Saturday, December 29, 2012

Resolusi BLOG 2013

Hwah.. gak kerasa ya 2012 udah mau kelar aja. Ni juga hari terakhir saya di kantor di tahun 2012. Muehehehhe.. akhirnya saya dapet libur tahun baru juga! Finally! Ngomong-ngomong, ini juga blog update terakhir dari kantor. Mumpung gak ada kerjaan di kantor fufufu~ Ada sih benernya, tapi karena udah bau-bau libur, orang-orang kantor pada males buat ngapa-ngapain, males mikir yang berat-berat. Duh, beginilah etos kerja orang Indonesia. Kalo udah bau-bau akhir tahun mesti males dan pengennya menunggu detik-detik menjelang tahun baru. #sigh Ditambah lagi mendung dan dingin di luar, menambah romantis suasana. #doublesigh

Mumpung saya nulis di blog, jadi saya mau review sedikit perkembangan blog saya dari awal sampai tahun 2012 ini.

Awal nulis di blog itu sejak 2005 di Friendster. Hahahaha.. sekarang blognya udah gak ada.. Padahal isinya lebih berguna daripada isi blog ini lho. Setelah saya lihat-lihat lagi, ternyata isi blog saya ini bener-bener kayak sampah yang gak penting abis. Isinya cuma struggle dan pemikiran-pemikiran yang.. gak ada gunanya juga sih untuk di share #do'oh.

Di tahun 2005-2008 saya lagi aktif-aktifnya nulis blog. Tapi tahu gak sih, apa yang anda konsumsi, itu juga yang akan anda produksi. Anda konsumsi daging, yang keluar ya susah, seret, karena gak ada seratnya. Tapi kalo anda konsumsi itu sayur, yang banyak seratnya, produksi anda pun juga makin mudah (Volare, 2012).
Gitu juga dengan blog.
2005-2008 isi blognya totally sampah, 4l4y, dan hal-hal gak puenting lainnya. Isinya cuma diary konyol anak SMA. Kalo gak percaya, coba baca post saya antara tahun 2007-2008. Asli sampah-sampah gak penting banget itu isinya. Banyak, tapi sampah. Saya juga hobby bikin blog baru, karena jaman itu saya suka kontak-kontakkan dengan blogger yang webdesigner. Jadi, anggapan saya, banyak blog = banyak desain.
Udah gak keitung deh waktu itu saya punya berapa blog. Pindah dari blog Friendster, ke blog.boleh, ke blogspot, ke blog.detik, ke wordpress, sampe domain sendiri pun pernah dicoba. Tapi gak ada yang diseriusin. Kenapa? Soalnya saya gak punya input blogger yang serius. Semuanya alay. Isi postingannya juga gak jauh-jauh dari pamer sana, pamer sini, yang penting desain blognya keren. Udah gitu doang.
Tapi di tahun ini saya ketemu sama komunitas blogger yang lucu abis. Saya bisa tahan berjam-jam di depan komputer, sibuk chatting sama mereka, ketawa-ketawa bareng, tapi udah cuma gitu doang. Yah, masih SMA sih ya... Tapi saya jadi kenal sesepuh blogger yang mempengaruhi banyak pemikiran saya, kayak bang Arham Kendari, Uzi botsu psycho, kak Jutha skizo, Tata England, Rollz, Reeant jerapah, cuipy (duh duh lupa ejaan namanya!), mbak didut, om dino, Bibal mbul sinchan kecil, penyuka brondong Karin RuuRuu, dan orang freak lainnya. Jadi gak heran deh isi blog saya sampah, lha wong komunitasnya aja super duper freak kayak mereka! Walau begitu, sangat menyenangkan bisa kenal orang-orang kayak mereka. Newbie blogger sepertiku belajar banyak dari mereka :D Entah sekarang mereka dimana, kayaknya yang masih aktif cuma bang Arham Kendari, sampe udah buat buku segala. Congratz bang!
Di tahun 2008 saya juga ketemu komunitas blogger baru, blogger Surabaya, dengan isi lebih serius bermanfaat, kayak mas Kiki Ahmadi, mas Dion, mas Arul, Pandu, dll yang mana kebanyakan ternyata mahasiswa ITS. hahahha... Walau begitu, isi blog saya masih tetep gak jauh-jauh dari curcol gak jelas.

2009-2012 kegiatan ngeblog saya fluktuatif. Kadang rajin, kadang mualess sampe nyaris mati suri blognya. Ada beberapa alasan kenapa blog saya megap-megap gitu karena saya udah jarang di depan komputer. Sibuk kuliah & tugas kuliah saya itu kebanyakan keliling-keliling. Sampe rumah udah males buat ngeblog atau sekedar blogwalking. Ngeblog pun karena liburan kalo gak ada tugas yang harus di upload di blog. Tapi di tahun 2011, saya mulai termotivasi ngeblog lagi setelah ketemu blogger-blogger yang 'lebih' nggenah. Mereka share banyak pengetahuan dan pemikiran baru yang lebih terarah daripada sekedar curcol gak jelas. Inputan saya juga jadi lebih luas sejak mulai ngikutin blogger motivator yang terarah kayak Adhitya Mulya, Ninit Yunita, Pandji Pragiwaksono, Jed Revolutia, Jiewa, tim Pearl Magazine --yang gak bisa disebutkan satu-per-satu--. Saya juga lebih sering nulis notes di FB daripada ngeblog. Soalnya jaman itu lagi males-malesnya blogwalking dan ngasih komen. Mana internet juga kurang mendukung dalam hal komen-mengkomen, lebih gampang di FB.

Tapi sejak baca blog-blog kayak yang disebutkan di atas, saya mulai termotivasi lagi untuk nulis blog dengan lebih terarah. Bukan curcol gak jelas, tapi ngasi sesuatu yang bisa bermanfaat buat yang baca (akhirnya nyadar jugaaa!! #tumpengan). Jadi ini dia resolusi blog saya di tahun 2013. Semoga saya bisa rutin (bukan sekedar rajin) menulis sesuatu yang bermanfaat. Oleh karena itu, saya juga butuh dukungan dari blogger-blogger sekalian yang nyasar ke blog ini untuk memberikan komen dan masukan atas tulisan saya berikutnya ya.

Resolusi lain, saya juga akan mencoba blogwalking dan setidaknya memberikan secuil komentar atas tulisan anda. Gak janji komen saya bakal genah sih. Mungkin nanti keluarnya cuma "pertamax!" atau "wow!" (semoga tidak), tapi setidaknya saya mau mencoba rajin buat blogwalking.

Sekian curcol terakhir saya yang gak penting sampai tahun 2012 ini. Semoga bermanfaat. Aamiiinnnn........ Haleelooyaaahh......!!! (mumpung terakhir, alay, alay sekalian dah!!)

Monday, December 17, 2012

Absurd Updates

Bloggers!
Ketemu lagi dengan saya. Udah lama nih ya gak update blog. Eniwey, hari ini saya mau update yang ringan-ringan aja. Terkait aktivitas sehari-hari.

Eh iya blogger, anda pernah gak ngalami kejadian yang absurd, mungkin se-absurd Raditya Dika gitu. Tapi kayaknya hidupnya dia emang super absurd ya. Saya sendiri sih belum pernah sampe se-absurd gitu hidupnya. Cuma sejak mulai kerja akhir-akhir ini saya merasa saya selalu melakukan hal-hal konyol yang bikin pria-pria yang awalnya mau dekat jadi jauh bikin malu.

Fakta 1.
Sejak masuk kerja, entah kenapa saya merasa lemaaah sekali. Pulang kerja cuma sanggup mandi & makan, terus tidur. Jadi seminggu pertama kerja, saya bisa tidur jam 8 malam dan bangun jam 7 pagi saudara-saudara! Kebo banget gak sih? Untung kejadian ini cuma terjadi selama seminggu.
Orang bilang sih: sindrom mulai kerja. Okeh.

Fakta 2.
Sejak masuk kerja, tiap hari Minggu saya gunakan untuk santai (baca: gak mandi di pagi hari sampai waktunya komsel). Jadi kalo gak ke komsel ya gak mandi. Muahahaha..
Nah, sayangnya, kadang rencana saya untuk gak mandi ini selalu gagal karena because mama tercinta selalu ngajak belanja pagi-pagi. Pernah satu kali, pagi-pagi saya lagi asik nontonin Lee Seung Gi di laptop, mama ngajak belanja.
Saya: Tapi, ma, aku belum mandi....
Mama: Gak usah. Gitu aja. Ayo wes keburu siang!
Jadi berangkatlah saya menemani mama belanja masih berbalut baby doll, belum cuci muka, bahkan belum sikat gigi! Cuek aja kali.. baby doll ditutupi jaket. Sandal pake punya adik aja (yang agak kebesaran). Panasin motor. Pastikan gak ada ketek di mata. Dan jangan buka mulut. Beres! (pikir saya)
Sampai di suatu pusat perbelanjaan yang cukup besar di kompleks perumahan saya, tiba-tiba saya dicegat satpam wanita.
Satpam Wanita: Mbak, silakan jaketnya dititipkan dulu..
Saya: eh.. oh.. (kok aneh? biasanya boleh aja masuk pake jaket)
Mama: lho, kok gak boleh masuk ya pake jaket? (bisik bisik)
Saya: Aduh ma.. malu.. aku cuma pake baby doll.. (bisik bisik).
Mama: yawes mau gimana lagi.. (bisik bisik)
Terjadilah apa yang seharusnya terjadi!
Saya keliling-keliling, belanja, dorong troli pake baby doll, celana pendek, sandal kebesaran, dan... belum sikat gigi.
Perasaan saya? Seperti cinta pertama.. deg-degan dan tersipu malu...

Fakta 3.
Setting masih tetap sama, menemani mama belanja.
Sampai di bagian sabun, mama mulai mencari sabun yang biasanya dipakai di rumah. Kemudian munculah dialog ini.
Mama: Lho.. handwash nya yang refill kok gak ada...
Saya: Halah, pake refill yang ini aja lho. Kan sama. (nunjuk body wash)
Mama: Beda lah! Yang itukan body wash. Ini hand wash. Buat tangan. Sabun buat wastafel itu lho!
Saya: Oh iya ya..
(mikir)
Saya: Lho, berarti selama ini kalo aku mau renang, aku sabunan pake HAND WASH?!!

Jadi ceritanya, kalo mau renang itu ya, saya itu selalu ambil sabun di wastafel. Sabun cair buat cuci tangan. Soalnya males masuk kamar mandi. Kan becek-becek yeyek gituh.. Saya pikir mah sama aja. Wanginya juga sama. Dan somehow, kalo sabun di kamar mandi abis, saya juga mandi pake hand wash!! Oh Em Ji! Omoonaaa... Pantesan punggung saya tambah banyak jerawat, wong mandi pake hand wash!

Mama: Apaa?? Ya ampun.. kok bisa gitu lho.. Jangan-jangan, sabun mandi kamu campur juga sama hand wash ya??
Saya: ..............

Asli lupa-lupa inget. Ya mungkin aja ya sabun mandi saya campur sama hand wash... Huheuheuehue...

Eniwey, saya masih mending lah ya mandi pake hand wash. Cerita lebih absurd muncul dari adik saya yang paling besar. Ceritanya mama itu punya sabun untuk membersihkan area kewanitaan. Ocen upon a time, botolnya ini jatuh dan pecah. Gak tau juga jatuh darimana kok bisa pecah, wong botolnya ya dari plastik. Mungkin jatuh dari gedung tingkat 20 ya.. (emang kamu tinggal dimana??).
Nah, karena pecah, mama pindahin isinya ke botol bekas sabun muka saya. Terus suatu kali abis mandi, mama lupa nyimpen sabun kewanitaan ini. Trus adik saya mandi. Terlihatlah oleh dia sabun muka saya (yang isinya sabun kewanitaan mama), dan.... dipakelah itu sabun ke mukanya!! OH EM JI...!!
Mungkin ini yang ada dalam kepalanya saat itu.
Hmm.. hm... sabun jerawat abis nih... Ya udah lah gak usah sabunan muka..
Eits.. ada sabun mukanya Yaye nih.. Ehm... pake aja aahh..
Hmm.. kok rada cair ya.. gak kayak biasanya.. tapi warnanya sih sama.. baunya... tidak mencurigakan. Okelah saya pake..
(sabunnya diusep-usep ke muka)
Huh huh.. hmm.. kok gak berbusa banyak ya.. hmmm...
(sabun dibersihkan)
Hmmm.. mukaku rasanya makin singset dan wangi deh!

Omonaa....

Muka adik saya sekarang?
Ehhmm.... No comment.

Fakta 4.
Saya baru menyadari kalo saya ini punya bakat gagap. Bukan gagap yang gimana-gimana sih. Tapi kalo ngomong, saya ini punya kebiasaan mengulang-ulang kalimat yang sama. Sebenernya gak masalah, tapi kalo dibiarkan juga bakal jadi habit yang kurang baik buat kemajuan karir saya (apaan sih).
Dulu pernah dibilangin 1 orang sih kalo saya ngomong suka ngulang-ngulang kalimat yang sama. Oke, saya mau berubah.
Eh tapi kok rada susah juga ya? Trus pernah juga pas lagi cerita-cerita sama mama pas dinner, saya jadi gelagepan untuk cerita sesuatu kejadian hari itu. Harusnya lucu jadinya gak lucu karena mama rada bingung sama apa yang saya bicarakan.
Hmmm.. ada yang punya solusi gak gimana untuk mengatasi hal ini?
Saya juga jadi nyadar satu hal. Saya ini salah satu leader Teens di gereja. Dan sebenernya, bakat gagap ini udah ada sejak kecil. Malah pas kecil, saya jaraaaang banget bicara, sampe-sampe ada tetangga yang bilang saya ini bisu dan bikin mama saya marah besar sama tetangga itu. Kalo dipikir-pikir, dengan kondisi seperti ini gak seharusnya ya saya jadi leader. Mana ada leader yang kaku dan gak bisa bicara lancar kayak gini?
But, everything is just God's grace... Dialah yang memampukan saya :)

Fakta 5
Saya juga baru menyadari kalo saya ini ternyata punya lesung pipi!! Huaaa!! Omo Omo Omo!
Letakknya gak di pipi sih, lebih dekat ke bibir bagian atas. Tapi kan tetep bisa disebut lesung pipi. Wong lesung pipinya Lee Seung Gi juga adanya di bawah bibir!
Sejak SMA, saya punya obsesi tersendiri soal lesung pipi ini. Saya suka ngelitin temen-temen saya yang punya lesung pipi! Bahkan saya juga pernah pegang-pegang lesung pipi teman sekelas saya (absurd).
Beberapa korban obsesi saya adalah 2 teman sekelas saya, mas Danu, ko ya_wes, anak tetangga saya, dan Lee Seung Gi. Kayaknya ada rasa puas tersendiri kalo bisa ngeliatin lesung pipinya cowok.
Bisa jadi saya mengidap dimplesmania.
Tapi..... kok bisa ya saya punya lesung pipi? Bener gak sih ini lesung pipi??? (butuh kepastian)
lesung pipi yg muncul di deket bibir..

iya kan? iya kan?? (jawab iya!!)

Dari fakta 4 dan fakta 5 ini saya jadi meragukan lagunya SM*SH yang judulnya I Heart You. Salah satu liriknya berbunyi:
You know me so weeeelll....

YOU know me so well???

Saya aja kadang don't know myself at all!! Why I do this, why I do that... Kadang saya juga bingung kenapa saya begini begitu? Berani-beraninya SM*SH bilang you know me so well?? Tapi mungkin juga ada pesan tersembunyi dalam lirik tersebut, misalnya
You know me so weeelll.. (in some cases)
atau
You know me so wellll.... (well, not well-well enough sih..)
Jadi kesimpulannya, di dalam sebuah lagu selalu memiliki makna tersembunyi yang kita perlu tahu lebih jauh. Sekian.
(Absurd conclusion)

Have a nice day, folks!

Saturday, December 1, 2012

Day 02 - Where you'd like to be in 10 years

Lama mendekam di draft nih :P

Saya akan berumur 32-33 tahun dalam 10 tahun lagi.
Jujur saja saya sempat browsing lho tentang apa yang diinginkan orang-orang keitka mereka mencapai usia 30an :D
Sayangnya gak nemu. Malah yang ketemu penelitian-penelitian kesehatan terkait usia 30an.

Di usia itu, saya berharap sudah bisa bikin Before 30 versi saya.
Tentu saja saya berharap bisa mencapai banyak hal saat saya sudah usia 30an. Apalagi tiap kali saya mencek facebook, atau email, selalu ada berita-berita kemenangan yang dicapai teman-teman saya. Ada yang bilang, bagaimana saya akan dipengaruhi lingkungan saya. Kalo lingkungan saya dan teman-teman saya bisa mencapai kemenangan-kemenangan begitu, kira-kira saya juga kecriptaran gak ya? Hahahhaa.. minimal saya termotivasi dari setiap cerita mereka :)

Jadi, pada usia 30an itu saya berharap saya sudah bisa:
  1. Sekolah S2 Urban Design. Udah nemu pilihannya sih, tapi sedang dipergumulkan dan diperjuangkan. :)
  2. Bikin komunitas pecinta sejarah. Sebenarnya saya itu bukan tipe orang yang bisa menarik banyak massa. Saya itu cuma bisa menarik beberapa orang dan menjalin hubungan erat dengan mereka. Makanya sejak SD sampai sekarang, teman yang benar-benar dekat dengan saya cenderung bisa terhitung dengan jari. Not a good thing for me to be a governor. Hahahah.. Entah bagaimana ya saya bisa membuat komunitas? Hmm...
  3. Terjun ke Kelas Inspirasi-nya Indonesia Mengajar. Sampai detik ini saya masih belum ada passion mengajar yang seperti guru, terjun benar-benar ke sekolah, dekat dengan anak-anak, mengajar mereka hari demi hari. Tapi saya ingin bisa menginspirasi orang lain lewat hidup saya. Itulah passion saya. Maka dari itu saya memilih Kelas Inspirasi dimana saya akan terjun ke sebuah SD, mengajarkan ke anak-anak kelas 3-6 tentang profesi Planner. Jeng jeng... Bu.. bu.. wong yang udah dewasa aja kadang masih gak familiar sama profesi Planner.. Anda sendiri juga kadang gak paham kan sama profesi planner?? Hayooo... Justru karena itu, karena banyak yang kurang paham dengan profesi planner, padahal sebenarnya posisi ini sangat penting dan vital bagi perkembangan sebuah wilayah. Nanti kapan-kapan di postingan yang lain saya akan mencoba menguraikan apa itu profesi planner berdasarkan mengamatan saya yang baru beberapa bulan terjun di sini, juga pendapat dari senior maupun sesepuh planner.
  4. Ikut Mission Trip. Masih sebuah kerinduan untuk bisa ikut mission trip :D
  5. Punya anak asuh. Anak asuh disini bukan anak asuh yang saya tampung di rumah atau anak adopsi sih. Kalau diijinkan seperti itu ya saya dengan senang hati :D Kalaupun tidak, saya berharap bisa menjadi orang tua asuh bagi adik-adik di Indonesia Timur, entah itu dengan cara menjadi donatur tetap (kebutuhan sekolah terutama).
  6. Belajar nyetir mobil.
  7. Impian semua wanita: married :)