Saturday, May 31, 2008

Soto Betawi

Ada yang pernah makan Soto Betawi? -katrok onlii
Aku baru pertama kali makan pas ke Jakarta kemaren. Belinya di depot Mangga Dua. Harganya 15 ribu satu porsi :( mahaaall...



Rasanya? Hmm... Pertama kali liat modelnya, aku agak ragu, kok.. ada tomatnya sih.. soalnya aku ga suka tomat. Cuma suka kalo di jus sama nyambel doang. Kalo dicampurin masakan... kalo ga kepaksa ga usah dimakan :D
Udah gitu sambelnya ijo lagi.

Akhirnya, udah kadung beli kan? Aku mulai ambil sendok dan garpu, trus ngudek-ngudek sotonya, isinya apaan sih. Seperti kebiasaan lama, untuk yang berkuah-kuah, aku bisa menilai masakan itu enak ato ga cuma dari kuahnya =) Srupuuutt... wah! Istimeeewaaa! Kuahnya kayak Indomie rasa soto ayam :)

Udek lagi.
Ada daging sapinya. Nyoba satu. Empuuukk!! o^.^o
Trus biasanya dikasih krupuk melinjo. Nah, krupuk melinjo ini dicampur di kuahnya, trus dimakan sama sotonya sekalian gitu. Wuuaahhh.. rasanya manteb! Maknyus! Hahahaha.. pait-paitnya melinjo ga kerasa.

Kuahnya soto betawi ini yang khas gara-gara pake santan.
Trus yang bikin asoy lagi, ada belimbing wulu-nya! Asem-asem gimanaaa gitu. Tapi yahud! Bikin perut tergelitik hihihhi... yummm yummmm...

15 ribu jadi ga ngerasa nyesel deh kalo udah nyoba! Hehehehe...

Tuesday, May 27, 2008

First Love never (slow but sure) will Dies..

Hahaha..
ga ada maksud apa-apa sih nulis beginian. Ga tau tadi mikir apa, kok tiba-tiba kepikiran ini. Rasae kok lucu ae inget-inget jaman-jaman puber dulu (lho, emang'e sekarang wes ga puber ta??)

Pertama.. jaman TK. Ini aku wes rodok-rodok lupa. Tapi tadi itu diceritani mamaku lagi. Haduuhh.. rasae lucu, tapi yo isin. Masa seh aku dulu TK kayak gitu?? Hahahaha... Katae dulu itu pas pertama belajar nulis, yang ta'tulis ya cowok ituuu terus. Hahaha.. temen sekelas. Anaknya lucu. Gokil. Nakal. Mbencekno juga. Soale dulu itu pas TK aku suka ketiduran di kelas (memalukan!), nah de'e ini salah satu arek yang paling suka nggudoi aku, sampek SMP, coz SMA kita udah beda sekolah.
Perasaanku sekarang?
Yaa.. biasa aja. Malah udah lupa. Heuheuheu...

Yang kedua, pas akhir SD. Ini kan ceritanya udah mulai puber-puber gitu. Jerawatku ya udah mulai muncul-muncul gitu. Iihh sebel. Nah, ada satu anak sekelas yang (katanya) naksir aku. Cieehh apa sih. Jangan suit-suit dulu dong, belum mulai nih hahaha.. Jadi dulu itu salah satu sobatku jadi kayak apa sih namanya, inforwoman gitu ke aku. "Eh, si dia mau gitu lho", "Eh, si dia katanya mau nembak kamu lho pas perpisahan". Sek. BRB ngakak.
Nah udah selesai.
Tapi gara-gara aku ga ngasih respon apa-apa, yaa dia ga jadi nembak. Kasian. Soalnya SMP kita udah beda sekolah. So itu kayaknya jadi kesempatan terakhir. Baguslah. Soalnya anaknya udah kecil, item, isa nafas lagi! (lho?!) Dasar anak kecil. Tapi denger-denger katanya dia masih suka mbe aku sampe kelas 3 SMP kemaren. Astaga.

Kemudian masuklah aku ke jaman-jaman kerusakan SMP. Ini pertama kaline aku pacaran. Aslie aku ndak mau pacaran. Tapi ya tau lah, model-model'e anak SMP. Apalagi waktu itu aku jek belum tau kebenaran. Waktu itu kan lagi tren-tren'e pacaran. Rasae kalo ga pernah pacaran itu cupu. Ga gaul. Gitu lah. Trus pas itu aku ada kenal sama satu arek. Arek ini cukup streng juga ngejar-ngejar akune. Tanpa PDKT langsung tembak ae. Mangkane aku sempet ga suka mbe arek ini. Udah urakan, model-model anak nakal gitu. Udah gitu, sekali nembak langsung ditinggal pergi. Kurang ajar ga toh? Aku kan belum sempet nampar. Muehehehe...

Nah, ini dia anehnya monkey love. Sebel, tapi suka. Benci, tapi cinta. Huahahaha.. aneeehh.. Setelah setaun'an ga ketemu, pas ketemu lagi, eehh.. kok tiba-tiba ada perasaan aneh yaa.. Kali ini dia serius. Tros ya wes, jadilah kita.
Perasaanku?
Ya waktu itu buuangga pwol seh. Soale jarang-jarang ada anak SMP isa nggaet anak SMA. Jadi kayak suatu kebanggaan tersendiri gitu nek isa pacaran ambe anak SMA atow anak kuliah (gile..). Waktu itu gaya pacaran'e kita ya gitu. Mau gak mau ya ketularan gaya anak SMA. Keluar malem. Sampe ga direstui mama. Ya gara-gara cowok'e ketok urakan gitu.

Sebenernya anaknya baik, sopan, walaupun tetep kurang ajar dan seenak'e dewe. Paling suka nggarai aku. Paling seneng nek udah bikin aku deg-deg'an. Senengane pura-pura sakit biar diperhatikno (swt. anak SMA lho padahal). Tapi aku seneng soale gara-gara de'e aku pulang ekskul ga usah naik bemo, kan ada jemputan *wink*
Aku sama dia lumayan lama pacaran buat jaman itu. Setaun. Lumayan kan?? Rata-rata temenku cuma itungan bulan, aku tahunan. Muehehehe.. Putus gara-gara.. ya gara-gara udah bosen. Lagian pas itu aku juga sudah menemukan cinta sejati, yaitu Jesus. Hihihihi..

SMA...
Katanya sih SMA masa-masa paling menyenangkan.
Tauk deh.
Buat aku biasa aja.
Pas ini aku udah tau kebenaran. Udah mikir future. Jadi ga terlalu gimana-gimana soal cowok dan pacaran.
Herannya, justru waktu aku komit buat ga pacaran dulu, kok malah tambah banyak yang naksir (apalagi secret admirer, ga keitung =.=!). Kebanyakan aku tau dari temenku. Kalo aku sendiri, biasane ga nyadar (hahaha..) Jaman SMA ini ada satu anak yang paling 'gila'. Ga pagi, ga siang, ga sore, ga malem, miskooolll sama smsss mulu. Aku aja sampe heran, pulsane seberapa sih kok ga abis-abisnya sms sama miskol. Mending telpon. Miskol! Ga elit banget. Huahaha.. Pikirku, mending kamu kirim pulsa ae, ga usah kirim sms =P Lagi krisis pulsa. Dan gilanya lagi nih, aku pernah ngomong langsung soal ini, jangan ganggu lagi, bla bla bla aku jelasin semuanya sampek pegel ngetiknya (soalnya aku takut kalo ngajak dia ngomong, ntar dia pingsan, atau yang lebih parah, langsung terjun dari lantai 2 sekolahku. Kan gawat tuh). Sampe sekarang masih suka sms-sms. Yah, walaupun udah ga sering kayak dulu. Fiuh.

Gara-gara soal komitku yang ga mau pacaran dulu ini, aku sempet dipacok-pacokno (dijodoh-jodohno) sama temen-temenku dewe. Huuhh.. kayak aku ini ga normal ae. Aku normal yoww.. buktine umur-umur SMA gini aku ya isa kok suka mbe cowok. Normal to?? Cuma bedae aku ga ngumbar cinta gitu ae. Hehehehe.. cukup mahal untuk mendapatkan cintaku *cuiihh*

Pertamae aku suka mbe cowok yang umur'e kalo ga salah 5 tahun di atasku. Wiihh.. tua yow hahaha... sampe akhirnya kita harus dipisahkan. Soalnya dia pindah ke ... dan aku tetep disini. Kalo sekarang ketemu? Hmm.. ya udah biasa aja. Hehehehe...
Suka soale orang'e kan dewasa (ya maklum lah, cewek-cewek yo pasti suka tipe-tipe dewasa), trus lucu masio kadang-kadang jayus, model ketawane aneh, tapi justru itu daya tariknya (aneh ya?)
Yang kedua, aku pernah sempet (nyaris) suka sama brondong. Brondong!!! Astaga. Mimpi apa ya aku. Hahaha... Untunglah yang itu cuma sekedar.. yah.. kekhilafan belaka hahaha... Anak'e mirip kayak ex pas SMP. Agak urakan. Tinggi. Dan kurang ajar. Mangkane aneh to nek aku isa suka mbe orang kayak gitu?? Mangkane aku bilang itu: KHILAF!! Hahahaha...

Hahhh...
ya sudah.
Sekarang sesi ketawa.
Silakan ngakak sepuas-puasnya deh.
Mau ngetawain saya boleh.
Mau nginget2 masa culun, trus ketawa, juga boleh.
You are free :)

ditulis waktu ga tau kenapa, tiba-tiba kepikiran soal ini. Cuma buat lucu-lucuan! =)

Saturday, May 24, 2008

Dunia ini sempit, oi!! Ga akan tahu sebelum browsing :)

Uhuuk uhuk uhuuukk...
srrrrkkkkk....
sroooootttt...
jroootttt....
uhuk uhuk uhuukkk uhueeeekkkkk...
cuih.


Hai blogger.. lagi flu neh.. hari ini mendingan banget. Kemaren-kemaren malah demam, meriang, hidung buntu, kepala peniing banget. Herannya, napsu makanku ga ilang-ilang hahaha.. malah makin menggila...

Well, hari inii.. hari yang cukup aneh, sodara-sodara. Yang aneh? Hemm.. pertama, hari ini aku download buuaaanyak banget brushes. Gara-gara iseng surfing, diving, swimming di deviantart, jadi gini deh... nafsu desain meningkat tajam.

brushes yang aku download hari ini

So, abis download, iseng-iseng buka Photoshop trus nyoba'in brushesnya. Gilaa.. keren abissss... Dasar orang-orang deviantart udah gila emang... Dan gara-gara browsing di deviantart juga, dapet ide banyaaak tentang desain web, dan terutama: VECTOR ART.
Berhubung orang yang bisa bikin gambar vector seperti ini sulit untuk mengajari via online (ya, aku baru menyadarinya setelah nyoba sendiri heuheuehue.. dulu suka maksa-maksa minta ajar, ternyata begini toh..), akhirnya sama memutuskan untuk tanya mbah Gugel yang serba tahu. Akhirnya dapet beberapa link tentang vector. Dan tahukah anda, blogger? Orang-orang yang saya dapatkan alamat linknya, ternyata adalah orang-orang yang cukup sering 'berkeliaran' di sekitar saya.

pertama
adalah ka' Wino. Kenal (ga kenal sih.. yaa.. taulah) dari dulu kita sering ngeblog di blog.boleh.com. Dulu dia memang cukup ngetren dengan aneka model vector art-nya. Dan hari ini aku nemuin artikelnya dia tentang vector. Waktu tau penulisnya, ternyata... i have his YM ID on my YM list hehehe...

kedua
adalah (pak) Ferry Herlambang. Awalnya aku ndak tau sama sekali ini sapa. Padahal udah bolak-balik aku pegang bukunya, aku simpen bukunya di rumah (asli, itu punya Pak Fahmi hihihihi...), aku baca bukunya, papa beliin bukunya, aku tetep ga sadar hingga... aku baca namanya. Kok familiar yaa... aiihh... ternyataaa... dunia ini sempit, man. I told you heheheh... Pak Ferry ini ternyata domisili di Surabaya juga. Ini membuktikan bahwa penulis itu kurang diperhatikan (maaf pak, saya terlampau cuek TT_TT), namun buku itu sungguh-sungguh bermanfaat. Tidak peduli siapa yang nulis, entah rakyat jelata, rakyat biasa, petinggi, pejabat, monyet, kambing, sapi, asal buku itu bermutu, it doesn't matter, yeah..

Nah, setelah googling cukup lama, saya mengambil kesimpulan dari hasil browsing bahwa, untuk saya sebagai seorang pemula yang berminat membuat sebuah vector art, saya membutuhkan sebuah foto. Ya. Foto. Aku putuskan aku buat di Photoshop CS2-ku yang cukup lemot sekarang, dengan mengambil sebuah foto dari folder khususku.

Utak-utek.
Klik sana.
Klik sini.
Ctrl+Alt+Z bolak-balik.
ganti brush.
ganti warna.
ucek-ucek mata.
mbales YM.
ngelap umbel (lho?!)

Maka..
dalam tempo jang sesingkat-singkatnja..
Tadaaaaaa....

maskaranya ketebelan, mbak! xD
Aslinya seh kayak gini:

jauh banget yah bedanya...

Setelah itu aku konsultasi sama kak 'Za via YM. Soalnya dulu aku pernah (dengan cukup kurang ajar hahahah.. tega nian ditengah-tengah tugasnya yang menumpuk) minta dibikinin vector art gini. Dan thx God.. kak 'Za baik banget.. mau mbantuin benerin dikit. Menurutku sih, dia nyaris merombak semuanya sangking parahnya gambarku. Then, here we are..

SEBELUM DAN SESUDAH: jauh lebih baik, bukan?
Well, ga ada 'noda' kan ga belajar... hehehehehe...

Best thanks for:
pak Ferry Herlambang (memberikan pencerahan)
om Wino (atas inspirasi vector art-nya)
kak 'Za (membantu 'merombak')
ko petrus (ga kenapa-kenapa, thanks aja hehehe..)

Bagaimana komentar anda? =)






Thursday, May 22, 2008

[Trip] to Djakarta

Nah, sesuai janji... nih aku kasih oleh-oleh cerita dari Jakarta. Mungkin belum lengkap, sambil update berjalan juga, nunggu foto-fotonya hehehe...

Info:
Aku kesana bareng:
- Pak Anang: guru komputer gokil
- Bu Ilin: Guru BP sekaligus yang punya sodara di Jakarta hingga kita bisa numpang
- Kiki: cowok koleris, kata-katanya tajem, diplomatis, pinter ngomong
- Edi: cowok yang jadi bahan olok'an (en'ce), tapi desain dan tutur katanya bagus
- Bram: cowok paling urakan, paling telat, paling berkasus (contoh: changer baterei nyemplung kolam, pulang Surabaya ga mandi gara-gara kesiangan), tapi soal desain, dia paling yahud
- Pak Fahmi: guru komputer yang paling gokil, lucu ga karu-karuan, kalo protes mesti lewat message-nya Friendster :D pembaca blogku yang setia ;P paling setia nemenin kita, dateng paling awal di Gubeng, padahal ga ikut ke Jakarta :( hiks.. *updated!*

Di Jakarta kita nginep di rumah kakaknya Bu Ilin, Bu Raras. Selama di Jakarta kita dipandu dan di-sopiri oleh Pak Susilo, pak sopir yang pendiam dan bersahaja.

Here we go...
pilih salah satu ya postingannya :)

[Trip] to Djakarta (Part 1): Pra-Djakarta
[Trip] to Djakarta (Part 2): di Jakarta
[Trip] to Djakarta (Part 3): Lomba di Binus
[Trip] to Djakarta (Part 4 - Last): The Last Day-Pulang

Selamat membaca! ^^ kekurangan akan ditambahkan kemudian. So, stay tune!

Wednesday, May 21, 2008

Investasi Masa Depan

Uppss.. postingan kali ini rada-rada OOT nih. Maunya tadi posting tentang perjalanan ke Jakarta, tapi tadi baru aja blogwalking ke blognya Adhitya Mulya, jadi pengen nulis ini.

Sebenernya udah cukup lama aku sadar pentingnya investasi buat masa depan. Nabung buat masa depan. Apalagi sejak semakin gencarnya fakta bahwa Bill Gates sudah nabung sejak umur 14 tahun (dan sekarang dia milyuder -malah mungkin lebih- dalam hitungan US dollar), aku juga semakin terpacu untuk cari kerja yang sesuai minat dan bakatku *halah*. Alasannya sih ada 2:
  1. Untuk inves masa depan kayak Bill Gates
  2. Biar ga dimarahi kalo di depan komputer lama-lama (alasannya kan kerja! heuheuheu..)
Apalagi ditambah fakta yang mengerikan, bahwa teman-teman seumuran aku masih banyak yang ga ngerti ntar kedepannya mereka mau gimana. Yang bawaanya nonton sinetron di rumah sama jalan-jalan ke mall. Mau jadi apa generasi muda bangsa ini?! Ga punya visi hidup. Yang kerjaannya cuma ngikut temen ke Ekonomi atow Akuntansi, biar gampang kuliahnya yang penting lulus trus dapet gelar. Iya kalo lulus. Tantangan kedua, kalo udah lulus, iya kalo dapet kerja.

Makanya, aku sempet gondok juga sama om-tante aku yang maksa-maksa buat kuliah. Katanya yang penting kuliah dulu, urusan lain-lain gampang. Kalo ga kuliah, yang inilah, yang itulah. Menganut slogan Adhitya Mulya:

Kecil, gak nyusahin orang tua
Tua, gak nyusahin anak


Buat aku, yang penting aku tahu yang kumau *cihh* Dan thanks God juga, kedua orang tua aku bukan ortu yang juga memaksa aku buat kuliah. Well, mereka tau kali ya, buat makan aja susah, apalagi mau kuliah.. hehehehe.. Bukannya aku ga mau kuliah. Aku maaaauuuuu banget belajar. Sangat mau. Kalo ditawari belajar (apalagi yang berhubungan dengan desain, teknologi, dan coding), aku mau banget! Aku pasti niat banget! Hehehehe.. Tapi yah, sayang sekali, biaya pendidikan di Indonesia mahal tapi kualitasnya ga begitu bagus. So sad.. :(

Aku juga abis baca Laskar Pelangi untuk yang kedua kali. Ini buku recommended banget deh. Kenapa recommended? Ini kayaknya bacaan WAJIB untuk anak muda Indonesia deh. (Coba Pak Wal masih ada.. hiks..) Harusnya setelah baca buku ini, kita, anak-anak muda yang tinggal di kota besar, harusnya malu lu lu luuuu... banget. Secara masih banyak temen-temen seumuran aku yang ngidam pengen sekolah tapi ga kesampean, tapi justru temen-temen aku yang difasilitasi banyak hal malah ga mau sekolah. Contoh nyata: 2 adek aku.

Well, aku tau lah, ga banyak anak muda jaman sekarang bisa mikir jauh ke depan buat masa depannya sendiri (!). Buat masa depannya sendiri oi! Mereka kebiasaan diladeni pembantu. Mereka dibiasakan untuk ga ngerjain pekerjaan2 simple. Contoh nyata: aku sendiri. Buat nyuci sprei dan baju sendiri aja aku masih males dan nyerahin semuanya ke mama. Malah kalo aku yang mau nyuci, mama malah marah gara-gara nyucinya ga bersih (hiks). Udah sekuat tenaga dan segenap hati padahal. Unjung2nya? Ya mama lagi yang nyuci. Wiuh.. can I have a second chance?

Selain itu mereka dibiasakan untuk mendapatkan segala sesuatu yang mereka minta secara instan. Berapa banyak sih ortu yang ngajarin kalo ada anaknya yang minta mainan, mereka ngajarin untuk nabung? Biasanya sih kalo si anak udah ngerengek2 sampe umbelen, biar ga pusing, ada duit langsung beli deh. Daripada direcokin terus. Contoh nyata: papa aku.
Jadi kita kebiasaan kalo ada apa-apa, ah, papa kan masih punya duit. Segala sesuatu beres asal papa ada duit. Dan jeleknya papa, pokoknya tau beres lah, mau duit seberapa ga masalah. Wah, ini gawat bener kalo diterusin sodara-sodara! Kalo aku tetep masa bodo, tetep bergantung sama papa, bisa-bisa aku ga kuliah dong!

Kayaknya dari tadi kok yang jelek-jelek aja ya dari keluarga aku? Hahaha.. aku berharap aja dari postingan ini anda-anda bisa belajar. Orang Indonesia banyak yang nganggur. Sedikit yang buka lapangan kerja. Kenapa kita harus mikir tentang mau kerja dimana? Apa kita ga bisa mikir tentang aku mau buka kerjaan apa? Yah, kita cuma ga kebiasaan aja :D Ga biasa kerja keras.

Makanya sekarang aku ga mau ngasih sedekah ke pengemis. Bukannya jahat ato ga punya hati. Tapi, hey, mau sampe kapan mereka kayak gitu? Malah me-nina-bobo-kan mereka kalo gitu. Aku percaya kok, setua apapun mereka, kalo mereka masih bisa jalan trus ngemis-ngemis, berarti mereka masih punya kekuatan buat kerja kan? Aku lebih mending ngasih uang ke pengamen daripada yang "mbaakk.. sa'welase mbaaakk...". Pengamen pun aku sekarang milih-milih. Ada pengamen yang cuma ecek-ecek bentar, eeeh.. trus langsung nyodorin gelas Aqua. He.. heyy.. loe ngapain?? Pengamen luar negeri aja masih kreatif, nggeber di pinggir jalan, alat musiknya terompet. Ini?! Maen musik aja engga.

Kembali ke masalah kebiasaan :) Ga biasa kerja keras.

Haha.. aku jadi inget pas dulu aku pernah ngobrol2 di bemo soal aku pengen skul ke Jepang, trus kembali ke Indonesia buat kerja dan berkembang di Indonesia. Kasih semuanya buat Indonesia. Aku inget bener, soalnya waktu itu aku diketawain sama beberapa adek kelas. Wauuu.. hahaha.. that's funny. Let see, siapa tertawa yang paling akhir :D

Aku lebih menghargai seorang penjual gorengan daripada anggota DPR.
Aku lebih salut sama orang yang tetep belajar keras buat UAN, daripada yang minjem cari-cari kunci.

ditulis sewaktu sadar pentinganya kebangkitan suatu generasi muda untuk Indonesia.

Wednesday, May 14, 2008

ke Jakarta!!

Wah, judulnya kok kayak lolos ke Panggung Spektakuler seh hahaha..
-----interupsi-----
Ephesians 5:15 So watch your step. Use your head. [The Message Bible]
(manteb pek ayat iki.. baru juga buka langsung dapet ayat ini hahahaha... versi Indonesianya: Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif; beda ya? Gunakan OTAKmu, bukan DENGKULmu :D)
----interupsi selesai-----

Yah, apapun pemikirannya, intinya saudara-saudara sekalian, tim saya lolos masuk final lomba web design yang diadain Binus!!
Wah, surprise di tengah kesedihan kesibukan belajar SPMB. Hehehehe.. lumayan lah 4 hari refreshing ke Jakarta (ke Jakarta dibilang refreshing?! Astaga, Yaye..).
Wish me luck ya!
Ga kesasar di Jakarta.
Ga dipalak.
Still cute.
*ngga penting*

Aku pulang hari Minggu, so, jangan pada merindukan aku yaaa!! *hueekk* Nanti aku bawa oleh-oleh cerita yang buuanyak deh. Hihihihi...

Sunday, May 11, 2008

Distro

Uuuh.. ndak tau mau nulis apaan... sambil menunggu jam 11 malam..
Mau ndesain ga ada ide.. Mau ngoding juga males... Mau chat.. duh males.. ga ada yang OL.. Mau FSan.. boseennn.. Mau facebook'an.. ribet ah..

Mmm.. cerita2 aja deh.. soal distro.
Ada yang tau distro? Wehehehe.. harusnya distro ini udah cukup beken lho.. tapi kalo temen2 seumuran aku kalo ta'ajak ngomong distro, bawaanya pada bilang,
  1. "Apa tu? Diskotek??"
  2. "Ha? Distro? Cupu banget.."
  3. "Apa? Masih ke distro kamu??"
  4. "Distro itu apa sih?"
(Tanya aja sama anak2 kelasku, jawabnya pasti yang keempat.. haiisshh.. wong kutha sing ndeso! Hahaha..) Yah.. maklum.. orang Suroboyo.. Kalo ngomong sama ornag Bandung.. mungkinn.. heheheh..

Semenjak temen2 RP asik cerita2 soal distro, dan aku liat barang2nya mereka itu.. well, ga terlalu high quality tapi justru itu asiknya!! Justru dimana temen2 cewekku pada ribut soal Gucci, Esprit, Sophie Martin, ga tau deh.. ga apal merk2nya.. aku malah kecanduan barang2nya distro. Apalagi ini jaman2nya aku 'gila' graffiti. Kalo denger anak2 RP cerita, katanya di Rotten Apple (salah satu distro di Surabaya di jl. Arif Rahman Hakim 38) dindingnya itu full graffiti. Wooowwww.. jadi penasaraaann..

Emang sih, imej distro itu jelek di mata masyarakat. Yang katanya jual kaset2 CD2 yang ga bener lah.. trus baju2nya itu anarkis dan rasis.. Trus yang jual anak2 punk.. yang pada suka piercing-an.. gitu2 deh..

Tapi yaow.. aku pernah ke beberapa distro (dan tau tapi ga pernah mampir), wah.. ilang deh imej kayak gitu. Tempatnya bersih. Yaa.. ada beberapa sih penjaganya piercing'an, tapi mereka ramah2 & ga kurang ajar kok. Malah terkesan gaul. Dan barang2 di distro itu kebanyakan limited edition. Kayak tas sekolahku misalnya,
[photo di-upload nanti, udah malem ini..]
ini beli di LOLLYPOP, di Ngagel (lupa alamatnya, deketnya Uranus kalo ga salah..)
Itu distro kedua yang aku datengi. Sebelumnya aku ke GARLIC (jl. Bawean). Lebih bagus sih.. bajunya juga keren2.. tapi berhubung waktu itu niatnya beli tas sekolah, dan disana adanya tas yang kecil2.. ya ga jadi deh.. padahal ada yang aku suka.. :(

Yah.. moga2 nanti aku bisa puter2 ke distro2 di Surabaya lagi hehehhe...
Kalo udah ntar aku review2 lagi soal distro2.

Ow iya!!
Ada satu lagi distro (baru buka rasae) di Rungkut Mapan, namanya Urat Nadi. Ga tau udah lama atow ga, pokoknya aku baru liat akhir2 ini. Aku belum kroscek kesana juga jual apa aja..
Oke deh.. sekian cerita2nya.. Kalo ada yang tau lebih banyak (terutama di Surabaya), tambahin ya di comment ^^

Aiihh.. jadi kangen Bandung.. kota distro... keren abiss!!

Thursday, May 8, 2008

Volare... Oh oh...

Performed by: Domenico Modugno
Music by: Domenico Modugno
Lyrics by: Domenico Modugno, Franco Migliacci
Conductor: Alberto Semprini
Language: Italian

Nel blu dipinto di blu (Volare) Blue painted in the blue (Flying)
Penso che un sogno così non ritorni mai più I think such a dream will never come back
Mi dipingevo le mani e la faccia di blu I painted my hands and my face blue
Poi d'improvviso venivo dal vento rapito Then suddenly I was ravished by the wind
E incominciavo a volare nel cielo infinito And I started flying in the infinite sky


Volare, oh oh... Flying, oh oh...
Cantare, ohohoho... Singing, ohohoho...
Nel blu dipinto di blu Blue painted in the blue
Felice di stare lassù Happy to be up there


E volavo, volavo felice And I was flying, flying happily
Più in alto del sole ed ancora più su Higher than the sun and even higher
Mentre il mondo pian piano spariva, lontano laggiù While the world was slowly disappearing, far beneath
Una musica dolce suonava soltanto per me A soft music was playing just for me


Volare, oh oh... Flying, oh oh..
Cantare, ohohoho... Singing, ohohoho...
Nel blu dipinto di blu Blue painted in the blue
Felice di stare lassù Happy to be up there


Ma tutti i sogni nell'alba svaniscono perché But all the dreams fade away at dawn, because
Quando tramonta, la luna li porta con sé While setting, the moon takes them away
Ma io continuo a sognare negli occhi tuoi belli But I keep dreaming in your beautiful eyes
Che sono blu come un cielo trapunto di stelle Which are as blue as a sky quilted with stars


Volare, oh oh... Flying, oh oh...
Cantare, ohohoho... Singing, ohohoho...
Nel blu degli occhi tuoi blu In the blue of your blue eyes
Felice di stare quaggiù Happy to be down here


E continuo a volare felice And I keep flying happily
Più in alto del sole ed ancora più su Higher than the sun and even higher
Mentre il mondo pian piano scompare negli occhi tuoi blu While the world is slowly disappearing in your blue eyes
La tua voce è una musica dolce che suona per me Your voice is a soft music playing for me


Volare, oh oh... Flying, oh oh...
Cantare, ohohoho... Singing, ohohoho...
Nel blu degli occhi tuoi blu In the blue of your blue eyes
Felice di stare quaggiù Happy to be down here


Nel blu degli occhi tuoi blu In the blue of your blue eyes
Felice di stare quaggiù con te Happy to be down here with you

Translation by Cristina Giuntini.

Aiihh... pantesan aku jadi cewek pemimpi.......

Monday, May 5, 2008

Yakinkah kamu?

Disclaimer:
Cerita ini NYATA. True story. Ga dibuat-buat.
Cukup panjang. Jadi sisihkan beberapa menit waktu Anda kalo ingin baca. Ga ingin baca yang panjang-panjang, terserah. Tapi jangan nyesel kalo ga baca, heuheuheuh...




Hari ini abis pulang kebaktian, iseng-iseng ubek-ubek folder-folder (pemakaian kata ulang yang merepotkan xixixixi..) yang bejibun dalam hardisk 'kecil' saya. Eh, ketemu mp3 kotbahnya ko Philip waktu Pengajaran Kitab Wahyu tahun 2005 dulu. Dapet dari sapa ya? Hmm.. Yonathan kah? Tauk deh.. Sekalian nostalgia jaman bertobat dulu, aku puter mp3nya. Jujur blogger, dulu aku ndak ngerti blass ko Philip ngomong apa. Baru tau ya tadi ini pas ndengerin lagi. Ooohh.. ternyata ko Philip ngomong ini toh. Tapi nek dulu, mboh wes. Tauku mek:
"Lho, ini lak orang yang ta'baca bukune itu? Orang Indonesia tah?? Orang Surabaya malah?!"
NB: dulu aku baca buku'e ko Philip yang Before 30 dulu sebelum ketemu orangnya. Dulu aku kira dia ini orang Filipina atow Kanada gitu hehehe.. habis bule banget mukanya..
"Wiihh.. ternyata aslie lebih ganteng daripada fotoe yoo.."=P
ya kayak gitu2 lah..

Setelah 1 jam sekian ndengerin (sampe panas kupingku =P maklum pake headset sih), sekali lagi, aku diingetkan lagi kalo Yesus adalah Tuhan. Ko Philip bilang, kamu mau percaya, mau gak percaya, kamu ga bisa memungkiri kalo Yesus adalah Tuhan. Kamu mau nerima Yesus, mau nolak Yesus, suatu hari nanti toh Yesus juga yang meraja dan setiap manusia 'dipaksa' mengakui bahwa Yesus adalah Tuhan.
Ya, memang judul pengajaran yang pertama adalah Yesus adalah Tuhan.

Selama dengerin, yah.. aku ga 100% dengerin secara seksama kayak waktu dia kotbah, soalnya kan sambil nyambi sana-sini juga, ada satu bagian yang menggelitik aku. Selama ko Philip ngomong -dia cerita banyak tentang kehidupannya yang dulu, terlalu panjang kalo diceritakan disini, walaupun itu sangaaaaatttt memberkati. Kalo mau mp3nya PM aja, tar aku kasih, dengerin sendiri, dan buat keputusan yang benar!- aku cuma mikir satu orang temenku. Satu. Aku gak kenal dia. Dia (mungkin, bahkan 99%) gak kenal aku juga. Aku tau dia. Dia (mungkin juga) kenal aku. Ya jelas tau lah, wong namanya juga satu angkatan masa ga tau ya..
Ceritanya dia ini anaknya udah tau Yesus yang pasti. Pokoknya hampir persis ciri-cirinya dengan yang dikatakan ko Philip di mp3 itu. Dan, ga tau kenapa (tapi sekarang aku yakin se-yakin2nya) pas KKR Kitab Kehidupan 11-12 April 2008 kemaren, tiba-tiba aku ada suatu kerinduan yang besar supaya anak ini lahir baru.

Aku tahu dia udah christian dari lahir. Udah terima macem2 sakramen itu. Aku tahu. Tahu sekali. Dan aku tahu, dia cuma terikat sama tradisi. Dia ga bener-bener lahir baru. Dia ga bener-bener selamat. Entah kenapa, malem sebelumnya, waktu lagi doa, tiba-tiba aku jadi berdoa untuk anak ini. Ada suatu kerinduan yang mendalam supaya anak ini diselamatkan. Malah sampe buat perjanjian segala kok sama Tuhan. Kalo ga salah aku bilang gini:
"Tuhan, nek arek ini mau Kamu selametno, temukan aku berDUA dengan dia. Ndak tau carae gimana, pokoke!! Nek aku beneran ketemu dia, face to face, berDUA tok, aku akan beraniin diri buat ngajak de'e ke KKR!"
FYI, aku tu orang'e kalo ngajak2 acara KKR gitu suka isin sama temen dewe. Aku mending ngajak orang ga dikenal, preman-preman gitu, ketimbang temen sendiri. Mboh opo'o ya. Mungkin gara-gara temenku sudah banyak yang Kristen. Tapi Kristen yang ga sungguh-sungguh. Dan yang perlu Anda ketahui, bahwa ngajak orang yang ngerasa dirinya sudah selamat hanya dengan status Kristen, lebih susah daripada ngajak orang ateis. Mangkane aku suka males.

Nah, besoknya, kan try out ceritanya, aku ketemu dia, man! Papasan di lorong sebelum try out. Deg. Aku inget janjiku kemaren sama Tuhan. Tapi ga mungkin lah aku ngajak dia pas rame-rame gitu, apalagi mau try out. Sempet ngerasa: "Ah, ga usah wes ya Tuhan, palingo de'e ya wes diajak orang laen.." Tapi ga lama: "Ya wes, nek de'e bener yang Kamu mau, nanti pulang sekolah temukan aku sama dia" Akhirnya berjalanlah sekolah hari itu seperti biasa.
Sampe pulangnya, aku pulang agak sore soalnya ada PD. Ga jadi PD akhirnya soalnya mau pergantian pengurus baru, jadi semacam training2 gitu.

Dan pas, detik aku mau pulang, aku liat dia lewat di depanku. Deg! Aku panggil dia. Padahal ga kenal itu. Mboh wes. Akhir'e dia ngampiri aku. Ya dasar emang arek'e suka cangkruk ya. Sempet bikin keder juga. Pas ta'panggil aja dia masih telpon2an sama joki Unas. Ga tau lagi sih. Tapi denger-denger dari pembicaraannya kayaknya joki Unas. Buset. Cukup keder, yeah. Ga berani tanya juga, iya kalo bener, kalo ga? Dikirain aku ikut campur urusannya dia dong. Apalagi dia cowok. Yang ga segan2 mukul juga. Brrr...

Setelah dia selesai telpon, bla bla bla, to the point ga pake lama, aku langsung nyodorin brosur KKR. "Eh, dateng ya! Kamu butuh ini." De'e ketok'ane kaget (entah kaget, entah ngeremehno, ekspresinya sulit ditebak. Kayaknya udah muak dengan beginian) De'e bolak-balik brosur'e, trus tanya2 dimana, kapan, bla bla bla macem segala halnya. Aku sampek ga isa ngomong apa2 sangking bergairah'e. Aku udah agak2 bangkit juga, ga takut hehehe.. trus tiba-tiba dia bilang gini: "Aku bawa *memperagakan bawa botol miras* ya kesana? Boleh kan?" dengan tampang nantang gitu. Busett anak iniii.. mau nantang Tuhan dia. Aku, dengan polos dan pura-pura ga tau, jawab: "Bawa aja gih! Ajaken konco2mu sekalian. koncomu lak akeh se! Pokoke dateng sek!" Trus bla bla bla ngomong2 lagi, akhirnya aku pulang.

Dan hari-hari menjelang hari H KKR, aku ga pernah absen ngingetin dia buat dateng. Pokoke tiap kali ketemu dia, aku pasti ngingetno. Dan reaksinya? Untuk saat ini masih biasa aja. Cuma senyam-senyum tok. Tapi aku tau arti senyum itu. Senyum ngejek. Senyum membodohi. Aku sudah beeeerrrrkali-kali sampek mbeleneg, memper liat tampang kayak gitu. Tapi aku cuma isa berharap tok. Iman mungkin ada, tapii.. hahhh.. aku ga berani bilang seberapa. Malah ga yakin juga ada iman buat anak ini. Mungkin dipikirnya aku ni anak bodoh yang bisa dengan gampangnya diumbar janji dateng. Eh, sorry ya kalo kamu masih kepikiran kayak gitu. Sampai hari ini pun aku masih berharap kamu mau lahir baru. Heyy! You need it!! Kalo kamu baca ini, dan semoga kamu ngerasa, untuk sekedar kamu tahu, I care about you. Aku ga akan buang2 space otakku buat doain kamu tau! Mending diisi sama rumus fisika deh..

Oke, kembali lagi ke topik. Dan hari H terlewati, sehari, dua hari, aku ga ketemu dia di sekolah. Ga tau apa aku pulangnya kecepetan, atow emang dianya ngilang. Padahal mau tanya2in dia dateng ga KKRnya. Sampe satu hari aku ketemu dia di tangga. Dengan semangat '45, aku tanyain dia:
Aku: "Eh, gimana, dateng ga?! Dapet apa neh?"
Dia: (gelagepan) "Oohh dateng dateng!! Kamu di depan kan?? Mangkane ga ketok aku!! Aku di belakaaaangg soro seh!! Ya wes yaaa daaaahhh!!" (ngeloyor pergi)
Aku, dengan agak bingung, heran soalnya.. hemm.. bayangkan, seorang nakal, tega mukul siapapun yang bikin dia emosi dimanapun kapanpun, tukang onar, ngerokok'an di sekolah, tukang mabok, tiba-tiba kayak orang ketakutan ngeliat bidadari manis yang nyapa dia (ciee..). Yah, aku tau, dia ga dateng. Bahkan sampe detik ini pun, dia rasae ya masih belum sadar juga. Aku berharap dia belum sadar aja. Bok sampek MENOLAK! Kalo sudah menolak... ndak tau wes. Bok sampek.

Kenapa dia seperti itu?
Jawabannya satu.
Dia tau dia salah.

Hah?
Cuma itu??

Iya cuma itu.
Dia tau, dia harus'e ada disana. Dia tau harus'e dia dateng ke KKR itu. Dia tau HARUS'e dia terima Tuhan, belajar kenal Tuhan secara pribadi.
Mangkane waktu aku tanya dia (baik-baik lho, plus senyum pula!), dia kayak orang ketakutan.
He knows he was wrong.
Apa sih susahnya bilang, aku ga dateng, gitu? Emang'e trus aku jberubah jadi Nyi Roro Kidul yang makan dia apa? Kan enggak.
Dalam hatinya, ada suatu suara yang terus menerus ndesak dia. Ada suatu perasaan ga enak. Dia takut dilempar pertanyaan yang apling kritikal buat dia,
"Apa kamu sudah yakin dengan keselamatanmu?"

Kok kamu tau, Ye?
Ya iya laahh.. ini perasaan yang sama persis waktu aku belum bertobat dulu kok.
Tuhan ga akan selamatkan kamu tanpa Dia nuduh kesalahanmu dulu. Tanpa tuduhan, kalo kamu terima keselamatan, itu paling cuma sekedar tradisi, dan ga akan bertahan lama. Aku wes memper soal ini. Bolak balik kok aku terima sakramen tobat, dan segala macem, cuma sekedar menuhi tradisi aja, masa temen-temen terima aku enggak, gitu doang. Selebihnya? whatever lah. Dan hasilnya? Ga sampe keluar gereja, aku dah meso lagi. Udah ngrasani lagi. Misale kayak "Eh, pastor'e tadi itu lho, bulu tangane luebat koonn.. medeni pek.. kayak gorila hahahaha.." ato "Pek! ***!! ****!! nginjek taek!!" (di halaman gereja itu), dan lain sebagainya.
Yah, mungkin anda-anda lebih berpengalaman hehehe.. soalnya sebelum aku lanjut ke tingkat selanjutnya, aku udah keburu bertobat dulu sih hehehe..
Dan inilah pertobatan yang pertama kalinya sungguh2. Udah 3 tahun lebih aku bertobat. Awalnya ya dari tuduhan2. Tuduhan2 yang muncul dari hatiku. Kalo hidupku masih ga bener, ga sungguh2, dan aku tahu, agama gak menyelamatkanmu. Percuma deh berbuat baiik sebaik-baiknya. Taat sama agama. Tapi gak ada Tuhan dalam hatimu. Kamu ga kenal, siapa itu Tuhanmu. Useless. Percaya deh. Ga bakal tahan lama.

Jadi intinya, pertobatan itu ga bergantung dari siapa yang bilang itu. Ga bergantung pastornya. Ga bergantung agamanya. Ga bergantung berapa umurmu. Ga peduli berapa kali kamu terima tata cara pertobatan yang macem2. Kalo bukan Roh Kudus sendiri, ditambah dengan keputusanmu, kamu ga akan terima yang namanya pertobatan sejati.

Easy kok.
HE speaks to you.
Now.
Listen.
And make your decision.
Now.
We didn't have much time now.
Your chance is NOW.

[ditulis sewaktu teringat pada seorang teman yang, hey, kau butuh Tuhan, bro! Dan sedih ngeliat banyak orang Kristen yang masih dengan tololnya menyangka bahwa dia selamat - tanpa tahu dia tidak mengenal Tuhan]

Thursday, May 1, 2008

Kegagalan? Bodo amat..

Yap. PMDK udah keluar hasilnya. Dan ternyata, saya tidak lolos saudara-saudara :|

Down?

Lemes?

Mangkel?

Sedih?

Mungkin untuk beberapa orang, penolakan dan kegagalan seperti ini bikin ngerasa seperti itu. And be honest, akupun juga. Liat namaku ga ada di pengumuman bikin ciut juga, mau terus, atau stop? Nyari sekolah bagus ga mudah ya kawan-kawan.

Untuk beberapa saat cukup kaget juga. Sedih, iya. Secara aku udah ngecewain beberapa pihak. Memupuskan beberapa harapan orang-orang (dan aku sendiri tentunya!). Papa. Mama. Pak Fahmi. Pak Anang. Ko Remmy. Dan entah berapa orang lain lagi yang sudah doain aku (haha.. penting ga seh?!). Dan tentu hal ini memuluskan bibir orang-orang yg mencemooh untuk lebih gencar mencemooh (apaan sih?).

Untungnya, perasaan seperti itu cuma beberapa menit aja. Selanjutnya, aku sadar kok. Ketrima atow ga ketrima, dunia ga berubah. Ini bukan akhir dari segalanya kok *hayahh..* Toh, dengan tidak diterimanya aku ini, ga ada yang berubah juga. Aku masih tetep manis dan cute *narsis*. Papa-mama masih ada. Rumah ga ilang. Aku masih pake baju yang sama. Well, ditinjau dari segala hal, segala aspek kehidupan, diteliti sampe sedetil2nya, ga ada yang berubah sama sekali.
Pengumuman ini tidak mengganggu hajat hidup orang banyak :)

Justru dari hal ini aku jadi belajar. Untuk mendapatkan suatu hal yang terbaik, dibutuhkan pengorbanan yang terbaik juga! Dan ga cuma pengorbanan, dibutuhkan keberanian ekstra juga. Berani untuk mencoba. Aku jadi inget kata-katanya ko Remmy waktu aku udah hopeless detik-detik terakhir pengumpulan formulir PMDK, he said,
"Yah, kita ga akan tahu kan apa yang akan terjadi di depan? Siapa tahu ternyata kita tinggal selangkah lagi. Hanya gara-gara kita nyerah, akhirnya kita jadi ga nyampe tujuan kita."
Kata-kata ini yang bikin aku, baiklah, aku akan terus maju!
Well, lebih baik nyoba kan? Daripada enggak sama sekali. Ga nyoba, udah pasti gagal. Tapi kalo nyoba, paling ga 50:50 bisa gagal bisa engga. Ya ngga?
Walaupun kenyataannya seperti itu, ngga gampang untuk jadi berani. Ngga gampang juga ambil keputusan.

Ya sud. Moga-moga dengan begini, ada suatu rencana lain yang lebih heboh. Semoga saja ITS tidak melakukan kesalahan yang sama seperti saat Yahoo! Inc. menolak duo pendiri Google :)

500!! ^^