Monday, January 21, 2013

Donor Darah

Saya mau pameeerrr!!
Horeee!! Dengan ini saya resmi jadi pendonor! Huheuhuehuehue... #gaya #gakpenting
Rencana awal sih saya mau donor darah pas ultah saya gitu. Sayangnya, mungkin disebabkan karena saya kurang tidur dan banyak kegiatan, tensi saya rendah jadi hari itu gak bisa donor :( yah.. penonton kecewa..

Eniwey, ngurus kartu ini di Surabaya cuma bisa di Kantor PMI Pusat di Jl. Embong Ploso. Tempatnya juga bagus. Seneng deh. Alat pengukur tensinya juga canggih :P

Sebenernya sejak kuliah saya sudah berniat untuk donor darah, apalagi di kampus sering ada acara donor darah. Padahal ya saya ini penakut sekali sama jarum suntik. Saya inget pas kelas 6 SD, waktu ada imunisasi di sekolah, saya mesti nangis gak mau disuntik. Malu-maluin banget.

Lha penakut gitu kok mau donor darah? Gak takut disuntik apa? Kan suntiknya gede banget tuh!


Motivasi saya mau donor darah:
Pertama, karena saya denger sepupu saya golongan darahnya O rhesus (-) kekurangan darah pas melahirkan. Tau sendiri lah, di Indonesia itu jumlah orang yang golongan darahnya O rhesus (-) itu langka. Sampe ada komunitasnya lho. Biar kalo ada yang butuh golongan darah ini bisa saling membantu. Untung sepupu saya itu duitnya banyak, jadi dia masih bisa hidup sampe sekarang, gak kekurangan darah. Lha kalo miskin gimana??

Kedua, karena dorongan sahabat-sahabat saya juga yang pada rajin donor, saya jadi tertarik. Cuma selalu aja gagal kalo mau donor di kampus. Entah itu pas lagi mens lah, belum sarapan lah, tensi rendah lah, telat dateng acaranya lah. Adaaa aja. Baru pas lulus akhirnya kesampean juga donor.
Pengalaman pertama donor?
Enaaaakkkk...........
Enak banget darah kita disedot gitu. Sakit sih iya, tapi sakitnya kayak mencet jerawat gitu. Jadi ya cuma pada saat jarum itu masuk doang. Selebihnya malah gak kerasa apa-apa. Udah gitu dapet es kacang ijo gratis lagi. Hmmm...

Ketiga, karena motivasi mama saya. Mama bercita-cita kalo nanti meninggal gak pengen dikubur, gara-gara muak ngeliat kuburan di Surabaya, diinjek-injek, dijadiin pasar, jadi penampungan pengemis. Parah deh. Udah gitu sangking sesaknya, kuburan yang udah berpuluh-puluh tahun, yang gak didatengin keluarganya lagi, itu tanahnya dipake buat ngubur mayat lain. Huaaaa!! Saya sendiri muak kalo membayangkan nanti kalo saya dikubur, trus 50 tahun lagi kuburan saya udah gak ada dijadiin.... mending ya kalo mall. Kalo TPA??. Ampun deh.
Jadi mama pengen nanti kalo meninggal, mau donor organ tubuhnya. Supaya organ tubuhnya bisa dipake buat orang lain yang butuh. Misal kayak ginjal, hati, jantung, atau apappun. Mama pikir itu lebih berguna daripada membusuk di tanah. Sodara-sodara agak kurang setuju sih, karena katanya nanti di hari kebangkitan, mama gak bisa bangkit karena gak ada tubuhnya. Heh? Entahlah teori dari mana itu. Tapi saya setuju sama mama. Daripada tubuh saya busuk di tanah jadi makanan cacing, mending dikasih orang lain yang butuh hidup. 50 tahun dari sekarang, siapa yang bisa memprediksi kalo penyakit-penyakit aneh gak banyak bermunculan?
Saya mau pake setiap organ tubuh saya supaya berguna buat orang lain. Karena saya belum meninggal, jadi gak bisa ngasih organ ke orang lain ya. Jadi ngasih darah dulu deh.

Keempat, lewat donor darah, saya makin termotivasi untuk jaga kesehatan. Iya dong, kalo gak jaga kesehatan kan gak bisa rutin donor darah? Pengennya sih suatu saat bisa kayak Pandji lewat #indonesiaunite, jadi donor tetap untuk pasien yang butuh darah untuk hidup, kayak penderita Thalassemia atau Hemophilia.

Gimana dengan teman-teman bloggers? :D

9 comments:

  1. PERTAMAX!

    Waah asik bisa donor darah :D hahaha~ tekanan darahku selalu rendah, jadi aku ga yakin bisa mendonorkan darah D:

    Syarat supaya darahnya bisa didonor itu apa ajah ya? :D

    ReplyDelete
  2. Wah canggih banget kamu bisa donor Volare! Aku sampe sekarang gak berani. Hii.. Masa sih rasanya enak pas donor? Kaya mencet jerawat? hihihi kmu ada2 aja.. Mencet jerawat kan gak enakk..

    ReplyDelete
  3. ce Bong:
    syaratnya minimal berat badan 45kg. trus gak lagi sakit atau mens/menyusui (buat cewek).
    kalo rendah gitu katanya Christine suruh makan hati atau bayam merah, ce. tapi aku gak suka... jadi supaya tensiku normal, aku usahakan tidur cukup dan makan yg cukup juga. kayaknya berat ya buat SM :P bergadang2..

    ci Tepgun:
    iya sih gak enak ci, tapi kalo udah dipencet kan ada rasa puas gimanaa gitu hehehe.. donor juga sama :P

    ReplyDelete
  4. Aku selaluuuu bisa mendonorkan darah, hahahaha ^^ Pengalaman mendonorkan darh dah 3 kali, 2 kali untuk papahku sendieri,sekali pas ada acara di kantor sebelah. Asik kok, eh temanku ada lo yang dah puluhan kali jadi donor darah, emang setiap tahun beberapa kali dia donor darah. Ckckckckck

    ReplyDelete
  5. saya tiap mau dnor drah gagal trus T.T. Pmkiran mama kmu smpt aq pkrin jg. jd mkin pgn bkin wasiat bwt dnorin bgian tbuh yg bs ddnor.brti kdu jg kshtan jg ya. klo hncr smua,ap yg mau ddnor.akakakak.

    ReplyDelete
  6. wuaaaaaaaah, asik banget bisa donor mandaaa!!!!! >.< NGIRI! hahaha..
    tiap kali nyoba aku selalu gagal. hiks.. pas dicek katanya aku emg ga akan pernah bisa donor karena jenis tensiku tensi rendah, jadi emg ga akan bisa naik2, cuma itu ya emang normalnya segitu (bukan penyakit).. hiks.. sedih ya, padahal pengeeeeen banget bisa donor darah! donor darah bikin tubuh terstimulasi untuk produksi darah merah baru, selain tentunya bawa manfaat untuk orang2 yang membutuhkan darah hehe.. ya klo maksain sih mungkin bisa tapi malah bikin repot -> pingsan, wkwkwk.. semangat yaa jadi pendonor tetap! AKU MENDUKUNGMU! (^o^)/

    ReplyDelete
  7. @kak mega: ayoo mbak mega, mulai rutin donor darah hehehhe.. ada penghargaannya sih, tapi gak bisa ngebayangin ada orang yg dapet penghargaan setelah donor 50 atau 100x x_x setahun aja maks cuma bisa 4-5x

    @kak Lasma: iya nih kadang aku juga gitu :( iyaa bener kak.. kalo kita mau donor, jadi termotivasi jaga kesehatan :D

    @Febe: iya, aku juga tahu ada temnku jenis tensinya juga rendah gitu, Feb. tapi ada temenku yang jenis tensinya rendah dan berat abdannya ngepres (45kg) malah lebih rutin donor daripada aku -_-

    ReplyDelete
  8. waoooo 45 kg dan tensi rendah rajin donor????? itu jangan2 satu tubuh isinya full blood yak wkwkwk

    ReplyDelete
  9. ya mungkin karena dia sering ikutan acara donor di kampus, ya Feb.. acara begituan di kampus bisa 1-2 bulan sekali dan tiap jurusan atau fakultas itu rutin ngadain. jadi kemungkinan dia donornya lebih gede dari aku. soalnya aku hampir selalu ketinggalan berita soal donor di kampus -_- dia anaknya organisatoris, jadi ngerti aja info2 di kampus gitu..

    ReplyDelete