Thursday, January 3, 2013

Volare Vineyard: When Everything Starts Here

Oke, sebenernya ada hal-hal yang saya pelajari di kelas wine sekarang. Tapi sebelum saya ceritakan detilnya, saya mau share dulu asal muasalnya kenapa saya bisa sampe disini. Sebagai appetizer, anda bisa baca notes saya disini (tapi harus punya akun FB hahahhaa..)

Sejak kecil saya ini anak pecundang. Paling gak berani ngadepin orang lain dan gak bisa membela diri sendiri ketika dijailin. Saya lebih baik mengalah daripada harus berantem dan mempertahankan apa yang seharusnya milik saya. Sounds good, eh? Salah! Saya mengalah tapi saya menyimpan dendam yang besar. Tapi karena namanya pecundang, ya diem aja kalo di-bully.

Sudah pecundang, orang tua saya juga bukan orang tua yang peka kalo anaknya disakiti. Ketika mainan, atau krayon baru saya dirusak teman, dan orang tua saya tahu, justru saya yang dimarahi.
"Kenapa diem aja!"
"Gitu aja takut!"
"Hadepin dong, jangan diem aja!"
Kata-kata itu yang selalu keluar dari mulut orang tua saya ketika saya pulang dengan menangis karena dijahili.
Disinilah bibit kepahitan itu mulai tertanam di hati saya.


Saya pahit hati dengan teman-teman saya karena mereka terus saja mengganggu saya dan merusak barang saya.Saya pahit hati kepada orang tua saya karena saya merasa saya tidak dibela ketika saya lemah. Saya selalu melihat teman-teman saya diantar ayah atau ibunya ke sekolah tiap pagi, sebelum dilepas, mereka selalu dikecup keningnya, atau dipeluk. Waktu istirahat orang tua mereka juga dengan sabar menyuapi makan. Saya?
Saya duduk di pojokkan, makan sendiri. Bekal dari mama sih. Berangkat dan pulang sekolah juga sendiri. Gak dianter. Gak dipeluk atau dicium juga. Dari TK saya biasa berangkat dan pulang sekolah sendiri. Dianter mama cuma seminggu. Gak pake nangis-nangisan waktu ditinggal.
Walau kelihatannya kuat, deep down inside my heart, saya ini lemah, takut, panik, canggung, dsb. Tapi karena saya tidak bisa mengungkapkan dalam kata-kata maupun tindakan, akhirnya sikap cool yang keluar dan itu rupanya diartikan mama saya bahwa saya ini anak yang kuat dan berani.
She was totally wrong.
Saya sangat iri sama teman-teman saya yang dianter, dipeluk, dicium, disambut waktu pulang sekolah. Saya pulang bukannya disambut malah dimarahi kalo salah. Gak fisik sih, tapi kata-kata itu menancap kuat ke otak saya yang masih kecil.

Have I told you lately that I am little bit stutter? Read here.
Kayaknya itu dampak dari ketidakmampuan saya mengungkapkan apa yang saya rasakan.

Dari kepahitan dengan teman dan orang tua, terlebih lagi saya pahit hati dengan diri saya sendiri.
ama adek pertama
Saya frustasi dengan diri saya sendiri, tapi saya gak paham apa yang membuat saya frustasi dengan diri saya sendiri. Saya juga gak paham apa yang saya rasakan waktu itu. Waktu SD saya pernah pengen bunuh diri dengan pisau gara-gara cemburu sama adik saya yang bayi. Kalo diinget-inget sekarang, rasanya ya kok gak penting banget sih ya cemburu sama bayi. Tapi kalo diinget-inget lagi, rasanya mengerikan juga ada anak umur 5-6 tahun, ambil pisau, dan pengen ngiris tangannya. Kalo saya gak jadi bunuh diri itu karena saya tahu pisau itu tajem dan kalo diiris ke tangan itu sakit. Oh thank to Holy Spirit yang ngasih hikmat ke otak saya, jadi waktu itu gak kejadian beneran.
Makanya saya agak ngeri baca berita soal balita yang bunuh diri. Ternyata konsep bunuh diri itu udah dikenal anak-anak sekalipun sebenernya mereka gak paham itu maksudnya apa. Yang mereka pikir, kalo mereka lakukan itu, mereka bakal diperhatiin. Bakal dihibur. Bakal dipeluk. Jadi kalo anda liat ada anak kecil yang dieeemm aja, ati-ati deh itu. Kalo bisa tanamkan ke anak itu kalo mereka itu berharga, mereka itu disayang sekalipun mungkin mereka gak paham. Mereka diem bukan karena introvert melankolis-phlegmatis, tapi karena gak bisa mengungkapkan apa yang ada di pikiran mereka aja.

Satu-satunya yang menghibur saya adalah tulisan dan prestasi di sekolah.
Karena saya gak bisa melampiaskan frustasi saya lewat kata-kata maupun tindakan, akhirnya yang saya lakukan adalah baca buku dan menulis sebanyak-banyaknya. Dari umur 3-4 tahun saya udah bisa baca dan umur 5 tahun udah bisa nulis, bahkan punya buku diary sendiri. Hahahaha.. tau isinya apa? Isinya curhatan soal cowok ganteng di kelas!!! Wahahahhahahha!! Monggo ketawa keras-keras!! Hahhahaha..
Pas umur 6-7 tahun saya punya sahabat pena.
Selain itu, sejak SD mulai ada sistem ranking. Dan entah gimana caranya, saya masuk ranking 5 besar. Dan jaman itu kalo masuk 5 besar, saya dapet hadiah.
Sejak saat itu saya punya pemikiran, ooh begini toh.. Kalo mau diperhatikan, kalo mau dipuji, kalo mau dapet hadiah, mesti dapet ranking dulu.

Jadi sejak hari itu, tiap pulang sekolah yang saya lakukan bukan ganti baju, makan, atau tidur siang kayak anak-anak lain. Yang saya lakukan adalah belajar. Saya belajar supaya tetep ranking. Kalo ranking saya bisa dapet hadiah. Gitu pikir saya.
Mama lihat itu kebiasaan yang baik, makanya dibiarkan. Padahal ortu saya gak tau, saya menyimpan frustasi yang mendalam sama diri saya sendiri, makanya saya perlu buktikan sesuatu supaya saya diperhatikan.

Jadi dari kecil sampe remaja, saya hidup dalam frustasi saya. Apalagi saya juga gak punya terlalu banyak teman, klop deh. Saya cuma pura-pura bahagia di luar, tapi di dalam hancur. Saya cool di luar, tapi di dalam saya kacau.

Ketidakmampuan komunikasi saya itu berdampak juga dengan hubungan saya dengan papa. Hubungan papa dan saya yang gak konek (baik-baik kok, gak korslet, tapi ya gak nyambung juga) ternyata itu pengaruh dalam pembentukan jati diri saya. Ulasannya sudah ditulis dengan apik oleh ci Grace, bisa dibaca disini.

Oleh karena saya kehilangan figur papa, akhirnya saya lari ke cowok-cowok yang deketin saya. Sampe satu titik akhirnya saya beneran jadian sama cowok, tapi gak seiman. Sangking rusaknya gambar diri saya waktu itu, saya mau-mau aja pas disuruh pindah agama biar sama kayak cowok saya, dan kita bisa kawin lari. Gila gak tuh, padahal saya masih SMP dan dia SMA. It was a miracle kalo saya masih virgin dengan kondisi pacaran saya yang bener-bener gak karuan.

Saya mau-mau aja karena waktu itu saya bener-bener blank soal konsep Tuhan sayang saya. Dari TK saya sekolah di sekolah katolik dan pelajaran agamanya juga selalu ngajari bahwa Tuhan itu baik, sayang sama kita. Yang saya gak habis pikir, kalo emang Dia sayang, kenapa ortu saya gak sayang sama saya (dalam artian kok mereka gak pernah peluk saya? Gak pernah bilang saya ini anak kesayangan mereka, atau apalah). Jangan salah, ortu saya itu ortu yang sangat bertanggung jawab bahkan sekarang setelah saya dipulihkan, saya bisa belajar konsep pernikahan dengan baik bahkan kadang Alkitabiah juga dari mereka.

Tapi saya ngeliat yang sayang sama saya cuma pacar saya aja. Yang mau meluk dan bilang saya cantik cuma dia. Yang lain sayang kalo saya ngasih sesuatu ke mereka. Yang lain baik kalo saya "nyogok" mereka pake sesuatu dulu. Padahal sebenernya pacar saya juga gitu. Sayang karena saya ngasih tubuh dan hati saya.

Saya juga pernah pelayanan di gereja saya dulu, tapi tujuannya sama. Buat cari cowok! Dan ternyata temen-temen sepelayanan saya pun punya pemikiran yang sama. Yang cowok-cowok deket sama saya buat tanya-tanya info soal temen cewek saya yang lain. Patah hati deh, akhirnya saya males pelayanan. Isinya orang munafik! Saya dulu gak pernah ke gereja. Ke gereja cuma kalo ada acara-acara tertentu aja yang mengharuskan saya dan ortu ke gereja. Kalo enggak, ya jangan harap saya mau ke gereja. Males. Gak ada temennya. Pernah sekali saya ke gereja, cuma menatap patung Yesus yang disalib di tembok di atas altar, dan tanya, "Ngapain kamu di situ? Gak bisa turun ya? Gak capek digantung disana?" with my heart screaming out, "God, help me!!"

Disini Tuhan itu masih bener-bener ngejaga saya abis. Saya gak sampe pindah agama dan nolak Yesus. Lupa waktu itu ada kejadian apa kok akhirnya saya sama pacar saya waktu itu sempet break (mungkin bosen aja). Saya juga gak sampe kebablasan pacarannya. Tapi saya bersyukur bisa break!!

Di masa-masa break itulah saya kenal komunitas saya yang sekarang.
Pas Retreat Anointing Leadership, isinya remaja usia 12-18 tahun
Awalnya saya heran, kok ada ya orang-orang yang dateng persekutuan doa, tapi doanya sungguh-sungguh, sampe nangis. Saya pernah tau tapi itu di persekutuan ibu-ibu, bukan anak muda kayak gini. Udah gitu mereka juga mau nyapa saya yang masih baru, padahal mereka kan gak seberapa kenal sama saya, bahkan saya dianter pulang segala. Maklumlah, dengan masa kecil kayak gitu saya biasa mandiri kemana-mana, gak biasa dianter. Buat saya, komunitas ini bener-bener shock therapy yang ajaib buat hati saya. Hati saya masih belum bisa terima kalo Yesus itu baik. Saya ikut komunitas ini juga tujuannya gak lain adalah untuk cari pacar baru. Enak aja pacar saya bisa ngebreak sembarangan, saya bisa dong cari yang lain! Pikir saya waktu itu, karena udah kadung tertanam yang namanya persekutuan doa anak muda itu ya isinya anak-anak yang pengen cari pacar.

Pelan-pelan, Tuhan mulai tunjukkan kasihNya lewat anak-anak muda yang tulus hati memperhatikan saya, bukan karena saya ngasih sesuatu ke mereka, tapi karena mereka udah ngalami kasih Yesus, makanya mereka gak sabar pengen numpahkan kasih yang mereka dapatkan ke orang lain yang haus kasih sayang kayak saya. Dalam komunitas ini saya mulai penasaran, gimana ya caranya supaya kayak mereka? Bisa bener-bener tulus mengasihi, tulus memperhatikan. Saya penasaran sama sosok Yesus yang selalu mereka bicarakan.

Desember 2004, saya memutuskan mulai belajar apa itu saat teduh pribadi. Saya mulai belajar baca Alkitab. Belajar nyanyi lagu-lagu rohani. Belajar berdoa. Belajar mengucap syukur. Belajar memeluk. Belajar mengkomunikasikan apa yang saya rasakan (lewat sharing). Belajar ekspresif.

Di tengah saya belajar itu semua, pelan-pelan Yesus mulai menginspirasi saya. Tapi saya belum mau mengambil keputusan untuk menyerahkan setir hidup saya ke Yesus. Tapi Yesus itu baik! Dia gak pernah maksa. Dia gak pernah marahi atau ngehukum saya, sekalipun di saat itu saya masih juga balikan sama pacar saya, bahkan makin gak karuan pacarannya. Tapi saya masih rajin ikut komunitas, karena disitulah saya merasa diterima.

Sampai di suatu titik di komunitas diadakan tantangan untuk serius dengan Tuhan. Di situ saya merasa terusik kenyamanan saya. Saya merasa, saya harus meresponi tantangan itu segera. Tapi saya masih takut. Saya masih ragu karena saya tidak tahu apa yang akan terjadi ketika saya ambil keputusan itu. Lagi-lagi Yesus itu baik! Dia gak pernah maksa. Maka di tengah saat teduh saya, saya berdoa, "Tuhan, saya mau sungguh-sungguh dengan Engkau dan melepaskan pacar saya, kalo dia (pacar saya) menolak untuk ketemuan pas ulang tahun saya." Pake nawar pisan bertobat'e =,="

Pas besoknya saya telpon untuk ajak ketemuan, eh si pacar mau ternyata! Wah saya girang banget karena udah hampir 3 bulan kita gak ketemu sejak kita break.

Jeng jeng jenggg... pembaca deg-deg'an... apakah Amanda akan menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juru Selamat? Kapan tepatnya Amanda memutuskan untuk sungguh-sungguh dengan Tuhan? Nantikan di postingan selanjutnya..!! Xixixixixi... Ngantuk euyh...

(Bersambung...........)

7 comments:

  1. can't wait for next chapter..
    :D

    ReplyDelete
  2. ohhh gene tohhh background-nya.hehehe. ga sabar nunggu lanjutan-nya manda :D

    ReplyDelete
  3. easy, readers :)
    nasib gak punya editor pribadi nih, mesti dipilih-dipilih mana yang layak di publish, mana yang mesti dipending dulu..

    sabar yeah..

    ReplyDelete
  4. Totally speechless... such a great and honest story (tweeting this). I don't have to wait for the 2nd chapter to know that your life is so beautifully broken by God... Totally Beautifully Broken in Jesus

    ReplyDelete
  5. semangat ya mbak :)
    ga sendiri kok kamu sprti itu,actually, saya juga pernah seperti itu,tapi itu dulu..
    skrg sudah beda critanya :)
    slalu ada jalan dr Tuhan utk ngembaliin kita ke jalanNya kok.
    mski sedikit pahit.hehe
    keep spirit on Him! God bless u :)

    ReplyDelete
  6. Yup2.. semangat juga buat kamu. dari pengalaman2 ini saya jadi paham hal paling terpenting utk ikut Tuhan adalah KETAATAN.
    Saya bisa balik karena mau taat. itu doang modalnya. Seandainya waktu itu gak mau taat, yaa.. entah gimana sekarang jadinya :)

    ReplyDelete