Saturday, December 29, 2012

Resolusi BLOG 2013

Hwah.. gak kerasa ya 2012 udah mau kelar aja. Ni juga hari terakhir saya di kantor di tahun 2012. Muehehehhe.. akhirnya saya dapet libur tahun baru juga! Finally! Ngomong-ngomong, ini juga blog update terakhir dari kantor. Mumpung gak ada kerjaan di kantor fufufu~ Ada sih benernya, tapi karena udah bau-bau libur, orang-orang kantor pada males buat ngapa-ngapain, males mikir yang berat-berat. Duh, beginilah etos kerja orang Indonesia. Kalo udah bau-bau akhir tahun mesti males dan pengennya menunggu detik-detik menjelang tahun baru. #sigh Ditambah lagi mendung dan dingin di luar, menambah romantis suasana. #doublesigh

Mumpung saya nulis di blog, jadi saya mau review sedikit perkembangan blog saya dari awal sampai tahun 2012 ini.

Awal nulis di blog itu sejak 2005 di Friendster. Hahahaha.. sekarang blognya udah gak ada.. Padahal isinya lebih berguna daripada isi blog ini lho. Setelah saya lihat-lihat lagi, ternyata isi blog saya ini bener-bener kayak sampah yang gak penting abis. Isinya cuma struggle dan pemikiran-pemikiran yang.. gak ada gunanya juga sih untuk di share #do'oh.

Di tahun 2005-2008 saya lagi aktif-aktifnya nulis blog. Tapi tahu gak sih, apa yang anda konsumsi, itu juga yang akan anda produksi. Anda konsumsi daging, yang keluar ya susah, seret, karena gak ada seratnya. Tapi kalo anda konsumsi itu sayur, yang banyak seratnya, produksi anda pun juga makin mudah (Volare, 2012).
Gitu juga dengan blog.
2005-2008 isi blognya totally sampah, 4l4y, dan hal-hal gak puenting lainnya. Isinya cuma diary konyol anak SMA. Kalo gak percaya, coba baca post saya antara tahun 2007-2008. Asli sampah-sampah gak penting banget itu isinya. Banyak, tapi sampah. Saya juga hobby bikin blog baru, karena jaman itu saya suka kontak-kontakkan dengan blogger yang webdesigner. Jadi, anggapan saya, banyak blog = banyak desain.
Udah gak keitung deh waktu itu saya punya berapa blog. Pindah dari blog Friendster, ke blog.boleh, ke blogspot, ke blog.detik, ke wordpress, sampe domain sendiri pun pernah dicoba. Tapi gak ada yang diseriusin. Kenapa? Soalnya saya gak punya input blogger yang serius. Semuanya alay. Isi postingannya juga gak jauh-jauh dari pamer sana, pamer sini, yang penting desain blognya keren. Udah gitu doang.
Tapi di tahun ini saya ketemu sama komunitas blogger yang lucu abis. Saya bisa tahan berjam-jam di depan komputer, sibuk chatting sama mereka, ketawa-ketawa bareng, tapi udah cuma gitu doang. Yah, masih SMA sih ya... Tapi saya jadi kenal sesepuh blogger yang mempengaruhi banyak pemikiran saya, kayak bang Arham Kendari, Uzi botsu psycho, kak Jutha skizo, Tata England, Rollz, Reeant jerapah, cuipy (duh duh lupa ejaan namanya!), mbak didut, om dino, Bibal mbul sinchan kecil, penyuka brondong Karin RuuRuu, dan orang freak lainnya. Jadi gak heran deh isi blog saya sampah, lha wong komunitasnya aja super duper freak kayak mereka! Walau begitu, sangat menyenangkan bisa kenal orang-orang kayak mereka. Newbie blogger sepertiku belajar banyak dari mereka :D Entah sekarang mereka dimana, kayaknya yang masih aktif cuma bang Arham Kendari, sampe udah buat buku segala. Congratz bang!
Di tahun 2008 saya juga ketemu komunitas blogger baru, blogger Surabaya, dengan isi lebih serius bermanfaat, kayak mas Kiki Ahmadi, mas Dion, mas Arul, Pandu, dll yang mana kebanyakan ternyata mahasiswa ITS. hahahha... Walau begitu, isi blog saya masih tetep gak jauh-jauh dari curcol gak jelas.

2009-2012 kegiatan ngeblog saya fluktuatif. Kadang rajin, kadang mualess sampe nyaris mati suri blognya. Ada beberapa alasan kenapa blog saya megap-megap gitu karena saya udah jarang di depan komputer. Sibuk kuliah & tugas kuliah saya itu kebanyakan keliling-keliling. Sampe rumah udah males buat ngeblog atau sekedar blogwalking. Ngeblog pun karena liburan kalo gak ada tugas yang harus di upload di blog. Tapi di tahun 2011, saya mulai termotivasi ngeblog lagi setelah ketemu blogger-blogger yang 'lebih' nggenah. Mereka share banyak pengetahuan dan pemikiran baru yang lebih terarah daripada sekedar curcol gak jelas. Inputan saya juga jadi lebih luas sejak mulai ngikutin blogger motivator yang terarah kayak Adhitya Mulya, Ninit Yunita, Pandji Pragiwaksono, Jed Revolutia, Jiewa, tim Pearl Magazine --yang gak bisa disebutkan satu-per-satu--. Saya juga lebih sering nulis notes di FB daripada ngeblog. Soalnya jaman itu lagi males-malesnya blogwalking dan ngasih komen. Mana internet juga kurang mendukung dalam hal komen-mengkomen, lebih gampang di FB.

Tapi sejak baca blog-blog kayak yang disebutkan di atas, saya mulai termotivasi lagi untuk nulis blog dengan lebih terarah. Bukan curcol gak jelas, tapi ngasi sesuatu yang bisa bermanfaat buat yang baca (akhirnya nyadar jugaaa!! #tumpengan). Jadi ini dia resolusi blog saya di tahun 2013. Semoga saya bisa rutin (bukan sekedar rajin) menulis sesuatu yang bermanfaat. Oleh karena itu, saya juga butuh dukungan dari blogger-blogger sekalian yang nyasar ke blog ini untuk memberikan komen dan masukan atas tulisan saya berikutnya ya.

Resolusi lain, saya juga akan mencoba blogwalking dan setidaknya memberikan secuil komentar atas tulisan anda. Gak janji komen saya bakal genah sih. Mungkin nanti keluarnya cuma "pertamax!" atau "wow!" (semoga tidak), tapi setidaknya saya mau mencoba rajin buat blogwalking.

Sekian curcol terakhir saya yang gak penting sampai tahun 2012 ini. Semoga bermanfaat. Aamiiinnnn........ Haleelooyaaahh......!!! (mumpung terakhir, alay, alay sekalian dah!!)

Monday, December 17, 2012

Absurd Updates

Bloggers!
Ketemu lagi dengan saya. Udah lama nih ya gak update blog. Eniwey, hari ini saya mau update yang ringan-ringan aja. Terkait aktivitas sehari-hari.

Eh iya blogger, anda pernah gak ngalami kejadian yang absurd, mungkin se-absurd Raditya Dika gitu. Tapi kayaknya hidupnya dia emang super absurd ya. Saya sendiri sih belum pernah sampe se-absurd gitu hidupnya. Cuma sejak mulai kerja akhir-akhir ini saya merasa saya selalu melakukan hal-hal konyol yang bikin pria-pria yang awalnya mau dekat jadi jauh bikin malu.

Fakta 1.
Sejak masuk kerja, entah kenapa saya merasa lemaaah sekali. Pulang kerja cuma sanggup mandi & makan, terus tidur. Jadi seminggu pertama kerja, saya bisa tidur jam 8 malam dan bangun jam 7 pagi saudara-saudara! Kebo banget gak sih? Untung kejadian ini cuma terjadi selama seminggu.
Orang bilang sih: sindrom mulai kerja. Okeh.

Fakta 2.
Sejak masuk kerja, tiap hari Minggu saya gunakan untuk santai (baca: gak mandi di pagi hari sampai waktunya komsel). Jadi kalo gak ke komsel ya gak mandi. Muahahaha..
Nah, sayangnya, kadang rencana saya untuk gak mandi ini selalu gagal karena because mama tercinta selalu ngajak belanja pagi-pagi. Pernah satu kali, pagi-pagi saya lagi asik nontonin Lee Seung Gi di laptop, mama ngajak belanja.
Saya: Tapi, ma, aku belum mandi....
Mama: Gak usah. Gitu aja. Ayo wes keburu siang!
Jadi berangkatlah saya menemani mama belanja masih berbalut baby doll, belum cuci muka, bahkan belum sikat gigi! Cuek aja kali.. baby doll ditutupi jaket. Sandal pake punya adik aja (yang agak kebesaran). Panasin motor. Pastikan gak ada ketek di mata. Dan jangan buka mulut. Beres! (pikir saya)
Sampai di suatu pusat perbelanjaan yang cukup besar di kompleks perumahan saya, tiba-tiba saya dicegat satpam wanita.
Satpam Wanita: Mbak, silakan jaketnya dititipkan dulu..
Saya: eh.. oh.. (kok aneh? biasanya boleh aja masuk pake jaket)
Mama: lho, kok gak boleh masuk ya pake jaket? (bisik bisik)
Saya: Aduh ma.. malu.. aku cuma pake baby doll.. (bisik bisik).
Mama: yawes mau gimana lagi.. (bisik bisik)
Terjadilah apa yang seharusnya terjadi!
Saya keliling-keliling, belanja, dorong troli pake baby doll, celana pendek, sandal kebesaran, dan... belum sikat gigi.
Perasaan saya? Seperti cinta pertama.. deg-degan dan tersipu malu...

Fakta 3.
Setting masih tetap sama, menemani mama belanja.
Sampai di bagian sabun, mama mulai mencari sabun yang biasanya dipakai di rumah. Kemudian munculah dialog ini.
Mama: Lho.. handwash nya yang refill kok gak ada...
Saya: Halah, pake refill yang ini aja lho. Kan sama. (nunjuk body wash)
Mama: Beda lah! Yang itukan body wash. Ini hand wash. Buat tangan. Sabun buat wastafel itu lho!
Saya: Oh iya ya..
(mikir)
Saya: Lho, berarti selama ini kalo aku mau renang, aku sabunan pake HAND WASH?!!

Jadi ceritanya, kalo mau renang itu ya, saya itu selalu ambil sabun di wastafel. Sabun cair buat cuci tangan. Soalnya males masuk kamar mandi. Kan becek-becek yeyek gituh.. Saya pikir mah sama aja. Wanginya juga sama. Dan somehow, kalo sabun di kamar mandi abis, saya juga mandi pake hand wash!! Oh Em Ji! Omoonaaa... Pantesan punggung saya tambah banyak jerawat, wong mandi pake hand wash!

Mama: Apaa?? Ya ampun.. kok bisa gitu lho.. Jangan-jangan, sabun mandi kamu campur juga sama hand wash ya??
Saya: ..............

Asli lupa-lupa inget. Ya mungkin aja ya sabun mandi saya campur sama hand wash... Huheuheuehue...

Eniwey, saya masih mending lah ya mandi pake hand wash. Cerita lebih absurd muncul dari adik saya yang paling besar. Ceritanya mama itu punya sabun untuk membersihkan area kewanitaan. Ocen upon a time, botolnya ini jatuh dan pecah. Gak tau juga jatuh darimana kok bisa pecah, wong botolnya ya dari plastik. Mungkin jatuh dari gedung tingkat 20 ya.. (emang kamu tinggal dimana??).
Nah, karena pecah, mama pindahin isinya ke botol bekas sabun muka saya. Terus suatu kali abis mandi, mama lupa nyimpen sabun kewanitaan ini. Trus adik saya mandi. Terlihatlah oleh dia sabun muka saya (yang isinya sabun kewanitaan mama), dan.... dipakelah itu sabun ke mukanya!! OH EM JI...!!
Mungkin ini yang ada dalam kepalanya saat itu.
Hmm.. hm... sabun jerawat abis nih... Ya udah lah gak usah sabunan muka..
Eits.. ada sabun mukanya Yaye nih.. Ehm... pake aja aahh..
Hmm.. kok rada cair ya.. gak kayak biasanya.. tapi warnanya sih sama.. baunya... tidak mencurigakan. Okelah saya pake..
(sabunnya diusep-usep ke muka)
Huh huh.. hmm.. kok gak berbusa banyak ya.. hmmm...
(sabun dibersihkan)
Hmmm.. mukaku rasanya makin singset dan wangi deh!

Omonaa....

Muka adik saya sekarang?
Ehhmm.... No comment.

Fakta 4.
Saya baru menyadari kalo saya ini punya bakat gagap. Bukan gagap yang gimana-gimana sih. Tapi kalo ngomong, saya ini punya kebiasaan mengulang-ulang kalimat yang sama. Sebenernya gak masalah, tapi kalo dibiarkan juga bakal jadi habit yang kurang baik buat kemajuan karir saya (apaan sih).
Dulu pernah dibilangin 1 orang sih kalo saya ngomong suka ngulang-ngulang kalimat yang sama. Oke, saya mau berubah.
Eh tapi kok rada susah juga ya? Trus pernah juga pas lagi cerita-cerita sama mama pas dinner, saya jadi gelagepan untuk cerita sesuatu kejadian hari itu. Harusnya lucu jadinya gak lucu karena mama rada bingung sama apa yang saya bicarakan.
Hmmm.. ada yang punya solusi gak gimana untuk mengatasi hal ini?
Saya juga jadi nyadar satu hal. Saya ini salah satu leader Teens di gereja. Dan sebenernya, bakat gagap ini udah ada sejak kecil. Malah pas kecil, saya jaraaaang banget bicara, sampe-sampe ada tetangga yang bilang saya ini bisu dan bikin mama saya marah besar sama tetangga itu. Kalo dipikir-pikir, dengan kondisi seperti ini gak seharusnya ya saya jadi leader. Mana ada leader yang kaku dan gak bisa bicara lancar kayak gini?
But, everything is just God's grace... Dialah yang memampukan saya :)

Fakta 5
Saya juga baru menyadari kalo saya ini ternyata punya lesung pipi!! Huaaa!! Omo Omo Omo!
Letakknya gak di pipi sih, lebih dekat ke bibir bagian atas. Tapi kan tetep bisa disebut lesung pipi. Wong lesung pipinya Lee Seung Gi juga adanya di bawah bibir!
Sejak SMA, saya punya obsesi tersendiri soal lesung pipi ini. Saya suka ngelitin temen-temen saya yang punya lesung pipi! Bahkan saya juga pernah pegang-pegang lesung pipi teman sekelas saya (absurd).
Beberapa korban obsesi saya adalah 2 teman sekelas saya, mas Danu, ko ya_wes, anak tetangga saya, dan Lee Seung Gi. Kayaknya ada rasa puas tersendiri kalo bisa ngeliatin lesung pipinya cowok.
Bisa jadi saya mengidap dimplesmania.
Tapi..... kok bisa ya saya punya lesung pipi? Bener gak sih ini lesung pipi??? (butuh kepastian)
lesung pipi yg muncul di deket bibir..

iya kan? iya kan?? (jawab iya!!)

Dari fakta 4 dan fakta 5 ini saya jadi meragukan lagunya SM*SH yang judulnya I Heart You. Salah satu liriknya berbunyi:
You know me so weeeelll....

YOU know me so well???

Saya aja kadang don't know myself at all!! Why I do this, why I do that... Kadang saya juga bingung kenapa saya begini begitu? Berani-beraninya SM*SH bilang you know me so well?? Tapi mungkin juga ada pesan tersembunyi dalam lirik tersebut, misalnya
You know me so weeelll.. (in some cases)
atau
You know me so wellll.... (well, not well-well enough sih..)
Jadi kesimpulannya, di dalam sebuah lagu selalu memiliki makna tersembunyi yang kita perlu tahu lebih jauh. Sekian.
(Absurd conclusion)

Have a nice day, folks!

Saturday, December 1, 2012

Day 02 - Where you'd like to be in 10 years

Lama mendekam di draft nih :P

Saya akan berumur 32-33 tahun dalam 10 tahun lagi.
Jujur saja saya sempat browsing lho tentang apa yang diinginkan orang-orang keitka mereka mencapai usia 30an :D
Sayangnya gak nemu. Malah yang ketemu penelitian-penelitian kesehatan terkait usia 30an.

Di usia itu, saya berharap sudah bisa bikin Before 30 versi saya.
Tentu saja saya berharap bisa mencapai banyak hal saat saya sudah usia 30an. Apalagi tiap kali saya mencek facebook, atau email, selalu ada berita-berita kemenangan yang dicapai teman-teman saya. Ada yang bilang, bagaimana saya akan dipengaruhi lingkungan saya. Kalo lingkungan saya dan teman-teman saya bisa mencapai kemenangan-kemenangan begitu, kira-kira saya juga kecriptaran gak ya? Hahahhaa.. minimal saya termotivasi dari setiap cerita mereka :)

Jadi, pada usia 30an itu saya berharap saya sudah bisa:
  1. Sekolah S2 Urban Design. Udah nemu pilihannya sih, tapi sedang dipergumulkan dan diperjuangkan. :)
  2. Bikin komunitas pecinta sejarah. Sebenarnya saya itu bukan tipe orang yang bisa menarik banyak massa. Saya itu cuma bisa menarik beberapa orang dan menjalin hubungan erat dengan mereka. Makanya sejak SD sampai sekarang, teman yang benar-benar dekat dengan saya cenderung bisa terhitung dengan jari. Not a good thing for me to be a governor. Hahahah.. Entah bagaimana ya saya bisa membuat komunitas? Hmm...
  3. Terjun ke Kelas Inspirasi-nya Indonesia Mengajar. Sampai detik ini saya masih belum ada passion mengajar yang seperti guru, terjun benar-benar ke sekolah, dekat dengan anak-anak, mengajar mereka hari demi hari. Tapi saya ingin bisa menginspirasi orang lain lewat hidup saya. Itulah passion saya. Maka dari itu saya memilih Kelas Inspirasi dimana saya akan terjun ke sebuah SD, mengajarkan ke anak-anak kelas 3-6 tentang profesi Planner. Jeng jeng... Bu.. bu.. wong yang udah dewasa aja kadang masih gak familiar sama profesi Planner.. Anda sendiri juga kadang gak paham kan sama profesi planner?? Hayooo... Justru karena itu, karena banyak yang kurang paham dengan profesi planner, padahal sebenarnya posisi ini sangat penting dan vital bagi perkembangan sebuah wilayah. Nanti kapan-kapan di postingan yang lain saya akan mencoba menguraikan apa itu profesi planner berdasarkan mengamatan saya yang baru beberapa bulan terjun di sini, juga pendapat dari senior maupun sesepuh planner.
  4. Ikut Mission Trip. Masih sebuah kerinduan untuk bisa ikut mission trip :D
  5. Punya anak asuh. Anak asuh disini bukan anak asuh yang saya tampung di rumah atau anak adopsi sih. Kalau diijinkan seperti itu ya saya dengan senang hati :D Kalaupun tidak, saya berharap bisa menjadi orang tua asuh bagi adik-adik di Indonesia Timur, entah itu dengan cara menjadi donatur tetap (kebutuhan sekolah terutama).
  6. Belajar nyetir mobil.
  7. Impian semua wanita: married :)

Tuesday, November 20, 2012

Once again about Believing

Hai bloggers!

Waahh maaf gak sempet update nih ya.. Soalnya beberapa hari ini disibukkan dengan download dan nonton K-drama baru, yaitu The King 2 Hearts. Aakkk.. Gila abis keren buanget lah drama ini. The best K-drama for this year versi saya deh! Saya sengaja gak nulis judul post ini dengan judul filmnya, karena takut dikiran ini sinopsisnya atau reviewnya, padahal bukan. Ini murni pandangan saya aja sih.


Saya sebenarnya bukan penggemar korea yang fanatik, sampe ikutan fans clubnya atau ngikutin seluruh perkembangan artisnya, bukan.. Saya cuma penikmat. Sama seperti film-film laen yang orang-orang rekomenkan ke saya.

Inisiatif download TK2H aja awalnya karena saya suka sama Lee Seung Gi. Awal tau Lee Seung Gi pun dari drama nya yang laen yang sempet booming beberapa waktu lalu (saya telat taunya, mau nonton pun gara-gara pusing proposal Tugas Akhir (TA) dan digadang-gadang katanya filmnya lucu, yawis saya mau deh kalo lucu hahahha..) yaitu My Girlfriend is Gumiho. Sebenernya aktingnya, orangnya, biasa aja sih.. Dibandingkan sama aktor-aktor Korea lain yang booming lho ya. Tapi pas tau perjuangannya dia dari sebelum debut sampe sekarang, bikin saya salut sama dia. Dan gara-gara dia juga sih saya mencoba bertahan mengerjakan TA sampe subuh-subuh hahahhaha.. Check the video:
Yaah.. FYI, artis Korea itu bener-bener all out kalo udah terjun ke dunia entertainment. Bahkan mereka bisa masuk pelatihan 5-10 tahun sebelum bisa debut (!) Kalo cerita di video itu bener,  bisa dibayangin lah ya perjuangannya Lee Seung Gi untuk jadi kayak sekarang. Dia harus latian sampe jam berapa tuh?? Ckckck.. sejak saat itu saya bertekad untuk gak menyerah sama TA saya, hajaarrr abis sampe abiiss..! hahahhaha..

Nah, gara-gara cowok ini akhirnya saya coba download dan nonton. Sempet nonton episode 1 sih, tapi karena dvdnya rusak, jadi gak ngerti lanjutannya. Jadi terpaksa dipuas-puasin nonton behind the scene-nya via Youtube :P

Awalnya saya pikir bakal membosankan. Karena sebagian besar ceritanya mengandung unsur politik sebuah negara. Tapi semakin ditonton, episode per episode, bener-bener kayak dibawa naek roller coaster di Trans Studio Makassar sampe 20x puteran deh! Tiap episode punya roller coasternya sendiri, penonton kayak dibuat penasaran, penasaran, dan pengen tau kelanjutannya apa.

Baru kali ini saya nonton drama kayak begini!

Buat yang penasaran, bisa klik di 2 link ini
Hati-hati, tulsiannya puuanjang bow! Tapi seru bacanya :D

Kenapa sih saya bisa ngasih 2 thumbs up bahkan 4 kalo perlu saya kasih deh semua-semuanya hahahha.. Saya belajar banyak dari drama ini dan somehow, beberapa kejadiannya merefleksikan hidup saya. Duh.. so touched..

  1. Karena drama ini begitu jujur. Kebanyakan drama itu mengumbar sesuatu yang mustahil didapat di dunia nyata. Walaupun ini cuma sekedar drama, tapi setiap konflik dan alur yang ada di TK2H ini benar-benar jujur (menurut saya) dan apa adanya. Salut banget lah sama penulis skenarionya. Duh sampe pengen uwel-uwel SWnya sangking gemesnya mereka kok pinter banget sih bikin alur? Dibandingkan dengan serial yang ada raja nya kayak Goong, Lee Jae Ha bener-bener bikin saya terkagum-kagum, ya memang beginilah harusnya seorang raja!!
  2. Komposisi komedi, romance, konflik sangat pas! Gak terlalu berat, tapi juga gak bisa dibilang drama yang ringan. Konflik yang terjadi pun gak melulu cuma soal cinta, tapi juga soal keluarga dan tanggung jawab.
  3. Idealisme pembuat filmnya. Denger-denger sih, yang nonton TK2H ini di KorSel sono emang rata-rata penonton yang cerdas dan berwawasan. Hal itu bisa dilihat dari setiap komentar yang ada di forum dramanya. Di tengah gempuran K-drama yang mulai mirip-mirip sinetron Indonesia (mama saya mengakuinya. mama ngikutin drama Korea sejak jaman Endless Love, jadi kira-kira tahun 2000an awal gitu), pembuat filmnya masih bisa mempertahankan idealisme bahwa yang namanya seni film itu gak melulu ngejar rating TV, tapi gimana bikin penontonnya pinter. Beneran lho, pas saya nonton ini, saya jadi banyak tau tentang konflik yang terjadi di dunia. Tapi gak bikin bosen karena tetep diselingin komedi dan kisah romantis antara Jae Ha dan Hang Ah. Bikin gemes lah.
  4. Saya paling suka peran antagonisnya! Ih baru kali ini lho saya nemu drama yang saya paling suka sama peran antagonisnya. Saya suka sama peran Light Yagami di Death Note. Kenapa? Soalnya dia guanteng uabiissss.... tapi otaknya briliant abiiss.. asli saya sampe mencak-mencak pas nonton itu, kenapa Light Yagami harus jadi antagonisss??? Kenapa gak jadi anak baek-baek aja biar tambah ganteng gitu.. huhuhu... bahkan sampe dia mau mati, wajahnya aja udah berubah serem, bukannya saya ilfil tapi malah makin suka!! Kyaaa!! Bahkan saya bela-belain me-redesain rumahnya Yagami ulang di The Sims 1! Ckckck.. segitu sukanya saya sama dia. Nah, kalo di TK2H ini saya suka bukan karena peran antagonisnya ganteng (sekali liat aja udah infil plus bergidik serem), tapi karena dia psycho! Ya ampun, selera saya kok yang psycho-psycho gini yah? 
  5. Alur ceritanya yang sulit ketebak. Saya suka film yang alurnya sulit ketebak tapi gak bikin bingung. Walau banyak flashback, tapi flashback nya disajikan seperti seorang pesulap yang setelah memamerkan trik sulapnya, beliau membuka rahasia di balik trik itu. Waahh.. dan tiap kali strategi-strategi yang dirancang Jae Ha dkk untuk melawan Bong Gu dibuka, saya langsung tepuk tangan sambil geleng-geleng kepala. Jitu abis! Saya kayak lagi nonton orang main catur dengan langkah yang indah. Bahkan saya salut sama stratgei yang dipake Bong Gu buat ngejatuhin Jae Ha. Gak nyangka euy!
Bahkan dari drama ini pun saya belajar banyak. Beberapa hal yang bikin gemes:
1. Saya paling salut sama Raja Lee Jae Ha. Dari seorang playboy berandalan, hingga jadi raja yang bener-bener berwibawa, Lee Seung Gi pas banget memerankan Lee Jae Ha. Awal-awal saya pikir dia masih kebawa peran Cha Dae Woong di My Girlfriend is Gumiho, ternyata saya salah total! This is really Lee Jae Ha, not Dae Woong! Saya paling salut ketika Jae Ha bener-bener jadi raja. Padahal dalam posisi seperti itu, dia harusnya bisa aja menolak dengan alasan belum siap (ya iya lah, dari berandalan tiba-tiba jadi raja? Yang bener aja!).


Pas adegan Jae Ha mengumumkan ke rakyat, siapa sesungguhnya yang menyebabkan kekacauan di negara mereka dan menyebarkan teror dalam keluarga kerajaan, wuaahh saya melted abiss.. Lee Seung Gi, you're soo HOOTTT!! *kipas-kipas kepanasan*
Satu quote yang paling saya ingat, adalah ketika Jae Ha diserang dan diancam Bong Gu abis-abisan, keluarganya dirusak sama Bong Gu, orang terdekatnya malah berkhianat sama dia, dia cuma bilang: "Saya harus kuat, karena saya Raja." Kurang lebih gitu sih.
Karakter raja disini pun beda dengan karakter raja di drama lain. Saya suka karena rajanya tegas! Dia tau posisinya dan tanggung jawabnya! Kalo dipikir-pikir, bisa aja Jae Ha melepaskan tahtanya demi menghindari konflik dan hidup bahagia sama Hang Ah. Tapi dia beda! Dia lebih milih terjun dalam 'perang' melawan Bong Gu daripada harus hidup tenang dan melupakan tanggung jawabnya.
Saya suka dengan karakter raja yang seperti itu. Bener-bener ini yang namanya raja! Somehow, dalam hidup kita, kita pun bisa aja lari dari tanggung jawab, dan hidup dalam mengejar mimpi atau cinta kita. Saya kurang suka dengan karakter seperti itu. Sekali panggilan sebagai raja itu muncul, saya harus bisa menyelesaikan sampai akhir. Bukannya malah melepas jabatan (sekalipun udah ketauan rakyat jelek-jeleknya gimana), tapi memilih bertanggung jawab sepenuhnya, kalo perlu mengorbankan nyawa! Wah, saya salut sama karakter Jae Ha, dimana dia bisa belain Hang Ah, hidup berdua menyendiri sama Hang Ah, tapi dia refuse semua itu dan memilih untuk berdiri di depan rakyatnya dan melindungi rakyatnya.
Bukannya saya tidak suka mengejar mimpi, tapi di tengah menjalankan tanggung jawab itu masih tetap bisa kok mengejar mimpi. Saya suka Jae Ha tetap menjalankan fungsinya sebagai raja, namun juga tidak membiarkan Bong Gu mengubrak-abrik cinta dan keluarganya. So sweet... *mimisan*

2. Saya juga salut sama karakter calon Ratu, Kim Hang Ah. Ini baru wanita!! Teriak saya dalam hati. Kuat, tapi tetap feminim. Punya prinsip yang jelas.

Saya paling suka adegan waktu Hang Ah dipaksa untuk memberitahukan rahasia pertahanan Korea Selatan oleh pihak Korea Utara, negara asalnya, dan dia gak mau buka mulut soal rahasia pertahanan Korea Selatan, karena dia (dan Jae Ha pastinya) gak mau sampai terjadi perang saudara lagi.
Ada satu adegan lagi dimana Hang Ah sempat  menolak ide Jae Ha pas Jae Ha berusaha memberikan strategi licik supaya mereka menang di pertandingan tentara sedunia, bahkan sampe Jae Ha memohon karena dia sangat pengen menikah sama Hang Ah (Jae Ha bisa bertunangan sama Hang Ah kalo Korea bisa masuk babak kedua dari pertandingan itu). Tapi Hang Ah malah bilang, "Aku cuma mau menikah dengan pria yang bisa aku hormati. Jadi menangkan pertandingan ini dengan cara jujur dan adil."
Huaaa...! Saya langsung angguk-angguk kepala dengan keras.
Girls, kita itu punya sebuah penghargaan sendiri lho. Setiap wanita itu memang seharusnya dihargai dan dihormati. Makanya kita punya tanda kehormatan yaitu keperawanan kita. Tapi seberapa banyak sih dari kita yang bener-bener mau menghormati pria? Apalagi kalo kita lebih dibanding pria. Bener kata Hang Ah, kalo mau cari suami, carilah seseorang yang bisa kita hormati. Kalo belum apa-apa aja udah gak bisa menghormati dirinya sendiri dan kita, gimana kita mau menghormati dia untuk seterusnya? Keren keren.. Padahal kan bisa dong dia melted gara-gara Jae ha bilang gitu, pengen nikah sama dia makanya dia ahrus menang gimana pun caranya. Tapi Hang Ah gak mau berjuang dengan prinsip murah gitu. Salut..

Ini duet pasangan yang serasi banget versi saya. Di episode awal, SWnya lebih menunjukkan bahwa Hang Ah adalah wanita yang kuat secara fisik. Tidak ada pria yang bisa menandingi dia. Jae Ha digambarkan sebagai seorang playboy yang gak dewasa-dewasa. Tapi seiring bertambahnya episode, SWnya bagus banget menggambarkan perubahan Jae Ha dari seorang yang gak bisa apa-apa jadi seorang pria yang bisa diandalkan. Karakter Hang Ah pun dengan rendah hati mundur digantikan kecerdasan Jae Ha dalam membuat strategi (padahal sebelumnya apa-apa Hang Ah, Jae Ha malah sembunyi di balik kekuatan Hang Ah) Apalagi kalo melihat kerja sama mereka dalam usaha memerangi Bong Gu. Bikin saya terharu plus tersenyum hormat.

Buat Jae Ha, applause karena dia berhasil menjadi dirinya yang sesungguhnya. Buat Hang Ah, applause karena dia mau submit sama Jae Ha, sekalipun udah berkali-kali dicurangi dan ditipu (karena Jae Ha belum dewasa), tapi dia tetep mau mendampingi Jae Ha sampe akhirnya Jae Ha jadi pribadi yang bener-bener dewasa. Ah.. kisah cinta mereka pun gak cinta anak kecil yang egois, tapi cinta yang dewasa yang saling melindungi, saling percaya, dan saling menghargai. Uuhh.. gak kuaatt..!
Kekurangannya sih cuma satu kayaknya, karena mereka sempet melakukan seks pra nikah. Ah sebel pas adegan ini. Kenapaa kok harus begituuu.. sebel sebel. Merusak citra aja. Tapi justru itulah yang bikin gregetan sama drama ini. Karakternya gak 100% baik dan 100% jahat. Semua ada sisi baik dan jahatnya. Untung aja kekurangan itu tertutup (dan saya kembali mengangguk setuju) ketika Ibu Suri bilang ke Jae Ha: "Kenapa kalian harus melakukan itu (seks pra nikah)? Memang hal itu umum dilakukan oleh orang-orang, tetapi kita ini adalah keluarga kerajaan! Tidak seharusnya kita melakukan hal seperti itu!" Bener, Mama! Hanya karena hal itu umum dilakukan bukan berarti kita harus melakukan ya kan!

Bonding antar karakternya juga kuat. Semua didasari oleh rasa percaya. Bong Gu mungkin punya uang dan kekuasaan yang melebihi Jae Ha. Tapi karena Jae Ha dikelilingi oleh orang-orang yang percaya pada dia, akhirnya dia bisa membuat Bong Gu kalah. Gak ada karakter yang gak mendukung satu dengan yang lain disini. Semuanya berkaitan dan saya jadi sempat berpikir, wow, seorang manusia yang sempet salah aja saling percayanya bisa sampai segininya ya.

Jadi kebayang Tuhan pas perang dengan iblis. Tuhan pasti kesal sama iblis karena iblis mengganggu orang yang dicintaiNya (manusia). Caranya sama kayak Bong Gu, gak langsung dibunuh. Tapi pake cara licik sehingga manusia saling membunuh. Hiihh, saya aja masih merinding kalo inget cara liciknya Bong Gu untuk bunuh Jae Kang (kakaknya Jae Ha) dan istrinya, bikin putri Jae Shin (adiknya Jae Ha) cacat dan stress, menculik Ibu Suri dan Hang Ah, menyiksa dan membunuh Eun Shi Kyung (pengawal raja), menggunakan Sekretaris Kerajaan untuk secara perlahan berkhianat pada kerajaan. Semua dilakukan bukan dari tangannya sendiri, tapi dia pake pikiran dimana orang-orang ini mau tidak mau jadi harus ngikutin caranya Bong Gu.

Keren abis deh cara-cara liciknya Bong Gu. Sangat apik dan rapi! Saya jadi membayangkan, jangan-jangan beneran ada ya orang kayak gitu di dunia ini, dan mungkin bener-bener lagi berlangsung sekarang. Sangat down to earth dan rasanya bikin mikir bahwa ini real. Padahal cuma drama.

Dan seneng banget pas akhirnya kebuka bahwa sebenarnya orang-orang di sekitar Jae Ha gak pernah meninggalkan Jae Ha, walau banyak kesulitan dan penderitaan yang dialami, mereka tetap memutuskan percaya pada Jae Ha dan gak mau menyeberang ke pihak Bong Gu. Standing applause buat mereka! Memang saat kita gak tau bagaimana caranya mengalahkan kuasa jahat yang jauh lebih hebat dari kita (secara apapun), satu-satunya cara adalah saling percaya. Seandainya ada satu orang saja yang tidak percaya pada Jae Ha, entah penderitaan apa lagi yang akan dialami Korea. Dan itu jelas menyelamatkan 1 nyawa dan mengorbankan ratusan hingga ribuan nyawa lain.

Kadang dalam hidup kita juga begitu. Hanya supaya kita merasa nyaman dan bahagia dengan hidup kita, kita menyelamatkan nyawa kita dan mengorbankan orang lain sehingga banyak penderitaan yang harus kita alami (yang sebenernya gak perlu dialami kalo kita mau percaya). Saya belajar banyak dari Jae Ha bagaimana tetap bertahan untuk melindungi rakyatnya, tapi juga tidak mengorbankan keluarga dan cintanya. Dengan mengorbankan diri sendiri! Sebuah cinta yang tulus.. Applause buat script writernya!

Overall, drama ini layak tonton bagi anda yang suka dengan kisah cinta yang dewasa, bukan kekanak-kanakan yang egois, bagi anda yang menyukai ketegangan dan strategi, bagi anda yang menyukai humor cerdas, drama recommended nih! Anda akan dipuaskan dengan perasaan naik turun di tiap episodenya. Jujur aja, saya sendiri agak kesulitan mencerna dramanya kalo gak baca sinopsisnya dulu. Cukup berbobot dan tiap cerita punya makna sendiri dan saling berkaitan satu dengan yang lain.

Applause buat The King 2 Hearts!

Thursday, November 15, 2012

2012 Breakthrough: Believe is believe

Before I head up 2013, I need to have some breakthrough in 2012.

When I looked back in this 4 years, I knew that I'm growing up. I have a lot difficulties there, but I received blessings too. And I knew anything that happens to me today, it's not because of God punished me. What happens to my life today, it simply just because my decisions yesterday.

So, I won't regret it.

Regret just makes me to not move up. I knew that I made some wrong decisions, and I received their consequences. I won't regret it and I want to face it bravely, because I know that God is still with me, and He loves to help me fix anything messed here. That is my new chapter of life. Now I really know how the feels of 'the younger' when he came back after he took and wasted his father's property.

Sometimes I feel that I don't deserve any mercy. I walked too far and anything became distracted, and I'm clueless how to fix it all. But thank God, I still chose to came back with humility. I don't know why I chose this path. Perhaps I am arrogant. Perhaps I am fearful. Perhaps I'm too scared to hurt myself. It hurts me a lot when I chose to walked in my path and not His.

I still remembered when I decided to take UP Training every Sunday evening, just because I must accompany my friend, kak Ayub and Fefe (the trainers) asked me a question in a session: "Is music your passion?". I remembered that it took some times for me to answer it. I never really think about it before. I took music as my ministry just because my satellite needs it. Is there no one wants it? Oh, a lot! But why it always come back to me? Geez... I never think about it.

I struggle a lot to think about this. If it's not my passion, why I still do it? It hurts me, hurts many people, and hurts God's heart too if I still do it without passion.

Fefe states something which tug my heart: "Playing keyboard is not from here (point her head), but from here (point her heart)." That statement exactly same with my 1st keyboard trainer (ce Kezia). I remembered that I cried a lot when I started this ministry. I cried because I wasn't able to learn music a lot in a short times. I lacked a lot and my improvement is not significant. When I cried (in my heart), ce Kezia just stated it, and I was relieved.

I remembered too when I made my life plans. I wrote that I'll meet my prince charming in 21th, and get married in 23th or 24th. Next year I turn to 23th and I still don't have any idea who is him. I wondered just if I obeyed Him, perhaps I really married in 23th. It's hard for me to release my dreams and believe Him. Sometimes this problem is so confusing for me. We often ask Him and want Him to give a clear direction for us. Victor told me lately that if I had a clear direction from God, am I still believing His right time? If the answer is no, am I keep quite and with a cheerful heart try to forget him instead begging and asking to God why He don't want me to be with him and try to seek my way how to make God granted my wish? Or if the answer is yes, am I keep silent and waiting His right time patiently? Who can ensure me if the answer is yes, I won't find out anything about him?

We laughed when we talked about this. We imagined how to be God in this case. That's why God didn't give a clear direction about who, when, and how we meet our spouse. It can be a mess when He give a very clear direction to us in a WRONG TIME. He just want to make a deep relationship with us and the only thing that we can do is just to believe Him. Just believe. There is not such thing like believe 100% or believe 99%. Believe is believe.

Thank to You, God. You remind me and strengthen me. I took 3 years for me to realized that You are still faithful. And You're really faithful!

"I know what I'm doing. I have it all planned out--plans to take care of you, not abandon you, plans to give you the future you hope for. When you call on Me, when you come and pray to Me, I'll listen. When you come looking for Me, you'll find Me. Yes, when you get serious about finding Me and want it more than anything else, I'll make sure you won't be disappointed."

Jeremiah 29:11-13 (The Message Bible version)

Tuesday, November 13, 2012

Day 01 - Your current relationship, if single discuss how single life is

Okay untuk tantangan hari pertama adalah tentang kehidupan single.

Bagi saya, saya menyadari bahwa kehidupan single, adalah sebuah panggilan.

Yes, it's a calling for my life!

Kehidupan single adalah panggilan yang sama seperti panggilan saya sebagai seorang wanita. Gender saya ini panggilan, saya terpanggil menjadi seorang wanita, oleh karena itu saya tidak berhak untuk mengubah-ubah perilaku maupun pernak-pernik lain yang berhubungan dengan wanita menjadi lawannya.
Intinya, saya bahagia menjadi seorang wanita! Bahagia dengan segala keunikannya, maupun dengan segala kesusahannya (susah lho mengatur emosi, pikiran, perasaan, supaya tidak bercampur baur).

Saya tidak munafik bahwa kadang dalam menjalani kehidupan single ini saya juga mengalami banyak kesusahan dan pergumulan. Apalagi melihat teman-teman satu per satu mulai digandeng, mulai foto-foto pre-wedding, mulai reservasi tempat wedding, mulai menjalani kehidupan berpasangan, sampai yang sudah berkeluarga. Looks like they're happy!

Tetapi karena saya tahu bahwa saya single karena ini panggilan saya (sekarang, kalau nanti yaa.. gak tau lagi hehehe..), saya tahu saya harus bisa memenuhi panggilan tersebut dan menyelesaikannya sesuai dengan kemauan Tuhan.

Seujurnya memang saya pernah (bahkan mungkin bisa dikatakan sering!) berandai-andai tentang kehidupan berpasangan saya, yang dibayangkan tentu happy-happynya, bukan susahnya!
Saya pernah menemani seorang teman membeli kado untuk pasangannya. Diam-diam tentunya. tanpa sepengetahuan pasnagannya karena dia ingin memberikan surprise. Di tengah pencarian kami, sang pacar menelepon dan teman saya tidak berani mengangkat karena takut ketahuan dia ada dimana dan surprise itu akan berantakan. Singkat cerita, sang pacar marah karena teman saya tidak bisa dihubungi.

Tiap kali mengingat kejadian itu saya ingin tertawa keras-keras. Duh susahnya punya pasangan! Maunya diberi hadiah kok malah marah.

Tapi kok ya tetep pengen punya pasangan?

Oke, walaupun imajinasi saya soal pasangan itu sangat menyenangkan, tapi saya tidak memungkiri bahwa ketika saya kembali ke dunia nyata saya sekarang dan menyadari keadaan saya sekarang, saya berani mengatakan bahwa saya bahagia!

Ya, saya bahagia sekalipun ada banyak pergumulan dalam kehidupan single saya.

Saya bahagia karena saya memutuskan untuk bahagia dalam panggilan saya sekarang.

Apakah saya punya pilihan untuk sedih? Untuk ngarep? Untuk merasa kesepian?
Ya, saya punya.
Tapi jika ada pilihan untuk berbahagia, ada pilihan untuk puas, dan ada pilihan untuk berharap, kenapa harus memilih yang di atas?

Akhir kata, saya tidak menyesal menjalani kehidupan saya sekarang, sekalipun jika diukur menggunakan standart umum, saya sudah dikatakan memiliki usia yang pas untuk membicarakan dan menghidupi kehidupan berpasangan (pinjem kata-kata adik rohani saya), saya tahu saya sedang menunggu yang terbaik untuk saya.

So, I don't want to struggle or grumble too much because I know the BEST is yet to come!

Monday, November 12, 2012

30 Days Challenge(s)

Hai blogger!

Dalam rangka meng-update blog saya, saya berencana mengikuti sebuah game blog (apaan sih namanya? sebut saja game blog ya *maksa*).

Sebenernya pengen ikutan lomba nulis artikel siihh.. tapi.. berhubung hari-hari kemaren lagi banyak kerjaan, trus badan pake ambruk segala, kayaknya emang gak dulu deh. Gak ada inspirasi lagi.. 

Ya sudahlah. Sambil menghabiskan jatah detik-detik terakhir menuju kiamat akhir tahun, latihan dulu menulisnya hohoho...

Sampe ketemu di challenge-nya!

Betewe, enaknya challengenya ditulis pake Bahasa Indonesia atau English?

Saturday, November 10, 2012

Coming back!

*bersih-bersih sarang laba-laba*

Halo blogger!
Lama gak nulis blog ini.. huhu.. banyak sarang laba-labanya.. bener-bener terlantar ya kayaknya. Hahaha.. Maafkan saya, ya blogger sekalian!

Kayaknya tahun ini saya terlalu banyak membaca dan kurang menulis. Yah, tidak ada yang salah dari itu semua, tetapi saya merasa jika kita hanya mendengar, membaca, maupun menerima, tanpa berusaha memperkatakan, menulis, dan memberi, lama-kelamaan kemampuan kita untuk mendengar, membaca, dan menerima akan berkurang. Belum tau sih emang ada penelitiannya ya? Entahlah.. Saya cuma merasa seperti itu saja. Benar atau tidaknya, saya belum tahu :) Cuma becermin dari orang yang -maaf- tidak bisa mendengar dan berbicara saja. Jika orang tersebut hanya mendengar dan tidak mau berbicara, lama-kelamaan kemampuan mendengarnya juga menurun. Entah kenapa ya?

Maka dari itu saya gak mau dong kemampuan menulis dan berbicara saya menurun :) Jadi latihannya disini deh. Mulai aktif lagi keliling-keliling blog (blogwalking). Duh semoga sempat ya. Rasanya malas sekali memberi komentar, apalagi dengan komputer yang momot & koneksi yang ala kadarnya.

Bay de wey.. sekarang saya sudah masuk ke dunia kerja. Dunia planner yang sesungguhnya. Yang real, luas, dan tidak ter..... tidak ter- apa ya? Tidak terdeskripsikan. Hahaha.. Tidak terasa ini bulan kedua saya berkecimpung dalam dunia planner. Kesannya? Hmm.. tidak jauh berbeda dengan kondisi kuliah saya dulu. Just another task with another team :) Walau sesungguhnya saya merindukan tim saya dulu di kuliah (Kelompok TOP MARKOTOP), harus saya akui bahwa mereka is the best team for me. For me-nya jangan lupa karena di angkatan saya banyak banget tim-tim yang the best. Tapi gak the best buat saya :)

Yah, cukup segitu dulu perkenalan kembalinya saya dalam dunia blogger. Terima kasih sudah mau mengunjungi blog bulukan ini. Tunggu waktunya sampai semua sarang laba-laba habis ya. Hehehe...
See you!

Saturday, August 18, 2012

this is called: FAMILY


Lewat notes ini aku mau berterimakasih kepada manusia-manusia yg lewat kejadian kecil ini sudah mengajariku tentang arti kekeluargaan :)

Jadi cerita gini. Kesamaan nama, tempat, atau kejadian MUNGKIN hanyalah kebetulan belaka :P.
Awal bulan Agustus 2012, sebut saja si Y, sms aku tanya apa ada saldo buat isi pulsa 100ribu. Berhubung aku lagi upgrade tingkatan saldo, aku jawab ada. Si Y ini minta diisikan pulsa 100 ribu ke nomer 082346452512. Karena si Y ini termasuk pelanggan setia (ceileh), trus bayar pulsanya juga termasuk cepet, aku gak curiga. Langsung aku jualin. Dulu toh dia juga pernah mau beli nominal segitu tapi pas aku gak ada saldo segitu. Okeh, sukses lah transaksi ini.

Malemnya, pas deket-deket mau jam 12 (biar agak serem dikit), si V telpon, nanya apa bener si Y tadi siang beli pulsa 100ribu ke aku. Setengah melek aku jawab iya. Si V langsung kedengeran panik suaranya & agak-agak lemes gitu. Pas aku tanya kenapa, dia jelasin kalo ternyata "Anggraeni" minta dibeliin pulsa ke si Y via FB. Selidik punya selidik, ternyata "Anggraeni" ini minta dibeliin pulsa ke banyak orang dan salah satunya adalah si Y, yang mana si Y beliin pulsa ke aku sebesar 100ribu. Si V lemes soalnya "Anggraeni" ini rupanya bukanlah manusia yang sebenarnya. "Anggraeni" ini hanyalah nama seorang gadis polos yang namanya dipakai untuk menyedot pulsa manusia-manusia di bumi yang mana saya juga gak ngerti pulsa ini mau dibuat apa, mungkin saja pulsa ini disedot untuk mengirimkan pulsa dukungan ke Idol idolanya? Atau untuk menyerang negara lain? Entahlah...

Kok ceritanya jadi kayak perang alien gini sih? Oke balik ke topik.

Jadi sodara-sodara, saya sukses kejebak tipuan mama/papa/ibu/bapak/tante/dll minta pulsa. Dimana bapak ato ibu ini sukses menggunakan nama "Anggraeni" untuk membobol pulsa teman-teman "Anggraeni" yang sesungguhnya. Kabar terakhir sih jumlah tipuannya udah mencapai 1,7 juta. Luar biasa bukan? Gajiku sebulan aja gak sampe segitu. Padahal aku kan fresh graduate (Apa sih? gak nyambung).

Sejak kejadian itu, aku sempat tanya upline-ku soal ini. Sapa tau aja dia punya solusi. Jawabnnya pun simple dan (gak seberapa) menenangkan: "Let it go.." Okeh. Sebenernya dibilang aku marah, ya enggak juga sih. Justru malah pas aku denger kabar ini pertama kali, aku cenderung "ya udah lah, mo diapain lagi.. mau marah-marah juga 100 ribu itu gak bakalan balik." Tapi lama-lama bikin kesel juga, abis "Anggraeni" ini bikin gimanaaa gitu. Besoknya ternyata "Anggraeni" ini nelpon si Y, pake nanya-nanya harga pulsanya & kalo mau bayar dimana. Trus bahasanya juga sok-sok sopan gitu, minta pulsanya lewat chat FB, nyapa-nyapa dulu. Lucunya, "Anggraeni" ini mulus banget pendekatannya sama calon korbannya. Nyapa-nyapa, trus bisa ngerti juga mana yang lebih muda dari dia, mana yang seumuran. Pake nyebut dirinya cc pula. Bikin sebel gak siihh :D

Sebenernya modus penipuan kayak gini aku udah pernah tau karena ada blogger juga yang sempet jadi "Anggraeni" yang namanya dipake untuk nipu temen-temennya. Dan blogger itu cerita kalo untungnya belum ada korban penipuannya, soalnya nipunya gak tanggung-tanggung, hampir 4juta sekali minta! Uda gitu pake nyebut-nyebut Puji Tuhan lagi, ya ampun niat banget gak tuh orang hahahaha.. Nipu ya nipu aja lagi, gak usah bawa-bawa nama tuhan segala! Hahahha..
Tapi mengingat kejadian itu, aku sempat berpikir, ih apa Tuhan gak ngejagain aku ya, sampe ketipu gini. Maksudku, kalo Tuhan mau kan bisa toh Dia bikin gagal itu penipuan ke aku. Bukan berarti trus aku jadi plin-plan gitu ya, tadi di atas bilangnya ikhlas, eh kok mikirnya gak ikhlas gini, bukan gitu maksudnya. Aku bener-bener sudah ikhlas se-ikhlas-ikhlasnya kalo duitnya bisa balik ya sukur, gak ya udah emang gua pikirin. Duit kan bisa dicari lagi.
Cuma beneran loh aku sempet mikir gitu. Kenapa ya Tuhan kok gak ngehalangin penipuan ini. Kan si Y juga yang jadi kasian, ngerasa bersalah banget karena jadi ngelibatkan aku yang harusnya bisa terhindar dari ulah "Anggraeni".

Trus yang bikin jadi tambah bikin aku makin kesel sama "Anggraeni" ini, gara-gara ulahnya ini, si Y, si V, anak-anak komselnya si V, sampe anak-anak komselku, bahkan sampe ce S yang gak ada hubungannya apa-apa jadi ikutan urunan buat ngembalikan itu duit. Awalnya aku kesel, lha yang berbuat sapa, yang tanggung jawab sapa. Aku kesel sama "Anggraeni", ama anak-anak ini juga, kok pake urunan segala buat nutupin kesalahnnya "Anggraeni". Tapi aku terima juga duitnya karena anak-anak ini maksa.
Di tengah kekesalan itu, rupanya Tuhan pengen ngajar sesuatu yang berharga, yaitu nilai kekeluargaan. Awalnya aku belum sadar apa sih maksudnya anak-anak ini pake ginian segala. Uangnya sama sekali gak aku sentuh, bahkan gak aku masukin modal saldo pulsa lagi. Aman di rumah. Pengenku mau aku foto, trus aku tag ke FBnya "Anggraeni" ini biar dia ngerti, ada orang-orang yang mungkin menurut dia tolol, mau-maunya bayarin kesalahan orang. Tapi aku gak damai, keinget terus ayat Pengkotbah 7:9 "Janganlah lekas-lekas marah dalam hati, karena amarah menetap dalam dada orang bodoh." dan Yakobus 1:19-20 "Hai saudara-saudara yang kukasihi, ingatlah hal ini: setiap orang hendaklah cepat untuk mendengar, tetapi lambat untuk berkata-kata, dan juga lambat untuk marah; sebab amarah manusia tidak mengerjakan kebenaran di hadapan Allah."

Yoweslah, daripada musuhan sebelum kenalan (aku kan gak kenal sama "Anggraeni" :P), whatever lah yawww!!
Pas lagi diem, aku juga sempet mikir, diapain ya duitnya ini.. Aku bener-bener gak rela rasanya. Habis ini uang yang dikumpulin mati-matian sama anak-anak yang uang sakunya dikit, untuk bertanggung jawab atas sesuatu yang BUKAN kesalahannya! Aku masih inget anak-anak pada ribut gak punya duit kalo diajak fellowship dll, ternyata mereka malah mau urunan buat bayar ginian! Astaga... jadi pengen nggiles si "Anggraeni" ini tau gak.
Trus Tuhan ngomong, "Ya gini ini Ye namanya keluarga. Ketika salah satu anggota keluarga lagi kesusahan, yang lain pasti turun tangan ikut bantu. Sekalipun itu mungkin kesalahanmu sendiri, tapi kesalahan itu akan 'tertutupi' oleh yang lain. Isitilahnya gini deh, sejelek-jeleknya keluargamu, kamu toh gak bakal tinggal diem kalo ada yang orang yang gak kenal papamu, tiba-tiba jelek-jelekin papamu di depanmu. Pasti kamu gak terima ya to? Atau kayak papamu yang benerin sepeda motormu pas kamu nabrakin sepeda motormu ke anjing orang. Kan yang salah kamu, kok papamu yang benerin. Harusnya kan kamu toh? Tapi papamu mau ambil tanggung jawab itu buat nunjukkin bahwa papamu peduli sama kamu."
Huaaa... iyaa Tuhan...

Tuh, buat "Anggraeni", kalo kamu baca tulisan ini, ketahuilah ada orang-orang yang mengasihimu sampe-sampe yang harusnya jadi tanggung jawabmu itu ditanggung orang banyak lho! Kalo kasus ini mau dibawa ke polisi harusnya udah bisa loh. Apalagi dengan modusmu yang SKSD itu, bakal lebih mudah buat polisi untuk melacak keberadaanmu. Apa sih untungnya dapet 1-2juta sekarang? Hepi gitu ya bisa dapet duit segitu? Mungkin aja kamu sekarang ngerasa hepi-hepi aja, fine-fine aja. Kamu bisa juga menyangkal dengan bilang pulsa ini untuk kebaikan. Tapi aku yakin, deep down inside your heart, kamu sama sekali gak merasa tenang. Inget-inget kata-kata ini ya, di saat kamu memejamkan mata mau tidur, waktu kamu sendirian di kamar mandi lagi mandi, atau lagi eek, atau pas makan sendirian, kamu bakal dikejar-kejar rasa bersalah karena melibatkan anak-anak yang uang sakunya minim untuk bayar pulsamu. Jadi mulai sekarang, kemana-mana jangan sendirian ya, soalnya kalo kamu sendirian bentar aja, kamu bakal keinget perasaan bersalah ini.
Nah, silakan hepi dengan 1-2jutamu itu, tapi hidupmu gak bakal tenang sampe kamu bener-bener bertobat. Ingatlah, Kerajaan Allah sudah dekat, men! Mau ngumpulin duit sebanyak apapun ntar juga bakal ilang! Kan katanya kiamat tahun 2012 :P. Emang kamu mau lari-lari sambil bawa pulsa itu apa? Mau nelpon sapa juga?

Aku bukan mau nakut-nakutin tapi emang kenyataanya gitu! Silakan lari dari kenyataan sejauh-jauhnya. Toh yang namanya kenyataan itu ya seputar itu-itu aja. Sejauh apapun kamu berlari, kamu bakal balik ke titik yang sama. So, selamat menikmati kehidupanmu!

Dari kejadian ini aku juga belajar bahwa ternyata anak-anak itu sayang banget ya sama aku. Padahal aku sama sekali belum ngasih apa-apa ke mereka. Kalo ada orang bilang aku harus bisa ambil hati mereka supaya mereka bisa deket sama aku & aku bisa kerjakan banyak hal dalam hidupnya mereka, aku merasa, anak-anak ini beda! Mereka mengasihiku ya karena mereka mengasihiku! Bukan karena aku sudah baik-baikin mereka, beliin makanan, care karena aku pengen dibales juga. Malah aku cenderung susah deket sama mereka. Habis, begitu udah bisa membaur, eh aku bakal dipindah lagi ke tempat lain. Selama 3 tahun ini itu terus yang terjadi, makanya aku cenderung gak terlalu deket sama anak-anak. Kalo ada pemimpin yang dipindah trus anak-anaknya ribut bikin perpisahan, dll, kadang aku pun iri. Sapa yang bikin perpisahan buat aku? Ultahku pun gak semua tau :P Jadi mudah sekali buat aku untuk terintimidasi kalo aku ini bukan termasuk orang yang bisa mengambil hati orang.
Tapi aku jadi belajar, gak perlu ngambil hati seseorang kalo memang kamu mau serius hari demi hari melakukan FirmanNya. Orang bakal bisa menilai sendiri kok mana orang yang tulus, mana yang gak. Selama ini yang aku lakukan cuma bertahan untuk tetap setia dengan perkaraNya. Bukan untuk mengambil hati orang-orang disekelilingku supaya mereka ngeliat kalo aku ini excellent, aku ini hebat bisa bikin program yang keren, atau aku ini luar biasa, mau ngelakuin hal-hal kecil tanpa ngeluh. Kalo aku excellent, aku mau excellent karena aku mau kasih Tuhan bagianku yang excellent! Kalo aku mau ngelakuin hal-hal kecil yang gak dilihat manusia, aku mau ngelakuin itu karena aku menyukai hal itu! Bukan supaya orang ngeliat ini lho Yaye yang luar biasa, mau buang sampah, cuci-cuci, ngepel di gereja disaat yang lain gak mau ngelakuin itu, tapi di rumah aku males. Samaa ajaa doong...

Kalo ada orang-orang yang sayang aku, aku mau mereka sayang aku karena mereka sayang aku.
Bukan karena aku ada apa-apanya makanya mereka sayang.
That's called FAMILY!
Kalo ada orang-orang yang mau belajar ke aku, aku mau mereka gak ngeliat kehebatanku.
Justru karena aku payah, lemah, dan tolol, mereka bisa liat kesetiaan Tuhan yang terus jalan di hidupku.
Itulah alasannya aku tetep bertahan di tempat ini.
Sampai sekarang :)
1 Petrus 4:8  Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa.


Monday, April 9, 2012

The Queen of Dreams


Pernahkah kalian merasa ada satu atau beberapa kejadian yang membuat hati kalian terketuk, "Oh, God soo loves me!!"? Tonight, I felt it again.

Beberapa orang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo Tuhan melakukan mujizat besar buat mereka. Misalnya, yang lumpuh tiba-tiba bisa jalan lagi. Yang buta melihat. Yang tuli mendengar. Yang sakit disebmuhkan. Dsb.
Ada orang yang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo Tuhan ngasih berkat-berkat tak terduga. Misalnya pas lagi butuh duit, tiba-tiba ada yang ngirim duit. Pas lagi pengen pacaran, tiba-tiba ada cowok nembak (lho? haha..). Pas lagi kelaperan, eh tiba-tiba ada temen yang ngasih makanan. Dsb.
Ada lagi orang yang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo ngasih templakan-templakan atau teguran-teguran yang menohok. Sometimes aku juga merasa ada di kelompok orang yang seperti ini :D
Mungkin juga ada orang yang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo dia punya pengalaman close to death. Mungkin.
Dan sebagainya lah ya.. you mention it.

Cara Tuhan menunjukkan bahwa Dia sayaaaaang sama aku itu lucu. Dia menunjukkan dengan cara share His dreams and provide me to reach that.
Makanya, somehow aku sangat kagum sama yang namanya the King of Dreams alias Yusuf. Sampe-sampe terobsesi kalo punya anak cowok namanya kudu Zaphnath Paaneah (bisa dikeplak suami deh..). Aku kagum sama Yusuf ini karena di beberapa segi kehidupannya itu mirip sama apa yang aku alami. Misalnya dia dicela dan dibenci abis-abisan sama sodaranya gara-gara dia menyombongkan mimpinya. Emang sih itu mimpi dari Tuhan, tapi Yusuf share pada waktu yang gak tepat. Pas karakternya belum bagus. Makanya dia harus suffer banyak. Aku sih emang gak sampe dibenci gitu. Tapi aku kerasa ada beberapa orang yang merasa aku ini omong besar karena punya mimpi gede tapi gak bisa melaksanakan. Well, it's not my dream so itu bukan tanggung jawabku KAPAN mimpi itu terealisasi :D
Tapi guys, sungguhan gak enak lho dicelatu orang gara-gara mimpi yang kita punya. Aku sampe harus berkali-kali tanya ke Tuhan, "Tuhan, ini beneran tah dari Kamu?? Jangan-jangan ini cuma keinginanku tok?"
Satu yang aku pegang sampe sekarang, kalo MEMANG itu dari Tuhan, He will provide us. He will open the door, the way, the transportation, whatever! Eventhough we don't do anything, except OBEY.

Mimpi pertamaku sejak terima Yesus adalah waktu aku mau dibaptis.
Sebelumnya aku gak berencana untuk dibaptis karena aku merasa pas kecil aku udah dibaptis kok, ngapain baptis lagi? Yang penting kan sekarang aku mau pursue Jesus more and more. Kalo dulu gak kenal Yesus, sekarang mau kenal Yesus.
Lucunya, waktu terima Yesus itu aku masih pacaran. Dengan orang yang gak seiman lagi. Orang yang jelas-jelas gak mengakui Yesus adalah Tuhan. Bahkan aku udah berniat untuk pindah agama. Gila gak tuh. Dan waktu itu gaya pacaran kami sangat sangat gak kudus, sampe-sampe aku sekarang mikir, it's a miracle kalo sampe detik ini aku masih virgin.
Dan waktu dorongan untuk baptis lagi itu ada, aku cuma bilang gini ke Tuhan: "God, kalo memang ini jalanMu, let us (me and my (ex)boyfriend) being through." Goblok kan? Ya jelas lha itu jalannya Tuhan! Pake nanya-nanya segala. Hahahaha..
3 hari sebelum aku dibaptis, we're through. Putus gitu aja. Gak ada nangis-nangisan. Gak ada marah-marahan. Adanya lega. Suuuper lega. Bahkan gak ada kata-kata "Kita putus ya.." and whatever. Ya udah putus hubungan gitu aja. Keren gak tuh.. hahahha.. Itu pengalaman pertama dimana aku mulai taruh mimpiku ke Tuhan. Impian untuk membuktikan ke orang-orang bahwa this is the new Yaye! The new Amanda! 15tahun yang lalu, hancur-hancuran. And now, I'm going to chase His dreams!

Lucunya lagi, Tuhan gak pernah ngijinin aku untuk punya mimpi SENDIRI. Tiap kali aku punya mimpi for myself, percaya-gak percaya, paling-paling cuma bertahan bentar. Setelah itu, Tuhan hancurkan semuanya habis-habisan, dan Dia gantikan sama mimpi-mimpiNya, which is mimpiNya keren abiiiisss booo... Gak sebanding lah sama apa yang aku mimpikan.
Beberapa mimpi yang Tuhan taruh itu kayak pelayanan keyboard, punya sepeda motor buat anter jemput anak-anak, share Jesus ke orang-orang yang non-Kristen, dsb.
Pelayanan keyboard itu sama sekali gak terduga. Aku gak pernah menyangka bisa masuk di bidang musik, karena sense of music-ku itu biasaaa banget. Aku cuma bisa bedain mana musik yang easy listening, mana yang gak. Itu aja. Hahaha.. Makanya, waktu Dia provide me untuk belajar keyboard, dimana seminggu sekali aku harus menempuh perjalanan kurang lebih 3 jam pulang pergi buat latihan keyboard, this is His dream. Siapa gitu ya yang mau belajar keyboard, udah cuma seminggu sekali, harus naik angkot panas-panas, bau, sempit selama 3 jam pulang pergi, belum lagi harus jalan kaki panas-panas 20-30 menitan buat nyari angkot, dan yang paling gila: orang yang diajarin keyboard ini GAK PUNYA keyboard di rumah! Bayangkan!! Jadi dulu latiannya 1 kali pas les, 1 kali pas latian musik di gereja, sisanya? Gambarin balok-balok piano di meja di kelas pake kapur, trus dimainin gitu. Nadanya? pake mulut. Hahahaha..
That's crazy, but yeah.. that is His dream. Not mine. All I just to do is obey Him.

Untuk kuliah juga gitu.
Aku bertekad untuk kuliah bukan di universitas katolik atau kristen. Awalnya karena aku pengen punya suasana beda. Kuliah murah (karena ortuku gak punya banyak biaya untuk kuliahkan aku). Trus dapet universitas bagus (everybody said that universitas negeri itu keren, yang bisa masuk ke sana itu orang-orang pinter dan hebat-hebat), btw, jaman itu ITS sangat ditakuti karena kegarangannya. Wong slogannya aja ITS CUK: ITS Cerdas Ulet Kreatif. Hahaha..
(NB: C*k itu salah satu pisuhan terkenal di Surabaya, singkatan dari janc*k)
Tapi siapa sangka, detik-detik terakhir pendaftaran Tuhan mulai bukakan mimpi baru buat aku: jangkau bangsa-bangsa! Dulu aku gak sadar apa sih itu artinya. Kalo gak salah itu salah satu visi gereja Mawar Sharon pada jaman itu. Jaman itu ko Philip lagi dipake ke Taiwan, trus di Surabaya juga sering diadain KKR yang ngundang orang-orang dari Taiwan, Malaysia, Singapore, US, dll.
Sayangnya, aku gak banyak share tentang Yesus pas awal-awal kuliah karena aku ngalami banyak goncangan baru. Perubahan iklim belajar (dari SMA ke kuliah), perubahan pemimpin, perubahan sel, perubahan kepercayaan, dll. Perubahan-perubahan itu membuat aku hilang fokus sama visi awal yang Tuhan taruh di hatiku awal kuliah. Sekarang kalo dipikir-pikir, mungkin inilah salah satu penyebab kenapa aku gak masuk Sistem Informasi, malah nyasar ke Tata Kota, karena Tuhan mau memulihkan kota-kota di Indonesia! Amin!
Jadi 2 tahun lebih aku menyia2kan waktu untuk share. Well, I felt sorry to God, tapi segala kesia-siaan itu tetep Tuhan kerjakan dengan baik lho :) Walau menurutku sayang banget 2 tahun itu aku sia-sia dalam menjalani hidup, tapi setelah pemulihan masa-masa itu aku jadi belajar baaaaanyak banget. Persepsi awalku yang gak sesuai sama pikiran Tuhan, mulai diluruskan. Aku jadi sangat enjoy menjalani setiap perubahan-perubahan yang ada di hidupku, karena dalam 2 tahun itu aku bener-bener berjuang untuk punya pikiran Tuhan, not mine. Tetep kadang kaget dengan perubahan, tapi gak sampe hilang fokus. Thank God.

Dan masih baaanyak lagi mimpi-mimpi gila yang Tuhan taruh.
Kalo diceritain disini, bakalan panjang deh. Yang baca bakal ngambil bantal trus bobok di depan monitor. Hahaha.. Maybe next time..

Intinya (fiuh akhirnya masuk di inti juga..), tonight God shows me something special.Inget di notes sebelumnya aku share soal aku pengen jadi misionaris? Omongan kacau ini ternyata didenger Tuhan!
Jadi gini, sejak akhir tahun kemaren aku terlibat pelayanan hospitality. Pelayanan ini tugasnya nemenin pembicara, trus kalo ada rombongan dari luar Mawar Sharon yang berkunjung, tugasnya nganter jalan-jalan keliling, buat liat-liat abis ibadah, dsb. Bukan pelayan medis yaaa!! Tolong, ini bukan rumah sakit gitu..
Nah, gara-gara pelayanan ini, mau gak mau, aku harus mulai belajar dandan, pake rok, pake higheels.. ewwhh... it's not me AT ALL!! Aku mau ikut pelayanan ini semata-mata karena DISURUH pemimpin. Hahaha.. Yaweslah akhirnya aku pelayanan kan. Dengan bekal English pas-pasan, muka pas-pasan, clumsy & kaku banget melayani orang-orang, jalanlah saya dengan kemampuanNya. Gak tau wes, orang kayak aku kok disuruh kayak gitu. Kalo mamaku tau aku pelayanan kayak gini, pasti disindir abis deh aku.
Dan awal tahun ini, aku mulai ikut English class which is wajib buat anak-anak hospitality. Mungkin senior-seniornya udah stress kali ya ngeliat anak-anak hospitality ngomong ama orang-orang US, Canada, Malaysia, Singapore, pake Indlish-Indonesian English yang dicampur medok-medok dan asal templok vocab. Hahaha..
Awalnya aku ngerasa terbeban. Soalnya kelasnya tiap hari senin malam. Pulangnya bener-bener malem sampe aku sempet batuk gak sembuh-sembuh gara-gara kena angin malam terus. Tapi setelah jalan beberapa sesi, aku merasa kelas ini sangat membantu untuk improve Englishku.

Kerennya (this is the main idea of this story, wakakakakk..), malem ini ko Morgan (salah satu pengajar English class) bilang kalo ko Philip mulai membuka lowongan mission trip untuk jemaat. dan Ko Morgan bilang, this is the time untuk kami (anak-anak interpreter & hospitality) untuk involve dalam mission trip! YaiiyyY!! Waktu denger ini, hatiku rasanya melonjak-lonjak girang: "He provides me!! He providesss!!". Selama ini mission trip cuma diikuti ama orang-orang yang dipilih aja, gak terbuka untuk jemaat umum. Makanya keren banget kalo tiba-tiba ko Philip membuka lowongan untuk jemaat buat ikutan mission trip.
Selama ini aku cuma baca sharing2nya ci Shinta, ci Lia, ci Nelly, dan orang-orang lain yang pernah di ladang misi, dan jujur aja, setahun ini aku mulai sempat kepikir untuk ikut mission trip juga. Tapi karena aku sangat sangat kaku dalam kenalan dengan orang baru, wah pokoknya kalo ada tolok ukur kesiapan seseorang ikut misi itu hampir dipastikan I'm not qualified enough. Tapi hatiku mau! Jadi, karena sadar diri bahwa kemampuanku untuk misi itu sangat jauuuuuhhhhhhh dari cukup (bukan bagus atau sempurna), aku putuskan untuk ikut misi yang di belakang layar aja. Kayak dukung finansial (yang pasti semampu gue lah ya, belum kerja ini.. tapi belum terlaksana =="), doa, trus cari-cari info misi yang gak perlu untuk terjun langsung ke lapangan (uda sempet nemu anak asuh dan Indonesia Mengajar, rencananya sih baru jalan setahun setelah dapet penghasilan sendiri ato uda dapet kerjaan).Dan kemaren-kemaren sempet pengen ngasih persembahan misi, untuk keperluan-keperluan mission trip gini, tapi gak sempet-sempet. Uangnya kepake terus.
En baru tadi siang dengerin pengajarannya ko Philip soal Nehemia (sangat keren, kapan-kapan aku share ya), uda kepikiran minggu ini HARUS ngasih persembahan misi. Eh, malemnya malah ditawarin lebih gila lagi: ikutan mission trip!! Wooowww...! Awesomeee...!!

Tapi.. ada sebuah tantangan (jeng jeng jengg...)
Ko Morgan cerita, paling deket saat ini mission tripnya ke Malaysia (cool..) bulan JUNI. Waktu denger ini hatiku agak melorot dikit. Bulan Juni itu waktunya aku sidang skripsi. Can I still join? I don't really know..
Please pray for me, guys.. Aku rasa aku gak bisa berdoa sendirian dalam hal ini karena menurutku ini hal yang sangat penting & pastinya iblis gak suka kalo ada orang-orang yang terlibat dalam pelayanan misi. Dia pasti lakukan segala cara supaya misi ini gagal. Aku butuh disokong doa supaya aku TETAP berdoa. To seek His want. To keep my focus in Him.
Tolong bantu doa juga untuk financialnya, untuk keluargaku juga. Soalnya kalo aku baca sharenya para misionaris, rata-rata mereka disokong keluarganya, keluarganya rata-rata udah terima Yesus. Sedangkan keluargaku belum. Mereka juga gak ngerti apa itu misionaris, ngapain harus jauh-jauh ke luar negeri ato luar kota untuk nginjil gitu, dll. Aku gak tau gimana harus ngomong ke keluargaku kalo aku ada kerinduan untuk ikut pelayanan misi. Apalagi pelayanan misi kan dananya dari uang sendiri kan.. sedang aku juga belum kerja. Tabungan sih ada, cuma aku gak tau apakah cukup tabunganku buat ikut mission trip.
If there is some advice for me, untuk ngomong ke keluargaku, atau gimana untuk financial, I would be really helpful.

Apakah ini bener-bener mimpiNya buat aku?
Well, we'll see later... :)

(akhirnya kelar juga... begitulah kata-kata pembaca :P)

Tuesday, March 20, 2012

Mimpi


Tulisan ini diawali dari kepeningan ngetik TA (dari jam9 pagi sampe jam7 malem bab 2 AJA gak kelar2 ==" puyeengg.. mungkin perlu beli iPad ato Mac *ngeles dot com* plus pertanyaan dari ko P "kok gak nulis lagi?")

Eniwey, aku akhir-akhir keinget sama 5 impianku yang dulu ko Didi pernah tanyain. FYI, awal-awal kepindahan ko Didi di FG, kami, penilik-penilik, pernah disuruh nulis macem2. Salah satunya ya impian itu (atau visi ya? CMIIW..) Dan kalo gak salah inget (mudah-mudahan SALAH!!), aku pernah nulis mau jadi gubernur Jatim. Hahahaha.. goblok. Ya maklum lah.. itu masih awal-awal kuliah gitu lho. Masih sok-sok idealis, dari SMA ke anak kuliah.

Seiring berjalannya waktu.. ahh.. biasalah.. namanya anak kecil itu mimpinya gede-gede dan kadang rasanya aneh banget, nyaris mustahil untuk diwujudkan. Dan seiring pertumbuhannya, dia makin sadar bahwa DUNIA ITU KEJAM, mamen!! Kalo dulu kita sering bemimpi pengen jadi dokter lah, tentara lah, polisi lah, sek bentar, aku ketawa dulu..
Hahahhahahahahhaha..
Anu.. jadi inget dulu pas SD adikku yang paling kecil bercita-cita jadi polisi, dan mamaku MENENTANG KERASSS!! Soalnya mamaku punya pengalaman buruk sama polisi-polisi. Dia hidup dari kecil dengan polisi-polisi yang sewenang-wenang. Jadi maklum deh.. Tapi tiap kali mamaku tanya ke adikku, mau jadi apa? Jawabannya tak lain adalah: POLISI.Mama pun terdiam membisu. Entah ide dari mana adikku itu kok pengen jadi polisi. Wong kita sekeluarga gak ada yang punya darah polisi :D

Okeh, balik ke topik awal.
Gubernur Jatim.
Ketok'e sangar yoh pengen jadi gubernur. Hahahha.. dodol.
Seiring pertumbuhanku di kampus yang kejam ini (halah!), keinginan untuk jadi gubernur pun perlahan mulai agak-agak bias.
Ortuku menentang keras aku daftar CPNS. Kalo gak jadi PNS, gimana masuk pemerintahan?
Dunia pemerintahan Indonesia itu penuh dengan politik kotor. Siapa sih yang pengen maen-maen di got bau? Kalopun cuma liat-liat di pinggirnya, gak ada jaminan gak bakal kepleset trus kejebur kan?
Tiap kali ditanya, "kuliah apa?" "Tata kota!" "Waah.. hebat ya.. Tapi Surabaya ini apa lagi ya yang mesti ditata?" (Mendukung tapi ujung2nya pesimis ==") Membuatku ikut berpikir, Surabaya: dengan luas sekian km persegi, dengan masyarakat yang beragam & pemikirannya juga beda-beda, dengan sekompleks masalah turun-temurun dari generasi jaman kerajaan, GIMANA CARANYA NGUBAH SURABAYA?? Satu cara yang bisa kepikir adalah, BOM aja se-Surabaya. Wes mari. Gak ada masalah, gak ada yang demo, ngomel, dll (wong uda mati), dan GAK ADA APA-APA. Hahaha.. *teroris mode: ON*
As simple as, I'm 3rd Chinese Indonesian. Well, walopun di UUD itu gak boleh beda-bedain ras, suku, agama.. Pak Gus Dur juga menyuarakan itu.. Tapi saudara-saudara, dengan mata ngantuk saya, dengan ke-medhok-an saya, dengan segala gerak-gerik saya, identitas itu gak bisa dilewatkan begitu saja. Bukan berarti aku gak bangga dengan identitasku, oh mamen, itu udah dari dulu-dulu aku belajar untuk bangga dengan apa adaku saat ini (ceileh), tapi dengan mengubah pola pikirKU seperti itu, gak berarti itu juga ngubah pola pikir SEMUA ORANG di sekeliling kita kan? Jadi pergumulanku soal ini bukan melawan diriku, tapi penguasa-penguasa di udara yang muter-muter di kepalaku, yang ngomong, "kamu itu cino! sugih! sombong! apa sih pedulimu?". Kalo 'sugih'nya sih diamin-i deh. hahahaha... Everyone wants to be SUGIH, rite? ;P
Sekalipun ortuku menentang aku untuk kepemerintahan, ya aku tau kekuatiran mereka. Takutnya anaknya yang cantik ini ikut-ikutan jalannya Nazarudin, ato Gayus. Mudah-mudahan gak ya.. saya mah polooss.. los los.. opo opo di los.. hahaha.. Ehm, sekalipun ortuku menentang, tapi jujur aja, dari lubuk hati kecilku masih ada keinginan untuk sedikit berbuat sesuatu buat Surabaya deh. Surabaya dulu.

Pasti ente-ente pada kaget kalo saya bilang saya mau jadi ibu rumah tangga, ngasuh anak, ngajar anak-makanya lagi getol belajar banyak bahasa, musik, keprofesian, parenting, dll- (Whaatt?? Yaye??). Abis lulus, kerja 1-2 tahun, mau ikutan Indonesia Mengajar, ato pengen punya anak asuh. Gila gak tuh?? Ini mimpi yang KAGAK PERNAH kebayang untuk seorang Yaye. Dari dulu itu aku kalo punya mimpi, pengennya yang keliatan semua orang. Tapi Tuhan bisa bawa untuk punya mimpi di balik layar. Heemm..
Omong-omong, kayaknya masa single saya bisa lama ini, karena mimpinya banyak & belum tentu juga pacal saya suka dengan mimpi saya.. hahahaha.. Mana mau dia ditinggal2 ke pedalaman, ditinggal ngasuh anak asuh.. Hahaha.. Belum lagi mimpi termutakhir saya, yang saya yakin, kalo ini diketahui ortu saya, mereka bakalan mencak-mencak kayak orang gila dan mama saya bisa pingsan sangking stressnya: jadi MISIONARIS! (ama tomcat aja takut kok mau jadi misionaris ==")

Sangking gilanya mimpi-mimpiku itu, kadang aku sendiripun bingung harus fokus kemana dulu, gimana menggapainya, caranya gimana, dll. Sampe kalo pas lagi pesimis, kadang gak tau harus gimana. Surabaya ini punya 1001 (bahkan lebih) masalah, baik internal maupun eksternal, yang kalo dicari akar permasalahannya adalah karena kita ini berdosa. Hahaha.. Sampe kadang aku mikir, kalo gini terus, Surabaya itu bener-bener bisa pulih itu NANTI kalo Yesus udah dateng. Hahahah.. kaco kaco..
Di tengah ke-stress-an itu, Tuhan dateng menghibur (ah senangnya..)"Ye, gak SEMUA masalah itu HARUS kamu selesaikan. Bukan karena kamu bakal menyandang status ST dari major Tata Kota, maka kamu HARUS menyelesaikan semua masalah kota. Daripada menjadi penyelesai masalah, kamu lebih baik jadi PEMBAWA DAMAI :)"
Ahh.. itu melegakan sekali, kawan-kawan!
Jujur, jadi manusia itu berat. Apalagi manusia berdosa. Tanggung jawabnya gede, tapi kemampuan pas-pasan. Udah kemampuannya pas-pasan, pake diintimidasi dari iblis lagi! Haduh haduh.. Gak capek ya iblis itu?

Mungkin aku gak jadi gubernur. Mungkin aku juga gak jadi walikota. Mungkin juga aku gak melakukan hal-hal beat yang bisa masuk koran. Tapi aku harap, APAPUN yang aku lakukan dalam ketulusan untuk MEMBERI, itu bisa berarti untuk Surabaya. Untuk Indonesia. Untuk Anda.. :)

Selamat malam.
Maaf atas bahasa yang acak kadut.
Berterimakasihlah malam ini aku gak pake istilah2 semacam urban heritage, pelestarian kawasan, partisipasi, community development, dll..
Huaahhmmm...