Tuesday, June 17, 2014

Review Aplikasi Android 2014

Setelah hampir 4 bulan ganti smartphone, jujur banyak kerjaan yang terbantu dengan adanya gadget ini, tapi banyak waktu yang kebuang juga gara-gara chat dan keasikan di social media hauhauhua.. Jadi intinya ya sama aja gitu ya? :p

Eniho, aku mau ngasih sneakpeek dikit tentang beberapa aplikasi yang aku pake di Androidku, dan cukup berguna.

1. Aplikasi foto - Snapseed
Buat yang suka hura-hura di Instagram, banci foto, atau penggemar fotografi, aku sarankan pake aplikasi ini buat edit foto. Keren, asik, dan gampang banget penggunaannya. Tinggal swap ke atas, bawah, kiri, kanan, gampang banget! :D Sangking nagihnya, sekarang kalo ngedit foto dari kamera ato DSLR pun langsung aku masukin hp, dan edit di Snapseed! Parah ga tuh hahahha.. Photoshop sampe lewat :p



Hasil-hasil foto yang diedit bisa diliat di Instagramku. Sebagian besar pake Snapseed tuh :D Terutama yang bulan April sampe yang terbaru. Walau sekarang ada feature baru di Instagram yang udah mirip Snapseed, tinggal feature crop-nya aja :D

2. Aplikasi social media - Plume for Twitter
Untuk eksis di Twitter, aku pake aplikasi ini. Enteng soalnya, gak terlalu membebani memori dan gak banyak makan RAM. Bisa multi akun juga. Lumayaann... mempermudah kerjaan jadi admin twitternya FG deh :D



Merah-merah semua kan yang aku follow wkwkwkw..




3. Aplikasi dompet - Personal Wallet Manager
Aku udah pake aplikasi ini kira-kira 3 bulan dan sangat membantu banget untuk menghitung pengeluaranku selama sebulan. Jadi tinggal masukin aja dalam sehari pengeluaran kita apa aja, ada tanggal dan waktunya, nanti akhir bulan bisa kita liat total keseluruhan pengeluaran kita berdasarkan kategori yang udah kita buat. Contohnya aku buat kategori Makan, Hobi, dan Transportasi. Tiap kali keluar uang buat makan, aku masukin ke kategori Makan. Waktu jalan-jalan ke mall pas lagi pengen nonton, masuk ke kategori hobi. Waktu beli bensin, atau ke bengkel, pengeluarannya masuk ke Transportasi. Mudah kan?








4. Aplikasi lari - Endomondo
Aplikasi dasar waktu aku lari. Bisa ngitung sejauh apa kita larinya, rutenya, berapa kalori yang kebuang, pace lari kita berapa, dan ada workout yang lain juga selain lari, bisa jalan, sepeda, renang, pilates, yoga, buanyaak tinggal pilih! Trus kita juga bisa invite temen-temen yang pake Endomondo juga, supaya yang berjiwa kompetitif jadi gerah kalo liat news feed temen-temennya pada sibuk bakar kalori dan dia lagi sibuk nambah kalori wkwkwk..






5. Aplikasi curcol dan blogging - Dayre
Kalo gak ngikutin blognya timothytiah, aku gak bakal tau ada aplikasi lucu kayak gini.. Jadi ini aplikasi buat blogger yang punya sedikit waktu tapi pengen terus update blog. Updatenya gampang banget, kayak update twitter, tapi nantinya dirangkum daam 1 hari. Ada stiker-stiker lucu untuk mendukung tulisan kita juga, bisa upload foto dan video juga, tapi dengan resolusi dan kemampuan seperti Instagram. Bisa add map juga, misalnya untuk yang lagi travelling. Akhirnya aku buat juga akun Dayreku, yang ini khusus untuk bener-bener curcol dan melatih skill English writing-ku. Jadi Dayre ini khusus buat aku tulis pake bahasa Inggris. Habis kayaknya masih jarang orang Indo yang pake Dayre ya..





 6. Aplikasi kuliah - Coursera
Ada yang tau Coursera? Coursera ini sebuah website yang isinya course-course singkat di beberapa universitas dunia. So, kalo kalian pengen kuliah di Harvard, no problem! di Coursera ada lho! Dan semuanya FOR FREE!! Yeah, I love the 'F' word!! Asiknya lagi, kalo kita bisa selesaiin course-nya sampe selesai, ikutin semua quiz dan testnya, kita bisa lho minta sertiikat asli yang dikirim dari universitasnya kalo kita uda pernah ikutan course itu. Keren ga tuuhh :D
Sejauh ini aku belum pernah selesaiin course-nya :( Berat boo.. kuliah online itu berat ternyata.. susah disiplinnya, apalagi disiplin ngerjain tugasnya. Hadeuuhh..

 

Yang lain-lain ya aplikasi standart kayak BBM, Line, Whatsapp, mail, Instagram, dll. 6 Aplikasi di atas ini aplikasi yang cukup jarang ada reviewnya, tapi semoga bisa jadi bahan pertimbangan juga ya hehehe..

Kalo blogger yang pake Android, aplikasi andalannya apa? Share dong! :D

Sunday, June 15, 2014

A Letter for Daddy

Dear papa,

Happy father's day! Terima kasih sudah jadi papanya Yaye selama 24,5 tahun ini, dengan setiap kelemahan dan kekurangan Yaye tapi papa tetep masih mau jadi papanya Yaye.

Thank you for being my hero and my first man in my life!
You're the best dad that I could ever asked for!

Terima kasih sudah mau masuk dan terlibat dalam kehidupan Yaye, to share your achievements, even your 'dark past'. Yaye belajar banyak dari papa, walau Yaye gak mau hidup seperti apa yang papa hidupi saat ini :) Maaf ya, pa..

Terima kasih untuk dengerin curhat-curhat konyol Yaye soal cowok. Walau agak gimana tapi your presence dan mau dengerin my gibberish sampe akhir sudah cukup buat Yaye aman dan ngerasa dilindungi :D Aku tau apa yang akan dihadapi cowok-cowok itu kalo berani main-main sama aku! *evil grin*

Thank you for your goofiness.
Satu yang paling Yaye inget:

Papa: *lagi liat iklan Man of Steel*
Aku: *lagi ngutek laptop di lantai*
Papa: *noleh* Kamu tau gak kenapa Superman pake celana dalemnya di luar?
Aku: *masih ngutek laptop* Oh, kayaknya aku pernah denger tebakan itu. Sek ta inget-inget..
Papa: *raised his voice* Lho, kamu tau gak?!
Aku: *ndongak* *liat mukanya papa serius banget* Emm.. Kenapa?

Aku pikir papa abis baca artikel ato dapet inspirasi apa gitu dari Man of Steel..

Papa: Kamu tau, Superman itu kalo denger ada orang butuh dibantu, dia kan langsung lari sambil buka baju buat ganti kostum Superman.. *sambil peragain buka baju ala Superman*
Aku: Emm.. Yap? *menatap papa dengan serius*
Papa: Pas uda pake kostumnya, dia baru nyadar kalo celana dalemnya ketinggalan..
Aku: ....
Papa: Karena ga sempet buka kostumnya lagi, ya udah langsung dipake aja sama dia HAHAHAHAHAHAH!!
Aku: -_-*

Kirain apaaa, Pah!! Tenyata tebakan kayak biasanya kan!!

Dan kegiatan yang paling seru waktu kecil dan pas mama ga ada adalah PESTA!! Yang mana papa nyiapin roti tawar pandan diolesi selai trus dipotong kotak-kotak kecil-kecil, ditumpuk sampe buanyak di piring, trus minum es sirop satu gelas gede! Ahahayy.. That's your definition of party?? :D

Dan terima kasih sudah nganter dan jemput aku ke stasiun, kampus, bandara, gereja, sekolah, rumah temen, samsat, dll. Terima kasih untuk selalu mau benerin sepeda motorku tanpa ngomel (walau di waktu tertentu tetep nasehatin kelakuanku yang super males ngurusin sepeda motor). Terima kasih uda mau benerin sepeda motorku yang sempet rusak berat gara-gara aku terlalu ngebut dan akhirnya jatoh di lubang jalan, yang mana spionku dua-duanya jadi patah dan kaca dashboardnya jadi pecah :( I'm so afraid you're going to scolded me, tapi papa enggak. Besoknya motor uda bener lagi tanpa harus ke bengkel :') *mana lagi ga ada uang pula*

Before I die (and you die), I have 3 wishes for you:
1. Please accept Jesus as your God and Saviour, because He's too good for me, and for us.
2. Please say "You're beautiful" and "You're doing great" for mommy.
3. Please be happy and more happy for the rest of your life :)

Dan sebagaimana aku punya harapan untuk papa, papa juga pasti punya harapan untuk Yaye. Don't worry, dad. I'm in the journey to make you proud of me. You'll proud of me. I promise :)

Maybe I'm not a good daughter for you, but I don't want to be the bad one.

Love you, dad.

Yaye

Bakat narsisku udah dipupuk dari sejak dini rupanya :D
P.S.: bahasanya campur-campur baru
nyadar.. Berasa CinLau banget gitu -_-*

Surat ini disertakan dalam kuis menulis surat untuk bapak dalam rangka hari ayah sedunia yang diadakan oleh @GagasMedia dan @adhityamulya

Thursday, June 5, 2014

Milih Yang Mana?

"Nda, kesini deh.. Kamu milih yang mana?"

Lagi asik persiapin dokumen lelang buat klarifikasi besok, tiba-tiba mbak Desy nanya.

"Apa sih, mbak?" Aku penasaran, sambil liat ke monitor komputernya.

Ternyata ini.

Beberapa bulan lalu udah sempet mau ikutan nge-vote Magnum ini juga. Lagi rame di Twitter. Tapi pas udah nyampe di halaman webnya, dan liat gambar es krim Magnum terpampang gede-gede gitu entah kenapa tiba-tiba aku ngerasa eneg, males, gak minat. Akhirnya gak nge-vote, dan aku tutup webnya. Sampe akhirnya sekarang udah selesai votingnya hahaha..

Aku bukan penggemar Magnum, karena bukan penggemar cokelat batangan. Cuma kalo pas lagi ngidam aja sih beli Magnum, ato kalo diskonan dan mama ngeborong, ato kalo lagi ada rasa baru en penasaran pengen nyoba. Tapi kalo nyariin, enggak sih.. Apalagi sejak nyobain Magnum Gold. Ewww.. Eneg, aneh, dan berasa makan poop (warnanya kayak warna poop bayi, menurutku sih). Sorry, no offense buat Magnum, tapi aku aliran visual banget, ngeliat kayak gitu ya.. emm.. anu.. gitu lah..

Yang pasti aku gak bakalan nolak kalo dikasi gratis dari mama, atau Magnum yang lapisan coklatnya ada kacangnya.
Yeah, chocolate + nuts = GREAT COMBINATION!!

Apakah ini artinya aku golput?

Yeah.. Aku golput dalam mem-vote 2 rasa Magnum itu, Pink atau Black. Nggak milih keduanya.

Menjelang Pilpres gini, entah kenapa masih aja ada orang-orang yang nyinyirin golput. Yang bilang mereka gak bertanggung jawab lah, gak peduli sama Indonesia lah, gak boleh protes kalo yang menang bikin rusuh Indonesia lah, dsb dsb bla bla bla..

Wait, wait.

Emang kalo gak golput itu artinya kamu peduli sama Indonesia? Nggak juga kan?
Emang kalo gak golput, artinya kamu udah jadi WNI yang baik? Belum tentu kan?
Emang kalo gak golput, apa hebatnya sih? Tetep aja gak ada yang berubah dari kehidupanmu kan?

Gimana kalo alasan orang-orang yang golput/gak milih itu kayak alasan saya gak milih salah satu dari 2 Magnum itu? Karena eneg liat calon yang itu-itu aja. Eneg denger janji-janji palsu. Eneg sama berita-berita yang gak jelas mana hoax, mana yang beneran. Or.. jangan-jangan mereka golput karena eneg liat orang-orang yang (katanya) gak golput nyinyirin yang golput?

Bisa jadi awalnya mereka udah semangat mau milih. Tapi karena satu dan lain hal, mereka berubah pikiran. Males. Emang salah ya?

Magnum di atas, kamu mau ikutan nge-vote atau enggak, gak ada yang berubah tuh dari kehidupanmu. Aku gak ngevote Magnum apapun, gak kejatuhan Magnum raksasa. Gak ilang ditelan Magnum. Nothing changed! Yang nge-vote Magnum, aku mau nanya, emang ada gitu yang berubah dari kehidupanmu setelah nge-vote Magnum Black ato Pink?
Yang berubah palingan 4 orang beruntung yang dapet voucher dari Magnum. Bener gak? Padahal yang nge-vote jutaan orang. Jutaan lainnya selain 4 orang tadi dapet apaan sih?

Pilpres kali ini juga begitu.
Siapapun presidennya, nothing changed, man! Indonesia ya bakalan tetep kayak Indonesia yang sekarang. Keadaan berubah cuma di beberapa golongan tertentu aja.

Banyak orang memilih gak mau terlibat dalam politik, memilih gak peduli, memilih untuk pesimis. Itu terserah Anda.
Masalahnya, politik itu tidak sesederhana Magnum.
Kamu mau gak peduli, hasil dari kebijakan politik itu tetep kamu yang ngerasain.
Kamu mau peduli, hasil dari kebijakan politik juga belum tentu memuaskan kamu.

Politik itu berkaitan erat dengan kepentingan-kepentingan?
Iya, betul! Betul pake banget!

Malah aku berani bilang, politik itu HARUS KUDU MUSTI ada kepentingannya!

Lha kalo gak ada kepentingan apa-apa, ngapain pake politik?
Nanem sayur, barter sama telur aja kayak jaman batu :D
Justru aneh kalo ada orang yang koar-koar tentang politik, nyebarin positive, negative, atau bahkan black campaign tapi gak punya kepentingan apa-apa. Maju pengen jadi presiden tapi gak punya kepentingan apa-apa. Ngapain, Mas? Mbak? Ngikut aja biar keren gitu? Kita dateng job interview aja pake politik kan? Beberapa malah pencitraan. Biasanya slengek'an, ada job interview di bank langsung sewa jas, rapi, klimis, wangi. Gak ngerti bidang kerjaannya, pokoknya ngelamar dulu, sapa tau lolos ke tahap selanjutnya, dapet posisi dan gaji lumayan buat fresh graduate. Iya kan? Kenapa kalo presiden gak boleh?
Yang jadi masalah kan, kepentingan itu kepentingan orang banyak atau diri sendiri?

Aku sendiri sejak mulai dikit-dikit paham politik, paling gak udah ngerti politik itu ada unsur kepentingan (lumayan lah, Kewarganegaraan jaman SMA gak menguap percuma), secara terbuka aku berani bilang aku juga ada kepentingan kenapa milih salah satu capres/caleg.


Kepentinganku milih nomer 2?
  1. Aku gak mau mengulang Jaman Orba. Aku bukan korban dan gak merasakan langsung dampak Orba, tapi ortuku iya! Keluarga besarku, iya! Dan aku tau (dari cerita-cerita mereka) betapa susahnya jaman Orba dulu, apa-apa dilarang, apa-apa dibatasi, hidup dalam ketakutan, mulut dibungkam, harus tunduk dan dianggap warga kelas 2. Aku gak mau sisa-sisa orang yang pernah dekat dengan jaman Orba jadi pemimpin negeri ini lagi, at least, 5 tahun ke depan aku gak mau jadi warga kelas 2. Gak mau merasakan dilempar batu dan dikatain "Cino! Cino!". Gak mau pas abis nulis blog gini, besoknya ilang :D
  2. Aku mau supaya Ahok jadi gubernur.
That's it.

Apakah kepentinganku egois?
Apakah kepentinganku gak penting?

Terserah Anda.

Yang pasti, buatku itu penting kalo Nomer 2 yang menang.
  1. Hidupku 'aman' 5 tahun ke depan.
  2. Bukti bahwa SARA di Indonesia tidak mempengaruhi apapun selama emang kerjanya bener di pemerintahan.
Memilih atau gak milih, nothing will changed. Kehidupan kamu-kamu gak bakal berubah banyak kok.

Satu-satunya alasan kenapa akhirnya saya memilih, karena saya punya harapan.
Aku masih berharap, dengan ikut memilih, dengan ikut bersuara, ada harapan orang baik yang memimpin negeri.
Aku masih berharap, jika orang baik yang memimpin negeri, teman-teman yang mendukungnya di pemerintahan juga orang-orang baik.
Aku masih berharap, jika orang baik dikelilingi orang baik, orang jahat akan merasa aneh sendiri dan berbalik jadi orang baik.

Mengutip kuote dari Dan Ariely (bagus banget!) yang di-share sama @semeinhart:

“One percent of people will always be honest and never steal," the locksmith said. "Another one percent will always be dishonest and always try to pick your lock and steal your television. And the rest will be honest as long as the conditions are right - but if they are tempted enough, they'll be dishonest too. Locks won't protect you from the thieves, who can get in your house if they really want to. They will only protect you from the mostly honest people who might be tempted to try your door if it had no lock."
― Dan ArielyThe Honest Truth About Dishonesty: How We Lie to Everyone--Especially Ourselves

Semoga harapanku nggak mengecewakan :D
#IStandOnTheRightSide #pemiyuk #Pemilu2014

P.S.:
Buat yang mau ikutan pake avatar kayak di atas, bisa download templatenya di sini (PNG) atau di sini (JPG)

P.S.S:
Biar gak serius-serius amat, silakan dimari nonton video ini. Dukung FUN campaign!