Thursday, November 20, 2014

Volare Vineyard: Flashback (Part 2 Final)

lanjutan dari postingan ini.

2011-2013
Dalam proses pemulihan hati (halah..) dan pemulihan hubungan saya sama ko Didi, ternyata ko Didi harus pindah ke Bali juga, dan youth pastor kami digantikan oleh ko Fictor.

Belajar dari pengalaman pertama, saya mulai belajar terbuka sama ko Fictor. Udah kapok sok ngerasa kuat bisa berdiri sendiri. Tapi namanya proses ya, gak bisa langsung se-terbuka itu sama ko Fictor. Tapi ya, kepercayaan itu udah kembali. Saya udah gak zombie lagi dateng ibadah, saya juga udah mulai semangat tiap kali leader's meeting. Salah satu tanda saya udah mulai pulih adalah saya gak lagi mengharapkan perhatian pemimpin. Ko Fictor orangnya cuek abis, dan di sisi lain, banyaaak hal yang harus diberesin di FG saat itu, anak-anak yang terluka akibat ditinggal pemimpin-pemimpinnya, komsel-komsel yang gak keurus, belum lagi pemimpin-pemimpin yang sempet jadi zombie kayak saya juga, banyak deh pokoknya, jadi saya jaraaaang banget cerita-cerita atau sms-an sama ko Fictor. Dan Komsel saya waktu itu juga jarang banget didatengin dia. Tapi saya gak pernah ngerasa iri sama komsel lain yang didatengin atau diurus tuh. Ngerti soalnya sama kondisi yang ada, ko Fictor emang harus 'membalut luka-luka'. Jadi sebisa mungkin saya bantu handle komsel saya. Toh kalo saya bener-bener butuh cerita, ko Fictor juga selalu nyediain waktu.

Di masa ini saya juga mulai serius mau benahi hidup. Mulai baca-baca buku rohani lagi, mulai mengatur jam saat teduh dengan bener lagi, udah belajar gak take it for granted lagi, ngurus anak-anak komsel dengan bener dan bukan males-malesan lagi. Dan saya juga mulai menjauhi cowok yang saya suka itu. Bukan karena dia membawa pengaruh buruk sih, cuma saya gak ada damai sejahtera aja kalo hubungan itu diterusin, ngerasa gak bakalan kemana-mana juga kalo diterusin. Daripada buang-buang waktu, mending di-stop aja. Menata hati ulang, ambil lembaran baru.

Di masa ini prosesan baru saya justru terjadi di pelayanan Praise and Worship. Sejak awal bertobat, sekitar tahun 2006, saya memang mulai melayani di musik. Bukan karena saya bisa musik, tapi karena terpaksa. Karena gak ada orang yang mau melayani di musik, jadilah saya yang ketiban rejeki. Sayangnya, karena apa yang terjadi yang lalu, dan karena dari awal saya juga gak bener-bener minat di musik, saya mulai ogah-ogahan melayani musik. Pertama, karena hati masih belum 100% pulih, kedua, saya minder. Gak bisa musik kok melayani musik. Saya rela banget ngasih pelayanan ini ke siapapun yang kepingin. Tapi kok yaaa... lagi-lagi adaaaa aja yang menghalangi saya untuk keluar dari pelayanan ini. Seakan-akan kayak Tuhan tuh ngomong: "Kalo bukan kamu yang main keyboard, Ye, Aku gak mau.."

Bukan saya loh yang ngomong gitu. Sempet ada satu temen pelayanan yang sempet ngomong gitu ke saya, "Dari semua pemain keyboard yang kita punya, aku paling suka kalo kamu yang main, Ye.." Padahal saya main keyboard juga yaaa gitu-gitu doang.. kalo katanya kak Ayub, "Kaku..." Padahal saya malah admire banget sama salah satu pemain keyboard yang lain, kalo main keyboard udah kayak keyboardis di GMS Pusat gitu, keren laah pokoknya, langsung merinding-merinding gimanaa gitu. Mau minta diajarin kok ya gak bisa-bisa. Entahlah..

Balik ke soal pelayanan.
Saya sempet struggle banget, sampe sengaja nyari-nyari alasan supaya gak usah melayani keyboard waktu itu. Ya karena di satu sisi sibuk di anak-anak komsel, sibuk di kuliahan, dan segala macem lah, apalagi hati juga belum bener-bener pulih kan waktu itu, masa mau melayani.. sampe tiap kali saat teduh dan inget PaW, selalu rasanya gimanaa gitu.. pengen lari tapi ga bisa. Pengen mundur, tapi kok ya kasian... Serba salah deh. Sampe nangis lagi, nangis-nangis ke Tuhan kalo saya gak mau melayani di PaW. Pengennya di bidang lain. Sampe sempet marah sama Tuhan waktu itu, "Tuhan sudah ambil semuanya, hakku, hatiku, untuk yang satu iniii aja Tuhan, masa ga bisa sih saya melayani Engkau di hal yang saya suka? Ini tentang melayaniMu loh!"

Saya lupa kapan, kayaknya akhir 2012 gitu, di acara Worship Night atau Penutupan Foundation Class buat PaW di GMS Pusat, lupa tepatnya. Aku udah beberapa kali gak dateng acara ini ya karena saya minder. Minder sama pelayan PaW yang lain. Mereka jauh lebih luar biasa dan keren daripada saya. Skill musik mereka gak main-main. Tapi kali ini saya mesti dateng karena salah satu anak komsel saya gak ada transport, tapi dia pengen banget dateng. Yawiiss..
Nah kok ya pas acara ini Tuhan melawat saya sekali lagi, saya sempet marah lagi di acara ini, saya gak suka ada di sini, gak suka berada di antara worshippers. Dan Tuhan cuma ngomong, "Iya deh Ye.. Aku cuma mau kamu bahagia.. Aku gak mau kamu melayaniKu tapi gak bahagia. Iya, Ye, Aku gak papa kalopun kamu gak mau melayani di sini..." Langsung banjir daaahh... air mata ngucur kayak Nobita ngadu ke Doraemon. Jaman itu belum ada Aku Rapopo ya, kalo iya mungkin Tuhan juga ngomong gitu hahaha..

Kenapa pas Tuhan ngomong gitu saya malah nangis-nangis? Bukannya harusnya lega ya udah dikasih 'ijin' sama Tuhan?
Emang kok Tuhan itu paling tau titik lemahku :))
Waktu Tuhan ngomong gitu, saya malah ngerasa saya ini jahat sekali.. sudah dipercaya sesuatu, kok malah anggep itu hal yang kecil dan mengganggu. Padahal kalo Tuhan mau ambil juga suka-suka Dia kan. Ini malah kesannya kayak Tuhan tuh abis ditolak sama gebetannya setelah berusaha PDKT bertahun-tahun gitu. Padahal Tuhan loh, saya gituin :)) Jahat banget gak sih..
Makanya saya langsung nangis, minta maaf sama Tuhan karena sok jual mahal. Saya ambil lagi cawan saya di PaW. Mentang-mentang cuma 1 talenta, saya gak mau jadi hamba yang jahat. Walau cuma 1, saya pastikan talenta ini gak saya kubur. Sejak hari itu saya semangat banget waktu diminta melayani keyboard. Berapi-api banget rasanya, kayak baru pertama kali melayani, deg-degan, dan bener-bener sampe dibawa doa supaya permainan musik saya berdampak ke jemaat.

Puncaknya ketika saya dipercaya jadi koordinator PaW. Ceritanya pernah saya ceritain di sini. Kayaknya emang Tuhan lagi mempersiapkan sesuatu nih buat hidup saya...

2013-sekarang
Pertangahan 2013, lagi-lagi ko Fictor dipindah lagi ke.. Bali! Ada Apa Dengan Bali?? Hahahaha.. Emang gereja kami lagi ekspansi kemana-mana, dan di Bali butuh fulltimer buat ngerjain ladang Tuhan di sana. Dan kayaknya FG jadi ajang tempaan yang paling oke buat ke Bali ya hahaha.. Saya percaya satu hal, bukan cuma anak-anak FG yang belajar dari youth pastornya, tapi youth pastornya juga belajar dna terinspirasi banyaak hal dari anak-anak FG! Terbukti dari ko Didi, ko Fictor, sampe ko Steven, youth pastor yang baru, susah move on dari anak-anak FG. Muehehehhe.. Jarang banget saya ngeliat mereka kalo ke Surabaya main-main sama anak-anak penggembalaan yang lama, pasti 1-2 ada main sama anak FG. Instagram dan socmed pasti juga dipenuhi selfie'an bareng anak FG. Ini emang gak bisa move on ato doyan selfie?? Huahauhuahu..

Dengan ko Steven, saya nyaris gak punya rahasia apa-apa lagi. Kapok dengan cara hidup saya yang lama. Walau tetep kami jarang ketemuan atau chat (sekarang udah jarang SMS-an bow! Main Line sama BBM sekarang huahahaha..), tapi saya berusaha ngasih kabar, minimal seminggu sekali tentang keadaan saya. Sesibuk apapun, saya usahakan untuk kumpul sama leaders yang lain. Sejauh apapun, saya jabanin. Untungnya saya juga udah kerja, jadi soal waktu emang rada longgar. Saya kapok banget menjauh dari komunitas. Mungkin bukunya Joshua Harris yang Stop Dating The Church itu bener-bener menggambarkan isi hati saya saat ini.

Struggle di masa ini udah beda lagi, and I'm looking forward, what's next, God? :)

P.S.: Akhirnya selesai juga....

1 comment:

  1. Whoa mandaaaa~ cerita kehidupanmu luar biasa hahahah~ Thanks udah mau sharing :D tetap semangat yaaaa~

    ReplyDelete