Thursday, June 5, 2014

Milih Yang Mana?

"Nda, kesini deh.. Kamu milih yang mana?"

Lagi asik persiapin dokumen lelang buat klarifikasi besok, tiba-tiba mbak Desy nanya.

"Apa sih, mbak?" Aku penasaran, sambil liat ke monitor komputernya.

Ternyata ini.

Beberapa bulan lalu udah sempet mau ikutan nge-vote Magnum ini juga. Lagi rame di Twitter. Tapi pas udah nyampe di halaman webnya, dan liat gambar es krim Magnum terpampang gede-gede gitu entah kenapa tiba-tiba aku ngerasa eneg, males, gak minat. Akhirnya gak nge-vote, dan aku tutup webnya. Sampe akhirnya sekarang udah selesai votingnya hahaha..

Aku bukan penggemar Magnum, karena bukan penggemar cokelat batangan. Cuma kalo pas lagi ngidam aja sih beli Magnum, ato kalo diskonan dan mama ngeborong, ato kalo lagi ada rasa baru en penasaran pengen nyoba. Tapi kalo nyariin, enggak sih.. Apalagi sejak nyobain Magnum Gold. Ewww.. Eneg, aneh, dan berasa makan poop (warnanya kayak warna poop bayi, menurutku sih). Sorry, no offense buat Magnum, tapi aku aliran visual banget, ngeliat kayak gitu ya.. emm.. anu.. gitu lah..

Yang pasti aku gak bakalan nolak kalo dikasi gratis dari mama, atau Magnum yang lapisan coklatnya ada kacangnya.
Yeah, chocolate + nuts = GREAT COMBINATION!!

Apakah ini artinya aku golput?

Yeah.. Aku golput dalam mem-vote 2 rasa Magnum itu, Pink atau Black. Nggak milih keduanya.

Menjelang Pilpres gini, entah kenapa masih aja ada orang-orang yang nyinyirin golput. Yang bilang mereka gak bertanggung jawab lah, gak peduli sama Indonesia lah, gak boleh protes kalo yang menang bikin rusuh Indonesia lah, dsb dsb bla bla bla..

Wait, wait.

Emang kalo gak golput itu artinya kamu peduli sama Indonesia? Nggak juga kan?
Emang kalo gak golput, artinya kamu udah jadi WNI yang baik? Belum tentu kan?
Emang kalo gak golput, apa hebatnya sih? Tetep aja gak ada yang berubah dari kehidupanmu kan?

Gimana kalo alasan orang-orang yang golput/gak milih itu kayak alasan saya gak milih salah satu dari 2 Magnum itu? Karena eneg liat calon yang itu-itu aja. Eneg denger janji-janji palsu. Eneg sama berita-berita yang gak jelas mana hoax, mana yang beneran. Or.. jangan-jangan mereka golput karena eneg liat orang-orang yang (katanya) gak golput nyinyirin yang golput?

Bisa jadi awalnya mereka udah semangat mau milih. Tapi karena satu dan lain hal, mereka berubah pikiran. Males. Emang salah ya?

Magnum di atas, kamu mau ikutan nge-vote atau enggak, gak ada yang berubah tuh dari kehidupanmu. Aku gak ngevote Magnum apapun, gak kejatuhan Magnum raksasa. Gak ilang ditelan Magnum. Nothing changed! Yang nge-vote Magnum, aku mau nanya, emang ada gitu yang berubah dari kehidupanmu setelah nge-vote Magnum Black ato Pink?
Yang berubah palingan 4 orang beruntung yang dapet voucher dari Magnum. Bener gak? Padahal yang nge-vote jutaan orang. Jutaan lainnya selain 4 orang tadi dapet apaan sih?

Pilpres kali ini juga begitu.
Siapapun presidennya, nothing changed, man! Indonesia ya bakalan tetep kayak Indonesia yang sekarang. Keadaan berubah cuma di beberapa golongan tertentu aja.

Banyak orang memilih gak mau terlibat dalam politik, memilih gak peduli, memilih untuk pesimis. Itu terserah Anda.
Masalahnya, politik itu tidak sesederhana Magnum.
Kamu mau gak peduli, hasil dari kebijakan politik itu tetep kamu yang ngerasain.
Kamu mau peduli, hasil dari kebijakan politik juga belum tentu memuaskan kamu.

Politik itu berkaitan erat dengan kepentingan-kepentingan?
Iya, betul! Betul pake banget!

Malah aku berani bilang, politik itu HARUS KUDU MUSTI ada kepentingannya!

Lha kalo gak ada kepentingan apa-apa, ngapain pake politik?
Nanem sayur, barter sama telur aja kayak jaman batu :D
Justru aneh kalo ada orang yang koar-koar tentang politik, nyebarin positive, negative, atau bahkan black campaign tapi gak punya kepentingan apa-apa. Maju pengen jadi presiden tapi gak punya kepentingan apa-apa. Ngapain, Mas? Mbak? Ngikut aja biar keren gitu? Kita dateng job interview aja pake politik kan? Beberapa malah pencitraan. Biasanya slengek'an, ada job interview di bank langsung sewa jas, rapi, klimis, wangi. Gak ngerti bidang kerjaannya, pokoknya ngelamar dulu, sapa tau lolos ke tahap selanjutnya, dapet posisi dan gaji lumayan buat fresh graduate. Iya kan? Kenapa kalo presiden gak boleh?
Yang jadi masalah kan, kepentingan itu kepentingan orang banyak atau diri sendiri?

Aku sendiri sejak mulai dikit-dikit paham politik, paling gak udah ngerti politik itu ada unsur kepentingan (lumayan lah, Kewarganegaraan jaman SMA gak menguap percuma), secara terbuka aku berani bilang aku juga ada kepentingan kenapa milih salah satu capres/caleg.


Kepentinganku milih nomer 2?
  1. Aku gak mau mengulang Jaman Orba. Aku bukan korban dan gak merasakan langsung dampak Orba, tapi ortuku iya! Keluarga besarku, iya! Dan aku tau (dari cerita-cerita mereka) betapa susahnya jaman Orba dulu, apa-apa dilarang, apa-apa dibatasi, hidup dalam ketakutan, mulut dibungkam, harus tunduk dan dianggap warga kelas 2. Aku gak mau sisa-sisa orang yang pernah dekat dengan jaman Orba jadi pemimpin negeri ini lagi, at least, 5 tahun ke depan aku gak mau jadi warga kelas 2. Gak mau merasakan dilempar batu dan dikatain "Cino! Cino!". Gak mau pas abis nulis blog gini, besoknya ilang :D
  2. Aku mau supaya Ahok jadi gubernur.
That's it.

Apakah kepentinganku egois?
Apakah kepentinganku gak penting?

Terserah Anda.

Yang pasti, buatku itu penting kalo Nomer 2 yang menang.
  1. Hidupku 'aman' 5 tahun ke depan.
  2. Bukti bahwa SARA di Indonesia tidak mempengaruhi apapun selama emang kerjanya bener di pemerintahan.
Memilih atau gak milih, nothing will changed. Kehidupan kamu-kamu gak bakal berubah banyak kok.

Satu-satunya alasan kenapa akhirnya saya memilih, karena saya punya harapan.
Aku masih berharap, dengan ikut memilih, dengan ikut bersuara, ada harapan orang baik yang memimpin negeri.
Aku masih berharap, jika orang baik yang memimpin negeri, teman-teman yang mendukungnya di pemerintahan juga orang-orang baik.
Aku masih berharap, jika orang baik dikelilingi orang baik, orang jahat akan merasa aneh sendiri dan berbalik jadi orang baik.

Mengutip kuote dari Dan Ariely (bagus banget!) yang di-share sama @semeinhart:

“One percent of people will always be honest and never steal," the locksmith said. "Another one percent will always be dishonest and always try to pick your lock and steal your television. And the rest will be honest as long as the conditions are right - but if they are tempted enough, they'll be dishonest too. Locks won't protect you from the thieves, who can get in your house if they really want to. They will only protect you from the mostly honest people who might be tempted to try your door if it had no lock."
― Dan ArielyThe Honest Truth About Dishonesty: How We Lie to Everyone--Especially Ourselves

Semoga harapanku nggak mengecewakan :D
#IStandOnTheRightSide #pemiyuk #Pemilu2014

P.S.:
Buat yang mau ikutan pake avatar kayak di atas, bisa download templatenya di sini (PNG) atau di sini (JPG)

P.S.S:
Biar gak serius-serius amat, silakan dimari nonton video ini. Dukung FUN campaign!

1 comment:

  1. I stand on the right side too :D

    Cuma agak eneg liat campaign dan berita2 yang seliweran dari dua pihak.... Bahkan stasiun TV pun tak sepenuhnya netral....

    Bikin aku lebih milih diem aja hahahah tau2 ntar nyoblos :D

    ReplyDelete