Thursday, October 24, 2013

Volare Vineyard - Pruning Season

Series Kelas Wine akhirnya berlanjut juga heuhuehuhe.. Untuk seri lainnya bisa baca disini dan disini. Untuk kali ini Kelas Wine-nya ada di masa-masa pembersihan ranting. Sebelum jadi wine, apalagi yang bagus, harus dimulai dari benih dan buah yang bagus dulu dong ya. Dan aku juga baru tau ternyata pohon anggur itu harus rajin dibersihkan, supaya buah yang bagus makin banyak, dan buah yang jelek bisa dibuang sesegera mungkin. Selain itu, pembersihan ranting ini bisa meningkatkan kualitas buah juga lho! Wuah.. ga heran ya Alkitab sampe pake ilustrasi begini!

KEMALASAN
Uda lama nih ya gak update blog. Huhu.. banyak sih yang mau di-share, tapi tiap kali uda mulai ngetik, tiba-tiba listrik mati lah, internet keputus lah, ngantuk lah, dll. No no no.. habit jelek, cari-cari sesuatu untuk jadi alasan, padahal alasan sebenarnya adalah: MALAS.

Btw, hari Sabtu kemaren (19/10/13), ibadah AOG jadi kayak seminar kesehatan gitu. Yang kotbah Dr. Elizabeth Subrata. Yang hari Sabtu sih dia banyak bahas makanan apa aja yang bikin otak lemot, obesitas, temperamen buruk. Yang Minggu, aku sempet streaming bentar dan salah satu yang menemplak aku adalah ayat di Amsal 31, “makanan kemalasan tidak dimakannya.” Naahh lhoo.. apalagi ini bahas soal wanita kan. Wanita ga boleh malas. “Aahh.. malas masak yang susah-susah, mie instan aja laahh..”, “Ribet ah masaknya, goreng nugget aja deehh..” Dhueenngg.. iya ya, itu kan masakan kemalasan! Selama ini aku gitu banget, buat sarapan, duh males ribet.. masak mie aja deh. Bikin teh aja deh. Goreng kentang aja deh.. Very bad habit of me =,= Habis gimana.. kalo mau makan buah aja, mindsetnya masih: “kenyang gak sih?” Padahal kan yang perlu nutrisi itu otak, bukan mulut apalagi perut! heuheuheu..

AOG BOOTHCAMP 2013
Nah trus tanggal 13-15 Oktober kemaren kan aku ikutan retret nih. Retret perdana murni sebagai peserta dan bukan panitia setelah sekian tahun (walau pada akhirnya diminta bantu jaga pos outbond juga =,=). Untuk retret kali ini aku bener-bener serius, sampe kalo dipikir-pikir, aku kayak apa aja sampe segitunya. Tapi bener lho sodara-sodara, aku sampe ambil waktu bener-bener buat berdoa, supaya retret kali ini gak terlewati dengan percuma, dan aku bener-bener dapet jawaban atas segala kegalauanku hauhauha..

Dan ya emang lho semua kegalauanku terjawab di retret ini walau temanya gak nyambung blas. Temanya Mighty Signs and Wonders. Emangnya aku mau nyari orang sakit dan disembuhin gitu? Ato ngusir setan? Jujur aja, pas ngerti temanya itu, aku rada shock. Karena soal ngeroh-ngeroh gitu kayaknya bukan bidangku deh. Makasih. Tapi ya bukan Tuhan ya namanya kalo gak bisa bikin hatiku berbalik. Hehehehe.. jadilah selama di retret ini aku banyak dapet pencerahan dan peneguhan. Termasuk segala jawaban kenapa aku bisa galau selama ini.

1.       Aku galau karena aku takut sama diriku sendiri.
Bukan takut karena aku serem, bukan. Tapi you know, ada gak sih manusia di dunia ini yang ga pernah gagal? Cuma Yesus kali ya.. Tapi Yesus pun sempet dianggep gagal kan waktu pada akhirnya Dia mati disalib, sampe murid-muridNya mulai meninggalkan Dia, balik ke kehidupan lama mereka (tapi kan Yesus bangkit lagi di hari ke-3!). So far setahunan ini aku merasa banyak kegagalan dalam hidupku. Gagal S2, gagal dapet kerja yang gajinya WOW, gagal rutin biayain kebutuhan rumah tangga, gagal jadi kakak yang baik, gagal jadi pemimpin rohani yang bisa menjawab kebutuhan anak-anak dengan tepat, gagal di musik, gagal di desain, gagal di lomba foto. Dan aku merasa banyak wasting time and money deh. Akhirnya hal itu yang buat aku terus-terus menyalahkan diriku, dan akhirnya takut untuk memperbaiki hal itu, karena takut salah lagi!
Soal ini terjawab waktu ko Caleb jelasin soal Yosua. Inget cerita Yosua maju melawan Yerikho? Inget gak Tuhan suruh ngapain? Tuhan nyuruh diam, taruh imam di baris terdepan, bawa tabut Allah keliling kota Yerikho sehari 1x dalam seminggu. Hari ke 7, keliling 7x. Aneh ya? Mau perang kok disuruh begitu.. Anywei, ada yang inget gak pesan dari 10 pengintai tentang tanah perjanjian? Tanahnya amaizing! Keren! Kita bakal terjamin sampe 10 keturunan! Tapiiii…. Penduduknya sereeemmm… suka makan orang! Nah aku ini termasuk 10 pengintai ini.  
"Iya siihh Tuhan janji gini gitu.. tapiiii…” 
“Iya sih.. asik kalo bisa kerja begitu, tapii.. nanti nabungnya gimana?” 
“Iya siihh.. enak ya dia bisa gini gitu, tapi aku… (isi dengan segepok kata-kata kelemahan).” 
“Mana ada cowok yang mau sama aku kayak gini… ga bisa ini.. ga bisa itu..”
That’s why Tuhan suruh diam. Diam untuk mendapatkan keberanian. Keberanian buat apa? Keberanian untuk menghadapi diri sendiri. Berani untuk menghadapi kelemahan diri sendiri. Berani untuk 100% taat pada Tuhan. Susah lho, Yosua itu jendral perang, pasti benernya dia gatel pengen ngayunin pedang aja. Biar heroik gitu lhooo..! Tapi coba kalo dia ga taat sama Tuhan, mana bisa tembok Yerikho runtuh dengan kejadian ajaib gitu coba? 
Tuhan juga ingetin ke aku, berani gak kamu diam dan ngikutin mauKu? No excuses. No complaints. No compare. To be quiet and content need courage and a mighty heart. 
Aku harus berani ngadepin diriku sendiri, berani ngadepin hal-hal menakutkan yang diciptakan imajinasiku sendiri. Dan ngadepin diri sendiri tentunya bukan dengan perang dong ya, masa perang sama diri sendiri. Caranya ya diem, tenang, fokusin pikiran sepenuhnya ke Tuhan, supaya imajinasi-imajinasi liar ini lama-lama pudar sendiri. I’m still working on this. Emang sih masih ada ketakutan-ketakutan, tapi seiring dengan aku makin fokusin sama Firman Tuhan, ketakutan ini lama-lama agak-agak bergaung gitu suaranya hihihih..

2.       Berani untuk menabur.
Kamu ga bisa menuai apa yang gak kamu tabur. Kalo kamu menuai sesuatu yang gak kamu tabur, artinya kamu lagi mencuri! Selama ini aku gak bener-bener menabur. Maksudku, aku udah jarang sekali berani ngasih sesuatu ke orang lain dari kekuranganku. Kalo soal ini, aku pikir gak semua orang bakal setuju dengan pendapatku, jadi ini murni opini pribadi. Selama ini aku galau, takut, dan sebagainya karena ada banyak hal yang aku pegang erat dalam hidupku. Uang, kebanggaan, anak-anak komsel, hidup nyaman, opini ortu, opini orang lain. Dan salahku sendiri kan, gara-gara ngedengerin orang lain, gak pake filter apa-apa, jadinya ribet sendiri.
Kayaknya soal ini aku dapet waktu ngobrol bareng ko Steven, bapak rohani saya :D Wuiihh, pas sesi aja udah kenyaaanngg banget, tapi rasanya roh ini gak kenyang-kenyang. Jadi pas waktu istirahat, aku uda mikir mo sateduh sendiri or tidur. Eh malah sesi tambahan sama pakgem. Seneng dong, domba ini akhirnya dikasih maem sama pak gembala heuheuhue.. Dan muantap bener lah ‘sesi’ ini, emang sakit tapi enak, akrena tau bakal sembuh. 
Aku masih inget, beberapa minggu sebelum ini, aku ngobrol sama ko Steven di McD deket rumah, dan kata-katanya ko Steven bikin aku rasanya mo marah, lari, dan nangis. Tapi jaim dong, masa nangis di McD, dan di depannya ko Steven lagi! Tapi pas pulang aku bener-bener intropeksi dan akhirnya jawabannya nemu juga di retret ini. Karena selama ini aku gak bener-bener nabur! Aku cuma minta didoain, minta diberkati, minta ditolong, tapi gak ada ceritanya mendahulukan orang lain. Aku egois banget! Nah ketauan kan sekarang masalahnya apa, kenapa kok selama ini aku gini-gini aja. Karena selalu pengen dimengerti tapi ga mau ngertiin orang lain! 
Trus benernya ada 1 kalimat lagi sih yang bener-bener menampar hatiku. I can't tell, yang pasti kalimat itu bener-bener bikin aku berpikir ulang dan damai sejahtera banget.

3.       Membenarkan kesalahan diri sendiri
Yang ini aku baru ngeh waktu di retret. Bisa ya membenarkan kesalahan diri sendiri? Ternyata bisa dan aku hampir selalu melakukan itu x( Kayak misalnya punya gaji kecil. Cuma mbatin, yaa sudahlah, toh punya gaji besar belum tentu hidupnya bisa kayak sekarang. Padahal kenyataannya gajiku kecil karena emang kemampuanku gak seberapa! Akhirnya itu jadi alasan untuk males upgrade skill. Bukan berarti aku ngejar uang, bukan. The point is, aku pake alasan mensyukuri apa yang didapat supaya gak perlu upgrade skill! Belajar lagi itu capek lho sodara-sodara. Tenaga uda abis seharian di kantor, masih harus belajar ini itu lagi, capek lhoo.. Tapi harusnya ini gak boleh jadi alasan untuk males.

4.       Masa depan
Soal masa depan ini paling mantep jawabannya. Soalnya kan ini retret soal signs and wonders, aku sendiri gak kebayang kalo apa yang aku pertanyakan pun bakalan kejawab semua disini. Bukan PH (Pasangan Hidup) loh ya, tapi karir, pelayanan dan rencana S2 (lagi). Selama ini aku maju mundur untuk ambil keputusan di 3 area ini. Karena kalo salah ambil keputusan, 3 aspek ini kena banget, dan aku ga mau sampe salah ambil keputusan. Kalo soal ini mantep banget, sampe dapet ayat.
Filipi 4:6
Don't fret or worry. Instead of worrying, pray. Let petitions and praises shape your worries into prayers, letting God know your concerns.
Kolose 2:6-7,9
My counsel for you is simple and straightforward: Just go ahead with what you've been given. You received Christ Jesus, the Master; now live him. 
You're deeply rooted in him. You're well constructed upon him. You know your way around the faith. Now do what you've been taught. School's out; quit studying the subject and start living it! And let your living spill over into thanksgiving.
Everything of God gets expressed in him, so you can see and hear him clearly. You don't need a telescope, a microscope, or a horoscope to realize the fullness of Christ, and the emptiness of the universe without him.
Aku tahu, dalam ambil keputusan apapun menyangkut 3 hal itu, aku ga bakalan sampe ninggal Tuhan ato gimana lah, tapi lebih kea rah, “Apakah keputusan ini membawaku selangkah lebih dekat pada rencanaMu atau malah muter-muter lagi?”

5.       PH (Pasangan Hidup)
Yaya.. kalian semua pada penasaran soal satu ini kan? Iya kan?? Sotoy aja dah gw wkwkwkwk.. Soal PH masih sebuah misteri bahkan bagi saya sendiri sebagai pemeran utama dalam film yang disutradarai Yesus sendiri. Huahuahuahua… Sabar lah ya.. ah kalian ini kok gak sabaran banget, saya aja sabar loh nunggunya..

Untuk Kelas Wine kali ini segitu dulu updatenya. Bener-bener lagi masa pembersihan ini. Sakit sih sakit, gak enak dan rasanya kering (maklum, daun-daun ga berguna dicabutin semua, jadinya sinar mataharinya langsung nyentrong bow!), tapi karena aku tahu yang membersihkan ini adalah sang penjaga kebun anggur yang maha agung :) dan aku tahu tujuan dari pembersihan ini supaya aku makin menghasilkan buah kehidupan yang baik dan makin banyak, sakit sedikit gapapa deh. Nyabutin bulu kaki bisa tahan demi kulit mulus, masa yang begini ga tahan ya!

Sampe ketemu di Kelas Wine selanjutnya! :)

2 comments:

  1. Hwaaa~ Manda semangat selaluuu~ :D Retretnya emang maknyuuus! Aku belum sempat ngetik laporannya hahahah~

    Yg kotbah bu elizabet juga bener2 mnghujam batin *apaan sih! lol* masih banyak yg perlu kita pelajari XD hahaah~ Semangat manda :) rancangan Tuhan adalah rancangan damai sejahtera bukan rancangan kecelakaan :D

    ReplyDelete
  2. Ayo ce, share juga yang cc dapet huahuahua..
    Semangat juga yaa ce! o(^_^)O

    ReplyDelete