Saturday, September 28, 2013

CS @XLCare dan IFEF Surabaya 2013

Ini nggak ngerti kenapa 3 hari ini gak bisa ngepost apa-apa di Blogger. Jadinya ngetik di email, trus nanti di rumah baru ngepost. Hahahaha.. Tadinya mikir browsernya yang payah, tapi dicoba di browser lain juga error. Ah gak asik ah. Ato jangan-jangan ni virus ya? Soalnya emang browser di komputer kantor itu udah kena virus, error gitu. Tapi masa sih sampe IE juga error? A'uk ah. Jadi terpaksa postingan kali ini dirapel jadi satu yak.

@XLCare
Ni ceritanya siang-siang kemaren ditelpon sama CS-nya XL. Soalnya kapan hari sempet komplen gitu lewat twitter, gara-gara CSnya gak bisa ditelpon. Biasalah, nyebelin kok CS itu. Untung udah ada twitter sekarang. Biasanya di twitter sih cepet responnya. Malah aku yang lelet balesnya, soalnya kan gak onlen tiap saat, jadi kalo pas ngecek ya baru tau ada balesan. Buat yang pake XL dan mau komplen-komplen, boleh nih ke @XLCare.
Trus kemaren pas liat DM dari @XLCare, ternyata aku udah 2x komplen. Yang pertama gara-gara gak bisa internetan. Case closed gitu. Trus yang kedua, biasanya kan aku pake paket Bebas Internetan. Gak tau tuh gimana, pake paket ini bisa bener-bener free loh internetannya. Mo internetan sampe batere abis dan hape panas pulsanya juga gak berkurang-berkurang. Asik deh. Toh pakenya juga paling banter buat social media atau kirim email doang.

Kirain ini satu paket sama paket keluarganya gitu. Kan ceritanya aku jadi pake XL (lagi) soalnya nomer keluarga gitu. Jadi nomernya berurutan. Trus aku liat nomernya bagus, jadi oke deh, relain Axisnya pergi aja. Huahuahua.. Ternyata Bebas Internetan ini cuma free 6 bulan pertama, trus baru pilih paket lainnya. Hmmm.. rada trauma deh saya soal paket mempaket gini. Jadi sampe sekarang belum tau mau pake paket yang mana. Tapi ajdi nyadar juga, wah ternyata udah 6 bulan ya pake nomer ini. Hmmm.. sejauh ini oke lah XL. Aku dapet bonus SMS tiap hari 920 SM ke sesama XL, 80 SMS ke lain operator. Everyday! Yayy!! Suka lah aku bonus-bonus SMS gini. Soalnya kan jualan pulsa juga, trus butuh buat broadcast-broadcast SMS gitu. Lumayaann.. Trus pake SERBU-nya oke juga. Kadang kalo butuh curcol sama bapak gembala, lumayan bisa pake SERBUnya, nelfon sepuasnya cuma dengan 1-2ribu! Huehuehueh... Toh aku juga bukan orang yang suka telpon lama-lama sampe 6 jam gitu kan, paling 2-3 jam. Jadi cukuplah.
Eh tadi mo cerita apa ya?
Oiya, ditelpon CS.
Jadi tadi nih CS XL-nya nelpon trus ngadain survey terkait pelayanan @XLCare gitu. Suaranya asik gitu, kayak suaranya sapaa gitu. Kan sebelum ditelpon, saya lagi asik dengerin Hard Rock FM, jadi lagi terpukau sama suara penyiarnya. Tiba-tiba ditelpon gitu. Biasanya aku kesel sih dapet telpon gitu, soalnya ntar nawarin apalah, nipu-nipu gitu. Bikin emosi lah, mana belum makan siang pula. Untung cuma survey dan CSnya sopan juga.

Dan entah kenapa, abis ditelpon itu tiba-tiba aku jadi pengen kerja jadi CS! Asik gitu rasanya, nelponin user, trus survey-survey gitu. Secara emang aku suka wawancara-wawancara gitu deh heheheh.. Cuma setelah dipikir-pikir lagi, males juga sih jadi CS, dapet telpon komplen terus kan tiap hari. Kesel lama-lama. Bisa gak ya jadi CS yang bagian survey gitu doang, trus dapet usernya yang ramah dan suka ngajak guyon kayak aku? Buahahhahahah..!!
Overall, operator di Indo ya gitu-gitu aja sih. Ada nyebelin ada nyenenginnya. Udah hampir 4 tahun ini aku pake IM3 juga kadang nyebelin (walo emang karena dodolku aja sih, ngutek-ngutek paket), tapi toh akhirnya bisa puas juga hehehhe.. XL juga gitu, yang nyebelin malah Twitter dan Gmailnya nih. Entah kenapa buka Twitter di Opera Mini suka tiba-tiba logout sendiri pas asik-asik berkicau. Udah gitu akhirnya gak bisa berkicau lagi. Huh. Yang paling aneh malah Nexus-nya papa. Kalo login Twitter, gak pake 1-2-3, langsung nutup tuh browser! Aneh banget. Buka Facebook oke-oke aja lho.
Trus Gmail juga. Sekarang gak bisa buka versi webnya, cuma bisa buka versi mobilenya :( Padahal kan aku butuh buat kirim-kirim data gitu lewat hp, dan kalo versi mobile gak ada pilihan attach file-nya. Hiks. Apa mungkin gara-gara abis di-upgrade ya? Entahlah..
Kalo blogger ada info soal Opera Mini gini kabarin ya. Oya, fyi, hapeku itu bukan smartphone, android, atau BB ya. Hape biasa yang mungil namun serba guna. Heuhuehuehe.. hape pertama yang dibeli pake uang sendiri niihh.. 

IFEF 2013

Jumat-Minggu tanggal 27-29 Sepetember ini Surabaya kedatengan IFEF alias Indonesia Financial Expo & Forum yang diadain Kontan News di Gramedia Expo. Awalnya sih pengen dateng soalnya ada workshop yang diadain QM Financial, bayar 200 ribu. Krik krik, pengen lho padahal. Trus ada tau Ligwina Hananto () mau ngasih free talkshow juga di IFEF, tambah semangat! Eh ternyata hari Jumat siang :( Salah jadwal.. kirain Sabtu siang. Tau gitu kemaren kabur aja dari kantor (lho?).

Akhirnya diputuskan ambil yang free-free aja ya (oh, I love that 'F' word!). Jadi ditekadin dateng pamerannya aja, toh kalopun ada HTM paling ya 25ribuan. Direlain aja deh, toh dapet FREE financial check up *big grin* Eh ternyata sodara-sodara, gak ada HTM alias FREEEE!!! Yeaaayyy!! Tambah cinta sama acara ini huahuahhau.. Btw, maaf ya ni foto-fotonya rada aneh, soalnya ngambil cepet-cepetan pake kamera hape.


Pojok Talkshow
Jadi pas masuk, kita langsung disambut laptop berjejeran (ni financial expo atau electronic expo?) yang mana ternyata laptop ini digunakan untuk financial check-up nya kita. So, ketik ketik, submit sana sini, akhirnya diprint deh hasil diagnosis sementara dari keuanganku.

Masuk ke ruangan pameran, aku disambut banyak orang, berasa artis gitu deh, disenyumin, trus ditanya-tanyain, "Mbak, udah investasi belum? Silakan mbak diambil brosurnya, ya.. Dari mana nih, mbak? Mari mbak duduk dulu, minum dulu.." Cuma sebatas itu sih. Tapi karena tujuannya mau check up sekalian liat mbak Wina (heuheuhue.. pas itu belum tau kalo ternyata salah jadwal), jadi cuma disenyum-senyumin aja deh.

Nyampe pojok ruangan yang dipake financial check up, yes, SEPI! Cuma ada 1 orang yang nongkrong disana, en gak ada pasien lain, so langsung saja kita masuk!
Ruang periksa
Setelah itu akan dibedah oleh sang dokter, analisis sana sini, ya gak sampe segitunya juga sih, kan keuanganku ya cuma segitu aja, gak main credit card, gak punya tanggungan, belum nikah juga, jadi yaa.. rada krik krik gitu juga sih check up-nya. Si ibu dokternya nyaranin untuk sebisa mungkin nabung sampe 500ribu sebulan. Buat dana proteksi dan dana darurat. Siap bu dokter! Diusahakeun! Hehehuehue.. Tapi yang agak-agak sebel nih, si ibu malah nyaranin pake unitlink. Heemm... Bukannya kenapa-kenapa ya, tapi aku sih menganut kepercayaan dimana sebagus-bagusnya kamera hape, tetep lebih bagus kualitas kamera poket! Hehehhe.. Jadi lebih baik gak nyampur-nyampurin dana asuransi (proteksi) dan investasi. Wong bisa dibeli sendiri-sendiri juga.

Muter-muter, eh diprospek salah satu reksadana. Ya sudahlah, aslinya sih cuma ngincer Panin, tapi karena di booth Panin lagi rame, boleh lah, mumpung lagi pengen diprospek. Huehuehue.. Mbaknya cukup ramah dan asik diajak ngobrol sih, mungkin karena sama-sama masih muda, jadi cepet nyambung. Cuma beberapa dari pertanyaanku kok rasanya rada kurang nyambung ya jawabannya? Gak nangkep maksudnya sih. Tapi overall, oke gitu.

Muter lagi, eh lha kok ketemu Hani, temen kuliah dulu. Halah dulu, kayak udah lama aja! Huhuhehauhau.. Ternyata dia juga mulai main reksadana, udah mulai sebulanan. Hmm.. hebat juga dia. Jadi iri.. Trus dia ngajakin maen saham juga, tapi aku belum berani. Buka rekening bank aja banyak banget yang dipertimbangkan! Hahahha.. Mungkin kapan-kapan ya, Han!

Muter lagi, nah sip ini boothnya Panin lagi kosong.
Eniwey, yang kuceritain disini ini terlepas dari promosi Panin ya! Aku gak dibayar apapun sama Panin, dan cuma mau ceritain apa yang aku tau aja soal Panin ini.

Ternyata emang beda ya sales-nya perusahaan gede ama yang biasa. Salesnya asik banget orangnya, nyantai gitu. Walaupun dianya gak terlalu keliatan antusias, tapi dari setiap penjelasannya bikin otak tuh rasanya "cling, cling" cerah gitu. Dia jelasin macem-macem reksadana yang dipunyai Panin, trus tanya pengennya investasi buat apa. Ya aku jelasin pengen investasi yang begini begono, trus ditanggepin lagi, dst. Dan sebelum ke expo ini kan emang aku sempet browsing dan cari info macem-macem, sempet udah yakin sama salah satu produk, eh ternyata sales-nya bilang kalo produk yang itu cocoknya kalo pengen main spekulasi. Berani ambil resiko gitu. Dan senengnya, dia gak cuma nyebutin resikonya, tapi dia bisa jelasin produk lain yang keuntungannya lumayan dan resikonya juga gak terlalu berat.

Namanya investasi ya pasti ada resiko. Makin gede resiko, makin gede juga return yang kita dapet. Cuma kan kadang sales person itu nyebelinnya dia cuma mau infoin yang bagus-bagus soal produknya dia, tanpa peduli profilnya kita ini gimana, trus pengennya kita gimana. Or tanya pengennya kita gimana, tapi sok-sok persuasif ngajakin kita untuk ikut caranya dia. Sales person kayak gini biasanya bikin aku males dengerin produknya, sekalipun produknya bagus, tapi kalo sales personnya gini, hadeehh..

Sales personnya Panin ini dia berani ngomong bagus ke produk yang emang bagus dan berani blak-blakan soal resikonya juga. Trus aku sempet tergiur pengen inves juga di RD Pasar Uang kan, untuk jangka pendek, dia berani lho bilang kalo produk itu dia kurang rekomen. Soalnya emang lagi jelek banget returnnya, gak bisa untung. Trus dia ngasih rekomen produk yang lain. Dan senengnya lagi, dia juga bilang, "tapi ya terserah kamunya mau gimana, RD Pasar Uang emang lagi jelek returnnya, tapi kalo kamu mau inves sekarang ya gapapa, kan harganya lagi turun, lebih murah. Sapa tau nanti bisa naik banyak, kan jadi untung tuh."

Wuaahh, jadi tambah respek nih sama orang ini. Berani gitu ngomong jelek tentang produknya dia kalo emang jelek, dan berani ngasih solusi lain tanpa maksa untuk ngikutin maunya dia. Aku sih tipe orang panikan dan gampang ikut arus, tapi justru kalo dipaksa-paksa untuk milih satu hal atau terlalu dibiarkan milih satu hal malah jadi males dan gak yakin. Aku lebih suka ada orang yang berani ngasih tau pilihan-pilihan lain dan resiko-resikonya dan membiarkan sendiri aku ambil keputusan. Semakin orang itu berani bukain fakta-fakta soal resiko yang bakal aku hadepin, aku justru makin respek sama orang itu, justru aku makin berani ngikutin dia word by word sekalipun (mungkin) ada orang lain yang berani ngasih keuntungan lebih dari orang itu. Gak gampang lho ngomongin fakta kan, kadang fakta ditutup-tutupi supaya mereka untung atau kasian sama kitanya.

Kayaknya orang ini boleh deh jadi jujukan nanti kalo udah beneran terjun ke reksadana. Huehuehue.. Sotoy banget aku, padahal baru ngobrol sekali juga! :P Gara-gara itu juga, jadi pengen deh kerja jadi beginian, ngeprospek orang. Padahal ngomong aja masih pletat-pletot gak karuan gini xD

Yah, kira-kira begitulah yang aku dapet dari IFEF kali ini. Moga-moga lain kali ada lagi ya! Hehehhe.. puas banget sama nih acara soalnya!

Tuesday, September 24, 2013

September Updates

Nah, mumpung kerjaan udah kelar semua (akhirnya, sampe jereng nih mata, ngedit-ngedit laporan ratusan halaman @_@). 

Eniwey, intermezzo dikit sebelum lanjut. Kenapa ya  akhir-akhir ini kadang aku jadi suka pusing dan mual gitu di kantor. Pusingnya tuh kalo merem bisa sampe yang muter-muter gitu lho. Kalo mau tau rasanya, coba puter badan di tempat sebanyak 10-15 kali, trus coba diem di tempat. Nah kayak gitu deh pusingnya. Trus mual, jadi kayak pengen muntah gitu, tapi aku tahan-tahan. Gak lucu lah muntah di kantor. Jijik yoo.. jadinya pengen muntahnya diubah jadi sendawa. Nah lho, kok bisa? Bisa aja dong.

Puncaknya hari ini. Entah kenapa seharian tadi pusing dan mual banget, mau makan kok ya masih kepagian, bisa-bisa ntar sore malah kelaperan, repot lah. Jadi langsung kabur ke Giant, beli manisan. Ya, ini senjataku untuk meredakan mual dan pusing: MANISAN!

Emang ngefek sih, sekarang jadi gak pusing dan mual lagi. Tapi juga mungkin karena uda makan siang hehehe.. Aku ada riwayat darah rendah sih, papa juga gitu katanya. Tapi darah rendahnya ya tingkat normal lah, kalo gak minum berjam-jam dan kerja keras (mikir keras) baru darah rendah. Tapi jadi kuatir juga sih, udah 2x ini gak bisa donor karena tekanan darah rendah dan Hb kurang. Trus tiap kali main ke rumahnya Edo, nyobain alat pengukur tensinya kan, SELALU rendah! Haduh kenapa ya sama badanku?? Makan uda teratur lho, dan gak ngurangin makan juga (padahal harusnya puasa).

Okay, back to topic

Kerjaan

Bulan ini cukup special, karena itu artnya udah setaun aku kerja di CV ini. Huehuheuhue.. Udah 3x ikutan proyek dengan tim yang berbeda dalam satu tahun. Lumayan lah.. Jadi hari ini aku mau tulis kesan-kesan yang bagus-bagus aja deh di sini. Kalo yang jelek.. sudahlah, biarlah itu jadi cawanku saja :P

1.       Orang kantornya asik dan lucu-lucu.
Walaupun sebagian besar udah 30 tahun ke atas (iya, aku berasa kecil banget..) tapi orangnya lucu dan asik. Adaa aja bahan yang dibuat guyonan. Mulai dari keluarga, kerjaan, hasil survey, klien, sesama rekan kantor, sampe.. BOS! Kadang kalo di kantor, aku suka serius di depan computer, tapi telinga suka ngikutin pembicaraan mereka. Mungkin karena tekanan kerja ya, jadi selama di kantor jarang ikutan ketawa yang sampe ngakak gitu sih, tapi pas dipikir-pikir lagi di rumah, kok ya lucu banget siih?? Jadi suka ketawa-ketawa sendiri di rumah deh gara-gara keingetan pembicaraan mereka hauhauhuahua..

2.       Gak pernah kekurangan makan
Ibu bos benernya orang yang suka party gitu. Apa-apa dirayain. Apa-apa syukuran. Dan disambut sangat baik sama orang kantor. Ya iya lah, makan gratis gitu :D Entah udah berapa kali aku ikutan makan-makan ini di kantor. Malah hari pertama kerja juga langsung makan-makan syukuran abis lebaran. Sejauh ini paling asik pas ultah perusahaan, dibeliin Bebek Sinjay plus es krim. Wuaduuhh.. muanteepp tenann :D Pulangnya masih ditambah ice tart pula.
Belum lagi camilan-camilan. gorengan, bakso, jus, es cao, kacang, snack, jajanan pasar, dll. Udah naik berapa kilo ya? Huheuheuhe..

3.       Belajar rakus sama makanan
Istilahnya nggragas. Awal aku dateng kantor masih malu-malu gitu. Ya iya lah sungkan. Lagipula camilan dan makanannya bukan seleraku juga sih, kayak dodol, jenang, gitu-gitu deh. Gak seberapa doyan saya. Tapi lama-lama, mungkin karena Mbak D yang selalu ngajak, jadinya keterusan ngambil. Lama-lama, karena tekanan kerja juga kali ya, jadi gampang laper, trus semua yang ada diembat. Kalo ada makanan, kita se-kantor jadi orang barbar gitu, langsung samber dan gak ragu buat rebutan! Huahuhauha.. Pas awal-awal tahun kemaren, tiap sore pasti dibeliin gorengan. Waduuhh bahaya banget ini. Tiap sore makan tahu isi, gara-gara aku selalu request tahu isi kalo di kantor. Soalnya kan kenyang gitu, ada isi so’unnya, sukur-sukur ada wortelnya. Sampe akhirnya udah gak ngidam tahu isi, bahkan muak sama tahu isi Hahahahha..

4.       Digoda dong digoda
Jadi ceritanya ada 1 orang di kantor tuh yang suka banget ngegoda cewek-cewek di kantor, sebut aja Pak A. Eitss, jangan dibayangin tipe penggoda kayak om-om hidung belang gitu ya! Maksudnya dia suka ngegodain kami-kami yang cewek dan yang jomblo! Hahahaha..
Ada satu mbak admin, sebut saja mbak W, kadang suka nyanyi-nyanyi sendiri gitu. Pake headset, dan nyanyi. Tapi nyanyinya lucu, gak jelas, cuma nadanya aja. Nadanya pun gak jelas, lebih ke suara kucing kecepit. Awal-awal sih kita gak merhatiin, eh kok lama-lama makin keras ya? Akhirnya bapak-bapak di kantor sibuk nggodain mbak W dengan niruin suara kucing kecepit!! Huahuhauhahhua…
Paling sering jadi korban ya mbak W ini. Ceritanya sekarang dia lagi jalan sama cowok brondong gitu, abis deh dia diketawain se-kantor. Lucu sih, habis kalo abis makan siang gitu, pacarnya suka telpon, trus nada bicaranya mbak W jadi beeedaaa banget! Dilembut-lembutin gitu, agak-agak manja. Huahuhauhuha… haduhh haduuhh.. ngakak deh nulis ini!
Trus pernah lagi dia abis jatoh gitu dari motor, sampe ke kantor harus pake rok, biar lukanya gak nempel di celana. Widiihh digodain deh sama Pak A. Dia bilang, “Makanya, kalo bonceng motor sama pacar itu gak usah main kitik-kitikan, geli semua jatoh kan..”. Komentarnya itu padahal 180 derajat beda banget sama kejadian aslinya, tapi tiap kali ada orang dateng ke kantor dan tanya kenapa mbak W kok pake rok, kok luka, pak A sibuk mendoktrin orang-orang kalo mbak W sama pacarnya main kitik-kitikan di motor, trus oleng dan jatoh! Huahuhauha..
Eniwey, tau kitik-kitikan toh? Apa ya bahasa Indonesai ya.. Gelitikan ya?
Soal goda menggoda, tiap orang di kantor semua kena goda si Pak A. Adaa aja yang dipake bahan buat digoda. Sayang sekarang bapaknya pindah di kantor yang satu lagi (ada 2 kantor gitu), jadi rada sepi deh sekarang di kantor :(

5.       Tiap 2 tahun sekali ada outing
Katanya sih tiap 2 tahun ada outing gitu. Entah tahun depan ini aku kesampean gak ya ikutan outing bareng orang-orang kantor.. ada rencana mo resign soalnya..
Yah, kira-kira 5 hal itulah yang buat aku betah di kantor. Secara kerjaan sih, gak jauh beda dengan jaman kuliah dulu. Tapi ya gitu doang. Makanya sempet kepikiran mau resign, cari tantangan di tempat lain. Tapi belum tau juga sih.. Lha setahun ini aku cuma ngerasa lebih jago pake MS Office aja. Yang lain-lain, gak terlalu improve. 

Dokter Kulit
Trus September ini aku menguatkan diri ke dokter kulit (lagi) setelah bertahun-tahun emoh kesana. Soalnya dari kecil udah sering banget ke dokter kulit, sampe dokter kulit terbagus di Surabaya juga pernah. Bahkan bapak professor kulit ini menyatakan dengan gamblang kalo kulitku ini emang udah bawaan keturunan, gak bisa sembuh total, cuma bisa dicegah dengan perawatan rutin. Jadi pas dulu diperiksa, sekeluarga ikut semua, dan dokternya bilang, ni aku emang kulitnya jelek tapi gak asma. Adikku asma, tapi kulitnya bagus. Sial. Kok gak enak banget sih warisan keluarganya? Mending duit gitu kan. Kadang iri juga sih sama adikku. Dia cowok tapi putih, kulitnya mulus, nyaris tanpa bulu. Dambaan wanita gak tuh. Kalo kena luka, cepet banget sembuhnya, gak diapa-apain aja sembuh sendiri. Uda gitu gak ada bekasnya! Ckckck.. Kulitku ini ada nyamuk cuma hinggap bentar aja udah menimbulkan bekas yang enggak-enggak.  Iri tuh ama adikku. Tapi kalo ngeliat asmanya kambuh, udah mending gini aja deh! Hahahhaha..

So, aku putusin ke dokter kulitku yang terakhir, dokter di Erha (gak tau masih disana apa gak). Dokter Wigih namanya. Dan entah kenapa pas dateng itu dokternya kayak males-malesan gitu deh, mungkin karena aku pasien terakhir dan bukan langganan dia kali ya. Soalnya udah sekian tahun kita tak berjumpa, syubidubidu.. Dan aku juga kurang sreg karena akhirnya aku harus pake obat dia terus-terusan. Murah sih oke, ni nguras dompet banget. Tapi emang, ono rego ono rupo. Bagus kok hasilnya :D 

Dokter kulit ini seperti biasa, lirik-lirik dikit mukanya, ngecek muka, tulis resep, nasehatin jangan makan gorengan dan pedes-pedes, plus jangan bergadang!! Ini susah banget sih pantangannya.. trus ngasih obat muka dan punggungnya. Dan harganya gileee… Hampir sejuta abis cuma buat beginian! Apa-apaan iniii.. Nguawur banget. Prediksiku cuma setengah juta padahal. Akhirnya aku cuma ambil obat punggung sama obat minumnya dulu. Shock banget deh. Dan ini pembelajaran buatku sendiri, belajar nabung buat dokter! Soalnya yah, gak bisa dihindari juga, kayaknya seumur hidup aku bakalan mesti sering ngurusin hal-hal begini kalo gak mau kulit jadi parah. Bisa nggak ya dateng ke KKR Penyembuhan trus kulitnya disembuhkan gitu? Huhauhauha.. ngarep! :P

Trus, obatnya juga gak kira-kira. Ribet banget! Ada 3 macam obat yang mesti aku konsumsi.
1.       Obat kapsul dari dokter yang diminum 2 hari sekali.
2.       Obat kapsul yang diminum 2 kali sehari
3.       Obat tablet yang diminum 1x sehari dan harus siang hari
Pusing gak sih liat aturan minumnya? Sampe lupa-lupa gitu sama aturan minumnya. Mana yang siang hari itu kan artinya aku lagi di kantor, kadang makan mesti cepet-cepet soalnya ngejar laporan yang mesti di print hari itu juga, jadi lupa deh minum obatnya! Malem-malem baru minum.
Belum lagi ada salep dan bedak oles yang mesti diolesi di punggung tiap pagi dan malem. Sejauh ini sih kayaknya ada perkembangan, tapi ya gak cepet juga. Entah sampai kapan harus begini… Ni aja uda mau abis salepnya. Nunggu gajian deh baru kesana lagi T_T Doakan ya teman-teman supaya persoalan kulit ini cepet beres dan gak terlalu makan biaya banyak..

Tim Musik dan Keyboard
Trus sekarang soal temen komunitas. Lagi banyak diuji nih kayaknya. Masih inget kan cerita aku ditunjuk jadi koor musik di gereja? Kemampuan nol gini ngurusin musik apa coba yang diurusin. Dan bulan ini banyak banget yang mulai ‘berguguran’. Halah. Jadi kan kita ngadain training musik gitu, sebenernya gak berat-berat amat sih, cuma 1x seminggu itupun cuma 2-3 jam. Buatku masih kurang sih buat improve musik di gereja. Dulu seingetku, untuk improve itu aku harus latian di gereja 2 jam’an, ditambah latihan di gereja pusat 4-5 jam’an. Trus anggap aja pelayanan tiap minggu pas ibadah 2 jam. Jadi total seminggu aku latihan 9 jam. Waktu itu belum punya keyboard, jadi ya latiannya ngandalin jam-jam latian di gereja. Jadi kalo dibandingkan yang sekarang,  cuma 3 jam seminggu, dan gak tiap minggu pelayanan itu susah lho buat improvenya. Karena kita kan main musik untuk Tuhan, jadi bukan musik biasa yang dimainkan di jalan. Butuh lebih dari sekedar skill musik kalo mau melayani. Kalo gak gitu, musiknya ya cuma musik aja, nothing special.

Nah, akhir-akhir ini mulai banyak yang males, tiba-tiba keluar, tiba-tiba gini gitu banyak alasan deh. Dan sedihnya, kok gak ada yang ngobrol gitu kek sama aku. Ngasih info gitu. Aku taunya dari orang lain, bukan orang yang bersangkutan. Jujur, hal ini bikin aku sedih juga. Kalo kita berkelimpahan orang-orang yang mau melayani dan mumpuni sih silakan aja pergi, tapi ini lagi krisis gini kok ditinggal gitu aja karena SIBUK! Lha emangnya aku gak sibuk gitu? Gak ngerti lah apa sih pikiran orang-orang ini. Udah dibantu, free, di-support, dideketin, diperhatiin, kok masih tega gitu. Coba kalo Yesus dateng kedua kali BESOK, gimana coba nasib orang-orang ini? Apa iya mimpinya, kerjaannya, kuliahnya, tugas-tugasnya, nilai UTS dan UASnya bisa menjamin dia? Ah gak ngerti lah. Otakku yang kecil ini gak cukup mengerti kenapa ada orang-orang yang begitu gak pedulinya sama orang lain. Apa sih enaknya bahagia, tapi ngeliat orang di sekitar jadi gak bahagia karena kita bahagia? Aku sih seneng bisa mencapai semua hal di hidupku, tapi kalo gak ada orang yang diajak seneng bareng-bareng, apa enaknya sih?

Eniwey, walaupun ada orang-orang begitu, aku juga masih bersyukur ada orang-orang yang mau tetep berjuang di pelayanan musik. Mereka ini ada yang rumahnya jauh, ada UTS, gak boleh sering keluar sama ortu, tapi mereka masih bela-belain dateng gitu. Mereka juga mencoba ngasih solusi kalo mereka gak bisa dateng latian or ketemuan. Dan ngeliat usaha mereka ini, gak bisa ditutupin lah, I’m so proud of them! Bahkan kadang aku jadi malu sendiri, mereka terbatas waktu tapi masih berusaha latian di rumah, di mana-mana. Aku? Capek dikit kadang males latian keyboard, bawaannya pengen tidur aja. Hmmhh.. Butuh motivasi lebih ini biar mau gak mau harus latian tiap hari. Dan kak Ayub udah ngewanti-wanti, kalo gak latian.. kalo gak latian.. dan kalo gak latian…!! Sampe kadang kebawa mimpi juga, pas dites kak Ayub gak bisa main keyboardnya. Waduh waduh.. sampe segitunya xD

Yah, walau berat, intinya aku cukup puas dengan pencapaian temen-temen musik lainnya. Not bad lah. Udah mulai keliatan hasilnya walau ya belum gitu bagus juga. Intinya, aku sayaaang banget sama mereka dan gak pengen gitu mereka lari dari visinya Tuhan. Soalnya bener deh, kehilangan visi itu gak enak banget. Ke gereja jadinya kayak zombie gitu, ngikutin rutinitas demi rutinitas. Bosen tau gak. Akhirnya gampang galau dan pikiran jadi aneh-aneh. Duh, jangan sampe lah ya mereka ini jadi kayak gitu x(

Untuk keyboardku sendiri sih, belum ada kemajuan berarti. Masiih latian yang dasar lagi, kayak penjarian, belajar baca not balok, belajar peka sama suara-suara musik di lagu-lagu, belajar peka sama chord. Seputar itulah. Tapi jarang banget nih latiannya x( Seminggu paling cuma 1x. Pernah seminggu gak latian blas! Lha gimana, seharian di kantor, pulang-pulang lanjut acara lain. Sampe rumah lagi udah jam 9-10 malem. Gak ada pikiran lain selain cepet-cepet bersih-bersih muka, badan, kamar, trus tidur deh T_T Mana akhir-akhir ini jadi ngelembur juga pas weekend. Dadah keyboard...

Passion
Ngomongin soal passion nih kayak ngomongin jatuh cinta. Kalo kebanyakan dipikirin bikin galau dan stress! Hahahaha.. Akhir-akhir ini aku sering bertanya sama diri sendiri, apa iya ini passion kamu? Apa iya yang kamu kerjain sekarang ini bener-bener passion kamu? Bikin galau lho beneran. Apalagi kalo baca pengalaman orang lain yang katanya udah menemukan passion mereka. Ada yang harus kerja 5 tahun dulu baru nemu, ada yang 10 tahun, 20 tahun, bahkan baru umur 60 atau 70 tahun baru nemu! Huaaa.. apa aku mesti berproses selama ituu?? T_T

Selama ini aku kira aku udah jalan dalam passionku lho. Tapi setelah dipikir lagi, kok kayaknya enggak juga ya.. Apalagi usia kerja gini kan mulai kepikiran untuk memenuhi kebutuhan hidup, masa depan, dll. Passion yang sangat diagungkan dulu itu akhirnya rada kegeser dengan kebutuhan hidup yang butuh dipenuhi. Dan kayaknya yang bisa bikin passion dan hobinya jadi menghasilkan uang tuh bahagia banget gitu. Tapi pembahasan Financial Clinic di Hard Rock FM juga bahas hobi yang menghasilkan duit. Heemm... hobiku sih yang ada malah ngabis-ngabisin duit xP

Bukan berarti aku gak suka kerja di bidangku sekarang lho ya. Jangan salah. Aku suka kok kerja di bidang unik kayak begini. Cuma melihat kondisi lapangan, masih belum kepikir mau melakukan apa ya untuk mengadakan perubahan? Dengan kemampuanku sekarang kayaknya kok susah gitu.

Dan entah kenapa, setiap kali aku berpikir, "Ini passionku!", malah Tuhan tuh kayak bawa aku menjauh dari passion itu. Kayak waktu pertama aku ketrima di ITS, atau kayak waktu He provides.  Ga tau sih apa rencana Tuhan di balik semua ini. Tapi bener deh kadang ngerasa gelaaap banget. Kadang ngerasa "Ini bener tah Tuhan?" Takut salah gitu dan takut pas nyadar ternyata udah salah jauhh banget :( 

Kadang ngerasa pengen teriak ke Tuhan, "God, I want to happy like others!!" Ga boleh ta Tuhan, aku ngejar mimpiku sendiri? Kok rasanya adaa aja halangannya. Susaah banget. Tapi kalo kepikiran kayak gini, aku selalu inget impresi yang Tuhan taruh ke aku, boleh percaya boleh gak. Tapi tahun lalu pas aku bener-bener ngomong gitu, tiba-tiba kayak ada yang sedih gitu di dalem hatiku dan bilang, "Kamu gak cukup bahagia tah sekarang ini? Aku juga broken heart lho ngeliat kamu gak begitu suka ngerjain sesuatu bareng Aku.." Jeddiiieerrr.. aku yakin lah itu Tuhan, karena beda gitu sama pikiran sendiri, jelas banget dan menohok. Lagipula kata-katanya beda jauh kan dari keinginanku. Detik itu juga kayaknya aku nangis dan gak bisa ngomong apa-apa lagi. Kayaknya aku jahat banget gitu lho. Kurang apa sih Tuhan itu? Dia Tuhan yang emeizing gitu mau rela lahir lewat vagina wanita biasa, kotor, penuh darah nemplok-nemplok gitu kan. Trus lahirnya di tempat minum hewan lagi. Gak higienis gimana coba. Udah gitu mau mati aja mesti disiksa-siksa dan dihina-hina dulu, susah banget mo mati. Tapi Dia mau ngelakuin itu semua buat aku, kok ya bisa-bisanya aku ngomong gitu ke Tuhan? Ngomong aku gak bahagia? Kurang ajar banget toh aku ini. Kurang apa coba dalam hidupku ini.. Ya ampun..

Dan tadi pas abis curhat-curhat gitu sama temen kampus soal kerjaanku yang sekarang, jadi rada lega sih, dapet dikit pencerahan, hueheuhue.. tiba-tiba kepikiran gini: "Gak selamanya passion itu tujuan hidupmu lho." Trus pas mandi kepikiran Harry Potter. Selama ini aku kira yang namanya passion itu sesuatu yang kita suka, yang kita bisa dengan alamiah, cepet belajarnya, dll. Harry Potter kan juga gitu, dia suka Quidditch, dia juga bilang itu satu-satunya hal yang bisa dia pelajari secara alamiah dan tanpa diajarin bisa jago, dan dia juga suka banget sama Quiddicth. Tapi gak berarti dia ended as Quiddicth player kan? Endingnya dia malah harus bertarung lawan Voldermort. Abis Voldemort kalah juga gak diceritain dia jadi pemain Quiddicth. Malah Ginny istrinya yang jadi pemain Quiddicth. Nah lho, kenapa Harry gak jadi pemain Quidditch aja? Dia ada lho kesempatan untuk mundur ngelawan Voldermort dan jadi pemain Quidditch. Tapi dia juga nyadar, kalo satu-satunya yang bisa ada kesempatan ngelawan Voldemort, ya cuma dia! Satu-satunya orang yang bisa menyelamatkan dunia sihir ya cuma dia. Kalo mau bahagia-bahagiaan, ya mending dia pilih nyerah aja ya kan, ngedate ama cewek yang dia suka, main Quidditch sesuka dia, tapi kan dia gak pilih itu. Somehow, aku jadi kepikiran juga, yeah, asik sih bisa jadiin passion kita itu sesuatu yang asik untuk kita kerjakan setiap hari. Tapi kalopun gak bisa, masa iya kita mengabaikan kepentingan yang lain demi ngejar passion dan kebahagiaan kita? Itu kan namanya egois banget. Dan orang yang dewasa gak bisa dong berpikir kayak gitu. Kalo semua orang di dunia sibuk cari kebahagiaannya masing-masing, yang ada malah saling menyakiti bukan sih?

Yah, itulah kayaknya poin plus dari Harry Potter. Hahahhaa.. sampe sekarang aku heran. Mereka ngerayain Natal dan Paskah tapi kok gak pernah berdoa ya? Huhauhuahua..

Oke segitu dulu deh update Septembernya. Gilee panjang banget ya? Heuheuheuhue.. Selamat deh yang udah selesai baca semuanya, mana gak penting lagi ceritanya :P
Jangan lupa ikutin cerita Artfest dan giveawaynya ya :D paling lambat tanggal 30 Sept. Jadi masih ada waktu lama dan bisa ngajak-ngajak yang lain juga :D

Cheers!

Sunday, September 22, 2013

Artfest 2013 & Giveaway!

Yah, inilah saya, di saat harusnya kerja (yeah, weekend kerja. I hate weekend *lho?*), malah sibuk update blog lagi huahuahua..

Beberapa mungkin uda tau, saya uda punya pacar, dan lagi ikutan lomba fotografi yang diadain Mawar Sharon. So, hasilnya gimana?


....


....


....


....


....

Yaaa jelas kalah laaahhh!! Huhauhauhhauha.. baru megang DSLR aja 3 bulan'an. Baru trisemester pertama gini mo minta menang? Mujizat gitu lho kalo menang hauhuahua.. Dan saya akuin, ni lomba fotografi bener-bener mengurah tenaga *sigh* Mungkin karena ke-mindset, "Udah bayar nih! Kudu all-out!" Jadinya panik sendiri pas hunting foto. Ya beginilah saya kalo panik, semua-semua difoto, pokoknya hasilnya jelas, udah langsung oke, gak peduli momen, gak peduli teknik, POKOKNYA!

Eniwey, congratz buat ko Petrus, akhirnya 1st winner juga heuhuehueh.. Nah kan, gak selamanya lensa kit itu cupu huehuehue.. Dia menang hanya dengan lensa kit lho kawan-kawan, emeizing gitu kan. Jadi terpacu nih tahun depan harus bisa menghasilkan foto yang bagus juga dengan lensa kit! (Alesan aja, soalnya tahun depan gak yakin bisa beli lensa baru huahuhahua..)

Komen saya soal Artfest kali ini, sukses sangat bikin kurus!! Soalnya banyak banget ketawanya, sampe perut sakit gitu ketawanya. Sekarang rahangku rada sakit gitu kalo buka mulut, kayaknya kebanyakan ketawa *diagnosis gagal* Dan walaupun tahun ini gak ada Yosi (@YosiMokalu) yang ngemsi (bacanya nge-MC *maksa* lagipula Yosi nge-MC acara Artfest itu udah taon berapa coba??), tapi MCnya Artfest tahun ini sumpah kocak-kocak. Walau ada yang garing juga, kalo lucu, lucu banget, kalo garing, garing banget. Bener-bener gak setengah-setengah gitu, tapi ya nggarai lucu juga sih.

Karena kesibukan *halah*, aku cuma sempet dateng Artfest Film Festival sama Musik aja. Yang Film Festival belii dong tiketnya. Yang Musik bisa gratis soalnya ikutan lomba. Hehueheuue..

Yang Film Festival, overall keren abis. Jurinya ada Yandi Laurens (@yndLaurens), pemenang XXI Short Film Festival 2013, trus Hartono Adi Chandra alias ko Afuk dari Mocca, ko Mil (@MiLbudiyanto), dan ko Ongky dari Deptartemen Creative Mawar Sharon (moga-moga gak salah). MCnya garing total. Awal-awal awkward gitu, sepi aneh. Tapi akhir-akhir jadi lucu banget, apalagi pas penjurian. Soalnya rata-rata filmnya disambung-sambungin sama miracle, jadinya MC berubah jadi yang biasa bawain orang yang mau kesaksian di FKA (ni kayaknya cuma orang-orang yang pernah ikut FKA yang ngerti :P)
Film-filmnya.. keren sih. Aku bilang keren soalnya gak bisa bikin kayak gitu. Huhauhuaha.. jadi ya keren aja sih menurutku. Cuma jujur aja emang gak ada film yang bikin 'ugh' gitu. Ya gitu lah short film. Ada 1 sih, film yang ngena banget, punyanya ko Afuk. Judulnya Crash. Ngebayanginnya ni film mobil-mobil gitu ya?? Bukaann..  Ini videonya, akhirnya nemu dari FBnya beliau. Appiiikk gilaaa.. Tonton aja sendiri! :D

Trus besoknya, Musik. Aku sebut musik aja soalnya ada cipta lagu, band, dan Dare To Sing. Intinya yang musik-musik gitu. Bagus-bagus yang nyanyi. Emang mental final deh.

Dari cipta lagu dulu.
1
2
3
4
Band
5
6
Dare To Sing
7
8
9
10
11
12
Khusus Dare To Sing, ada banyak team yang keren-keren banget, dan lucu TOTAL! Jadi fotonya banyak yang ngeblur, warnanya gak terselamatkan dan anglenya jelek (oke, kalo ini emang akunya yang payah) gara-gara aku sibuk ketawa, akhirnya gak fokus deh. Yang DTS ini emang lucu-lucu kok, aku gak bisa berhenti ketawa sangking mbanyolnya para peserta. Yang paling lucu tuh tim Arab. Mereka ngasih intro drama dikit soal TKI yang disetrika majikan (hauhuahua.. kok gini ya nge-refer-nya? :P), trus TKI ini ketemu jin yang mana menenangkan si TKI lewat lagunya. Awalnya keren lho, si jin beat-box. Asik gitu ritmenya. Pas tengah-tengah lagu, dia nge-rap, tapi gak jelas sih kata-katanya, eh terus tengah-tengah nge-rap, dia keabisan nafas kayaknya, trus keputus deh rap-nya. Huhauhauhhaa.. Meledak ketawa isi satu gedung. Ini mah sumpah lebih lucu daripada stand-up comedy!!
Komentar ko Judy ke si jin: "Ngooomong ooopo to...." *backsound suara ketawa ngakak dari penonton*

Nah, karena banyak nih sisa foto-foto Artfest yang gak ke-submit (1 peserta maks kirim 2, padahal yang dijepret ratusan), dibuang sayang, disimpen kok ya menuh-menuhin hardisk, jadi saya pajang aja yang bagus-bagus ya, hasil jepret dan post-processing saya.


13
14
15
16
Oke, sekarang waktunya giveaway! Mo ngasih-ngasih hadiah buat blogger nih. Waduh gaya banget ada giveaway. Emangnya pembaca blogmu udah berapa?

Biarin lah, brisik!

Jadi giveaway perdana ini kayak gini.
Saya mo bagi-bagi buku, buku bekas sih, tapi kondisinya masih oke kok. Peserta giveaway bisa pilih salah satu buku sesuai foto:

  1. Passion & Purity (Elisabeth Elliot)
  2. Tuhan Masih Menulis Cerita Cinta (Grace Suryani-Steven Halim)
  3. Creative Mind (Ulf Ekman)

Maaf ya, buku-bukunya rohani semua heuheuhue.. yang gak rohani kayak Toto Chan, buku tutorial Corel yang sampe sekarang belum pernah dicoba, novel-novel nemu, Berani Mengubah, belum mau ngelepas. Masih sayang.. Heuheuee... kebanyakan buku nih. Sebagian besar dikasih, jadi gak mau ngelepas. Dikasih gitu lho.. mesti dirawat dan disayang kan. Lagipula banyak tulisan-tulisan di sampulnya juga hauhauhau..

Nah, cara dapetin bukunya gimana?

Caranya gampang!

Blogger cukup pilih salah satu foto di atas, mana yang paling berkesan atau menyentuh hati (halah!) buat blogger dan alasannya apa. Satu komen yang paling oke nanti saya pilih secara pribadi untuk dapetin giveaway di atas. Hehehhe..

Formatnya?

Formatnya nih, yang mau ikutan giveaway:
[GIVEAWAY] Aku pilih (nomer caption foto)! Soalnya (komentar).

Gampang kan?

Giveaway ditutup tanggal 30 September 2013 jam 23:59 WIB yaa.. Pengumuman diusahakan tanggal 1, paling lambat tanggal 2 Oktober ^^

Friday, September 20, 2013

Ini waktunya pulang kalo..

.. kalo ada email masuk dari About.com Japanese Language, yang secara otomatis aku centang, pilih folder Nihongo, trus arsipkan.
Nggak pernah dibuka ato dibaca.

*trus ngapain aku subscribe yah?? Dasar males! :P*

PS: lagi mangkel soalnya lagi-lagi gagal jogging lagi abis pulang kantor

Kalo Punya 1 Milyar

... bloggers mau pake buat apa?

1 Milyar tuh keliatannya banyak yah? 1.000.000.000. Nol-nya ada 9. In your currency deh. Jadi misal blogger tinggal di Indonesia ya berarti punya 1 milyar rupiah. Kalo di US ya 1 milyar US Dollar. Kalo di Rusia yaa.. apa ya mata uang Rusia? (Pelajaran IPS Kelas 6 SD)

Sejauh saya dateng seminar, motivator suka banget ngasih kertas, trus kita disuruh nulis, "Kalo punya 1 milyar mau..." Sambelnya, di tahun 2013 ini, 1 Milyar aja belum bisa lunas bayar cash beli ruko di perumahan tempat tinggal saya lho! Sambel banget gak sih. Harus nambah sekian ratus juta gitu baru lunas secara cash. Nah itu baru rukonya. Biaya pajak? Biaya notaris? Biaya materai? Biaya fotokopi? Biaya surat-surat? Biaya renovasi? Biaya isinya? Sambel!

Jadi motivator sekarang harusnya dinaikin lagi tuh angkanya, 1 triliun gitu heuheuhuee... Koruptor aja bisa korupsi triliunan kok.

Anyway, back to the question. Kalo punya 1 milyar, bloggers mau pake buat apa?

Monday, September 16, 2013

I think I am changing my dreams now..

I try to pursue happiness.

Mimpiku itu banyak. Ini. Ini. Ini. And still counting.

Kata orang, mimpi itu gratis, makanya kita mesti banyak-banyak mimpi. Mumpung gratis :D Saya setuju. Tapi saya lebih suka bermimpi dengan nyiapin parasut di punggung. Jadi kalo jatoh, ada pengamannya. Bukan berarti saya kurang iman ya. Terserah sih kalo yang imannya bilang, "Serahkan semuanya ke Tuhan, gak percayaan banget sih?". Kalo saya sih mikirnya, "Lha terus Tuhan nyiptain otak dan segala kerumitannya buat apa? Buat sombong-sombongan Dia aja tah, bisa ciptain sesuatu yang super complicated?"

Saya percaya everything is His control. Tapi sesuatu yang mesti bisa saya kontrol sendiri, ya harus bisa dikontrol! Saya percaya Dia sih pengen punya anak yang pinter, bukan bego dan manja, yang semua-semua diurusin Dia, trus kalo kenapa-kenapa tinggal nyalahin Dia. Saya percaya Dia pengennya disembah sama makhluk yang sadar sepenuhnya kenapa mesti nyembah Dia, bukan cuma karena harus.

That's why untuk urusan yang bisa saya pilih, kayak menentukan universitas, mau tinggal dimana, kerja apa, mau bergereja/berkomunitas dimana, bergaul sama siapa, pilih pasangan yang kayak gimana, termasuk ngatur uang pribadi gimana, sebisa mungkin saya pikir sendiri. Cari hikmat dari orang sekitar, buka mata lebar-lebar, terima semua masukan dari yang paling lembut sampe yang menyakitkan sampe yang paling gak masuk akal (yang terakhir enak, tinggal coret). Saya pastikan otak saya berfungsi dengan baik sejauh ini, jadi Dia gak perlu sedih gara-gara disalahin lagi setelah saya salah pilih pasangan, setelah saya salah bergaul, dsb. Iblis pun gak perlu marah karena dilibatkan dalam keputusan bodoh yang saya buat sendiri. Mungkin katanya: "Eh, enak aja sih nyalah-nyalahin eyke! Eyke kan kerjaannya emang nyesatin orang, ya situ aja yang bego, udah ngerti mau disesatin kok masih diterjang juga! Huh!" *kibasin rambut*

Yang saya percaya juga, sebagai Bapa yang baik, Tuhan tuh gak mungkin lah ngebiarin saya berjuang mikir sendirian. I still can involved Him in EVERY conditions in my life. Saya sih gak suka berjuang sendiri, jadi saya seneng banget kalo bisa ngelibatin Tuhan dalam segala aspek kehidupan saya, apalagi kan Dia percipta s'galanya! Ini sih kayak maen investasi dan hasilnya mutlak bakal untung! Huahuahuhau..

So, daripada saya sibuk ngewujudin mimpi saya sendiri, dipikir-pikir ngapain juga sih mimpi terwujud tapi keluarga berantakan?

Mimpi terwujud, tapi kehilangan teman.
Mimpi terwujud, tapi usia udah pendek, bentar lagi koit.
Mimpi terwujud, tapi gak bahagia.
Mimpi terwujud, tapi babak belur sana-sini.
Mimpi terwujud, uang banyak, tapi abis untuk bayar pengobatan karena kesehatan yang kita korbankan selama masih muda.

Oke, mungkin uang saya banyak sekarang, tapi buat apa kalo punya anak-anak yang suka morotin duit saya?

Oke.. mungkin bisnis saya lancar dan udah ekspansi kemana-mana, tapi buat apa kalo jadi gak punya temen yang bisa diajak berbagi?

Oke.. mungkin saya bisa sekolah di luar negeri sampe lulus S3 dengan beasiswa dan biaya sendiri, tapi buat apa kalo trus gak ngerti aplikasi ilmunya ke masyarakat?

Oke.. mungkin dalam pengejaran mimpi itu saya happy. Tapi buat apa kalo ternyata itu bikin orang di sekitar saya, orang yang saya sayangin, tersakiti?

Kalo hari ini ada pengumuman: "Oyy! Yesus besok dateng kedua kalinya! Siap-siap yahh!!"
Think about it: Masihkah kita akan mengejar mimpi kita?

Saya sih enggak bakal mikir itu lagi.
So, I'm changing my dreams. Saya pastikan orang-orang yang saya sayangin harus aman dulu. Satu-satunya cara melindungi mereka dengan berada dekat dengan mereka, sesakit apapun itu (Kok jadi keingetan quotes di drama Korea Kang Chi ya? Huehuheuhue..)

Saturday, September 14, 2013

Untuk Generasi Yang Lebih Baik!

Akhir-akhir ini aku lagi happy banget. Happy karena ditampar-tampar. Huehuehuheu.. Terutama soal finansial. Sebenernya saya bukan orang yang bermasalah soal finansial sih, wong rekening bank aja gak punya 1 pun! NPWP juga gak belum bikin! Tinggal dan makan masih bareng ortu. Nah, terus?

Masalahnya gini, hidup saya ini termasuk high maintance. Maksudnya, saya susah untuk pakai produk-produk sembarangan atau produk yang biasa dipakai orang banyak. Terutama menyangkut perawatan kulit dan penampilan x_x Kulit saya ini sensitif walau gak pake banget. Ditambah kebiasaan saya yang super cuek dan males (males merawat, males dikasi tau, males belajar - kombinasi yang luar biasa untuk wanita), jadinya ya gitu, HIGH MAINTANCE! Itu baru kulit. Belum termasuk gadget dan kendaraan.

Dan, you know lah, ada hal-hal kalo gak di-maintance dengan rajin, bisa membengkak gitu kan. Dan ketika membengkak itulah, jadi alasan bagus buat saya untuk marah dan ngomel. Buahahahah..!
"Duh, gak bisa nabung, uang abis buat bla bla bla!"
"Aaahh.. gak bisa beli baju bulan ini, uangnya dipake buat bla bla bla.."
"Gak punya uang buat beli kado.. harus bayar bla bla bla.."

Dan sejuta keluhan lainnya.

Tuesday, September 10, 2013

Wealth Management (part2): Uangku..

Akhir-akhir ini aku sering banget belajar ekonomi. Belajar lagi deh setelah 2 tahun di SMA gak belajar ekonomi, dan sejak SMP ulangan Ekonomi gak pernah dapet bagus :))

Dan selama belajar ini, aku menyadari satu hal, ternyata selembar-dua lembar uang di dompetku ini sangat berpengaruh ke berbagai aspek kehidupan, walau emang gak besar-besar amat sih. Masa ya ini aku belajar soal investasi aja, merembetnya bisa ke politik, bisnis, supply, demand, dan banyak hal lain lagi yang muter-muter di kepalaku.

Tapi mungkin karena yang kupelajari ini ekonomi makro hehehehh..

Tapi kan semuanya tetep berhubungan toh?

Wednesday, September 4, 2013

Punya NPWP gak ya... (part 1)

Karena ada rencana mo main investasi, salah satu syaratnya harus punya NPWP.

NPWP buat saya sendiri ada beberapa fasilitas yang cukup menggiurkan. Punya NPWP artinya saya bisa:
  1. Ke luar negeri bebas fiskal.
  2. Mau ngurus keperluan macam-macam yang butuh NPWP dengan mudah (gak perlu kecewa mendesah karena gak punya NPWP).
  3. Ngurus sertifikasi planner.
  4. Warga negara yang taat gitu lho :D
Sebelum memutuskan, seperti biasa saya pasti konsultasi ke banyak orang, salah satunya papa.

Cukup kaget karena reaksinya begini:
Yakin mau bikin NPWP? Yakin gak nyesel punya NPWP?
Karena bikinnya sih gampang, kejadian setelah itu yang bikin runyam. Bikin laporan per tahun, per bulan, belum lagi kalo pemasukkannya gak cuma dari 1 sumber aja. Tercengang lah denger cerita papa berapa banyak yang dia keluarin sebulan hanya untuk pajak! :O Walau benernya bisa sih diurus sendiri, tapii.. you know lah, kalo kerja sendiri itu kan banyak yang mesti dipikirin, kalo cuma fokus ke keuangan gini, bisa-bisa yang lain keteteran, akhirnya nyewa konsultan pajak deh. Uang lagi :(
Belum lagi kalo kita liat TV, uang kita yang masuk buat pajak ternyata dikorupsi. &@^#^&^!! Kene kerjo sampe malem njengking-njengking, koen enak ae! Sopo sing gak sakit ati ndelok ngono? *nunjuk-nunjuk TV*
(Translate: Di sini kerja sampai malam banting tulang, kamu enak aja korupsi, siapa yang tidak sakit hati melihat uang kita digituin?)
Ngek..
Selama ini saya paling sebel kalo liat papa marah-marah sama TV kalo nonton berita korupsi. Pengen ngomong: "Shut up, Pa!" tapi gak berani, jadi diem aja.
Tapi pas liat reaksi papa kemaren dan menyadari betapa banyaknya uang yang diserap negara untuk dikorupsi (yang harusnya bisa, yah kami pake buat ngembangin usaha, or buat kuliah S2, or buat beli rumah), ternyata EMANG JENGKELIN, JENDRAL!!

Ni saya jadi bener-bener serius meragukan pengen bikin NPWP apa gak. Mikirin pusingnya setelah ngurus itu wah payah juga. Apalagi ada rencana tahun depan mo freelance, yang mana pajak untuk freelance lebih gila ribet pusingnya ketimbang karyawan biasa! Sambel! Iya kalo penghasilan saya udah sampe 1 Milyar sebulan gitu ya, ngilangin 25juta per bulan sih uang receh. Lha ini freelance aja belum tentu berhasil juga. Mikirin mo makan darimana juga masih puyeng. 

Trus katanya papa lagi, NPWP berlaku seumur hidup +10tahun. Artinya gak peduli ntar kamu bangkrut ato jatuh ato apapun, YOU HAVE TO LAPOR PAJAK! Padahal kalo mau mikirin yang terburuk nih, dalam keadaan terpuruk kita pastinya fokus untuk gimana mesti bangkit lagi. Pada saat itu ngebayangin rumah diketok petugas pajak, dengan senyuman, "Misi.. mau nagih pajak.." Apa gak pengen ngelempar tuh orang pake sendal? Trus maksudnya +10tahun itu, katanya papa, kalo orang itu misalnya udah meninggal, NPWPnya harus tetep diurus untuk lapor orang tersebut udah meninggal. Dan pelaporan itu baru beres kira-kira 10 tahun setelah orang itu meninggal! Sambel... Trus selama 10 tahun itu tetep bayar pajak dna buat laporan pajak? Ya iya lah! Lho kan orangnya udah meninggal? Apesnya keluarganya kalo gitu buat ngurusin semuanya. Ayam..

Aarrghhh!! DEMI TUU..HAANN!! *gepok-gepok meja*

Please convince me, why I should make this one??
Selain jadi warga negara yang baik ya. C'mon.. saya tuh pikir-pikir juga bayarin orang korupsi kalo hanya untuk dapet label warga negara yang baik. Saya gak buang sampah sembarangan, gak ngeludah sembarang tempat, gak ngerokok, kendaraan saya juga gak keluar asep hitam ngebul-ngebul, gak mabok sambil lempar-lempar botol, gak ngerusak public places. Pemilu ikut, walau gak ngerti mo pilih siapa. Warga negara yang baik.. cih, terlalu normatif deh!

*Update!* Langsung ditegur segera setelah tulisan ini di-publish:
Matius 22:21 Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan (berikan) kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah

Liat koruptor emang jengkelin, apalagi setelah sadar betapa banyak dan ribetnya uang yang mesti dikeluarin tiap bulan untuk dia pake foya-foya. Pengen lempar pake panci rasanya. Tapi toh saya makan dari negara ini. Pipis ya di negara ini. Bobo ya di negara ini. Dipikir-pikir, banyak juga sih yang udah dikasih negara sama saya sekeluarga.

Oke, jadi saya tetep pikir-pikir dulu untuk ngurus NPWP. Santai dulu lah gak keburu-buru :P Tapi pasti bikin :D Cuma gak tau kapan :P

Anyone, ada yang mau share soal NPWP? Plus minus-nya gitu. Jadi orang lain yang baca bisa tau resiko terburuk apa yang bakal dihadepin kalo punya NPWP.

Monday, September 2, 2013

Wealth Management part 1

Ngomong-ngomong soal wealth management, saya tiba-tiba teringat kejadian akhir-akhir ini.
Jadi semenjak saya 'jadian', pengeluaran makin besar, karena si pacar belum lunas ceritanya :D Okee.. ngaku, saya belinya kredit. Kredit pake kartunya papa, so tiap bulan saya ada kewajiban bayar utang T_T

Kebiasaan saya sejak awal bekerja, ketika gajian saya langsung pisah-pisahin uangnya. Ini untuk perpuluhan, ini untuk kebutuhan X, ini untuk dikasih ortu/beliin ortu sesuatu, ini bensin, ini pulsa, ini untuk ditabung, dll. Dan entah sejak kapan, saya jadi sering menggerutu waktu gajian.

Lha, gajian kok ngomel? Soalnya setelah uangnya masuk pos masing-masing, jadi nyadar saya harus bisa bertahan sebulan dengan uang dibawah 500rb T_T Dan sering kali saya mbatin, "Sanggup gak ini ya xxx.xxx rupiah buat sebulan? 30 hari lho.."

Dan baru bulan ini saya ditegur Tuhan. Udah gerah Dia ngeliat kelakuan saya.

"Can you stop complaining?"