Saturday, September 14, 2013

Untuk Generasi Yang Lebih Baik!

Akhir-akhir ini aku lagi happy banget. Happy karena ditampar-tampar. Huehuehuheu.. Terutama soal finansial. Sebenernya saya bukan orang yang bermasalah soal finansial sih, wong rekening bank aja gak punya 1 pun! NPWP juga gak belum bikin! Tinggal dan makan masih bareng ortu. Nah, terus?

Masalahnya gini, hidup saya ini termasuk high maintance. Maksudnya, saya susah untuk pakai produk-produk sembarangan atau produk yang biasa dipakai orang banyak. Terutama menyangkut perawatan kulit dan penampilan x_x Kulit saya ini sensitif walau gak pake banget. Ditambah kebiasaan saya yang super cuek dan males (males merawat, males dikasi tau, males belajar - kombinasi yang luar biasa untuk wanita), jadinya ya gitu, HIGH MAINTANCE! Itu baru kulit. Belum termasuk gadget dan kendaraan.

Dan, you know lah, ada hal-hal kalo gak di-maintance dengan rajin, bisa membengkak gitu kan. Dan ketika membengkak itulah, jadi alasan bagus buat saya untuk marah dan ngomel. Buahahahah..!
"Duh, gak bisa nabung, uang abis buat bla bla bla!"
"Aaahh.. gak bisa beli baju bulan ini, uangnya dipake buat bla bla bla.."
"Gak punya uang buat beli kado.. harus bayar bla bla bla.."

Dan sejuta keluhan lainnya.

Saya ini termasuk garis keras, artinya saya sangat ketat (dan keras) sama pengeluaran diri sendiri. Saya gak mudah ikut-ikutan mode juga, malah cenderung old-fashion deh rasanya. Seumur gini gak pegang HP Android itu gimana gitu kan.. Walo saya meyakinkan diri saya bahwa hp saya tetep smartphone kok, buktinya kirim email, aktif di socmed, SMS broadcast, atau tuker-tuker file masih oke. Secara gadget, saya bisa lah menahan diri. Ga papa gak punya, pokoknya kalo diajak ngomong gadget, tetep harus nyambung wahahahha..

Mungkin pengaruh ortu juga ya. Papa mama itu orang yang gak suka main-main kartu kredit. Sangat konvensional. Nyimpen duit aja di balik buku. Hahahha.. Kami jarang banget foya-foya, sampe-sampe untuk liburan pribadi aja enggak pernah! Parah gak sih.. Papa itu workaholic tapi gak pernah liburan. Mama juga. Jadi kondisi keluarga itu baik tapi ya gak baik juga. Ngepres. So, tiap hari doa saya cuma "Tuhan, tolong jauhkan marabahaya dari keluarga ini!!" Kita kalo kegampar sakit atau rumah roboh gitu gak tau deh duitnya dari mana. Sama kan kayak saya, cuek sama maintance, jadinya high maintance!

Dan salah satu yang menampar saya adalah artikel Pengeluaran Tidak Terduga.

Masalahnya, untuk hal-hal tertentu kayak ke dokter kulit, ke bengkel ganti oli, tambal ban, beli sepatu karena sepatu jebol, nah ini kan pengeluaran yang tidak direncanakan *delusi pertama* Dan mbak Ligwina, lewat blognya, menatap sinis ke saya: "Pengeluaran yang tidak direncanakan??"

Bahwa sebenernya kondisi pengeluaran yang tidak direncanakan itu bisa direncanakan, sodara-sodara! 

Saya cocok banget sama mbak Wina, makanya seneng baca tulisannya.
Penghasilan itu kalo gak cukup artinya :
  • Pengeluaran lo terlalu besar
  • Penghasilan lo terlalu kecil
Hehehe menyebalkan ya! :p semua orang juga tahu. Tapi gak mau mengakui!
Trus ada lagi dari om Rene.
Penghasilan terlalu kecil, ngobrol sama Rene Suhardono Canoneo – the career coach ya! Nanti lo akan merasa ‘tolol’ dan ‘tergampar bolak balik’ karena penghasilan kecil itu murni tanggung jawab lo sendiri. Somebody has to start somewhere. But if your income is freshgrad income for the next 10 years, that’s your own fault.
Muantteepp..

Jadi saya canangkan sampai akhir tahun ini, Untuk Generasi Yang Lebih Baik!

Saya juga dapet banyak pelajaran berharga dari keluarga besar yang main kredit akhirnya gak bisa bayar. Yang lifestyle-nya ajubilah.. Besar pasak daripada tiang gitu. Well, keluarga saya itu contoh yang buruk dan tidak buruk. Gak nemu contoh baiknya. Jadi ya contoh yang baik cari aja di google. Heuheuheu..
Lifestyle mereka emang gak ngaruh ke saya sekarang, tapi nanti? We never know, guys.. Dan saya juga gak mau sekarang tenang kayak danau, santai kayak di pantai, eh pada akhrinya terjadi badai dan kita gak siap karena keenakan dalam dunia yang tenang! Yah, kita semua gak berdoa supaya diterjang badai, tapi saya juga gak mau delusi, saya mau siap.

So, sampai akhir 2013 ini goal saya menata lagi hidup saya yang rada kacau.
  1. Beresin keuangan, siapin dana darurat, mulai investasi di Reksadana, perketat pengeluaran, dan jujur sama diri sendiri kalo saya emang butuh diingatkan dan diajar!
  2. Rutin lari lagi. Goalnya akhir tahun ini udah bisa lari 30 menit tanpa jeda, sukur2 bisa mencapai 5K :D
  3. Rajin maintance sepeda motor, bawa ke bengkel 2-3 bulan sekali.
  4. Rajin perawatan muka, gak boleh males bersihin muka sebelum tidur, dan HINDARI BERGADANG!! *ngomelin Youtube*
Yooo! Untuk generasi yang lebih baik!!

2 comments:

  1. Huahahah~ suka deh statementmu yang bilang "ada hal-hal kalo gak di-maintance dengan rajin, bisa membengkak gitu kan."

    Sebenarnya banyak hal bisa kita cegah kalau kita mau rajin...dikit... ^^; waakkaka~ Lagi belajar supaya bisa rutin ngecek -kesehatan termasuk sih, harusnya...harusnya... tapi....

    ReplyDelete
  2. Huhauhuahua.. *toss*
    mesti bertobat iki, ce..

    ReplyDelete