Sunday, November 16, 2014

Sakit (3): Ternyata gak cuma itu...

Hai bloggers! Aku nulis ini jam 3 pagi, dengan menahan sakit sekujur tubuh, hiks.. Jadi melanjutkan postingan kemaren, setelah melalui 2 tes tambahan (tes dahak dan tes mantoux -yang artinya bayar lagi-), aku positif kedapatan ada kuman TBC. Pengobatannya selama 6 bulan, dengan minum obat tanpa boleh putus sehari pun.

Obatnya juga mantep minumnya. Sekali minum 3 tablet. Awalnya aku dengan pede mikir, "Ah, palingan tabletnya kecil, makanya disuruh minum 3." Ternyata guedeee.. mana aku ini kan paling payah kan kalo nelen sesuatu, satu aja seukuran Inza aku potong-potong jadi 3-4 bagian. Makanya ga pernah minum vitamin juga, keder duluan liatnya :D

Eniwey, ternyata gak berhenti sampe di situ doang, 2 minggu setelah ketauan penyakitnya, aku keserang penyakit baru, herpes zoster.
Buat yang pengen tau itu apaan, bisa googling sendiri deh ya.
Secara garis besar, herpes zoster ini penyakit kulit yang disebabkan virus yang sama dengan cacar air. Kata dokternya (dokternya cantik boo..), virus cacar air ini ketika sembuh dia ga bener-bener hilang dari tubuh, masih mengendap tapi ga aktif. Dia akan aktif lagi ketika daya tahan tubuh kita lagi lemah. Makanya biasanya menyerang lansia. Dan karena aku lagi kena TB, makanya virus ini aktif lagi. Kalo waktu kecil aku belum pernah kena cacar, besar kemungkinan aku kena cacar kali ini.

Sambil diambilin buku tentang herpes, dia nunjukkin apa dan bagaimana herpes zoster itu. Cuma nyerang bagian tubuh tertentu, dan aku kena bagian tubuh kode 8, 9, 10, alias daerah rusuk kiri. Aku sama mama manggut-manggut aja.

Gejala herpes zoster ini gak terlalu berat benernya:
1. Awalnya agak nyeri di bagian tubuh yang bakal keserang. Dalam hal ini, perut bagian lambungku sakit, kayak orang kekeyangan, kena guncangan juga nyeri.
2. Gatel-gatel.
3. Keluar bintil-bintil kecil berisi air, dan guuuaatteeell ampun daahh!
4. Bintilnya makin gede, kayak melepuh, panas dan nyeri. Perubahan dari kecil ke gede ini cepet banget lho, gak sampe sehari.
5. Makin hari makin nyeri dan panas, bener-bener kayak luka bakar, mo ngapa-ngapain jadi ga enak banget. Dan karena aku kenanya di rusuk kiri, ada yang di bagian punggung kan, waduh, ceritanya sampe ga bisa tidur tuh sangking sakitnya dan takut kenapa-kenapa (pecah gara-gara kepencet xD).
6. The good news is, gak ada demam, meriang, dsb. Kalo anda tahan nyeri dan herpesnya pinter nyari tempat yang gak mengganggu aktivitas, melakukan aktivitas kayak biasa harusnya masih bisa.. harusnya sih..
7. Segera ke dokter aja lah...

3 november, setelah semalam ga bisa tidur, akhirnya aku putuskan buat majuin jadwal ke RS. Rencananya emang mau ke dokter barengan sama kontrol ke dokter paru, yang harusnya masih seminggu lagi. Tapi karena diliat kok sampe ga bisa aktivitas, ga bisa tidur, langsung kita buru-buru ke RS, ga pake ba-bi-bu. Ga bisa gerak, cuy! Sakit dan kaku banget!

Uda gitu, terpaksa obatnya ketambahan lagi. Obat paru kemaren (Rifastar) belum selesai, ketambahan Acyclovir dan obat lain. Rempong deh, karena Acyclovir ini mesti diminum 4 jam sekali selama 5 kali sehari. Uda kayak sholat aja huahahaha.. Sangking bingungnya aku, sampe aku alarm aja di hp jam-jamnya minum obat ahahaha..

banyak...
Thank God setelah 2 mingguan herpesnya uda kering dan udah bisa aktivitas macem-macem lagi :)
Semoga ga ada penyakit yang mampir lagi yaa.. :(

P.S.: kayaknya emang lagi wabah herpes dan penyakit kulit lainnya di Surabaya nih. Pasien-pasien dokternya kebanyakan herpes, banyak denger kabar anak-anak lain juga kena herpes la, ruam kulit la.. hemmm.. pancaroba kali ya? Virus dimana-mana... jaga kesehatan ya bloggers!

P.P.S.: dokter kulitku ini kayaknya recommended banget kalo ada yang mau ke sana, dr Bertha Susanna Syah SpKK, spesialis kulit dan kelamin RSK St Vincentius A Paulo. Orangnya sabar, en ngejelasinnya masuk akal.

P.P.P.S.: buat kamu, makasih ya udah diingetin minum obatnya (:

No comments:

Post a Comment