Wednesday, September 4, 2013

Punya NPWP gak ya... (part 1)

Karena ada rencana mo main investasi, salah satu syaratnya harus punya NPWP.

NPWP buat saya sendiri ada beberapa fasilitas yang cukup menggiurkan. Punya NPWP artinya saya bisa:
  1. Ke luar negeri bebas fiskal.
  2. Mau ngurus keperluan macam-macam yang butuh NPWP dengan mudah (gak perlu kecewa mendesah karena gak punya NPWP).
  3. Ngurus sertifikasi planner.
  4. Warga negara yang taat gitu lho :D
Sebelum memutuskan, seperti biasa saya pasti konsultasi ke banyak orang, salah satunya papa.

Cukup kaget karena reaksinya begini:
Yakin mau bikin NPWP? Yakin gak nyesel punya NPWP?
Karena bikinnya sih gampang, kejadian setelah itu yang bikin runyam. Bikin laporan per tahun, per bulan, belum lagi kalo pemasukkannya gak cuma dari 1 sumber aja. Tercengang lah denger cerita papa berapa banyak yang dia keluarin sebulan hanya untuk pajak! :O Walau benernya bisa sih diurus sendiri, tapii.. you know lah, kalo kerja sendiri itu kan banyak yang mesti dipikirin, kalo cuma fokus ke keuangan gini, bisa-bisa yang lain keteteran, akhirnya nyewa konsultan pajak deh. Uang lagi :(
Belum lagi kalo kita liat TV, uang kita yang masuk buat pajak ternyata dikorupsi. &@^#^&^!! Kene kerjo sampe malem njengking-njengking, koen enak ae! Sopo sing gak sakit ati ndelok ngono? *nunjuk-nunjuk TV*
(Translate: Di sini kerja sampai malam banting tulang, kamu enak aja korupsi, siapa yang tidak sakit hati melihat uang kita digituin?)
Ngek..
Selama ini saya paling sebel kalo liat papa marah-marah sama TV kalo nonton berita korupsi. Pengen ngomong: "Shut up, Pa!" tapi gak berani, jadi diem aja.
Tapi pas liat reaksi papa kemaren dan menyadari betapa banyaknya uang yang diserap negara untuk dikorupsi (yang harusnya bisa, yah kami pake buat ngembangin usaha, or buat kuliah S2, or buat beli rumah), ternyata EMANG JENGKELIN, JENDRAL!!

Ni saya jadi bener-bener serius meragukan pengen bikin NPWP apa gak. Mikirin pusingnya setelah ngurus itu wah payah juga. Apalagi ada rencana tahun depan mo freelance, yang mana pajak untuk freelance lebih gila ribet pusingnya ketimbang karyawan biasa! Sambel! Iya kalo penghasilan saya udah sampe 1 Milyar sebulan gitu ya, ngilangin 25juta per bulan sih uang receh. Lha ini freelance aja belum tentu berhasil juga. Mikirin mo makan darimana juga masih puyeng. 

Trus katanya papa lagi, NPWP berlaku seumur hidup +10tahun. Artinya gak peduli ntar kamu bangkrut ato jatuh ato apapun, YOU HAVE TO LAPOR PAJAK! Padahal kalo mau mikirin yang terburuk nih, dalam keadaan terpuruk kita pastinya fokus untuk gimana mesti bangkit lagi. Pada saat itu ngebayangin rumah diketok petugas pajak, dengan senyuman, "Misi.. mau nagih pajak.." Apa gak pengen ngelempar tuh orang pake sendal? Trus maksudnya +10tahun itu, katanya papa, kalo orang itu misalnya udah meninggal, NPWPnya harus tetep diurus untuk lapor orang tersebut udah meninggal. Dan pelaporan itu baru beres kira-kira 10 tahun setelah orang itu meninggal! Sambel... Trus selama 10 tahun itu tetep bayar pajak dna buat laporan pajak? Ya iya lah! Lho kan orangnya udah meninggal? Apesnya keluarganya kalo gitu buat ngurusin semuanya. Ayam..

Aarrghhh!! DEMI TUU..HAANN!! *gepok-gepok meja*

Please convince me, why I should make this one??
Selain jadi warga negara yang baik ya. C'mon.. saya tuh pikir-pikir juga bayarin orang korupsi kalo hanya untuk dapet label warga negara yang baik. Saya gak buang sampah sembarangan, gak ngeludah sembarang tempat, gak ngerokok, kendaraan saya juga gak keluar asep hitam ngebul-ngebul, gak mabok sambil lempar-lempar botol, gak ngerusak public places. Pemilu ikut, walau gak ngerti mo pilih siapa. Warga negara yang baik.. cih, terlalu normatif deh!

*Update!* Langsung ditegur segera setelah tulisan ini di-publish:
Matius 22:21 Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan (berikan) kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah

Liat koruptor emang jengkelin, apalagi setelah sadar betapa banyak dan ribetnya uang yang mesti dikeluarin tiap bulan untuk dia pake foya-foya. Pengen lempar pake panci rasanya. Tapi toh saya makan dari negara ini. Pipis ya di negara ini. Bobo ya di negara ini. Dipikir-pikir, banyak juga sih yang udah dikasih negara sama saya sekeluarga.

Oke, jadi saya tetep pikir-pikir dulu untuk ngurus NPWP. Santai dulu lah gak keburu-buru :P Tapi pasti bikin :D Cuma gak tau kapan :P

Anyone, ada yang mau share soal NPWP? Plus minus-nya gitu. Jadi orang lain yang baca bisa tau resiko terburuk apa yang bakal dihadepin kalo punya NPWP.

8 comments:

  1. Aku senyum2 sendiri baca postingan ini XD hahahah~ bener2 mengutarakan isi hatiku juga manda XD wakakakak~

    Seandainya bayar pajak lebih mudah, aku sih dengan senang hati nyetor duit :( kan itung2 hampir sama dengan perpuluhan kan, cuma masuk ke kantong negara bukan gereja....

    Cuma...cumaaaa...peraturannya belibet, aku ga ngerti apa2, apalagi petugasnya :( sedih deh... rasanya mau melakukan kewajiban aja dipersulit....

    ReplyDelete
  2. tidak seseram itu kok. kalau pajak kita sudah dipotong dari gaji oleh perusahaan tinggal lapor saja tiap tahun, karena perusahaan yg nyetor pajaknya. kalau belum, datang saja ke kantor pajak. bagi pengusaha bagaimana? kalau usaha kecil sih tidak harus. sharing dari teman yg seorang pengusaha, ngurus pajak simple kok, gak serumit yg ditakutkan.

    pengalaman saya waktu lapor ke kantor pajak, ada pengusaha di samping yg lagi dilayani di loket sebelah. pelayanannya ok, cukup cepat krn tidak selisih banyak dengan saya yg cuma lapor.

    pelayanan pajak kita sudah banyak berubah. jangan takut melangkah jika memang mau.

    jika anda mau, anda akan menemukan jalan. jika anda tidak mau, anda akan menemukan alasan-alasan.

    ReplyDelete
  3. btw, kalaupun tidak lapor SPT tahunan pun juga tidak ditagih sampai di rumah kok. terbukti di beberapa teman yg malas lapor ke kantor pajak. padahal kalau pajak kita sudah dibayar kantor bisa kasih laporan lewat dropbox yg ada di mall-mall.

    kalaupun nganggur alias tidak berpenghasilan selama setahun atau beberapa bulan juga tidak masalah, laporkan saja dengan jujur.

    dan kata seorang teman ada batas bawah penghasilan tertentu. dia bilang kl gaji dibawah UMR ngapain bayar pajak? buat hidup saja kembang kempis.

    ReplyDelete
  4. haii mandaaa, akhirnya main-main lagi nih di kotak komentar blogmu setelah sekian lama hehe..

    kamu cermat sekali yaaa! good! aku dulu waktu bikin npwp ga mikir dua kali loh (terlalu terburu-buru maksudnya haha), aku langsung bikin karena mikirnya kalo udah punya penghasilan tetap ya harus lapor sama negara alias bikin npwp buat nyetorin pajak..

    eeeh ternyata pas udah bela-belain bikin npwp dan udah jadi, papiku mengutarakan hal yang sama seperti yang papamu bilang, soal nanti ribetlah kalo udah ga ada penghasilan tetap, mesti tetep nyetor dkk..

    yaa, sempet agak nyesel dikit sih, dikiiit loh haha.. cuma so far ga ada masalah apa-apa karena kantorku yang nyetorin, aku ga pernah ada urusan sama kantor pajak lagi selain dulu waktu pertama kali ngurus daftar NPWP (cepet loh sekarang)..

    Lagipula, zaman sekarang ini, banyak yang bilang kalo udah jarang orang kantoran itu bayar sendiri pajaknya, biasanya kantor emang yang bayarin buat kita, kecuali wiraswasta ya.. hehe..

    Terus setauku, ada juga beberapa kantor yang mewajibkan pegawainya membuat NPWP. Tapi ada juga yang nggak.. Cuma biasanya yang buat pegawai ga punya NPWP, besaran yang dipotong dari gajinya itu lebih besar sedikit dari yang punya NPWP.. Gitu katanya hehe..

    So far, itu sharing dariku, semoga bisa menambah insight ya.. Nanti kalau ada pengalaman atau info lainnya, kushare lagi sama Manda hehe..

    ReplyDelete
  5. Oh iya, setauku lagi nih, punya NPWP atau ga udah ga ngaruh sama fiskal karena sejak beberapa waktu lalu, biaya fiskal keluar negerinya juga udah diapus.. cek lagi deh :p

    ReplyDelete
  6. @ce Anita Bong:
    Begitukah, ce? Belum tau sih.. Aku tanya orang-orang kantor, mereka rata-rata diurusin kantor. Jadi ya santai-santai aja. Lah aku gak berencana jadi karyawan tetap selamanya, eh..

    @mas Danu:
    Yup, aku juga uda tau kalo ada yang gak bayar. Tapi tetep harus buat laporan tiap tahun, dll. Buat orang kecil mungkin gak masalah sih ya mas. Tapi buat yang berkembang ya kepikiran juga sih. Apalagi kalo uangnya dimakan sama tikus berdasi :(

    @Febe:
    Oh, aku baru tau yang soal fiskal itu. Hmm..
    Sebenernya sekarang kalo dipikir, aku bukan mempermasalahkan ribet pajaknya sih, tapi uang pajak itu kemana? Kalo buat gedein perut tikus berdasi, ya aku sih setuju sama papa. Udah jengking-jengking kerja sampe malem, bela-belain bangun pagi, rapat, dealing, dll, ternyata uangnya disalahgunakan. Kan sebel juga tuh. Kalo seribu 2 ribu ya sudahlah, geram-geram aja. Kalo yang pajaknya sampe 25-100juta per tahun? Itu.. uang... *speechless*

    ReplyDelete
  7. kalau telat laporan tahunan apa bner tar di tagih???? ane hanya usaha biasa kena lagi 1 % perbulan kebijakan dari bulan juli 2013 ?

    ReplyDelete
  8. pengen nutup npwp gmn cranya? gk nyangka ribet y, lebih tenang pas sblum punya npwp, ud gk kerja, masih ank kuliah jga, dsruh laporan pajak, ada sanksi dendanya pula,,, pengen tutup aja. yg tau plisss share.

    ReplyDelete