Wednesday, October 30, 2013

Volare Vineyard - Pruning Season (Music)

Menyambung postingan Pruning Season yang ini, Sekarang mau cerita soal pruning season-ku di bidang musik. Lagi bener-bener dibersihin nih. Diingetin lagi dengan komitmen awal, awal-awal perjuangan, dan alasan-alasan kenapa aku mau tetep di jalur ini.

Awalnya..
Karena ga ada pemain keyboard di gereja waktu itu. Kira-kira tahun 2005-2006, aku masih bertumbuh di gereja satelit kecil, gak sampe 100 orang tiap kebaktian. Jadi di Mawar Sharon itu masih dibagi-bagi lagi jadi beberapa gereja kecil sesuai wilayah, dan aku bertumbuh (dan bertobat) di satelit deket rumah waktu itu. Aku masih inget, waktu di tengah-tengah kebaktian, aku terbeban untuk melayani di keyboard, karena udah cukup lama juga kami gak punya pemain keyboard. Aku cerita ke ketua sel-ku waktu itu, tentang kerinduan ini, bener ga ini maunya Tuhan, soalnya kan aku gak ada keyboard di rumah, dan gak punya dasar main keyboard juga. Ternyata kerinduan ini disambut sama Youth Pastorku, dan ditawarin untuk belajar di gereja pusat seminggu sekali. Jadilah aku tiap hari Jumat (kan pulang pagi tuh) langsung cabut ke gereja pusat. Dari sekolah naik angkot oper 2x kesana. Pulangnya, ngandelin nunutan temen-temen komsel (heuheuheu..) atau kalo kepaksa ya naik angkot lagi, 2x oper.

Masa-masa berat itu..
Ada kalanya aku capek, harus jalan kaki sekian ratus meter, nyebrang jalan gede, belum lagi nunggu angkot ngetem, ngantuk, haus, laper, bau. Udah jadi makanan tiap minggu. Belum lagi harus latihan mandiri, belajar teori musik, pendengaran, penjarian jarang soalnya kan ga ada alat. Itu belum termasuk ngerjain tugas sekolah (waktu itu masih SMA) dan pelayanan. Ada kalanya aku capek dan pengen nyerah aja, I mean, kenapa harus aku yang ngelewatin ini semua dan sendirian? Tim musik jelas ga tau betapa beratnya panas-panas pulang sekolah harus ngangkot 2x, plus jalan kaki panas-panas. Tapi aku bersyukur sih masih ada yang mau nganter pulang selesai latihan di pusat, paling gak abis dimarah-marahin pas latian jadi rada berkurang capeknya karena ga perlu jalan kaki heuheuhe.. Umm.. trainerku baik kok benernya, marah-marahinya bukan marah gimana, tapi lebih ke muka kesal dan kecewa karena ngeliat aku gak ada perkembangan berarti :(

Semakin berat ketika..
Kami mengalami banyak dinamika di komsel dan gereja satelit. Udah ga keitung lah berapa kali aku harus liat pemain musik keluar masuk, ada yang jago tapi ternyata hatinya gak sungguh-sungguh mau melayani, cuma mau supaya keliatan keren aja, ada yang stop pelayanan karena mau pacaran (padahal masih SMA!), ada yang ini itulah, banyak macam. Belum lagi ada masa dimana kukira aku sudah cukup kuat di pelayanan musik, ternyata Tuhan bukakan bahwa aku masih harus banyak diasah, dan... yah, aku gagal. Aku lari, gak mau dibersihkan, ga mau diutik-utik, merasa bener sendiri. Udah kayak Yunus aja waktu itu, untung gak dimakan paus beneran hahaha..

Tapi..
Tuhan itu baiiikk.. baiiikkk banget. Dia gak maksa aku bertobat, dan Dia juga gak maksa aku untuk balik ke musik seandainya aku gak mau balik. Tapi Dia share isi hatiNya dan tangan berlubang pakuNya ke aku, jadi mau gak mau, aku gak bisa lari. Jadi ini intinya Tuhan itu mekso apa gak? Ya gak tau deh terserah mau anggepnya apa hahahahha.. Yang pasti, ngikutin rencanaNya itu gak pernah gak enak kok. Selalu indah dan gak ada penyesalan menjalaninya.

Titik balik itu..
Ketika satu per satu aspek hidupku yang ternyata belum bener dipulihkan, pelan-pelan Tuhan juga share lagi bebanNya. Bahwa musik, yang selama ini aku anggep hanya bagian dari ibadah, hanya untuk menjangkau anak muda, ternyata lebih dari itu. It's all about Him. Kalo aku di musik, itu semuanya untuk cerita tentang Dia. Kalo kamu di pelayanan atau pekerjaan bidang tertentu, itu semua bercerita tentang Dia. Cerita titik balik itu sempet aku cerita disini.


Inti dari pruning season ini adalah semuanya tentang Dia. Kalopun kamu sempat lari, sempat jauh, selalu ada cara dan jalan untuk kembali. Hanya seringkali kita terlalu sombong, merasa benar, dan merasa tidak layak, akhirnya hal itu sendiri kan yang bikin kita makin jauh? Semua pikiran kita dan ketakutan kita toh gak mengubah keadaan, gak menghapus pikiran sumpek kita, gak mengurangi beban kita juga. Jadi, mau sampai kapan lari terus?

Jadi keinget 1 lagu Delirious, judulnya Lord You Have My Heart. Lagu ini bener-bener mewakili aku saat ini, terutama dalam pelayanan musik.

Lord You have my heart
And I will search for Yours
Jesus take my life and lead me on.

Lord You have my heart
And I will search for Yours
Let me be to You a sacrifice.

[men:] And I will praise You Lord
[women:] I will praise You Lord
[men:] And I will sing of love come down
[women:] I will sing of love come down
[men:] And as you show Your face
[women:] Show Your face
[together:] We'll see Your glory here

Tuesday, October 29, 2013

October Updates!

Uda ga kerasa ya ini uda mau masuk November, trus bentar lagi Desember, trus tahun baru deh! Gilee cepet banget yak? Gak kerasa soalnya tahun ini banyaak banget yang mesti aku benahi, dari karakter, lifestyle, cita-cita, hubungan, ckckck..

Eniwey, untuk bulan Oktober ini beberapa hal yang lagi aku kerjain.

KEYBOARD
Belum ada perkembangan, masih muter-muter soal penjarian, kepekaan mendengar nada, kenalin suara-suara. Tapi yang cukup asik sekarang udah mulai belajar main Fruity Loops. Software suara digital. Jadi inget pas SMP dulu pengen banget belajar turn tables gara-gara kesengsem sama Joe Hahn. Nah ini akhirnya sedikit keturutan. Aku emang seneng sih bikin-bikin lagu kayak gini, pake software digital, soalnya kan gak bisa mainnya huahuhauha.. Paling sering jadi korban tuh di hp, ada software MusicDJ. Walau terbatas, tapi asik lho bikin lagu gitu. Kalo udah jadi 1 lagu, seneng gitu dengerinnya.
Ini salah satu bunyi-bunyian yang aku buat. Bukan musik tapi bunyi-bunyian hahaha..
Kasih tau ya keluar apa gaknya hehehe..

Jujur, aku ini bukan orang yang pinter main musik. Waduuh jauh deh, pokoknya bisa pencet chord dengan bener lah. Dan akhir-akhir ini aku lagi berjuang banget untuk serius di bidang ini, at least mainku harus rapi, bukan asal-asalan kayak biasanya. Dan yah, dibantu kak Ayub, ce Melisa, dan temen-temen lain termasuk anak CGku sendiri, Tirza, ini lagi diperjuangkan.

Dan ya aku sendiri pun memahami kelemotanku dalam belajar musik. Mungkin kalo orang lain belajar 1x, aku harus 10x gitu baru bisa kejar ketinggalan. Dan emang susah banget untuk saat ini aku bener-bener ngasih waktu 100% ke latihan-latihan. Beda waktu masih SMA dulu, waktu banyak tapi alat ga ada. Sekarang alat ada, tapi waktu yang ga ada. Huhuhuh.. excuses banget, makanya aku juga ga mau jadikan ini alasan untuk gak latihan. Secapek apapun, aku coba untuk terus main keyboard. Capek lho, ambil adapter, nyolokin adapter, teken ON, kecilin volume, ngatur sustain, heuheuheu.. Duh males banget gak sih aku ini, masa cuma gitu aja males, tapi emang bener lho, ada kalanya itu udah jam 10-11 malem, rasanya pengen tidur-tiduran aja, atau nonton youtube, atau ngapain gitu asal gak latihan.

Kalo dipikir-pikir, rasanya aku bego banget ya, kok mau-maunya diribetin gini lagi, umur juga udah tua, dan banyak alasan lainnya juga. Hidup bisa tenang, tapi kok aku malah ambil jalan yang bikin susah diriku sendiri toh ya? Hahahha..

Tapi gapapa lah. Aku keinget sharingnya kak Ayub, tentang talenta. Sekecil apapun talenta itu, gak seharusnya kita abaikan, malah harusnya makin diasah supaya berkembang biak. Dulu aku pikir musik ini bukan passionku. Tapi setelah direnungkan kata-katanya kak Ayub, iya ya, Tuhan udah ngasih talenta, walau kecil aku gak boleh meremehkan. Mentang-mentang kecil, gak ada passion, trus mau dikubur? Berarti aku hamba yang jahat dong ya.

Selain itu motivasiku belajar musik (lagi) supaya nanti kalo punya anak, anaknya pinter main musik, sukur-sukur bisa berkarir di bidang musik, sound engineer, bikin ilustrasi musik buat film-film.. waahh.. aku paling seneng nontonin cara pembuatan backsound musik buat film-film tuh. Asik gitu keliatannya, en feel-nya dapet banget. Keren lah komposernya. Jadi ngarep banget deh nanti anakku juga gitu. Huahuahuha.. Pengen punya anak gitu tapi akunya sendiri gak suka ya mana mungkin kan ya? Jadi getol deh sekarang belajar keyboard. Nanti merid beli digital piano, sukur-sukur ada rejeki bisa dapet piano :P Atau alat musik apapun deh, sesukanya anakku nanti! Huahuahuha..

PHOTOGRAPHY
Soal foto, bulan ini cuma bisa menghasilkan 1 foto yang cukup oke cukup pede untuk dipajang disini. Ya masa yang jelek-jelek kan dipajang. Kasian yang pake internet terbatas, bisa-bisa kuotanya abis buka blog ini, eh gambarnya jelek pula! Huahuahuha…
Ngiler gak nih? Aku sih ngiler… :9

EVENT
Oktober sih jujur aja banyak event, mulai dari Kuasa Nama Yesus, sampe acara poksar satelit. Ribet? Iya ribet banget, pulang malem terus, puasa, meeting, doa. Tapi puas.
Untuk Kuasa Nama Yesus aku gak bikin reportnya, soalnya gak fokus ngikutin acaranya, wong aku di backstage terus, fokusnya jagain ruangan pembicara, gak bisa ngikutin acaranya juga. Tapi bersyukur sih kali ini aku bisa ngikutin prosesnya, dan yah, dibanding acaranya, prosesnya jauuh lebih seru, gimana pergumulannya, gimana bayar harganya, gimana keliling rumah sakit malem-malem buat doain orang (ini pertama kalinya lho buat aku untuk doain gitu, gilee grogii abiss..), belum lagi ribet-ribetnya bagi waktu antara kerjaan, keluarga, sama latihan-latihan. Kayaknya sejak Artfest kemaren, aku jadi jarang di rumah deh. Langsung berentetan banget eventnya. Overall bersyukur deh semuanya udah terlewati dengan luar biasa, banyak kejadian gak terduga yang bikin emosi benernya, tapi emang kok aksih Tuhan itu tetep ngejaga untuk gak bikin yang aneh-aneh. Huehuheue..
Buat aku sendiri banyak pemulihan lewat acara-acara ini, banyak ngerti diri sendiri juga jadinya, kalo ternyata karakterku gak se-dewasa yang kukira. Eniho, walau jadi kayak kitiran, kemana-mana, herannya beratku gak kurang dan gak nambah. Puji Tuhaann :D

Ada hal-hal yang mengalami peningkatan, ada yang turun juga, terutama di jogging nih. Jadi mulai bulan kemaren kan aku usahain buat lari, abis pulang kerja gitu, soalnya kalo pagi ribet banget, belum lagi kalo bangun kesiangan *ups* Tapi udah hampir 3 minggu nih ga sempet lari huaaa.. Jadi kepikiran mau beli tali skipping aja, jadi kalo ga sempet lari, masih sempet skippingan, so stamina bisa tetep terjaga.

Ke depan juga bakalan banyak acara. Paling cepet sih Kelas Inspirasi Jawa Timur. Trus ada lagi retreat bulan Desember. Mantaff.. Buanyak banget yang mesti diurus dan di-meetingkan. Belum lagi latihan keyboardnya. Yayaya.. God give me strength!

Sampe ketemu bulan November, bloggers!

Thursday, October 24, 2013

Volare Vineyard - Pruning Season

Series Kelas Wine akhirnya berlanjut juga heuhuehuhe.. Untuk seri lainnya bisa baca disini dan disini. Untuk kali ini Kelas Wine-nya ada di masa-masa pembersihan ranting. Sebelum jadi wine, apalagi yang bagus, harus dimulai dari benih dan buah yang bagus dulu dong ya. Dan aku juga baru tau ternyata pohon anggur itu harus rajin dibersihkan, supaya buah yang bagus makin banyak, dan buah yang jelek bisa dibuang sesegera mungkin. Selain itu, pembersihan ranting ini bisa meningkatkan kualitas buah juga lho! Wuah.. ga heran ya Alkitab sampe pake ilustrasi begini!

KEMALASAN
Uda lama nih ya gak update blog. Huhu.. banyak sih yang mau di-share, tapi tiap kali uda mulai ngetik, tiba-tiba listrik mati lah, internet keputus lah, ngantuk lah, dll. No no no.. habit jelek, cari-cari sesuatu untuk jadi alasan, padahal alasan sebenarnya adalah: MALAS.

Btw, hari Sabtu kemaren (19/10/13), ibadah AOG jadi kayak seminar kesehatan gitu. Yang kotbah Dr. Elizabeth Subrata. Yang hari Sabtu sih dia banyak bahas makanan apa aja yang bikin otak lemot, obesitas, temperamen buruk. Yang Minggu, aku sempet streaming bentar dan salah satu yang menemplak aku adalah ayat di Amsal 31, “makanan kemalasan tidak dimakannya.” Naahh lhoo.. apalagi ini bahas soal wanita kan. Wanita ga boleh malas. “Aahh.. malas masak yang susah-susah, mie instan aja laahh..”, “Ribet ah masaknya, goreng nugget aja deehh..” Dhueenngg.. iya ya, itu kan masakan kemalasan! Selama ini aku gitu banget, buat sarapan, duh males ribet.. masak mie aja deh. Bikin teh aja deh. Goreng kentang aja deh.. Very bad habit of me =,= Habis gimana.. kalo mau makan buah aja, mindsetnya masih: “kenyang gak sih?” Padahal kan yang perlu nutrisi itu otak, bukan mulut apalagi perut! heuheuheu..

AOG BOOTHCAMP 2013
Nah trus tanggal 13-15 Oktober kemaren kan aku ikutan retret nih. Retret perdana murni sebagai peserta dan bukan panitia setelah sekian tahun (walau pada akhirnya diminta bantu jaga pos outbond juga =,=). Untuk retret kali ini aku bener-bener serius, sampe kalo dipikir-pikir, aku kayak apa aja sampe segitunya. Tapi bener lho sodara-sodara, aku sampe ambil waktu bener-bener buat berdoa, supaya retret kali ini gak terlewati dengan percuma, dan aku bener-bener dapet jawaban atas segala kegalauanku hauhauha..

Dan ya emang lho semua kegalauanku terjawab di retret ini walau temanya gak nyambung blas. Temanya Mighty Signs and Wonders. Emangnya aku mau nyari orang sakit dan disembuhin gitu? Ato ngusir setan? Jujur aja, pas ngerti temanya itu, aku rada shock. Karena soal ngeroh-ngeroh gitu kayaknya bukan bidangku deh. Makasih. Tapi ya bukan Tuhan ya namanya kalo gak bisa bikin hatiku berbalik. Hehehehe.. jadilah selama di retret ini aku banyak dapet pencerahan dan peneguhan. Termasuk segala jawaban kenapa aku bisa galau selama ini.

1.       Aku galau karena aku takut sama diriku sendiri.
Bukan takut karena aku serem, bukan. Tapi you know, ada gak sih manusia di dunia ini yang ga pernah gagal? Cuma Yesus kali ya.. Tapi Yesus pun sempet dianggep gagal kan waktu pada akhirnya Dia mati disalib, sampe murid-muridNya mulai meninggalkan Dia, balik ke kehidupan lama mereka (tapi kan Yesus bangkit lagi di hari ke-3!). So far setahunan ini aku merasa banyak kegagalan dalam hidupku. Gagal S2, gagal dapet kerja yang gajinya WOW, gagal rutin biayain kebutuhan rumah tangga, gagal jadi kakak yang baik, gagal jadi pemimpin rohani yang bisa menjawab kebutuhan anak-anak dengan tepat, gagal di musik, gagal di desain, gagal di lomba foto. Dan aku merasa banyak wasting time and money deh. Akhirnya hal itu yang buat aku terus-terus menyalahkan diriku, dan akhirnya takut untuk memperbaiki hal itu, karena takut salah lagi!
Soal ini terjawab waktu ko Caleb jelasin soal Yosua. Inget cerita Yosua maju melawan Yerikho? Inget gak Tuhan suruh ngapain? Tuhan nyuruh diam, taruh imam di baris terdepan, bawa tabut Allah keliling kota Yerikho sehari 1x dalam seminggu. Hari ke 7, keliling 7x. Aneh ya? Mau perang kok disuruh begitu.. Anywei, ada yang inget gak pesan dari 10 pengintai tentang tanah perjanjian? Tanahnya amaizing! Keren! Kita bakal terjamin sampe 10 keturunan! Tapiiii…. Penduduknya sereeemmm… suka makan orang! Nah aku ini termasuk 10 pengintai ini.  
"Iya siihh Tuhan janji gini gitu.. tapiiii…” 
“Iya sih.. asik kalo bisa kerja begitu, tapii.. nanti nabungnya gimana?” 
“Iya siihh.. enak ya dia bisa gini gitu, tapi aku… (isi dengan segepok kata-kata kelemahan).” 
“Mana ada cowok yang mau sama aku kayak gini… ga bisa ini.. ga bisa itu..”
That’s why Tuhan suruh diam. Diam untuk mendapatkan keberanian. Keberanian buat apa? Keberanian untuk menghadapi diri sendiri. Berani untuk menghadapi kelemahan diri sendiri. Berani untuk 100% taat pada Tuhan. Susah lho, Yosua itu jendral perang, pasti benernya dia gatel pengen ngayunin pedang aja. Biar heroik gitu lhooo..! Tapi coba kalo dia ga taat sama Tuhan, mana bisa tembok Yerikho runtuh dengan kejadian ajaib gitu coba? 
Tuhan juga ingetin ke aku, berani gak kamu diam dan ngikutin mauKu? No excuses. No complaints. No compare. To be quiet and content need courage and a mighty heart. 
Aku harus berani ngadepin diriku sendiri, berani ngadepin hal-hal menakutkan yang diciptakan imajinasiku sendiri. Dan ngadepin diri sendiri tentunya bukan dengan perang dong ya, masa perang sama diri sendiri. Caranya ya diem, tenang, fokusin pikiran sepenuhnya ke Tuhan, supaya imajinasi-imajinasi liar ini lama-lama pudar sendiri. I’m still working on this. Emang sih masih ada ketakutan-ketakutan, tapi seiring dengan aku makin fokusin sama Firman Tuhan, ketakutan ini lama-lama agak-agak bergaung gitu suaranya hihihih..

2.       Berani untuk menabur.
Kamu ga bisa menuai apa yang gak kamu tabur. Kalo kamu menuai sesuatu yang gak kamu tabur, artinya kamu lagi mencuri! Selama ini aku gak bener-bener menabur. Maksudku, aku udah jarang sekali berani ngasih sesuatu ke orang lain dari kekuranganku. Kalo soal ini, aku pikir gak semua orang bakal setuju dengan pendapatku, jadi ini murni opini pribadi. Selama ini aku galau, takut, dan sebagainya karena ada banyak hal yang aku pegang erat dalam hidupku. Uang, kebanggaan, anak-anak komsel, hidup nyaman, opini ortu, opini orang lain. Dan salahku sendiri kan, gara-gara ngedengerin orang lain, gak pake filter apa-apa, jadinya ribet sendiri.
Kayaknya soal ini aku dapet waktu ngobrol bareng ko Steven, bapak rohani saya :D Wuiihh, pas sesi aja udah kenyaaanngg banget, tapi rasanya roh ini gak kenyang-kenyang. Jadi pas waktu istirahat, aku uda mikir mo sateduh sendiri or tidur. Eh malah sesi tambahan sama pakgem. Seneng dong, domba ini akhirnya dikasih maem sama pak gembala heuheuhue.. Dan muantap bener lah ‘sesi’ ini, emang sakit tapi enak, akrena tau bakal sembuh. 
Aku masih inget, beberapa minggu sebelum ini, aku ngobrol sama ko Steven di McD deket rumah, dan kata-katanya ko Steven bikin aku rasanya mo marah, lari, dan nangis. Tapi jaim dong, masa nangis di McD, dan di depannya ko Steven lagi! Tapi pas pulang aku bener-bener intropeksi dan akhirnya jawabannya nemu juga di retret ini. Karena selama ini aku gak bener-bener nabur! Aku cuma minta didoain, minta diberkati, minta ditolong, tapi gak ada ceritanya mendahulukan orang lain. Aku egois banget! Nah ketauan kan sekarang masalahnya apa, kenapa kok selama ini aku gini-gini aja. Karena selalu pengen dimengerti tapi ga mau ngertiin orang lain! 
Trus benernya ada 1 kalimat lagi sih yang bener-bener menampar hatiku. I can't tell, yang pasti kalimat itu bener-bener bikin aku berpikir ulang dan damai sejahtera banget.

3.       Membenarkan kesalahan diri sendiri
Yang ini aku baru ngeh waktu di retret. Bisa ya membenarkan kesalahan diri sendiri? Ternyata bisa dan aku hampir selalu melakukan itu x( Kayak misalnya punya gaji kecil. Cuma mbatin, yaa sudahlah, toh punya gaji besar belum tentu hidupnya bisa kayak sekarang. Padahal kenyataannya gajiku kecil karena emang kemampuanku gak seberapa! Akhirnya itu jadi alasan untuk males upgrade skill. Bukan berarti aku ngejar uang, bukan. The point is, aku pake alasan mensyukuri apa yang didapat supaya gak perlu upgrade skill! Belajar lagi itu capek lho sodara-sodara. Tenaga uda abis seharian di kantor, masih harus belajar ini itu lagi, capek lhoo.. Tapi harusnya ini gak boleh jadi alasan untuk males.

4.       Masa depan
Soal masa depan ini paling mantep jawabannya. Soalnya kan ini retret soal signs and wonders, aku sendiri gak kebayang kalo apa yang aku pertanyakan pun bakalan kejawab semua disini. Bukan PH (Pasangan Hidup) loh ya, tapi karir, pelayanan dan rencana S2 (lagi). Selama ini aku maju mundur untuk ambil keputusan di 3 area ini. Karena kalo salah ambil keputusan, 3 aspek ini kena banget, dan aku ga mau sampe salah ambil keputusan. Kalo soal ini mantep banget, sampe dapet ayat.
Filipi 4:6
Don't fret or worry. Instead of worrying, pray. Let petitions and praises shape your worries into prayers, letting God know your concerns.
Kolose 2:6-7,9
My counsel for you is simple and straightforward: Just go ahead with what you've been given. You received Christ Jesus, the Master; now live him. 
You're deeply rooted in him. You're well constructed upon him. You know your way around the faith. Now do what you've been taught. School's out; quit studying the subject and start living it! And let your living spill over into thanksgiving.
Everything of God gets expressed in him, so you can see and hear him clearly. You don't need a telescope, a microscope, or a horoscope to realize the fullness of Christ, and the emptiness of the universe without him.
Aku tahu, dalam ambil keputusan apapun menyangkut 3 hal itu, aku ga bakalan sampe ninggal Tuhan ato gimana lah, tapi lebih kea rah, “Apakah keputusan ini membawaku selangkah lebih dekat pada rencanaMu atau malah muter-muter lagi?”

5.       PH (Pasangan Hidup)
Yaya.. kalian semua pada penasaran soal satu ini kan? Iya kan?? Sotoy aja dah gw wkwkwkwk.. Soal PH masih sebuah misteri bahkan bagi saya sendiri sebagai pemeran utama dalam film yang disutradarai Yesus sendiri. Huahuahuahua… Sabar lah ya.. ah kalian ini kok gak sabaran banget, saya aja sabar loh nunggunya..

Untuk Kelas Wine kali ini segitu dulu updatenya. Bener-bener lagi masa pembersihan ini. Sakit sih sakit, gak enak dan rasanya kering (maklum, daun-daun ga berguna dicabutin semua, jadinya sinar mataharinya langsung nyentrong bow!), tapi karena aku tahu yang membersihkan ini adalah sang penjaga kebun anggur yang maha agung :) dan aku tahu tujuan dari pembersihan ini supaya aku makin menghasilkan buah kehidupan yang baik dan makin banyak, sakit sedikit gapapa deh. Nyabutin bulu kaki bisa tahan demi kulit mulus, masa yang begini ga tahan ya!

Sampe ketemu di Kelas Wine selanjutnya! :)

Wednesday, October 2, 2013

Pengalaman Bikin Tahapan Xpresi BCA

Disclaimer: Tulisan ini dibuat berdasarkan pengalaman pribadi dan sangat bersifat subjektif. Kalau menyinggung salah satu pihak, bisa langsung menghubungi saya sendiri :D

Keliatannya gaya banget ya pake disclaimer segala :D

Jadi ceritanya, kemarin, 30 September 2013 aku mulai buka rekening BCA. Ini pertama kalinya aku berurusan dengan bank atas kemauan sendiri. Hahaha.. Soalnya males gitu ribet-ribet di bank, gimanapun juga buatku yang namanya bank = bisnis. Mereka ya pasti cari untung, sedangkan aku toh belum terlalu perlu produk mereka. Nabung? Bisa di bawah bantal. E-commerce? Nggak main juga. Transfer? Bisa nebeng papa. Beli pake kredit/debit? Nebeng papa. Pokoknya prinsipku, apapun yang gak ribet, jangan dibuat ribet. Huehuhehuhe..

Setelah penantian dan research yang cukup panjang, aku putuskan untuk buka rekening BCA. Salah satu alasannya, banyak temen yang pake BCA en kalo mau beli online kebanyakan juga pake BCA. Untuk booking tiket juga mereka bisa terima Debit BCA. Ini mau buka reksadana juga, lagi-lagi BCA bisa mempermudah.

Walau sempet (sering lebih tepatnya!) denger kabar jelek soal BCA, aku tetep coba anggap itu semua sebagai resiko perusahaan besar. Walau harusnya ya semakin besar sebuah perusahaan, harusnya sistem juga makin bagus ya. So, browsing sana-sini, aku putuskan mau ambil produk BCA Tahapan Xpresi.

Tahapan Xpresi secara umum hampir sama kayak Tahapan. Bedanya potongan administrasinya "cuma" 5.000 rupiah per bulan. Bandingkan dengan Tahapan Silver/Gold yang 13.000 rupiah! Trus paspor BCA-nya (sebutan buat kartu ATM) juga anak muda banget, malah di beberapa tempat bisa pake foto sendiri. Nah ini nih mantep buat yang narsis-narsis hauhauhauhha.. Untuk fasilitas kayak m-BCA, internet banking, keyBCA, dll (gak tau, banyak deh, puyeng) kurang lebih sama kayak Tahapan. Kartunya juga bisa buat debit. Gak jauh beda sih sama Tahapan. Bedanya, Tahapan Xpresi gak dapet buku tabungan, jadi kalo butuh print out ya lewat internet banking.

Kupikir cukup praktis dan produknya juga sesuai nih sama keadaan dompet. Hehehhehe.. 2 kali berurusan sama bank (CIMB Niaga dan BNI) kan karena urusan sekolah, cukup ribet sebenernya ngurusin buku tabungan itu. Kalo sekarang bisa diurus lewat internet banking kan lebih oke. Toh aku juga sekarang lebih sering berurusan sama internet. So, aku tekadkan diri untuk ke bank! Yeaahh!

Sayangnya, ada pengalaman kurang enak di KCP Pondok Candra (gak pake sensor ya :D). Kronologisnya begini.

29 September 2013:
disuruh pulang sama satpam, karena gak bawa KK asli. Sempet mikir dan bingung, katanya papa cukup KTP aja.. menurut web juga gitu.. Ga tau lah. Pulang, eh ke kantor lebih tepatnya.

30 September 2013:
udah bawa KK asli, fotokopian 2 lembar. Akhirnya bisa juga, ngisi form, dll, nunggu dipanggil. Kira-kira 15-30 menitan, dipanggilah aku ke 'kursi panas'. Sempet bingung awalnya karena di form gak ada pilihan Tahapan Xpresi, jadi kukosongin. Nyampe di CS, sebut saja Mbak M, aku tanya dong, bisa gak buka Tahapan Xpresi. Mbaknya utek-utek sana sini, liat KTP, trus pergi. Ditinggal saya. Ternyata mbaknya tanya ke CS lain, "ini udah 23 tahun bisa gak buka Tahapan Xpresi?" (kira-kira gitu inti pertanyaannya). Trus mbak M jelasin ke aku kalo ini bakal ditutup setelah umur 25 tahun. Aku pun mengkerutkan dahi. Soalnya info yang aku terima katanya Tahapan Xpresi udah gak ada batasan umur. Sampe di sini aku mulai ragu, jangan-jangan aku salah baca info ato infonya udah kadaluarsa nih! Soalnya aku sering banget gitu, udah yakin yakin, tau dari internet, nyampe di tempat ternyata udah kadaluarsa. Dhueengg..

Aku diem kan, mikir, sedang mbaknya lagi ngisi-ngisi formku. Trus aku beranikan diri tanya lagi, "Mbak, saya pernah tau sendiri kok kalo Tahapan Xpresi ini setelah umur 25 tahun masih bisa diperpanjang." Waktu itu aku belum tau (dan lupa-lupa inget) kalo Tahapan Xpresi gak ada batasan umur. Taunya ya bisa diperpanjang itu. 

Trus mbak CS di sebelah Mbak M, sebut saja Mbak X (karena gak tau namanya), bilang dengan rada judes gitu, "Gak bisa, mbak. Tahapan Xpresi ini langsung ditutup tabungannya kalo mbak umurnya udah 25 tahun lebih 1 hari!"

"Apa maksudnya 'langsung ditutup', mbak?" (bingung + shock)

"Ya langsung gak bisa diapa-apain gitu tabungannya."

Wuaahh shock dong aku. Sebagai newbie perbankan, aku mikir, ini kalo saldoku di Xpresi ada 5 juta, trus pas ultah ke 25 (yang artinya kurang dari 2 tahun lagi) tabunganku langsung ditutup dan ga bisa diapa-apain, 5juta-ku ilang dong?? Pengen aku semprot, "Berarti BCA ngambil duit nasabah dong!!" Tapi sangking shocknya, speechless deh di depan mbak adminnya.

Akhirnya mbak M menawarkan (lebih tepat rada maksa menurutku) untuk buka Tahapan biasa aja. "Adminnya sama kok mbak sama Xpresi." Sama ayammu! Anaknya tetanggaku yang masih TK aja ngerti kok LIMA RIBU itu beda sama TIGA BELAS RIBU.

Ya sudah, gak mau ribut, aku buka Tahapan Silver. Eh masih dipaksa ditawari lagi, 
"Gak mau yang Gold aja, mbak? Adminnya sama, kalo Silver cuma bisa tarik sampe 7 juta, kalo Gold bisa sampe 10juta."
Ini lagi, udah muka bete kan aku, 
"Nggak, mbak, Silver aja." 
Mau 7 juta kek, 10 juta, 100 juta, intinya kan SEKARANG aku gak punya duit segitu, sambel.

Selesai urusan panjang di BCA, langsung cabut kantor. Untung kerjaan lagi sepi, jadi dateng siang gak masalah. Tapi masih penasaran dong, kok bisa ya? Masa sih salah baca. Trus coba tanya lewat Twitter. Inilah salah satu keuntungan sosial media. Perusahaan ini sigap banget ngasih infonya di Twitter. Huahuaha.. takut di-buzzer kali ya?

NAH LHOOO!!! Ketipu kan aku! Apa-apaan semua iniii!! *kesal* *kesal*

Trus coba kroscek lewat FB dan kaskus. Hemm.. info-infonya sama sekali gak ada yang membantu. Aku juga coba searching, siapa tau ada yang share soal Tahapan Xpresi dan dia sekarang udah di atas 25 tahun. Hemm.. gak nemu juga infonya. Masih takut kan, sapa tau emang BCA yang Jakarta (pusat) udah gak ada batasan umur, tapi di tempatku, KCP kecil di daerah perbatasan mereka masih berani nutup? Kan gawat juga tuh.

Abis itu email komplain duoongg.. Bukan minta diganti rugi sih, cuma lebih tepatnya ngeluarin uneg-uneg, jangan sampe ada nasabah lain yang kena tipu kayak aku gini. Ya iya ya kalo nasabahnya itu orang kaya, ilang ratusan ribu gak masalah. Kalo yang dompet kembang kempis kayak aku gini kan 10 ribu rupiah itu ya berarti banget. Bisa buat makan nasi goreng 1 porsi tuh!

Ini aku ceritain email komplain yang aku kirim ke Halo BCA.


Jujur, waktu ngirim ini, aku gak berharap dibales. Udah gak peduli deh mau ditanggepi atau dibiarin aja. Ngerti sendiri, perusahaan gede kayak gini aku yakin pasti banyak email komplian sebanyak ini, dan aku sendiri cukup kenyang beberapa kali kirim surat pembaca, telpon hotline, atau email komplain tapi gak pernah ada balesan atau tanggepan.
Mo ngirim via social media juga, aku butuh tempat yang gede untuk menumpahkan uneg-uneg ini, mana cukup 140 karakter? Ya sudah relakan saja kalo gak dibaca.

Ternyata responnya cukup bagus. 1 jam kemudian dibales sama adminnya.

Nah kebetulah nih, langsung sikaat!

Sampe sini aku anggep case closed yah. Di sini pun aku masih anggep paling-paling sama KCP Pondok Candra juga gak bakal ditanggepin. KCP kecil juga. Ngurus pembukaan rekening aja ribet, peraturan baru yang udah jalan hampir setahun juga mereka masih gak ngerti, jadi aku juga pesimis bakal ditanggepi. Whatever lah ya. Abis gini aku bakal tetep maksa buka Xpresi dan nutup Silverku aja.

Case closed.

1 Oktober 2013:
Pagi menjelang siang di kantor, rupanya ada telpon. Aku kira gak tau dari reksadana atau online trading dari mana (sisa IFEF yang lalu) yang telpon dan nawarin produk. Catet ya, kalo udah berani naruh nomer telpon di pameran atau forum kayak gitu, mesti siap dengan resiko ditelponin orang-orang sales gini. Jadi ya dinikmati aja. Toh belum punya pacar juga, anggep aja ada yang perhatian buat telpon. Huahuahhahuua! “Halo, siang ibu.. Kenalkan saya XXX dari YYY, bisa minta waktunya ibu ya..” Walau aku lebih prefer dipanggil ‘mbak’ sih..

Ehm, kembali ke topik.

Ternyata yang telpon itu dari Csnya KCP BCA, menanggapi email yang aku kirim ke Halo BCA kemarin. Walau sebenernya masih kesel, dan males, tapi karena aku ini nasabah yang baik hati, tidak sombong, dan gemar menabung, jadi kucoba layani apa maunya juga.

“Siang, ibu, saya dari KCP Pondok Candra, mau menanggapi email yang ibu kirim kemarin soal layanan kami ya.”
Batinku, “Boleh juga nih Halo BCA, Cuma sehari langsung ada tindakan dari KCP Pondok Candra.” Oke, level hati pun +1.

Csnya ini sebut saja Bapak F, minta maaf soal CS yang melayani aku kemarin dan soal info yang bohong salah (soal biaya admin dan batasan umur) dan ngasih info lagi soal Xpresi, kalo bener sekarang gak ada batasan umur dan biaya adminnya 5000 per bulan. Yayaya, uda ngerti kok, pak!

Aku: “Oke, trus ini gimana, pak? Saya udah terlanjur buka Tahapan Silver.”
Pak F: “Gapapa, bu, kalo masih mau buka Xpresi, bisa sekarang buka gak perlu pakai antri, langsung ketemu saya saja.”
Aku: (sambel, emang aku kurang kerjaan apa pulang rumah lagi?) “Ini saya lagi di kantor, pak.”
Pak F: “Terus gimana, bu?” (suaranya agak-agak lemes takut gitu)
Aku: “Ya besok aja, pak.” (Gak mungkin sekarang lah! Udah di kantor juga!)
Pak F: “Oh iya, kalo gitu besok saya tunggu ya bu.”
Aku: (mencoba menegaskan lagi, supaya gak terjadi apa-apa) “Pak, ini saya mau menegaskan lagi, berarti kalo saya buka Xpresi, nanti setelah umur 25 tahun tabungan saya gak ditutup ya?” (bisa jantungan aku kalo beneran gak pake satu-dua-tiga langsung ditutup, sungguh hadiah ultah ke-25 yang luar biasa).
Pak F: “Enggak kok bu, udah gak ada batasan usia, gak ditutup kok bu.” (masih rada takut gitu suaranya) (emangnya suaraku nyeremin ya? A’uk deh!)
Aku: “Besok langung ke bapaknya nih? Bawa apa?” (sapa tau ribet-ribet lagi, ntar disuruh pulang lagi)
Pak F: “Iya, langsung ke saya saja. Cukup bawa KTP, kan datanya ibu sudah ada disini.”
Aku: (masih gak percaya kalo Cuma bawa KTP, jaga-jaga mending bawa KK, semua deh!) “Ya, pak, terima kasih.”
Pak F: “Terima kasih, bu. Maaf atas ketidaknyamanannya.”
Aku: “Ya terima kasih, pak.”

Dan ditutup basa-basi seperti biasanya.
  
Oke, sejauh ini penilaianku yang minus ke BCA terutama KCP Pondok Candra, udah +1. Yang artinya nilainya bisa masih minus atau 0 hauhauhuahuha... Kita liat besok ini bakal seribet apalagi. Sampe aku diusir lagi sama satpamnya... You’ll see! *ngepalin tangan*
  
Oke, sampe sini aku bukan bermaksud mau menjelekkan KCP Pondok Candra atau gimana, mungkin juga kalian yang baca ini bakalan mikir aku ini ternyata orangnya ribet bener gitu ya, sama soal tabungan aja sampe segitunya. Aku Cuma pengen share ke temen-temen seandainya dapet CS yang gak ngerti apa-apa seperti yang aku alami. Kalo emang kalian yang baca ada yang punya hubungan khusus (konotasinya kok jadi aneh ya? Hauhauhua..) sama BCA, atau KCP Pondok Candra, ini murni Cuma ngingetin aja, jangan sampe nasabah berikutnya ngalamin apa yang aku alami, supaya nama kalian gak tambah jelek juga kan.

Bank itu gak berbeda sama Matahari Dept Store, Giant, Carefour, ataupun bisnis lainnya. Mereka jualan produk yang dipoles dengan slogan “Mari menabung!” Gimanapun juga, mereka perusahaan yang cari untung juga. Sama kayak supermarket gitu. Dan kita, sebagai nasabah atau calon nasabah BERHAK, inget ya, kita berhak milih produk yang kita mau!

Misalnya nih di Matahari, kita mau belanja jeans. Trus kita udah pilih, nyobain salah satu merk jeans en kita mau bayar. Trus mbak-mbak SPGnya nawarin, “mbak, beli jeans yang ini aja, enak lho harganya gak jauh beda sama jeans yang mbak mau itu, tapi ini nambah XXX rupiah, mbak juga dapet bonus es krim gratis dari McD tiap bulan.” (ini fiksi belaka).

Trus kita bilang, “Gak mbak, mau yang ini aja, udah enak.” Trus mbaknya bilang, “Tap jeans yang itu 1 tahun lagi udah gak bakal cukup, mbak. Mending yang ini bisa dipake sampe 2 tahun, bonus es krim lagi!” (Lu ngedoain gue cepet gembrot gitu ya?? Minta digampar nih SPG hauhauhuaha..)

Kesel gak sih dapet SPG kayak gitu, kita pasti mangkel dan gak jadi beli jeans kan? Kalopun beneran jeans itu nanti gak muat setelah setahun, ya itu resikoku dong? Kok maksa disuruh pake jeans lain.. Gak apple to apple sih, tapi moga-moga lewat analogiku ini bisa rada jelas maksudku tentang sales.

Bank juga sama. Walau aku juga sadar ini salah satu trik penjualan mereka, tapi tolong, kami juga berhak untuk tahu yang sebenar-benarnya tentang suatu produk. Apalagi ini jaman teknologi dimana-mana, info itu mengalir deras. Kalo sampe terjadi perbedaan, udah gak jamannya lagi ‘memaksa’ calon pembeli. Apalagi pembeli yang polos sepertiku gini, jadi kemakan kan sama info-info yang gak bener. Padahal Tahapan Silver itu bukan produk yang aku inginkan dan aku butuhkan. Pengen makan nasi kok dipaksa makan kentang. Gimana toh.

Pesan buat nasabah atau calon nasabah lain (gak harus BCA atau yang terkait KCP Pondok Candra), belajarlah untuk cari info sebanyak-banyaknya soal sebuah produk lebih dulu, apalagi yang berhubungan dengan bank. Kalo perlu telpon, mention, atau  komen di forum-forum. Karena ini menyangkut masa depan dan uang kalian juga kan. Mungkin kelihatannya 13ribu bukan angka besar dan kalian juga butuh rekening itu, tapi gimanapun juga kita berharap bisa nabung long-term gitu kan.

Walau keliatannya cuma beberapa ribu rupiah, kalo ada 1000 nasabah yang sama di seluruh negeri, udah kekumpul berapa itu coba? Belum produk-produk yang lain. Bukannya mau menghalangi kerja bank sih, tapi tolong bank juga kerja dengan bener. Jangan ambil remah-remah dari seluruh nasabahmu. Kasian lho kita-kita yang di golongan menengah gini. Padahal jumlah golongan menengah gini paling banyak di Indonesia.

Tips lagi, buat calon nasabah atau  nasabah, jangan takut untuk komplain. Semakin kita diem, semakin bank tersebut gak ngerti kalo udah merugikan kita, dan makin banyak calon nasabah lain yang tertipu. Ini udah jaman email, socmed, dan kita bisa ngeluarin semua uneg-uneg tanpa harus takut keluar rumah  kayak jaman pak “Enak jamanku toh?”. Kita keluarin uneg-uneg gini gak perlu kuatir dibuntuti “Petrus-Petrus”. Jadi katakan saja! Apa gunanya kolom pengaduan yang mereka buat kalo kita gak ngadu? Biar gak magabut gitu lho heuheuhu..

Sejauh ini aku belum nemu ada yang share yang pake Xpresi dan udah 25 tahun ke atas. Belum tau juga ini bakalan ditutup atau gak. Atau tahun depan BCA ganti kebijakan lagi, I don’t know. Mungkin 2015 nanti aku bisa share gimana keadaan Tahapan Xpresiku ya :D

Update!
2 Oktober 2013:
Jadi pagi ini mampir lagi ke KCP Pondok Candra, menanggapi tantangan panggilan pihak KCP Pondok Candra untuk buka Tahapan Xpresi, pagi-pagi dateng lagi dong aku ke sana. Dan, gak ‘diusir’ satpam! (+1)

Ternyata Bapak F lagi melayani orang lain, dan aku disuruh tunggu ‘sebentar’. 5 menit, 10 menit, 30 menit pun berlalu. Trus tiba-tiba, lagi asik twitteran, bapak F nyamperin (kayaknya disuruh satpamnya, soalnya liat aku nunggu lama), bilang mohon tunggu sebentar untuk nanti dilayani Mbak M (yang ngurusin Tahapan Silverku kemarin). Dalam hati, “Katanya kemarin langsung ketemu situ, sekarang dipingpong ke Mbak M..” (-1)

Oke, nunggu lagi. Tiba-tiba perut sakit, mules, keringet dingin mengucur. Kebelet p*p! Astaga.. di detik-detik menegangkan begini.. 5 menit, 10 menit, 30 menit.. Kok belum kelar-kelar ya.. Trus Mbak M nyamperin, “Mohon tunggu sebentar ya, ce (ce??!), setelah ibu itu nanti silakan cece langsung ke saya.” (sambil senyum manis yang entah dibuat-buat atau tidak). (-1!)

Okeee… *keringet dingin mengucur*

Bapak sebelah udah ngomel-ngomel, nunggu sejam lebih.

Liat jam..

Liat hape..

Toleh kanan toleh kiri..

Liat jam..

Liat hape..

“Pak, toilet sebelah mana ya..”

Gak tahan mameenn! Bertarunglah aku di toilet BCA. Tapi karena toiletnya bersih dan gak bau, plus ada air dan tissuenya, +1 deehh..

Skip kejadian private tersebut. Abis dari toilet, Mbak M sepi, jadi aku langsung dilayani di sana. Cepet sih yang ini, mbaknya juga minta maaf karena kemarin salah info (ya, semoga lain kali gak salah lagi ya mbak!). Trus ya prosedur yang biasa, tanda tangan, tanda tangan, tanda tangan (kali ini gak pake latihan tanda tangan dulu, yang kemarin sampe disuruh latian tanda tangan biar sama, apaa coba.. heuheuhue..). Trus mbaknya menawarkan, yang kemarin mau ditutup atau gak? Gak usah lah mbak, ntar kena biaya lagi, biarin aja deh. Soalnya nomor rekeningnya bagus, heuheuhue..

Trus ditanya lagi, mau diganti uangnya gak? Biaya admin sama biaya kartunya. Hah!! Enak aja main ganti-ganti gitu, waktuku gimana ini kebuang sia-sia nungguin situ! Cih!! Tapi karena aku orangnya baik hati, tidak sombong, gemar menabung, dan gak mau ribut, aku terima aja uangnya biaya admin 12ribu plus biaya kartu 10ribu. Lumayaan 1 porsi Spesial Belut Surabaya yang bisa pilih mau digoreng basah, setengah kering atau goreng kering. Nyam :9

Trus dikasih minum juga, ditanya-tanyain sama Bapak F, nama panggilannya siapa, trus kerjanya ijin ya ce? (Iya lah, pak, nungguin ngurus ini nih jadi lama), kerja apa, gitu-gitu deh. Trus ditawarin boleh pilih nomor rekening. Wah asik juga kayak pilih nomer hp, euhauhuhau.. (+1)

Kira-kira setelah hampir 2 jam disana, akhirnya Tahapan Xpresiku jadii! Ya ampun.. demi sebuah kartu hauhauhaua.. Plus mbak M juga menawarkan, besok kalo mau ambil keyBCA-nya, bisa langsung ke Mbak M, gak perlu antri lagi. Dalam hati, oke mbak! Paling ntar juga nunggu lagi!
Kira-kira tampang Paspor Xpresi-ku seperti ini heuheuhe..

Lesson Learned:
Kadang kita takut gitu kan ya kalo terjadi apa-apa sama uang kita, secara kita nyarinya gak mudah dan kita pengen taruh di tempat yang aman. Di sini aku belajar jadikan mindset bahwa bank itu fungsinya bukan buat tabungan, tapi lebih kayak dompet. Kalo mau nabung, mending simpen di rumah aja (kalo jumlahnya gak besar), aman, bisa diliat, dan gak kegerus biaya macem-macem. Resikonya paling gak tahan untuk gak dibelanjakan. Iya kaann?? Hayo ngaku! Huehuheuhe.. Buatku, rekening ini dipakai untuk kemudahan pengeluaran, kalo butuh transfer atau apapun.

Jangan ragu untuk pilih produk yang paling sesuai juga dengan keuangan kita. Inget, jangan sampe kita yang dikendalikan uang atau bank. Mereka cuma ‘alat’ yang bisa kita pake dalam ngatur keuangan. Gak beda kayak nulis pake pensil, bolpoin, atau diketik. So, jangan sampai kita gak tau apa-apa soal produk yang kita pakai, dan akhirnya kita jadi kewalahan sendiri karena uang kita banyak yang ilang dengan sendirinya. Kita yang mesti tau uang kita ini larinya kemana dan buat apa aja, jangan pas akhir bulan cuma ngomel-ngomel karena uang tiba-tiba lenyap, padahal kita spend untuk sesuatu yang sebenernya bisa dihindari (ya salah satunya admin bank dan biaya parkir bank itu).

Sekali lagi, aku juga gak bermaksud menjelekkan KCP Pondok Candra. Yah, aku ngerti juga lah, dengan personel yang dikit harus melayani nasabah yang bejibun tiap harinya ya pasti mana sempet gitu kan update berita dari kantor pusat. Aku sendiri kalo kerjaan overload juga gak bakal peduli sama urusan yang lain. Aku juga sadar ini salahku juga karena gak ngotot bikin Tahapan Xpresi kemarin, tapi masih ragu-ragu juga. Cuma menginfokan aja untuk yang mau buka rekening BCA, Tahapan Xpresi ini udah gak ada batasan umur yaa.. Jadi kalo KCP tempatmu ternyata mirip kejadiannya sama KCP di tempatku, udah gak usah ragu, buka aja gapapa, trus aduin lagi lewat @HaloBCA heuhehuehe.. Muter aja dong? Ya iya lah.. harus up to date gitu lho sama kabar terbaru. Ya gak? :P

Buat calon nasabah, pahamilah semua orang ini bekerja kok, dan gimanapun juga mereka berusaha melayani sebaik mungkin, walau aku percaya selama ngelayani nasabah cerewet dan pelit sepertiku gini mereka paling juga ngedumel dalam hati sama kayak aku, hauhauhuaha..! Tapi ini bukan pegawai kelurahan yang kalo kita komplain sampe mulut berbusa mereka cuma nanggepin dengan asap rokok, tapi mereka juga berusaha ngurus sebaik mungkin, cuma ya itu, karena overload dan personel dikit, jadi yaaa… sabar aja yah pak, bu, mbak, mas, dek!!

Thanks for reading!

Update 4 Maret 2015!
Setelah melewati umur 25 tahun, puji Tuhan Tahapan Xpresi saya gak ditutup. Reviewnya sudah aku posting di sini yaa ;)