Wednesday, November 27, 2013

Kelas Inspirasi Jawa Timur

Tanggal 11 November 2013 yang lalu, Jawa Timur mengadakan Kelas Inspirasi Jawa Timur, lanjutan dari Kelas Inspirasi Surabaya tanggal 20 Februari 2013. Kelas Inspirasi diadakan serentak di 14 kota di Jawa Timur, let me calling, kalo gak lupa, ada Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Malang, Probolinggo, Pasuruan, Bojonegoro, Tulungagung, Ponorogo, Jember, sampai ke ujung yaitu Banyuwangi. Upss.. kurang ya? Duh bener-bener ga inget, padahal udah cheating dengan ngeliat grup KI Jatim :p

Anyway, untuk kali ini saya dipercaya lagi untuk jadi tukang jepret. Walau sempet ada sedikit kesalahan teknis ;p tapi semua udah beres dan akhirnya saya bisa join! Iyyaahhuu!

Kali ini saya dapet SD di tengah kota Surabaya, SDN Kupang Krajan I-604.
sampe ga keliatan di google maps..
Eniwey, sebenernya aku udah pernah maen-maen ke sekolah ini sih, duluu tapi, karena ada Program Kreativitas Mahasiswa en aku keliling SD buat jualan mainan edukasi hahahha.. Cuma kayaknya guru-gurunya udah pada lupa (ya iya lah, aku ga niat waktu itu, en ga ada follow up apa-apa lagi karena keburu lolos PIMNAS :p)

Ya baru buat aku kali ini adalah, para inspiratornya kompak bangeett! Ya ga juga sih, minimal mereka bener-bener serius ngadepin Kelas Inspirasi ini. Sabtu siang (9/11/13) kami kumpul di KFC Darmo buat ngomongin rencana Kelas Inspirasi ini bareng fasilitator yang ada. Banyaak banget idenya dan kadang kebentur ini itu, tapi sebagai orang yang nantinya mengabadikan momen-momen, secara pribadi aku ngeliat sendiri kegrogian para inspirator di pertemuan hari Sabtu itu.

Oke, gak perlu lama-lama, sini aku kenalin sama para inspirator SDN Kupang Krajan I!
Mas Rio Desantika
Profesi : Direktur Wahana Bangun Raya
Aku dapat giliran pertama masuk kelasnya Mas Rio ini. Sabtu dia gak dateng kumpul sih, en aku juga ga dateng briefing, jadi baru hari H kita kenalan. Ternyata beliau lagi S2 di ITS. Ealah mas.. mas.. arek ITS pisan toh! Wahahaha..
Untuk shift pagi, suasana kelas cukup kondusif lah, mas Rio bisa mengatasi dengan baik, walau di akhir-akhir acara udah nyaris empty bahan bakarnya (muahahaha..), udah keringetan sana-sini, udah ga tahan algi pake topi kontraktornya :D

Aurora Racheltasia
Profesi: Branch Operation & Service Head PT. BFI Finance Indonesia
Mbak ayu satu ini jadi idola di SDN Kupang Krajan. Huehuehue.. Ya gimana enggak, udah cantik, ramah, murah senyum, sayang anak-anak lagi! Sayang ga sempat masuk kelasnya, cuma sempet candid-candid pas awal-awal aja..

Albert Adrianto
Profesi: Dokter Konjen AS
Om satu ini bener-bener paling kebapakan (ya iya lah! Masa' keibuan?). Aku cuma sempet masuk kelasnya di jam kedua, dimana anak-anak mulai makin agresif dan Pak Albert mulai kewalahan. Tapi buatku, Pak Albert ini bener-bener berkharisma deh. Walau suaranya pelan, anak-anak bisa nyimak dan duduk anteng lho!

Erna Andjani
Profesi: Dosen UBAYA
Sebagai seorang dosen, udah biasa ya nagdepin orang-orang yang mau diajar. Tapi bagaimana dengan siswa? Ibu satu ini sanggup lho ngehadepin anak-anak kecil bawel yang sibuk minta ijin ke toilet padahal cuma duduk-duduk di luaran -,-* Di akhir jam pelajaran, bu Erna cuma bilang, "Suara saya abis...." Oalah, bu! *pukpukpuk*

Yuli Kalson Sagala
Profesi : Arsitek
Mas ini paling semangat selama kumpul, punya ide ini itu, dan menurutku dia kayaknya lebih bisa menguasai audience. Ternyata? Jam pertama masih aman terkendali, seperti foto di atas. Jam kedua waktu aku masuk, jreeenngg... tampaklah Mas Kalson mencoba menjinakkan kuda-kuda liar yang lepas :))

Hestya Utami
Nggak lupa terakhir fasilitator yang merangkap jadi MC dan seksi sibuk di kelompok ini, mbak Hestya! Walau badannya kecil, jangan dikira orangnya ringkih ya! Girl power banget dan ga nyangka, alumni SD Kupang Krajan juga toh heuheuhue..

Sebenernya ada fotografer satu lagi, Mizar dari Unair, sayang ga sempet motoin dianya :(

Eniwey, untuk Kelas Inspirasi kali ini aku sendiri bener-bener bersyukur bisa kenal orang-orang ini, bener-bener pengalaman yang beda banget. Selesai Kelas Inspirasi juga kami sempat ngobrol-ngobrol dengan guru-guru di sana, sebagian besar menceritakan betapa kadang mereka juga kewalahan menghadapi anak-anak itu, apalagi lokasi sekolah ini cukup dekat dengan *maaf* lokalisasi. Udah gitu, banyak anak-anak mereka ini yang sering ditinggal orang tuanya cari kerja, jadi mereka lebih senang di sekolah sebenernya, main sampai sore, baru pulang.

Mendengar cerita guru-guru, jujur aku sempat miris karena ada anak-anak yang rada 'melambai' alias kebanci-bancian begitu. Mereka jadi seperti itu karena melihat lingkungan sekitar ditambah kurangnya peran orang tua di hidup mereka. Jadi sering kali guru-guru inilah yang mengingatkan mereka untuk gak begitu. Mbak Hestya juga cerita, teman satu angkatannya dulu jugaudah ada yang sampai ganti kelamin dan sekarang kerja sebagai model.

Omoo... berita ini bener-bener membuatku jadi tersadar. Selama ini aku anggap bu Risma itu terlalu lebay dalam ngurusin PSK dan lokalisasi. Toh, peminatnya masih banyak, mau ditutup kayak gimanapun, pasti nanti juga jadi malah terselubung kan. Tapi mendengar cerita di sini, aku jadi sadar betapa bahayanya dampak lokalisasi terhadap anak-anak! :'( Mereka tuh ga tau apa-apa, cuma meniru, kalo ditanyain bener-bener juga mereka benernya belum ngerti apa yang mereka tiru itu. Tapi dari cerita guru-guru itu, kok sepertinya sudah hal biasa di murid-murid mereka yang jadi banci, kerja di salon, atau ganti kelamin begitu. So sad.. :'(

Aku termasuk orang yang percaya ga ada transgender di dunia ini. Kalo ada transgender, berarti Tuhan salah dong dalam ciptain manusia. Aku orang yang percaya, panggilan pertama dalam hidup kita itu ya kelamin kita itu. Sebagaimana kita dilahirkan pertama kali, ya itulah dia panggilan kita.
Lha kalo ada yang waktu kecil perempuan, pas gede jadi laki itu gimana dong? Ada kan kelainan seperti itu?
Ya itulah dia peran ayah dan ibu, memberi identitas bagi anak mereka. Identitas kita kan ga cuma nama, tapi dari pendidikan, lingkungan, pengalaman hidup, kata-kta ortu, dan lain-lain.

Sedih rasanya denger cerita seperti ini di SD. Maksudku, ini SD tengah kota lho, bukan pinggiran atau di pulau lain, sementara aku dengar di kota-kota lain banyak relawan Kelas Inspirasi yang harus naik perahu 1 jam untuk mencapai lokasi SDnya, ada yang naik Bromo dulu, dll. ang ga habis pikir, untuk sekelas SD tengah kota aja problemnya begini, gimana di tempat lain yaa.. :'(

Ini aku taruh juga screenshot cerita dari wartawan Jawa Pos yang bertugas di SDN Tambak Langon, salah satu SD di Surabaya Utara.

Dan ini liputannya, bener-bener miris :'(
klik untuk perbesar

Yang pasti Kelas Inspirasi kali ini banyak membuatku shock akan kenyataan di lapangan. Segitu ngerinya ternyata dan aku sendiri ga ngerti apa ya yang bisa aku lakukan untuk ini?

Jadi untuk yang ini, ga akan ragu!

Okeh, sampe segini dulu, bloggers! Silakan dinikmati foto-fotonya yaa..