Monday, October 6, 2014

Sakit (2): Masih Belum Tau Kenapa

..... seharian di poli paru, masih belum ketauan kenapa sama diriku.

Jadi tadi akhirnya ke dokter spesialis paru, dan beliau mau coba ambil cairan yang ada di paru-paruku. Kalo bisa disedot, langsung disedot hari itu juga katanya. Cukup kaget juga aku sebenernya, gak nyangka bakal disedot. Kalian ngira sedot cairan di paru itu ada selang dimasukin tenggorokan? Pasiennya bius lokal/total? Salah, sodara-sodara. Pasiennya dalam keadaan duduk dan sadar-sesadarnya! Gile dah. Trus ada jarum suntik yang ditusuk dari samping badan dan nanti dikeluarin lewat selang, mirip-mirip donor darah gitu lah.

Untung aja sejak kuliah sampe setaun lalu aku nyoba aktif donor danah, jadi sama jarum suntik uda biasa. Dan aku selalu mikirnya jarum suntik sakitnya ga seberapa ketimbang mencet jerawat batu yang baru tumbuh.

PS: yang pernah jerawatan pasti tau rasa nyut-nyutnya. Jarum suntik mah ga ada apa-apanya!

Nah aku uda mikir, halah paling sakit bentar trus ya kayak donor. Uda nyante-nyante gitu kan, agak grogi dikit sih karena kan baru pertama, dan dokternya cowok! Hiks.. kekudusanku terenggut! *Opo sih* Jadilah aku duduk di ranjang pasien, dan Pak dokter coba cari bekas tanda USG kapan hari buat tau titik pengambilan cairannya. Di bagian punggung samping agak atas. Ternyata cukup ngilu juga ya pas diambil. Kirain cuma awal aja, ternyata ngilu-ngilu gimanaa gitu. Uda gitu ternyata cairannya ga bisa keambil pula, terlalu dikit katanya.

Jadi pake alternatif lain, tes dahak sama tes kulit mantoux. Tes dahak ini beliau ngasih 1 obat namanya Fluimucil. Tujuannya buat ngebantu ngeluarin dahak. Dokter bilang, abis minum ini kemungkinan bakalan batuknya tambah hebat ya, tapi itu tujuannya. Dan, hari ini 2x aku minum obat ini, malah gak batuk hebat tuh. Cuma batuk-batuk kecil. Yang biasanya sore kalo aku tiduran, tiap 5-10 menit bisa bolak balik ke kamar mandi buat batuk-batuk dan ngeluarin segala yang bisa dikeluarin, tadi malah sampe ketiduran. Nyenyak pula! Nah lo maksudnya apa coba.. uda gitu ni obat baaauunya minta ampun. Kayak bau nyamuk mati kebakar hahhahaha... parah dah. Jadi ga ngerti dah, mungkin efektifnya kalo pagi-pagi aja kali ya.. emang 2 hari ini jam-jam subuh gitu aku uda rajin masuk toilet, buat batuk-batuk.. Moga-moga aja beneran efektif pas pagi, soalnya kan butuh sample dahaknya. Lha kalo ga batuk gimana ngeluarin dahaknya?

Trus soal tes kulit mantoux. Dokternya ga jelasin itu buat apa, dan dodolnya aku sama mama kok ya ga ada inisiatif buat tanya itu tes apaan. Aku malah dengan pedenya ngira dokter mau ngetes aku ada alergi apa gak. Semua orang yang aku ceritain kalo aku dapet tes kulit pada bingung, kok kulit? Selidik punya selidik, ternyata itu tes buat tau ada kuman TBC apa gak! Huaaaa... kok serem abis gini yaa jadinya... mana ini kok ya ada tanda-tanda rada gatel dan rada merah kayak digigit nyamuk :(


Semua tes ini bakal dicek ulang besok Kamis. Dan sejauh ini aku gak demam, cuma lemes dikit karena kelamaan nunggu, dan ada asap rokok (di RS bok!), and so far so good. Perut masih keras dan rasanya penuh, kayak perut orang hamil aja hahahaha..

Semoga Tuhan ngasih jalan terbaik ya bloggers. Semoga penyakitnya segera ketauan, diobati dengan bener, gak nular ke keluarga, dan terutama duitnya dicukupin. Amin..

No comments:

Post a Comment