Saturday, July 2, 2011

Hectic Days

Huaahh.. uda lama gak ngeblog nih ya.. maklum, akhir-akhir ini banyaaaakkkk banget kejadian-kejadian di luar perkiraan yang buat tubuh & pikiran harus ekstra kerja keras.

Yang pertama,
Tugas akhir semester menggunung tingkat tinggi. Beda dengan semester-semester sebelumnya, mengunung kali ini beda banget. Soalnya semester ini mulai banyak tugas-tugas individu dimana kami gak bisa lagi cuma bergantung dalam kelompok. Dan ngerinya lagi, semester ini aku ikut Program Kreativitas Mahasiswa bidang Kewirausahaan dimana yang pasti butuh banyak waktu & pikiran lah ya.. Rasanya semester ini aku hidup di jalanan deh :D Sangking seringnya muter-muter kota :P
Hasilnya?
Hmm... not good enough... sesuai ekspektasiku, IPku turun semester ini. But thank God, IPKku gak turun. Tapi jelas ini mengindikasikan kalo semester depan aku masih ngobyek sana sini, siap-siap gak mau TA semester depan (oh tidaaakkk!!) *red alert*
NB: ngobyek itu istilah anak-anak ITS yang artinya nyambi kerja.

Yang kedua,
Semester ini juga aku mulai ngurus kerja praktek. Mahasiswa semester 7 emang biasanya pada masuk ekrja praktek. Kerja praktek ini bisa kerja di badan pemerintah atau konsultan swasta. Sejak semester awal, aku pengen banget kerja praktek di Bali. Kenapa? Soalnya Bali itu keren.. Penataan kotanya keren.. dan herannya masyarakat di sana manut manut aja kalo kotanya ditata sedemikian rupa yang akhirnya menarik begitu banyak pengunjung domestik maupun luar negeri. Tugas Akhirku pengennya meneliti soal hubungan antara penataan kota dengan budaya setempat. Nah, pas kan....
Namun, oh namun.....
Pada akhirnya aku gak jadi kerja praktek di Bali :(
  1. Temen-temen yang dulu tinggal di Bali, udah boyongan ke Surabaya.
  2. Karena gak ada temen, mau nunut tinggal dimana? Biaya kos & biaya hidup di Bali lebih gede daripada di Surabaya....
  3. Bakal gak bisa bawa motor. Biayanya???
  4. Kalo gak ada motor, gimana kerjanya? Kalo pas survey? Masa ngangkot?
Karena berbagai pertimbangan, akhirnya pengen di Malang. Pertimbangannya sih lebih deket sama Surabaya, ada sodara jadi ngirit biaya kos ama makan, trus bisa bawa kendaraan ke sana.. Plus, Sabtu-Minggu kalo gak ngaktor, kan bisa pulang ke Surabaya! :D
Kenyataanya,..........
Aku jadinya harus kerja praktek di Sidoarjo.
Awalnya sih seneng. Soalnya kabarnya gak harus ngantor. Kerjaan bisa dikerjain di rumah. Asik, bisa ngobyek! Hahahaha...
Lama kelamaan, plus denger cerita dari kakak kelas yang dulu kerja di situ, ternyata tempat itu disiplinnya kurang. Kalo pas deadline, ngerjainnya bisa sampe lembur-lembur nginep 3 hari gitu T_T. Di Sidoarjo lagi!
Sempat ngamuk & ngambek sama Tuhan. Kenapa? Kenapa Dia membiarkan aku kerja di kota kecil yang penuh truk & debu gini?? Aku benciii Sidoarjo (padahal KTPnya KTP Sidoarjo :P FYI, aku tinggal di perbatasan Surabaya & Sidoarjo). Selain itu, jalanan ke Sidoarjo jelek! Aku sempet kecelakaan pas hari pertama ngantor. Jadinya hari bersejarah itu diwarnai dengan memar, motor ringsek, dan omelan pembimbing KP. Mantab. Jadi sekarang kalo ngantor masih ngangkot dengan perjalanan 1,5 jam.
Dan berbagai kekesalan lain yang akan dijelaskan di bawah.

Yang ketiga,
Karena tau KPku gak harus ngantor, terpikirlah liburan ini diisi untuk ngobyek (dasar otak bisnis >.<"). Apalagi ada 2 kakak kelas yang siap modalin bisnis. Wuaahhh... Akhirnya terpikir bisnis kafe bareng adik-adik kelas. Ngerinya, gak ada satupun di antara kami yang pernah buka kafe. Ini bener-bener journey of faith lah yaaa... *sambil berdoa bener-bener faith, bukan bonek!*
Apakah mulus?
Tentu tidak!
Karena gak harus ngantor pas KP, jadwal jadi berantakan. Super berantakan. Bayangin, jam 6 pagi, mata masih kriyep-kriyep, ditelpon, jam 2 siang harus ada di Sidoarjo buat kerja.
Oke lah, kalo pas nganggur gak masalah ya.
Lha ini udah janjian sama banyak orang, trus tiba-tiba kudu kerja? Mantabbb.. diomelin lagi sama banyak orang deh.

Yang keempat,
Inget aku ikut Program Kreativitas Mahasiswa (PKM)? Program ini diadakan tiap tahun, dan tiap tahun ada yang namanya Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (PIMNAS), dimana dari puluhan ribu proposal PKM, diambil beberapa proposal dari seluruh universitas yang berpartisipasi untuk presentasi di PIMNAS dan berebut penghargaan emas, perak, atau perunggu. PIMNAS tahun ini (2011) diadain di Makassar :)
Tahun lalu (2010), aku lolos PIMNAS yang diadain di Bali (baca ceritanya disini). Tahun ini, aku gak yakin lolos. Soalnya ITS tahun ini berhasil ngirim 1500an proposal PKM, yang ketrima kira-kira 200an lebih, dan rata-rata SEMUANYA bagus-bagus gilak! Idenya super duper kreatif dan persaingan kayak di PIMNAS tuh bener-bener kerasa banget! Beda sama tahun lalu yang kami-kami ini cuma fokus dengan PKM kami gak peduli PKM lain. Tahun ini, banyak banget yang proposalnya lolos 5-9 proposal. Mengerikan.
Dan waktu presentasi tingkat institut, nilai PKMku cuma 620. Padahal banyak banget yang nilainya 650an.
Jadi wajar lah, kalo aku udah gak berharap ke Makassar & mulai ngobyek. Hahahaha...
Buset e buset, kayaknya Tuhan emang pengen ngajak aku jalan-jalan keliling Indonesia ya. PKMku ini lolos soadara-sodara! Yang ketrima dari ITS ada 32 proposal. And, yeah, I'm there.

Hore mantab bagi waktunya piyeee???
KP, kafe, PKM. Huft....
Belum termasuk les, komsel, dan keluarga ini.
Kalo sampe sekarang aku masih hidup, inilah namanya mujizat terbesar. Apalagi gak jatuh sakit. Ahhh.. Aku mau bersyukur karena kebesaranNya!
Dalam keadaan kacau gini, selalu ada kesempatan untuk ngomel, ngeluh, beralasan badan capek, dll. I'm trying my best utk kasih yang terbaik :)