Wednesday, May 21, 2008

Investasi Masa Depan

Uppss.. postingan kali ini rada-rada OOT nih. Maunya tadi posting tentang perjalanan ke Jakarta, tapi tadi baru aja blogwalking ke blognya Adhitya Mulya, jadi pengen nulis ini.

Sebenernya udah cukup lama aku sadar pentingnya investasi buat masa depan. Nabung buat masa depan. Apalagi sejak semakin gencarnya fakta bahwa Bill Gates sudah nabung sejak umur 14 tahun (dan sekarang dia milyuder -malah mungkin lebih- dalam hitungan US dollar), aku juga semakin terpacu untuk cari kerja yang sesuai minat dan bakatku *halah*. Alasannya sih ada 2:
  1. Untuk inves masa depan kayak Bill Gates
  2. Biar ga dimarahi kalo di depan komputer lama-lama (alasannya kan kerja! heuheuheu..)
Apalagi ditambah fakta yang mengerikan, bahwa teman-teman seumuran aku masih banyak yang ga ngerti ntar kedepannya mereka mau gimana. Yang bawaanya nonton sinetron di rumah sama jalan-jalan ke mall. Mau jadi apa generasi muda bangsa ini?! Ga punya visi hidup. Yang kerjaannya cuma ngikut temen ke Ekonomi atow Akuntansi, biar gampang kuliahnya yang penting lulus trus dapet gelar. Iya kalo lulus. Tantangan kedua, kalo udah lulus, iya kalo dapet kerja.

Makanya, aku sempet gondok juga sama om-tante aku yang maksa-maksa buat kuliah. Katanya yang penting kuliah dulu, urusan lain-lain gampang. Kalo ga kuliah, yang inilah, yang itulah. Menganut slogan Adhitya Mulya:

Kecil, gak nyusahin orang tua
Tua, gak nyusahin anak


Buat aku, yang penting aku tahu yang kumau *cihh* Dan thanks God juga, kedua orang tua aku bukan ortu yang juga memaksa aku buat kuliah. Well, mereka tau kali ya, buat makan aja susah, apalagi mau kuliah.. hehehehe.. Bukannya aku ga mau kuliah. Aku maaaauuuuu banget belajar. Sangat mau. Kalo ditawari belajar (apalagi yang berhubungan dengan desain, teknologi, dan coding), aku mau banget! Aku pasti niat banget! Hehehehe.. Tapi yah, sayang sekali, biaya pendidikan di Indonesia mahal tapi kualitasnya ga begitu bagus. So sad.. :(

Aku juga abis baca Laskar Pelangi untuk yang kedua kali. Ini buku recommended banget deh. Kenapa recommended? Ini kayaknya bacaan WAJIB untuk anak muda Indonesia deh. (Coba Pak Wal masih ada.. hiks..) Harusnya setelah baca buku ini, kita, anak-anak muda yang tinggal di kota besar, harusnya malu lu lu luuuu... banget. Secara masih banyak temen-temen seumuran aku yang ngidam pengen sekolah tapi ga kesampean, tapi justru temen-temen aku yang difasilitasi banyak hal malah ga mau sekolah. Contoh nyata: 2 adek aku.

Well, aku tau lah, ga banyak anak muda jaman sekarang bisa mikir jauh ke depan buat masa depannya sendiri (!). Buat masa depannya sendiri oi! Mereka kebiasaan diladeni pembantu. Mereka dibiasakan untuk ga ngerjain pekerjaan2 simple. Contoh nyata: aku sendiri. Buat nyuci sprei dan baju sendiri aja aku masih males dan nyerahin semuanya ke mama. Malah kalo aku yang mau nyuci, mama malah marah gara-gara nyucinya ga bersih (hiks). Udah sekuat tenaga dan segenap hati padahal. Unjung2nya? Ya mama lagi yang nyuci. Wiuh.. can I have a second chance?

Selain itu mereka dibiasakan untuk mendapatkan segala sesuatu yang mereka minta secara instan. Berapa banyak sih ortu yang ngajarin kalo ada anaknya yang minta mainan, mereka ngajarin untuk nabung? Biasanya sih kalo si anak udah ngerengek2 sampe umbelen, biar ga pusing, ada duit langsung beli deh. Daripada direcokin terus. Contoh nyata: papa aku.
Jadi kita kebiasaan kalo ada apa-apa, ah, papa kan masih punya duit. Segala sesuatu beres asal papa ada duit. Dan jeleknya papa, pokoknya tau beres lah, mau duit seberapa ga masalah. Wah, ini gawat bener kalo diterusin sodara-sodara! Kalo aku tetep masa bodo, tetep bergantung sama papa, bisa-bisa aku ga kuliah dong!

Kayaknya dari tadi kok yang jelek-jelek aja ya dari keluarga aku? Hahaha.. aku berharap aja dari postingan ini anda-anda bisa belajar. Orang Indonesia banyak yang nganggur. Sedikit yang buka lapangan kerja. Kenapa kita harus mikir tentang mau kerja dimana? Apa kita ga bisa mikir tentang aku mau buka kerjaan apa? Yah, kita cuma ga kebiasaan aja :D Ga biasa kerja keras.

Makanya sekarang aku ga mau ngasih sedekah ke pengemis. Bukannya jahat ato ga punya hati. Tapi, hey, mau sampe kapan mereka kayak gitu? Malah me-nina-bobo-kan mereka kalo gitu. Aku percaya kok, setua apapun mereka, kalo mereka masih bisa jalan trus ngemis-ngemis, berarti mereka masih punya kekuatan buat kerja kan? Aku lebih mending ngasih uang ke pengamen daripada yang "mbaakk.. sa'welase mbaaakk...". Pengamen pun aku sekarang milih-milih. Ada pengamen yang cuma ecek-ecek bentar, eeeh.. trus langsung nyodorin gelas Aqua. He.. heyy.. loe ngapain?? Pengamen luar negeri aja masih kreatif, nggeber di pinggir jalan, alat musiknya terompet. Ini?! Maen musik aja engga.

Kembali ke masalah kebiasaan :) Ga biasa kerja keras.

Haha.. aku jadi inget pas dulu aku pernah ngobrol2 di bemo soal aku pengen skul ke Jepang, trus kembali ke Indonesia buat kerja dan berkembang di Indonesia. Kasih semuanya buat Indonesia. Aku inget bener, soalnya waktu itu aku diketawain sama beberapa adek kelas. Wauuu.. hahaha.. that's funny. Let see, siapa tertawa yang paling akhir :D

Aku lebih menghargai seorang penjual gorengan daripada anggota DPR.
Aku lebih salut sama orang yang tetep belajar keras buat UAN, daripada yang minjem cari-cari kunci.

ditulis sewaktu sadar pentinganya kebangkitan suatu generasi muda untuk Indonesia.

No comments:

Post a Comment