Friday, January 4, 2013

Volare Vineyard - Every Seed Dies Before It Grows

Okeh, bloggers! Siap untuk baca lanjutan dari cerita sebelumnya? Yang belum silakan baca dulu -When Everything Starts Here-

Take you seat.
Relax.
Take some snacks if you want.
Aaandd.. let's go!

Ketika dalam pergumulan pilihYesus atau pilih pacar, saya buat sebuah perjanjian sama Tuhan di tengah saat teduh saya.
"Tuhan, kalo dia (sang pacar) gak mau diajak ketemuan pas ultah saya, saya akan putuskan dia dan sungguh-sungguh sama Tuhan!"

Besoknya, saya telpon pacar saya untuk ketemuan, eh pacar saya jawab iya!
Wah saya seneng banget waktu itu. Setelah 3 bulan lebih kami gak pernah ketemuan sejak kita break, akhirnya kami bakal ngedate lagi.
Saya udah putuskan weekend itu gak ke komunitas sel lagi (udah mikir-mikir alasan supaya gak ikut juga - kan saya backstreet), dan mungkin untuk seterusnya saya gak akan dateng komunitas lagi.

Saya deg-deg'an nunggu weekend.
Ketika weekend tiba, saya udah siap-siap mau pergi, dia jemput saya di depan perumahan kayak biasanya, saya coba telpon dia untuk memastikan jam berapa dia jemput dan saya mesti pake baju apa.

Pas saya telpon, dengan nada kurang semangat, pacar saya bilang gak jadi ketemuan hari itu karena dia lagi ada urusan.

Prak.
Hati saya retak lagi.
Bayangkan ya, udah 3 bulan lebih gak ketemuan, baru balikan juga setelah break, bisa-bisanya dia gak excited ketemu saya?

Dengan tetep cool saya bilang oke gak papa, mungkin lain kali ya. Oke. Oke. Telpon ditutup.

Entah kenapa setelah telepon ditutup itu saya ngerasa biasa aja. Yaa.. kecewa sih. Tapi gak sampe nangis-nangis kayak waktu dia minta break dulu. Padahal cuma break lho, saya bisa nangis semalaman. Karena backstreet dari ortu, nangisnya mesti diem-diem juga jadinya. Saya juga gak bisa cerita banyak ke sahabat saya waktu itu karena sejak pacaran, saya jadi gak sesering dulu ngobrol sama dia. Jadi pas masa-masa break itu saya bener-bener baru ngerasa kalo selama ini ternyata saya itu cuma dimanfaatkan, cuma dipermainkan, dan saya saya bahwa saya ini gak berharga (wes wes.. pikiran orang belum kenal Yesus yo ngene!). I'm so lonely.

Saya masuk kamar dan mencoba mikir-mikir lagi. Keinget janji saya sama Tuhan kalo si pacar gak bisa diajak ketemuan, saya mau sungguh-sungguh sama Tuhan. Saya pikir-pikir, saya renungkan, sampe akhirnya pas di komunitas sel, lagi-lagi ketua sel-nya menantang kami untuk serius sama Tuhan. Saya masih belum paham sepenuhnya konsep serius sama Tuhan itu apa. Yang saya tahu waktu itu kalo mau sungguh-sungguh sama Tuhan, saya harus lepaskan semuanya. Saya harus mau belajar dari awal.

Saya lupa hari itu saya meresponi tantangan ketua sel saya atau gak, yang pasti sepulang komsel hari itu, saya kembali berdoa dan membulatkan tekad untuk sungguh-sungguh. Tapi lagi-lagi saya minta waktu juga sama Tuhan! Hahahha.. ya ampun.. ya ampun.. mau bertobat aja kok mbulet to mbak, mbak?? Saya mau break dulu dari pacar saya seminggu untuk saya pikir-pikir mutusin pacar ato gak ya.. Udah jalan setahun dan tiap hari, ya tiap hari saya nelpon pacar saya, gak mudah juga ya mutusinnya. Gimana ngomongnya? Jadi besoknya, setelah pulang gereja, saya telpon pacar untuk minta break. Gantian. Dulu dia, sekarang saya. Muahahaha.. Nada si pacar rada gak enak.
"Oh, kamu minta break? Ya. Silakan. Suka-suka kamu."
Klik. Telpon langsung ditutup. Padahal saya yang nelpon. Okelah.

Seminggu break, saya habiskan waktu untuk kumpul-kumpul sama temen-temen komunitas sel saya. Saya diajak mengunjungi rumah temen-temen sel saya yang lain (baru tau akhirnya kalo itu namanya follow up), trus mengunjungi rumah temen-temen baru juga dan ketua sel saya share soal Yesus ke mereka (baru tau juga pada akhirnya kalo itu namanya ngeJAM -ngeJangkau Anak Muda-), trus makan-makan, main-main, macem-macem deh seminggu itu. Saya juga dipinjami buku Before 30. Bukunya Philip Mantofa. Melihat sampulnya, saya kira ko Philip itu orang Filipina! Hahahhaha... Tapi pas dibaca, lho kok bisa bahasa Indonesia? Tapi kok sekolahnya di Taiwan, Singapura, Kanada... Duh ini orang Indonesia atau bukan sih?

Setelah seminggu break, saya kembali telpon pacar, dan saya udah susun kata-kata untuk menyudahi hubungan kami yang gak sehat dengan kata-kata yang halus. Gak tega boww... Gitu-gitu dia gak pernah lho bentak saya, atau pukul saya, selalu lembut dan ngemong. Makanya saya sempet ragu, putus ato gak.

Sebelum telpon, saya juga udah berdoa dulu untuk tenangkan hati saya. Jangan sampe setelah telpon, saya malah gak tega trus gak jadi putus! Nah lhooo.. Piye to mbak mbulet ae!!
Eh ternyata pas saya telpon, basa basi bentar, tarik nafas dalam-dalam, tiba-tiba si pacar bilang:
"Kayaknya, kita mending jadi kakak adik aja deh.."
(kaget) "Em.. iya menurutku juga begitu.."
"Ya udah, kita jadi kakak adik aja ya.."
(senyum) "Iya..."
Trus kita ngobrol gak jelas, tapi saya seneng! Hah! Ternyata putus itu gampang ya! Saya udah ngeri aja kalo ternyata dia marah-marah ato apalah kami jadi gak enakan gitu. Lha ternyata kami malah bisa ngobrol lebih enak setelah dia ngomong gitu. Bla bla bla was wus wes wos ngumbar abab, ditutuplah telpon hari itu.

SAAAAYYAAA BEEBBAAAASSSSSS!!!!!
*Duaarr duaarrr*
*Lari-lari keliling kompleks*
(ya gak lah!)

Malem itu saya rayakan dengan baca Alkitab di kamar. Hahahhaha..

3 hari setelah itu, ada KKR Pengajaran Wahyu pertama kali di Gereja Mawar Sharon Pusat dan saya diajak sebagai ganti komsel. Akhirnya malam itu ketemu sosok asli Philip Mantofa yang udah saya baca bukunya. Asli kaget abiiisss...! Saya udah nyangka bakal ada penerjemah atau apa gitu, ternyata ko Philip ngomong pake Suroboyoan asli medok abiiisss..! "Ndak papa", "Bok ya ojok ghitu..", "Bok ghitu lha..", sambil diselip-selipin guyonan khas ko Philip.
*shock*

Saya inget materi malam itu adalah Yesus adalah Tuhan. Saya inget soalnya punya rekaman kotbahnya. Hahaha.. Waktu saya dengerin ulang sekarang, saya kaget, karena gak nyangka sedalem itu Firmannya dulu. Saya dulu sebagai petobat baru, gak seberapa paham apa yang dibicarakan ko Philip. Yang saya pikirkan waktu itu, saya mau sungguh-sungguh sama Tuhan. Titik. Gimanapun caranya.

Sampai pas sesi altar call, saya dan 2 teman saya ikut maju altar call. Bahkan tempat saya berlutut untuk altar call masih inget. Sekarang udah jadi tempatnya keyboardis. Udah jadi mimbar :D dulu masih lapang tempatnya.
Saya inget masa itu baaaanyak banget yang maju, sampe harus desak-desakan dan hampir semua nangis. Saya nggak nangis sekalipun pengen :P Mungkin sangking senengnya saya waktu itu jadi udah gak pengen nangis, tapi bawaanya pengen sukacita terus. Jadi kalo sekarang altar call-nya pada nangis-nangis, saya biasa aja waktu itu. Nggak dramatis. Nggak ada kelepasan apa-apa juga. Selesai didoakan (sangking banyaknya, konselor udah gak sempet doain satu-satu), saya dan 2 teman saya digiring keluar dibawa ke suatu ruangan untuk didoakan (sekarang ruangannya jadi kolam baptisan).

Saya waktu itu bener-bener blank rasanya. Digiring kesini, ikut. Digiring kesana, ikut. Yang saya pikirkan cuma saya mau serius. Ternyata hari itu ada baptis massal dan saya ada di ruangan dimana itu ruangan konselor untuk baptis.

Sebenernya, hari itu saya bisa aja nolak untuk baptis. Alasan pertama, saya takut ketahuan ortu saya kalo saya baptis di gereja Kristen. Alasan kedua, saya gak ngerti ini bener atau gak (untuk dibaptis).
Tapi di sisi lain hati saya bilang, kalo saya mau serius, buat apa ditunda lagi? Udah terlanjur di situ, udah didoain juga, lanjut aja. Jadi hari itu, saya masih inget tanggalnya, 5 Februari 2005, saya memutuskan untuk menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juru Selamat pribadi dan tandanya saya dibaptis selam :)

Jadi tanggal itulah Natal saya yang sebenarnya. Bukan 25 Desember :D Tapi tanggal 05-02-2005. Tanggal cantiik kaaann..! Muehehehehe..

Sejak hari itu, petualangan saya yang sebenarnya akan dimulai.

Pernah mengamati pertumbuhan kacang ijo gak? Kacang ijo itu keraaasss... kalo gak percaya, coba ambil beberapa biji kacang ijo, trus masukkan mulut, lalu kunyah. Yang bilang enak, tolong angkat tangan!
Supaya kacang ijo tumbuh jadi kecambah, kacang ijo harus ditaruh di sebuah media dulu, misalnya kapas atau tanah, trus media itu disiram air tiap hari. Lama-lama biji kacang ijo itu bakal lembek, akhirnya pecah. Proses pecahnya biji kacang ijo ini serem banget kalo dilihat dari deket. Jadi jelek, kulitnya mengelupas, trus ukurannya bengkak. Biji itu sebenernya udah mati. Kalo masih biji keras masih mending, disimpen di plastik gak busuk, nanti kalo ketemu sebuah media dan disirami tiap hari masih bisa tumbuh. Tapi kalo udah pecah dan disimpen lagi di kantong plastik, gak jadi apa-apa malah jadi busuk!

Tuhan sudah menabur benihNya, sudah menyirami tiap hari, dan saya sebagai benih sudah "mati", pecah, bengkak, dan mengelupas dan siap untuk tumbuh. Untuk tumbuh pun, masih butuh proses yang panjang sebelum berbuah. Buah itu kan yang kita tunggu-tunggu?

Nantikan proses berikutnya, pals!
Setelah ini akan saya ceritakan proses pertumbuhan saya. Duh kok jadi panjang ya. Gak sabar pengen ceritain yang saya alami hari-hari ini!

(Bersambung............)

11 comments:

  1. cerbung..

    can't wait for the next chapter..
    :D
    *again

    ReplyDelete
  2. Waaaah~ seruuu~

    Wah ternyata udah lama yah... 2005! Mbah Manda *dijitak*

    Salut deh udah ikut Tuhan segitu lama :) hehehe~

    Di tunggu cerita berikutnya :D

    ReplyDelete
  3. @mas rian: please wait with patience yah :D

    @ce anita: halah mbah apanya hahaha... masih anak SD ini :P yg mbah itu Pak Jusuf :P

    ReplyDelete
  4. hai hai volareeee, baru dateng lagi nih, eh ada postingan ttg ini dan layoutnya jadi baruuuu, met tahun baruuuu! ~~~ :D

    ditunggu postingan selanjutnya! seruuuu hehe...

    anyway, cerita ttg YOTNC 2012 nya blm smpt dilanjutin lagi nih, aku ada blog baru hahaha..

    ReplyDelete
  5. hai hai lagi volareee, kamu baru ngomen di blog baruku yaaah, kok ga keluar yaaa, masuknya ke email, tp di blogku ga muncul -_-" aku jadi ga bisa reply hahaha.. reply di sini aja yaa hehe..

    iya aku buat blog baru soalnya mau fokus nulis ttg pengalaman bersama Allah tp bener2 spesifik.. yang di blog lama juga sbnrnya byk pengalaman bersama Allah sih, hahaha, tp krn pembacanya sangat beragam, jadi yg lebih universal aja isinya hahaha..

    oke volare! abis beres skripsi ya! kira2 akhir bulan ini bakal geber ngeblog! huahahahaha :p

    anyway, sistem komen di blog baruku pake disqus, jadi hrs sign up dulu di disqus baru deh bisa ngomen yg kelihatan.. gitu kyny deh volare.. aku jg masih utak atik, new user :p

    ReplyDelete
  6. oooh begitu...
    iya aku komennya pas pake hp soalnya.. kayaknya kalo di hp, disqus gak muncul, munculnya yg bawaan blogger gitu..

    jadi 2 blog ini aktif ya? asik2.. abis gini follow aahh :D

    semangat yaa kak buat skripsinya! (eh, bener kan aku manggilnya kak?)

    ReplyDelete
  7. aaah panteees, yg bawaan blogger itu jadi ga muncul gara2 pake disqus -_-" ah ternyata ada kekurangannya hahaha...


    iya, akan kuusahakan aktiiif :p
    hihihiy! makasih yaaa mandaa *manggilnya manda aja deh ngikutin ci anita :p

    iyaaa, dikit lagi niiih! doain ya, kalau ga ada halangan, bulan ini sidang! hurrayyyy! \m/

    bener ga ya? hahaha.. aku ga tau umurmu sih :p aku lebih tua dari nonik setahun wakakakakkaka..

    ReplyDelete
  8. aminn aminnn..
    semangat ya kak! pasti bisa!! o(^_^)O
    iya bener manggilnya kak. saya seumuran sm nonik. hehehhe...

    ReplyDelete
  9. makasiiiiih yaa mandaaa! (^o^)/

    amiiiin amiiiin, please do support me in your prayers yaa!

    oooh, gpp ga usah manggil kak, si nonik juga manggilnya langsung febe :p

    ReplyDelete
  10. Awesome testimony! Keep moving and keep growing, Manda!

    ReplyDelete
  11. Hai Raka. Terima kasih sudah mampir :)

    ReplyDelete