Monday, May 5, 2008

Yakinkah kamu?

Disclaimer:
Cerita ini NYATA. True story. Ga dibuat-buat.
Cukup panjang. Jadi sisihkan beberapa menit waktu Anda kalo ingin baca. Ga ingin baca yang panjang-panjang, terserah. Tapi jangan nyesel kalo ga baca, heuheuheuh...




Hari ini abis pulang kebaktian, iseng-iseng ubek-ubek folder-folder (pemakaian kata ulang yang merepotkan xixixixi..) yang bejibun dalam hardisk 'kecil' saya. Eh, ketemu mp3 kotbahnya ko Philip waktu Pengajaran Kitab Wahyu tahun 2005 dulu. Dapet dari sapa ya? Hmm.. Yonathan kah? Tauk deh.. Sekalian nostalgia jaman bertobat dulu, aku puter mp3nya. Jujur blogger, dulu aku ndak ngerti blass ko Philip ngomong apa. Baru tau ya tadi ini pas ndengerin lagi. Ooohh.. ternyata ko Philip ngomong ini toh. Tapi nek dulu, mboh wes. Tauku mek:
"Lho, ini lak orang yang ta'baca bukune itu? Orang Indonesia tah?? Orang Surabaya malah?!"
NB: dulu aku baca buku'e ko Philip yang Before 30 dulu sebelum ketemu orangnya. Dulu aku kira dia ini orang Filipina atow Kanada gitu hehehe.. habis bule banget mukanya..
"Wiihh.. ternyata aslie lebih ganteng daripada fotoe yoo.."=P
ya kayak gitu2 lah..

Setelah 1 jam sekian ndengerin (sampe panas kupingku =P maklum pake headset sih), sekali lagi, aku diingetkan lagi kalo Yesus adalah Tuhan. Ko Philip bilang, kamu mau percaya, mau gak percaya, kamu ga bisa memungkiri kalo Yesus adalah Tuhan. Kamu mau nerima Yesus, mau nolak Yesus, suatu hari nanti toh Yesus juga yang meraja dan setiap manusia 'dipaksa' mengakui bahwa Yesus adalah Tuhan.
Ya, memang judul pengajaran yang pertama adalah Yesus adalah Tuhan.

Selama dengerin, yah.. aku ga 100% dengerin secara seksama kayak waktu dia kotbah, soalnya kan sambil nyambi sana-sini juga, ada satu bagian yang menggelitik aku. Selama ko Philip ngomong -dia cerita banyak tentang kehidupannya yang dulu, terlalu panjang kalo diceritakan disini, walaupun itu sangaaaaatttt memberkati. Kalo mau mp3nya PM aja, tar aku kasih, dengerin sendiri, dan buat keputusan yang benar!- aku cuma mikir satu orang temenku. Satu. Aku gak kenal dia. Dia (mungkin, bahkan 99%) gak kenal aku juga. Aku tau dia. Dia (mungkin juga) kenal aku. Ya jelas tau lah, wong namanya juga satu angkatan masa ga tau ya..
Ceritanya dia ini anaknya udah tau Yesus yang pasti. Pokoknya hampir persis ciri-cirinya dengan yang dikatakan ko Philip di mp3 itu. Dan, ga tau kenapa (tapi sekarang aku yakin se-yakin2nya) pas KKR Kitab Kehidupan 11-12 April 2008 kemaren, tiba-tiba aku ada suatu kerinduan yang besar supaya anak ini lahir baru.

Aku tahu dia udah christian dari lahir. Udah terima macem2 sakramen itu. Aku tahu. Tahu sekali. Dan aku tahu, dia cuma terikat sama tradisi. Dia ga bener-bener lahir baru. Dia ga bener-bener selamat. Entah kenapa, malem sebelumnya, waktu lagi doa, tiba-tiba aku jadi berdoa untuk anak ini. Ada suatu kerinduan yang mendalam supaya anak ini diselamatkan. Malah sampe buat perjanjian segala kok sama Tuhan. Kalo ga salah aku bilang gini:
"Tuhan, nek arek ini mau Kamu selametno, temukan aku berDUA dengan dia. Ndak tau carae gimana, pokoke!! Nek aku beneran ketemu dia, face to face, berDUA tok, aku akan beraniin diri buat ngajak de'e ke KKR!"
FYI, aku tu orang'e kalo ngajak2 acara KKR gitu suka isin sama temen dewe. Aku mending ngajak orang ga dikenal, preman-preman gitu, ketimbang temen sendiri. Mboh opo'o ya. Mungkin gara-gara temenku sudah banyak yang Kristen. Tapi Kristen yang ga sungguh-sungguh. Dan yang perlu Anda ketahui, bahwa ngajak orang yang ngerasa dirinya sudah selamat hanya dengan status Kristen, lebih susah daripada ngajak orang ateis. Mangkane aku suka males.

Nah, besoknya, kan try out ceritanya, aku ketemu dia, man! Papasan di lorong sebelum try out. Deg. Aku inget janjiku kemaren sama Tuhan. Tapi ga mungkin lah aku ngajak dia pas rame-rame gitu, apalagi mau try out. Sempet ngerasa: "Ah, ga usah wes ya Tuhan, palingo de'e ya wes diajak orang laen.." Tapi ga lama: "Ya wes, nek de'e bener yang Kamu mau, nanti pulang sekolah temukan aku sama dia" Akhirnya berjalanlah sekolah hari itu seperti biasa.
Sampe pulangnya, aku pulang agak sore soalnya ada PD. Ga jadi PD akhirnya soalnya mau pergantian pengurus baru, jadi semacam training2 gitu.

Dan pas, detik aku mau pulang, aku liat dia lewat di depanku. Deg! Aku panggil dia. Padahal ga kenal itu. Mboh wes. Akhir'e dia ngampiri aku. Ya dasar emang arek'e suka cangkruk ya. Sempet bikin keder juga. Pas ta'panggil aja dia masih telpon2an sama joki Unas. Ga tau lagi sih. Tapi denger-denger dari pembicaraannya kayaknya joki Unas. Buset. Cukup keder, yeah. Ga berani tanya juga, iya kalo bener, kalo ga? Dikirain aku ikut campur urusannya dia dong. Apalagi dia cowok. Yang ga segan2 mukul juga. Brrr...

Setelah dia selesai telpon, bla bla bla, to the point ga pake lama, aku langsung nyodorin brosur KKR. "Eh, dateng ya! Kamu butuh ini." De'e ketok'ane kaget (entah kaget, entah ngeremehno, ekspresinya sulit ditebak. Kayaknya udah muak dengan beginian) De'e bolak-balik brosur'e, trus tanya2 dimana, kapan, bla bla bla macem segala halnya. Aku sampek ga isa ngomong apa2 sangking bergairah'e. Aku udah agak2 bangkit juga, ga takut hehehe.. trus tiba-tiba dia bilang gini: "Aku bawa *memperagakan bawa botol miras* ya kesana? Boleh kan?" dengan tampang nantang gitu. Busett anak iniii.. mau nantang Tuhan dia. Aku, dengan polos dan pura-pura ga tau, jawab: "Bawa aja gih! Ajaken konco2mu sekalian. koncomu lak akeh se! Pokoke dateng sek!" Trus bla bla bla ngomong2 lagi, akhirnya aku pulang.

Dan hari-hari menjelang hari H KKR, aku ga pernah absen ngingetin dia buat dateng. Pokoke tiap kali ketemu dia, aku pasti ngingetno. Dan reaksinya? Untuk saat ini masih biasa aja. Cuma senyam-senyum tok. Tapi aku tau arti senyum itu. Senyum ngejek. Senyum membodohi. Aku sudah beeeerrrrkali-kali sampek mbeleneg, memper liat tampang kayak gitu. Tapi aku cuma isa berharap tok. Iman mungkin ada, tapii.. hahhh.. aku ga berani bilang seberapa. Malah ga yakin juga ada iman buat anak ini. Mungkin dipikirnya aku ni anak bodoh yang bisa dengan gampangnya diumbar janji dateng. Eh, sorry ya kalo kamu masih kepikiran kayak gitu. Sampai hari ini pun aku masih berharap kamu mau lahir baru. Heyy! You need it!! Kalo kamu baca ini, dan semoga kamu ngerasa, untuk sekedar kamu tahu, I care about you. Aku ga akan buang2 space otakku buat doain kamu tau! Mending diisi sama rumus fisika deh..

Oke, kembali lagi ke topik. Dan hari H terlewati, sehari, dua hari, aku ga ketemu dia di sekolah. Ga tau apa aku pulangnya kecepetan, atow emang dianya ngilang. Padahal mau tanya2in dia dateng ga KKRnya. Sampe satu hari aku ketemu dia di tangga. Dengan semangat '45, aku tanyain dia:
Aku: "Eh, gimana, dateng ga?! Dapet apa neh?"
Dia: (gelagepan) "Oohh dateng dateng!! Kamu di depan kan?? Mangkane ga ketok aku!! Aku di belakaaaangg soro seh!! Ya wes yaaa daaaahhh!!" (ngeloyor pergi)
Aku, dengan agak bingung, heran soalnya.. hemm.. bayangkan, seorang nakal, tega mukul siapapun yang bikin dia emosi dimanapun kapanpun, tukang onar, ngerokok'an di sekolah, tukang mabok, tiba-tiba kayak orang ketakutan ngeliat bidadari manis yang nyapa dia (ciee..). Yah, aku tau, dia ga dateng. Bahkan sampe detik ini pun, dia rasae ya masih belum sadar juga. Aku berharap dia belum sadar aja. Bok sampek MENOLAK! Kalo sudah menolak... ndak tau wes. Bok sampek.

Kenapa dia seperti itu?
Jawabannya satu.
Dia tau dia salah.

Hah?
Cuma itu??

Iya cuma itu.
Dia tau, dia harus'e ada disana. Dia tau harus'e dia dateng ke KKR itu. Dia tau HARUS'e dia terima Tuhan, belajar kenal Tuhan secara pribadi.
Mangkane waktu aku tanya dia (baik-baik lho, plus senyum pula!), dia kayak orang ketakutan.
He knows he was wrong.
Apa sih susahnya bilang, aku ga dateng, gitu? Emang'e trus aku jberubah jadi Nyi Roro Kidul yang makan dia apa? Kan enggak.
Dalam hatinya, ada suatu suara yang terus menerus ndesak dia. Ada suatu perasaan ga enak. Dia takut dilempar pertanyaan yang apling kritikal buat dia,
"Apa kamu sudah yakin dengan keselamatanmu?"

Kok kamu tau, Ye?
Ya iya laahh.. ini perasaan yang sama persis waktu aku belum bertobat dulu kok.
Tuhan ga akan selamatkan kamu tanpa Dia nuduh kesalahanmu dulu. Tanpa tuduhan, kalo kamu terima keselamatan, itu paling cuma sekedar tradisi, dan ga akan bertahan lama. Aku wes memper soal ini. Bolak balik kok aku terima sakramen tobat, dan segala macem, cuma sekedar menuhi tradisi aja, masa temen-temen terima aku enggak, gitu doang. Selebihnya? whatever lah. Dan hasilnya? Ga sampe keluar gereja, aku dah meso lagi. Udah ngrasani lagi. Misale kayak "Eh, pastor'e tadi itu lho, bulu tangane luebat koonn.. medeni pek.. kayak gorila hahahaha.." ato "Pek! ***!! ****!! nginjek taek!!" (di halaman gereja itu), dan lain sebagainya.
Yah, mungkin anda-anda lebih berpengalaman hehehe.. soalnya sebelum aku lanjut ke tingkat selanjutnya, aku udah keburu bertobat dulu sih hehehe..
Dan inilah pertobatan yang pertama kalinya sungguh2. Udah 3 tahun lebih aku bertobat. Awalnya ya dari tuduhan2. Tuduhan2 yang muncul dari hatiku. Kalo hidupku masih ga bener, ga sungguh2, dan aku tahu, agama gak menyelamatkanmu. Percuma deh berbuat baiik sebaik-baiknya. Taat sama agama. Tapi gak ada Tuhan dalam hatimu. Kamu ga kenal, siapa itu Tuhanmu. Useless. Percaya deh. Ga bakal tahan lama.

Jadi intinya, pertobatan itu ga bergantung dari siapa yang bilang itu. Ga bergantung pastornya. Ga bergantung agamanya. Ga bergantung berapa umurmu. Ga peduli berapa kali kamu terima tata cara pertobatan yang macem2. Kalo bukan Roh Kudus sendiri, ditambah dengan keputusanmu, kamu ga akan terima yang namanya pertobatan sejati.

Easy kok.
HE speaks to you.
Now.
Listen.
And make your decision.
Now.
We didn't have much time now.
Your chance is NOW.

[ditulis sewaktu teringat pada seorang teman yang, hey, kau butuh Tuhan, bro! Dan sedih ngeliat banyak orang Kristen yang masih dengan tololnya menyangka bahwa dia selamat - tanpa tahu dia tidak mengenal Tuhan]

No comments:

Post a Comment