
Dan jelas hal ini membuat aku mau ga mau harus melek lagi, harus bangkit lagi, harus menggeliat dari tidur ayam-ku.

Let Your mercy flow within us
As we stand before the lamb
Let Your mercy flow within us
As we're standing in the gap


Oke.
Aku putuskan mau bangkit.

You are the Lord of heavens
And God of all the earth
And You are the king of nations
And You breathed the universe
So we lift our generation in hunger and in thirst
As we humbly bow
Your presence changes the atmosphere


Bisa apa sih aku di hadapan Raja di atas segala raja?
Tuhan itu Maha Kuasa dan Maha Tahu, tapi karena manusia jadi sok kuasa dan sok tahu, akhirnya Tuhan memilih menjadi pengamat yang Maha Pengamat. -Joger, Bali.