Monday, April 9, 2012

The Queen of Dreams


Pernahkah kalian merasa ada satu atau beberapa kejadian yang membuat hati kalian terketuk, "Oh, God soo loves me!!"? Tonight, I felt it again.

Beberapa orang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo Tuhan melakukan mujizat besar buat mereka. Misalnya, yang lumpuh tiba-tiba bisa jalan lagi. Yang buta melihat. Yang tuli mendengar. Yang sakit disebmuhkan. Dsb.
Ada orang yang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo Tuhan ngasih berkat-berkat tak terduga. Misalnya pas lagi butuh duit, tiba-tiba ada yang ngirim duit. Pas lagi pengen pacaran, tiba-tiba ada cowok nembak (lho? haha..). Pas lagi kelaperan, eh tiba-tiba ada temen yang ngasih makanan. Dsb.
Ada lagi orang yang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo ngasih templakan-templakan atau teguran-teguran yang menohok. Sometimes aku juga merasa ada di kelompok orang yang seperti ini :D
Mungkin juga ada orang yang merasa Tuhan itu sayang ama dia kalo dia punya pengalaman close to death. Mungkin.
Dan sebagainya lah ya.. you mention it.

Cara Tuhan menunjukkan bahwa Dia sayaaaaang sama aku itu lucu. Dia menunjukkan dengan cara share His dreams and provide me to reach that.
Makanya, somehow aku sangat kagum sama yang namanya the King of Dreams alias Yusuf. Sampe-sampe terobsesi kalo punya anak cowok namanya kudu Zaphnath Paaneah (bisa dikeplak suami deh..). Aku kagum sama Yusuf ini karena di beberapa segi kehidupannya itu mirip sama apa yang aku alami. Misalnya dia dicela dan dibenci abis-abisan sama sodaranya gara-gara dia menyombongkan mimpinya. Emang sih itu mimpi dari Tuhan, tapi Yusuf share pada waktu yang gak tepat. Pas karakternya belum bagus. Makanya dia harus suffer banyak. Aku sih emang gak sampe dibenci gitu. Tapi aku kerasa ada beberapa orang yang merasa aku ini omong besar karena punya mimpi gede tapi gak bisa melaksanakan. Well, it's not my dream so itu bukan tanggung jawabku KAPAN mimpi itu terealisasi :D
Tapi guys, sungguhan gak enak lho dicelatu orang gara-gara mimpi yang kita punya. Aku sampe harus berkali-kali tanya ke Tuhan, "Tuhan, ini beneran tah dari Kamu?? Jangan-jangan ini cuma keinginanku tok?"
Satu yang aku pegang sampe sekarang, kalo MEMANG itu dari Tuhan, He will provide us. He will open the door, the way, the transportation, whatever! Eventhough we don't do anything, except OBEY.

Mimpi pertamaku sejak terima Yesus adalah waktu aku mau dibaptis.
Sebelumnya aku gak berencana untuk dibaptis karena aku merasa pas kecil aku udah dibaptis kok, ngapain baptis lagi? Yang penting kan sekarang aku mau pursue Jesus more and more. Kalo dulu gak kenal Yesus, sekarang mau kenal Yesus.
Lucunya, waktu terima Yesus itu aku masih pacaran. Dengan orang yang gak seiman lagi. Orang yang jelas-jelas gak mengakui Yesus adalah Tuhan. Bahkan aku udah berniat untuk pindah agama. Gila gak tuh. Dan waktu itu gaya pacaran kami sangat sangat gak kudus, sampe-sampe aku sekarang mikir, it's a miracle kalo sampe detik ini aku masih virgin.
Dan waktu dorongan untuk baptis lagi itu ada, aku cuma bilang gini ke Tuhan: "God, kalo memang ini jalanMu, let us (me and my (ex)boyfriend) being through." Goblok kan? Ya jelas lha itu jalannya Tuhan! Pake nanya-nanya segala. Hahahaha..
3 hari sebelum aku dibaptis, we're through. Putus gitu aja. Gak ada nangis-nangisan. Gak ada marah-marahan. Adanya lega. Suuuper lega. Bahkan gak ada kata-kata "Kita putus ya.." and whatever. Ya udah putus hubungan gitu aja. Keren gak tuh.. hahahha.. Itu pengalaman pertama dimana aku mulai taruh mimpiku ke Tuhan. Impian untuk membuktikan ke orang-orang bahwa this is the new Yaye! The new Amanda! 15tahun yang lalu, hancur-hancuran. And now, I'm going to chase His dreams!

Lucunya lagi, Tuhan gak pernah ngijinin aku untuk punya mimpi SENDIRI. Tiap kali aku punya mimpi for myself, percaya-gak percaya, paling-paling cuma bertahan bentar. Setelah itu, Tuhan hancurkan semuanya habis-habisan, dan Dia gantikan sama mimpi-mimpiNya, which is mimpiNya keren abiiiisss booo... Gak sebanding lah sama apa yang aku mimpikan.
Beberapa mimpi yang Tuhan taruh itu kayak pelayanan keyboard, punya sepeda motor buat anter jemput anak-anak, share Jesus ke orang-orang yang non-Kristen, dsb.
Pelayanan keyboard itu sama sekali gak terduga. Aku gak pernah menyangka bisa masuk di bidang musik, karena sense of music-ku itu biasaaa banget. Aku cuma bisa bedain mana musik yang easy listening, mana yang gak. Itu aja. Hahaha.. Makanya, waktu Dia provide me untuk belajar keyboard, dimana seminggu sekali aku harus menempuh perjalanan kurang lebih 3 jam pulang pergi buat latihan keyboard, this is His dream. Siapa gitu ya yang mau belajar keyboard, udah cuma seminggu sekali, harus naik angkot panas-panas, bau, sempit selama 3 jam pulang pergi, belum lagi harus jalan kaki panas-panas 20-30 menitan buat nyari angkot, dan yang paling gila: orang yang diajarin keyboard ini GAK PUNYA keyboard di rumah! Bayangkan!! Jadi dulu latiannya 1 kali pas les, 1 kali pas latian musik di gereja, sisanya? Gambarin balok-balok piano di meja di kelas pake kapur, trus dimainin gitu. Nadanya? pake mulut. Hahahaha..
That's crazy, but yeah.. that is His dream. Not mine. All I just to do is obey Him.

Untuk kuliah juga gitu.
Aku bertekad untuk kuliah bukan di universitas katolik atau kristen. Awalnya karena aku pengen punya suasana beda. Kuliah murah (karena ortuku gak punya banyak biaya untuk kuliahkan aku). Trus dapet universitas bagus (everybody said that universitas negeri itu keren, yang bisa masuk ke sana itu orang-orang pinter dan hebat-hebat), btw, jaman itu ITS sangat ditakuti karena kegarangannya. Wong slogannya aja ITS CUK: ITS Cerdas Ulet Kreatif. Hahaha..
(NB: C*k itu salah satu pisuhan terkenal di Surabaya, singkatan dari janc*k)
Tapi siapa sangka, detik-detik terakhir pendaftaran Tuhan mulai bukakan mimpi baru buat aku: jangkau bangsa-bangsa! Dulu aku gak sadar apa sih itu artinya. Kalo gak salah itu salah satu visi gereja Mawar Sharon pada jaman itu. Jaman itu ko Philip lagi dipake ke Taiwan, trus di Surabaya juga sering diadain KKR yang ngundang orang-orang dari Taiwan, Malaysia, Singapore, US, dll.
Sayangnya, aku gak banyak share tentang Yesus pas awal-awal kuliah karena aku ngalami banyak goncangan baru. Perubahan iklim belajar (dari SMA ke kuliah), perubahan pemimpin, perubahan sel, perubahan kepercayaan, dll. Perubahan-perubahan itu membuat aku hilang fokus sama visi awal yang Tuhan taruh di hatiku awal kuliah. Sekarang kalo dipikir-pikir, mungkin inilah salah satu penyebab kenapa aku gak masuk Sistem Informasi, malah nyasar ke Tata Kota, karena Tuhan mau memulihkan kota-kota di Indonesia! Amin!
Jadi 2 tahun lebih aku menyia2kan waktu untuk share. Well, I felt sorry to God, tapi segala kesia-siaan itu tetep Tuhan kerjakan dengan baik lho :) Walau menurutku sayang banget 2 tahun itu aku sia-sia dalam menjalani hidup, tapi setelah pemulihan masa-masa itu aku jadi belajar baaaaanyak banget. Persepsi awalku yang gak sesuai sama pikiran Tuhan, mulai diluruskan. Aku jadi sangat enjoy menjalani setiap perubahan-perubahan yang ada di hidupku, karena dalam 2 tahun itu aku bener-bener berjuang untuk punya pikiran Tuhan, not mine. Tetep kadang kaget dengan perubahan, tapi gak sampe hilang fokus. Thank God.

Dan masih baaanyak lagi mimpi-mimpi gila yang Tuhan taruh.
Kalo diceritain disini, bakalan panjang deh. Yang baca bakal ngambil bantal trus bobok di depan monitor. Hahaha.. Maybe next time..

Intinya (fiuh akhirnya masuk di inti juga..), tonight God shows me something special.Inget di notes sebelumnya aku share soal aku pengen jadi misionaris? Omongan kacau ini ternyata didenger Tuhan!
Jadi gini, sejak akhir tahun kemaren aku terlibat pelayanan hospitality. Pelayanan ini tugasnya nemenin pembicara, trus kalo ada rombongan dari luar Mawar Sharon yang berkunjung, tugasnya nganter jalan-jalan keliling, buat liat-liat abis ibadah, dsb. Bukan pelayan medis yaaa!! Tolong, ini bukan rumah sakit gitu..
Nah, gara-gara pelayanan ini, mau gak mau, aku harus mulai belajar dandan, pake rok, pake higheels.. ewwhh... it's not me AT ALL!! Aku mau ikut pelayanan ini semata-mata karena DISURUH pemimpin. Hahaha.. Yaweslah akhirnya aku pelayanan kan. Dengan bekal English pas-pasan, muka pas-pasan, clumsy & kaku banget melayani orang-orang, jalanlah saya dengan kemampuanNya. Gak tau wes, orang kayak aku kok disuruh kayak gitu. Kalo mamaku tau aku pelayanan kayak gini, pasti disindir abis deh aku.
Dan awal tahun ini, aku mulai ikut English class which is wajib buat anak-anak hospitality. Mungkin senior-seniornya udah stress kali ya ngeliat anak-anak hospitality ngomong ama orang-orang US, Canada, Malaysia, Singapore, pake Indlish-Indonesian English yang dicampur medok-medok dan asal templok vocab. Hahaha..
Awalnya aku ngerasa terbeban. Soalnya kelasnya tiap hari senin malam. Pulangnya bener-bener malem sampe aku sempet batuk gak sembuh-sembuh gara-gara kena angin malam terus. Tapi setelah jalan beberapa sesi, aku merasa kelas ini sangat membantu untuk improve Englishku.

Kerennya (this is the main idea of this story, wakakakakk..), malem ini ko Morgan (salah satu pengajar English class) bilang kalo ko Philip mulai membuka lowongan mission trip untuk jemaat. dan Ko Morgan bilang, this is the time untuk kami (anak-anak interpreter & hospitality) untuk involve dalam mission trip! YaiiyyY!! Waktu denger ini, hatiku rasanya melonjak-lonjak girang: "He provides me!! He providesss!!". Selama ini mission trip cuma diikuti ama orang-orang yang dipilih aja, gak terbuka untuk jemaat umum. Makanya keren banget kalo tiba-tiba ko Philip membuka lowongan untuk jemaat buat ikutan mission trip.
Selama ini aku cuma baca sharing2nya ci Shinta, ci Lia, ci Nelly, dan orang-orang lain yang pernah di ladang misi, dan jujur aja, setahun ini aku mulai sempat kepikir untuk ikut mission trip juga. Tapi karena aku sangat sangat kaku dalam kenalan dengan orang baru, wah pokoknya kalo ada tolok ukur kesiapan seseorang ikut misi itu hampir dipastikan I'm not qualified enough. Tapi hatiku mau! Jadi, karena sadar diri bahwa kemampuanku untuk misi itu sangat jauuuuuhhhhhhh dari cukup (bukan bagus atau sempurna), aku putuskan untuk ikut misi yang di belakang layar aja. Kayak dukung finansial (yang pasti semampu gue lah ya, belum kerja ini.. tapi belum terlaksana =="), doa, trus cari-cari info misi yang gak perlu untuk terjun langsung ke lapangan (uda sempet nemu anak asuh dan Indonesia Mengajar, rencananya sih baru jalan setahun setelah dapet penghasilan sendiri ato uda dapet kerjaan).Dan kemaren-kemaren sempet pengen ngasih persembahan misi, untuk keperluan-keperluan mission trip gini, tapi gak sempet-sempet. Uangnya kepake terus.
En baru tadi siang dengerin pengajarannya ko Philip soal Nehemia (sangat keren, kapan-kapan aku share ya), uda kepikiran minggu ini HARUS ngasih persembahan misi. Eh, malemnya malah ditawarin lebih gila lagi: ikutan mission trip!! Wooowww...! Awesomeee...!!

Tapi.. ada sebuah tantangan (jeng jeng jengg...)
Ko Morgan cerita, paling deket saat ini mission tripnya ke Malaysia (cool..) bulan JUNI. Waktu denger ini hatiku agak melorot dikit. Bulan Juni itu waktunya aku sidang skripsi. Can I still join? I don't really know..
Please pray for me, guys.. Aku rasa aku gak bisa berdoa sendirian dalam hal ini karena menurutku ini hal yang sangat penting & pastinya iblis gak suka kalo ada orang-orang yang terlibat dalam pelayanan misi. Dia pasti lakukan segala cara supaya misi ini gagal. Aku butuh disokong doa supaya aku TETAP berdoa. To seek His want. To keep my focus in Him.
Tolong bantu doa juga untuk financialnya, untuk keluargaku juga. Soalnya kalo aku baca sharenya para misionaris, rata-rata mereka disokong keluarganya, keluarganya rata-rata udah terima Yesus. Sedangkan keluargaku belum. Mereka juga gak ngerti apa itu misionaris, ngapain harus jauh-jauh ke luar negeri ato luar kota untuk nginjil gitu, dll. Aku gak tau gimana harus ngomong ke keluargaku kalo aku ada kerinduan untuk ikut pelayanan misi. Apalagi pelayanan misi kan dananya dari uang sendiri kan.. sedang aku juga belum kerja. Tabungan sih ada, cuma aku gak tau apakah cukup tabunganku buat ikut mission trip.
If there is some advice for me, untuk ngomong ke keluargaku, atau gimana untuk financial, I would be really helpful.

Apakah ini bener-bener mimpiNya buat aku?
Well, we'll see later... :)

(akhirnya kelar juga... begitulah kata-kata pembaca :P)