Monday, October 6, 2014

Sakit (2): Masih Belum Tau Kenapa

..... seharian di poli paru, masih belum ketauan kenapa sama diriku.

Jadi tadi akhirnya ke dokter spesialis paru, dan beliau mau coba ambil cairan yang ada di paru-paruku. Kalo bisa disedot, langsung disedot hari itu juga katanya. Cukup kaget juga aku sebenernya, gak nyangka bakal disedot. Kalian ngira sedot cairan di paru itu ada selang dimasukin tenggorokan? Pasiennya bius lokal/total? Salah, sodara-sodara. Pasiennya dalam keadaan duduk dan sadar-sesadarnya! Gile dah. Trus ada jarum suntik yang ditusuk dari samping badan dan nanti dikeluarin lewat selang, mirip-mirip donor darah gitu lah.

Untung aja sejak kuliah sampe setaun lalu aku nyoba aktif donor danah, jadi sama jarum suntik uda biasa. Dan aku selalu mikirnya jarum suntik sakitnya ga seberapa ketimbang mencet jerawat batu yang baru tumbuh.

PS: yang pernah jerawatan pasti tau rasa nyut-nyutnya. Jarum suntik mah ga ada apa-apanya!

Nah aku uda mikir, halah paling sakit bentar trus ya kayak donor. Uda nyante-nyante gitu kan, agak grogi dikit sih karena kan baru pertama, dan dokternya cowok! Hiks.. kekudusanku terenggut! *Opo sih* Jadilah aku duduk di ranjang pasien, dan Pak dokter coba cari bekas tanda USG kapan hari buat tau titik pengambilan cairannya. Di bagian punggung samping agak atas. Ternyata cukup ngilu juga ya pas diambil. Kirain cuma awal aja, ternyata ngilu-ngilu gimanaa gitu. Uda gitu ternyata cairannya ga bisa keambil pula, terlalu dikit katanya.

Jadi pake alternatif lain, tes dahak sama tes kulit mantoux. Tes dahak ini beliau ngasih 1 obat namanya Fluimucil. Tujuannya buat ngebantu ngeluarin dahak. Dokter bilang, abis minum ini kemungkinan bakalan batuknya tambah hebat ya, tapi itu tujuannya. Dan, hari ini 2x aku minum obat ini, malah gak batuk hebat tuh. Cuma batuk-batuk kecil. Yang biasanya sore kalo aku tiduran, tiap 5-10 menit bisa bolak balik ke kamar mandi buat batuk-batuk dan ngeluarin segala yang bisa dikeluarin, tadi malah sampe ketiduran. Nyenyak pula! Nah lo maksudnya apa coba.. uda gitu ni obat baaauunya minta ampun. Kayak bau nyamuk mati kebakar hahhahaha... parah dah. Jadi ga ngerti dah, mungkin efektifnya kalo pagi-pagi aja kali ya.. emang 2 hari ini jam-jam subuh gitu aku uda rajin masuk toilet, buat batuk-batuk.. Moga-moga aja beneran efektif pas pagi, soalnya kan butuh sample dahaknya. Lha kalo ga batuk gimana ngeluarin dahaknya?

Trus soal tes kulit mantoux. Dokternya ga jelasin itu buat apa, dan dodolnya aku sama mama kok ya ga ada inisiatif buat tanya itu tes apaan. Aku malah dengan pedenya ngira dokter mau ngetes aku ada alergi apa gak. Semua orang yang aku ceritain kalo aku dapet tes kulit pada bingung, kok kulit? Selidik punya selidik, ternyata itu tes buat tau ada kuman TBC apa gak! Huaaaa... kok serem abis gini yaa jadinya... mana ini kok ya ada tanda-tanda rada gatel dan rada merah kayak digigit nyamuk :(


Semua tes ini bakal dicek ulang besok Kamis. Dan sejauh ini aku gak demam, cuma lemes dikit karena kelamaan nunggu, dan ada asap rokok (di RS bok!), and so far so good. Perut masih keras dan rasanya penuh, kayak perut orang hamil aja hahahaha..

Semoga Tuhan ngasih jalan terbaik ya bloggers. Semoga penyakitnya segera ketauan, diobati dengan bener, gak nular ke keluarga, dan terutama duitnya dicukupin. Amin..

Sunday, October 5, 2014

Sakit

Lama ya aku ga ngeblog lagi. Sorry blogger, bukan karena aku masih sakit ati loh ya karena postingan terakhir yang soal aku dicuekin. Tapi lebih tepatnya karena 2 bulan ini, sakit. Iya sakit. Sakit beneran. Amanda yang supergirl ini sakit sejal awal bulan Agustus kemaren.

Jadi begini kronologisnya.

Awal Agustus
Masuk kerja abis lebaran, hari pertama langsung batuk-batuk. Aku ngira sih karena ga tahan asap rokok. Ternyata anak-anak surveyor yang kerja seruangan bareng aku itu anak-anak lokomotif semua.

PS: anak-anak lokomotif itu sebutanku untuk orang yang kalo ngerokok gak berhenti-berhenti. Kayak lokomotif kan..

Aku langsung ilfeel banget sama mereka, males deket-deket, dan pokoknya aku jadi jutek banget lah sama mereka. Kalo mereka nanya-nanya gitu langsung aku jawab dengan dingin dan cepet-cepet, soalnya nahan nafas ama ga tahan baunya! Dan menyadari aku bakalan sama anak lokomotif sampe kira-kira bulan Desember, aku coba untuk nambah imun tubuh, bikin air lemon lah, pokoknya yang herbal-herbal gitu.

Ternyata sampe 2 minggu masih tetep batuk, tapi aku masih bisa ikutan 5k Race lho. Makanya sampe tahap ini masih belum terlalu kuatir gitu. Masih tetep ngira karena efek asap rokok. En sebenernya tanda-tanda demam uda ada, tapi itu terjadi kalo aku telat makan aja badanku langsung menggigil gak enak gitu. Tapi begitu makan dan minum Inza, semua beres dah! Jadi masih ngira demamnya gara-gara telat makan.

Puncaknya di akhir bulan Agustus, aku demam! Demam sampe gak bisa bangun dan harus ijin ga masuk kantor. Dan di sini aku udah mikir, ah ga bener ini, pasti ada yg ga beres. Tanya sana sini, dokter THT mana yang oke, disaranin di RS THT Unair sama Klinik XXX di deket rumah (sengaja disamarkan karena ternyata selidik punya selidik, banyak yang diagnosanya ngawur disana dan obatnya muahal). Aku mikir kalo ke Unair musti pagi, en pasti bolos kerja. Ya udahlah coba ke klinik yang aja deket rumah gitu kan. Di sini ini ternyata diagnosanya: aku ada alergi! Aku sampe bengong waktu si dokter bilang gitu. What? Alergi? Jadi si dokter ngelarang makan buah (huaaa ini kesukaan akuuu), kacang, pedes, chinese food, minyak-minyak, es, buuuanyak sampe aku sendiri bingung mesti makan apa :D Obatnya juga muahal ajegile.. dan aku cuma mbatin, kalo sakitnya alergi gini, emang iya ada asuransi yang mau ngecover? :P Seminggu dari klinik, kondisi membaik, udah gak batuk-batuk keras, uda ga demam.

Awal September
Minggu awal September obat dari klinik abis, dan batuknya kambuh lagi! :( Nyesel ke klinik, aku nurut aja sama mama untuk beli obat batuk. So selama bulan September ini aku full minum obat batuk OB Herbal, masih belum mempan juga, ditampol obat cina Pee Pa Wan.
Macam-macam obat dan vitamin yang diminum

Batuknya uda agak mendingan sampe sejauh ini, tapi nafsu makanku turun drastis. Aku jadi benci lagi sama nasi (dulu pas kuliah pernah ga mau makan nasi), kalo makan gak bisa abis (padahal itu porsi normal), dan bawaannya muaaal terus. Plus batuk-batuk seharian. Sampe disini tiap minggu kayaknya ada tuh 1 hari dalam seminggu aku ijin ga masuk gara-gara demam. Tapi masih tetep bisa beraktivitas macem-macem.

Puncaknya di akhir September, menjelang nikahan sepupuku di Malang. Seminggu full demam, menggigil sampe gigi gemeletuk, panas tinggi, trus sampe ngebayangin badanku bengkak-bengkak gitu. Emm gimana ya jelasinnya.. pernah kan pas lagi demam trus kayak setengah sadar gitu ngeliat guling ato jari ato jempol tiba-tiba jadi kayak segede sasak tinju? Entahlah pokoknya aku sampe berhalusinasi uang segitu. Padahal udah rencana jauh-jauh hari, abis nikahan sepupu, aku mau ikutan Kelas Inspirasi Malang 2. Uda sempet survey sekolah segala waktu itu, eh malah demam sampe muntah. Akhirnya batalin semua acara, cuma dopping Inza aja demi ikut acara nikahan sepupu, trus pulang deh :(

Kronologisnya
Jumat malem sebelum hari nikahan sepupu, aku demam. Pagi-pagi badan rasanya dingiiiin banget dari ujung kepala sampe ujung kaki. Jadi sebelum ngantor, mama ngerokin dulu (yang mana aku rada was-was.. terakhir dikerok mama, malemnya muntah dan diare hebat. Ternyata radang usus --"). Trus baju juga dirangkep sweater plus jaket (padahal Surabaya lagi panas-panasnya waktu itu). Dan di kantor ternyata ga membaik, aku malah kerja pake sarung tangan dan masker segala kayak kerja di ruangan es! Dingiiiinn banget. Makan juga gak bisa banyak, cuma beberapa sendok, akhirnya aku ijin pulang daripada ntar kenapa-kenapa trus malah ga bisa pulang. Kan repot. Pulang rumah langsung minum obat dan tidur. Bangun-bangun badanku uda seger, tapi keringetku... astagaa.. aku kayak tidur sambil diguyur air seember. Rambut, dada, punggung, keringetan sampe netes-netes dan ranjangku kuyup. Malemnya masih lemes-lemes tapi uda oke lah. Kalo besok kenapa-kenapa, aku ga jadi ikut ke Malang, dan mama papa langsung pulang. Plan B.

Sabtunya, hari H nikahan sepupu, badanku uda seger, gak lemes, gak panas, gak dingin. Selama perjalanan ke Malang juga baik-baik aja, sampe pemberkatan selesai juga masih oke. Abis pemberkatan, kita mampir dulu buat makan gitu dongg.. nyamm... makan mie Gloria.. duuhh surga beneran.. sayang perut ga bisa kompromi, gak abis makannya, jadi papa yang ngabisin wahahahaha.. trus mampir ke rumah sodara buat istirahat. Eh nyampe sini kan aku niatnya nyante-nyante ya, ternyata papa maksa ngajak nyari SD yang Seninnya bakal aku datengin dalam rangka Kelas Inspirasi (iya, berenang sekaligus minum air gitu ceritanya). Aku udah berusaha nolak dengan bilang ntar ada sama tim lah, ntar pasti tau lah, SDnya terpencil ga mungkin naik mobil, bla bla bla sejuta alasan dikeluarin supaya ga usah pergi. Dang! Papa dapet pinjeman sepeda motor ama 2 helm --" yawis akhirnya berangkat.

Ya ampun ternyata lokasinya di atas gunung gitu, naik turun tajam dan jalannya licin, berpasir, pokoknya ga bisa lah aku nyetir di tempat kayak gitu. Jalan yang aspalan aja kalo nanjak lebih dari 100 meter aku nyerah kok.. Tapi pemandangannya.... astaga ya Tuhann...... baaaguusss bangeettt... hamparan sawah dan bangunan-bangunan kota Malang di kejauhan... aku sampe kagum kagum, masih ada ya tempat kayak gini.. dan akhirnya nemu dong SDnya. Berkat GPS Online dan offline (baca: tanya warga sekitar).

Ternyata pulang dari survey, entah karena ga tahan anginnya ya, aku demam lagi. Sampe menggigil. Mandi tuh sampe ga bisa diem badan sama gigi, dingiiinn banget. Mana pemanas di rumah sodara lagi error juga, sering mati sendiri. Jadi dengan nistanya aku nyalain bolak balik pokoknya sampe dapet air panas, karena aku kedinginan! Karena nanggung, ga mungkin aku ditinggal di rumah sodara, jadi aku dopping pake Inza dan it works. Nyampe tempat resepsi aman tentram tanpa ada masalah apapun sampe acara selesai. Fyuh..

Malemnya, alias Minggu subuh,
Aku batuk-batuk hebat, panas tinggi dan akhirnya muntah! :( Abis gitu tetep ga bisa tidur, cuma gedebak gedebuk sambil batuk-batuk, padahal uda sampe tidur di ranjang terapi khusus tetep aja.. Ga tau jam berapa akhirnya bisa tidur dan bisa keringetan. Puji Tuhan banget. Hari Minggu itu papa dan adikku yang besar ada kerjaan di Batu, sedang mama dan adikku yang kecil mau bantu sodaraku yang kemaren nikahan buat syukuran di rumahnya, so aku di rumah sodara buat istirahat. Dan ternyata seharian demam :( gak parah sih, tapi jadinya cuma bisa tiduran aja. Kena angin ato air gitu rasanya uda menggigil. Sampe akhirnya urusan papa mama kelar dan aku dijemput, masih belum bisa keringetan :(

Minggu malem.
Pulang sampe Surabaya langsung tidur, malemnya dibangunin buat makan dikit, baru beberapa suap udah gak kuat aku. Akhirnya tidur sampe besok dan bisa keringetan lagi. Keringetan kuyup :D

Seninnya
sempet demam lagi, tapi istirahat 2 hari uda oke, gak demam. Jadi hari Rabu aku beraniin masuk kantor apalagi uda dapet kabar aku dipindah gak satu ruangan lagi sama anak-anak lokomotif. Harusnya lega ya? Iyaa.. seharian itu sukses dilewati tanpa demam atau apapun, malemnya juga sempet ikut doa.

Ternyata...
Kamisnya aku demam lagi gitu dong! :( Dan akhirnya ke dokter. Dokternya uda tampang kuatir gitu kok 2 bulan ga sembuh. Waktu diperiksa juga semuanya normal, tensi normal, tenggorokan juga ga sakit, gak sesek, idung juga gak sakit, gak ada yang aneh. Berarti yang masalah tinggal organ dalem ini. Langsung kita disuruh rotgen paru-paru, tes darah, tes urine, tes segala macem.
So, besoknya aku ijin ga masuk lagi buat ke lab dan sorenya ke dokter lagi. Sepanjang siang abis dari lab aku cuma bisa tumpang tangan ke bagian badanku yang sakit dan bilang "Be healed in Jesus' name!" Terinspirasi abis nonton Palestina For Jesus hehehe..

Ini hasil rontgen paru-paruku

kalo normal, harusnya yang item ujung bawah itu lancip ngikutin tulang rusuk, tapi punyaku dua-duanya tumpul kayak ketutup cairan. Dan dokter masih belum berani mendiagnosis apa-apa, nyuruh untuk USG paru, supaya tau ini cairan apa.

Jadi sabtunya balik lagi ke lab (duit lagi... T_T) dan USGnya laaaaamaaa dan ruangannya suuuper dingin.. mana malemnya aku demam lagi aja gitu dong! Padahal gak ngapa-ngapain, gak ngantor juga, gak melakukan aktivitas apa-apa selain makan, tidur, batuk. Jadi pas USG udah ga enak banget badannya, tapi gapapa lah, dokternya teliti dan dia bilang kalo ini beneran cairan, dan penyebabnya bisa macem-macem, biar doktermu yang nanti mendiagnosis ya.
(....) mahal-mahal USG tetep aja ga jelas aku ini kenapa..

Dan hari ini, sampe tulisan ini diturunkan, aku masih batuk-batuk, perut keras, sakit daerah perut, yah begitulah.. kita baru tau besok ya abis dari dokter gimana en harus berbuat apa.. sampe sejauh ini aku ga berani beraktivitas apa-apa, lah wong ga ngapa-ngapain aja tiba-tiba demam apalagi ngapa-ngapain.. Seharian ini sih belum kedapetan demam, cuma anget aja.

Lets see tomorrow...