Thursday, November 20, 2014

Volare Vineyard - Flashback (Part 1)

Waw udah lama banget nih gak ngeposting lanjutan Kelas Wine :)) Sebenernya udah lama pengen ngeposting ini, tapi apa daya kesibukan (dan kemalasan) bikin postingan kali ini ngedon lama draft :(

Eniwey, saya pengen flashback ke masa-masa saya melewati Kelas Wine satu per satu, ini nulisnya sambil nginget-nginget lagi ceritanya, rada-rada lupa, tapi semoga aja masih inget poin-poin pentingnya. Kali ini saya bagi jadi 2 part, biar gak kepanjangan. Hehehe..

2005-2009
Ini Kelas Wine saya yang pertama, semenjak saya memutuskan untuk dibaptis (baca ceritanya di sini). Kalau diberi judul, ini masa-masa pembibitan. Di tahun-tahun ini saya mulai belajar taat, disiplin terhadap pertumbuhan rohani saya, meninggalkan manusia lama saya, dan terinspirasi oleh pemimpin-pemimpin yang level kerohaniannya lebih dewasa daripada saya.

Saya belajar taat mulai dari belajar menuruti apa yang dinasehatkan pemimpin saya. Waktu itu pemimpin saya meminta saya untuk belajar terbuka, belajar melayani di komsel, ikut mengunjungi rumah teman-teman komsel yang lain, dan belajar rutin saat teduh dengan mengisi laporan saat teduh. Dari hal-hal simple ini saya juga mulai dipercayakan hal lain dan ikut terlibat dalam acara-cara di gereja. And I did it with full of joy :D

Saya belajar disiplin terhadap pertumbuhan rohani saya, tiap hari baca Alkitab, mulai dipinjami berbagai buku rohani juga, gak pernah bolong komsel dan kebaktian. Rasanya hari-hari itu selalu saya tunggu-tunggu tiap harinya, gak sabar untuk cepet-cepet komsel dan kebaktian, menikmati banget jam-jam saat teduh (walau cuma bentar banget, gak sampe 10 menit :D).

Saya juga belajar meninggalkan manusia lama saya, sejak dibaptis itu saya langsung gak misuh-misuh lagi, gak nyontek atau ngasih contekan, gak cari-cari perhatian cowok lagi, bener-bener beda lah, sampe temen sebangku saya heran, tapi gak berani negur hahaha.. Dan pelan-pelan kepercayaan saya kepada ortu saya juga mulai dipulihkan.

Di masa itu saya juga sangat terinspirasi oleh pemimpin-pemimpin saya, gimana mereka berjuang buat komsel mereka, gimana cara mereka berdoa, saling menguatkan, sharing, kotbah, dll. Our youth pastor, ko Remmy, saat itu orang yang rock and roll banget, yang mana gak pernah saya sangka bahwa seorang youth pastor tuh bisa segila dan se-freak ini yah? Hahaha.. Yes, following Jesus is fun! Ko Remmy tuh walau orangnya rada-rada sedeng gitu, tapi kalo soal mengikut Yesus, termasuk garis keras dia. Kalo doa bisa berjam-jam, sampe heran saya, dan itu juga yang memacu saya untuk gak mau kalah. Pokoknya apapun yang dilakukan ko Remmy saat itu bener-bener keren buat kami dan saya pengen banget bisa ngikutin gayanya dia dalam mengikut Yesus (tapi gak bisa). Later saya tau kalo bukan itu yang Tuhan mau :D

Anyway, saya bersyukur banget di masa awal pertobatan saya, saya bisa dipertemukan Tuhan kepada pemimpin yang tegas kayak ko Remmy. Masih inget banget jaman itu banyak banget aturannya, gak boleh ini lah, gak boleh itu lah, standartnya tinggi banget rasanya untuk ngikut Yesus, tapi sekarang dipikir-pikir, kalo dulu gak digituin, mungkin sekarang saya masih pake standart hidup yang biasa-biasa, banyak kompromi, dll. Saya merasa seperti anak balita yang punya ortu keras, tapi saya tau mereka sayang sama saya dan mau yang terbaik buat saya. Jadi setelah lulus balita, saya gak pernah menyesal dulu mau-mau aja disuruh ini itu, dikasi standart tinggi juga ho oh, karena itu membentuk karakter saya jadi gak mudah menyerah dalam mengikut Tuhan. Kata siapa mengikut Tuhan itu enak? Gak enak, coy! Harus rela menyalibkan daging setiap hari, harus rela melepaskan hak pribadi..

But I think it’s worth the pain.. :)

2009-2011
Waktu berjalan dan gak kerasa dalam 4 tahun mengikut Yesus, saya mulai dipecaya banyak hal, terutama dipercaya untuk menghandle satu dan beberapa komsel. Tapi rupanya Yesus gak suka ngeliat hidup saya aman-aman saja :))


Di periode ini saya mulai masuk masa dimana saya mulai mempertanyakan iman saya sendiri dan mulai melihat sendiri kebobrokan gereja. Ya sebenernya bukan gerejanya sih yang bobrok, tapi karena ada saya yang berdosa ini, makanya gerejanya jadi bobrok :)) Di masa ini saya sempet mulai kompromi dengan banyak hal, gak lagi terbuka terhadap pemimpin, sok-sok bisa ngatur kehidupan saya sendiri, sok ambil keputusan pas emosi. Dan lagi, ada satu kejadian besar yang bikin saya jadi goyah iman gitu..

Ko Remmy dipindah ke Bali...

... dan ada youth pastor baru, ko Didi.

Well, saya rasa karena kami terlalu dekat dengan ko Remmy, dan kami bener-bener kagum dan meneladani dia, perpisahan ini jadi seperti cambukan untuk kami. Sekarang kalo dilihat balik, kayaknya waktu itu Yesus memang sengaja ngelakuin itu supaya saya ditempa lagi imanya, apakah iman saya bergantung pada manusia, atau sungguh-sungguh pada Yesus? Di tahun itu ya jelas rasanya susah, berat, dan saya juga mulai ngeliat sendiri gimana para leaders berjatuhan imannya. Dulu waktu ada ko Remmy, gak berani deket-deketin cewek, karena tiap leader's meeting pasti disindir-sindir dan dikasih ayat yang jleb jleb jleb! Sekarang, mentang-mentang ada youth pastor baru yang belum bener-bener kenal kita, diem-diem PDKT.. Awalnya cuma curhat-curhat tentang youth pastor yang baru, lama-lama keasikan SMS-an, keluar bareng, jreeng.. benih-benih cinta pun muncul.

Di tahun-tahun itu saya sendiri sempet kecewa dengan beberapa leaders. Dulu pas ada ko Remmy, waduh ngomongnya kegerakaaan terus, bikin acara-acara keren buat anak muda, on fire banget. Ternyata kalo gak diliat manusia, memble juga. Sungguh lho bloggers, sempet saya punya pikiran jelek banget kayak gitu. Sekarang kalo dipikir, kok bisa ya saya mikir sejahat itu sama saudara seiman sendiri hahaha.. tapi mungkin waktu itu emang iman kami belum seberapa dewasa dan Yesus juga terus memproses saya dan mereka.

Ko Didi sebagai youth pastor yang baru, cenderung punya style yang beda dengan ko Remmy. Kalo Ko Remmy orangnya tegas banget, ko Didi jauh lebih kalem. Dan apa yang dia bagikan dan kotbahkan di setiap kebaktian maupun leader's meeting, gak jauh-jauh dari doa, saat teduh, pokoknya hal-hal dasar banget, padahal ini pertemuan isinya pemimpin juga loh. Jadi karena kesombongannya saya waktu itu, saya anggep kotbah dan Firman Tuhan yang disampaikan lewat ko Didi itu gak level sama saya :))

Sampe akhirnya saya ditegur Tuhan sendiri. "Ye, Ye.. yang dibagiin ko Didi itu FirmanKu lho.. dan FirmanKu itu sama, gak terbagi-bagi ini untuk petobat baru, ini untuk yang udah lama, ini untuk yang sempet mundur, ini untuk orang tua dan ini untuk anak kecil, dll. Mau dibaca orang baik atau orang jahat, FirmanKu tetap sama."

Hasil dari kekecewaan itu adalah saya jadi susah percaya. Susah percaya kepada pemimpin, susah percaya sama saudara seiman, lama-lama jadi susah percaya sama Tuhan. Saya capek denger mereka ngeluh tentang ko Didi ini lah, ko Didi itu lah. Saya juga lagi capek diminta tolong ko Didi ini dan itu karena yang lain udah males-malesan dan (katanya) sibuk. Emang gw enggak gitu?? I'm burn out

Di masa ini saya sempet deket sama seorang cowok, dan dia bawa saya untuk liat kegerakan di komunitasnya dia. Dan karena saya lagi gak dalam situasi rohani yang fit, dan kadung kecewa tadi, saya jadi ngerasa komunitas cowok ini keren bangeet, beda banget dengan komunitas saya yang isinya ternyata gak se-luar biasa yang dulu suka digembar-gemborkan. Makanya begitu nemu komunitas yang 'keliatannya' cocok sama saya (apalagi ada cowok yang saya suka) dan bisa 'meredakan' kepala dan hati saya yang lagi 'panas', saya mulai meragukan kalo saya salah komunitas. Sempet terpikir untuk pindah gereja, bahkan sempet terpikir juga untuk gak mau ke gereja lagi.

Tapi gila.. justru di masa ini saya bener-bener ngeliat the sovereign hands of God. Sekacau-kacaunya saya, saya bersyukuuur banget saya gak pernah sekalipun keluar omongan I'm quit. Walau dalam hati udah berkali-kali pengen nyerah, pengen ketemuan sama ko Didi dan mau mundur dari leaders, selaluu aja ada sesuatu yang akhirnya bikin saya gak jadi nyerah. Saya pikir sekarang, itu PASTI Tuhan! Soalnya gak mungkin banget kalo itu saya, karena di masa itu saya udah bener-bener bulat untuk ninggalin gereja dan ngikut cowok yang saya suka itu. Tinggal nunggu waktu yang tepat aja.

Eh kok ya justru di masa ini Tuhan tuh kayak mempertemukan saya dengan orang-orang yang gak pernah saya duga bakalan jadi inspirasi saya dalam menjaga iman. Kalo dulu jamannya ko Remmy, panutan saya dalam menjaga iman ya pemimpin-pemimpin gereja. Tapi di masa ini saya justru banyak banget belajar tentang iman dan kasih kepada Yesus lewat petobat baru, anak baru di komsel, anak-anak SD-SMP..
P.S.: waktu itu saya udah kuliah.. :D
Tuhan tuh kayak ngajarin bahwa pemimpin itu gak selamanya kuat, gak selamanya bisa jadi inspirasi. Kita semua dalam arena pertandingan yang sama. Yang pertama berlari, bisa jadi yang terakhir. Yang barusan ikut lari, bisa lari mendahului kita. Tuhan ingetin saya bahwa dalam pertandingan iman, orang-orang yang consistent dan persistent-lah yang akan mencapai garis finish dengan baik.

Setelah Tuhan ajarin itu, hati saya gak langsung pulih seperti awal saya bertobat dulu. My turning point kali ini agak lama prosesnya. Perlu jatuh bangun juga. Pokoknya lama, hampir seluruh waktu saya bareng ko Didi ini isinya struggling gak habis-habis. Pelan tapi pasti, saya mulai balik lagi ke gereja gak kayak zombie, tapi mulai cari hadirat Tuhan lagi, mulai mau duduk depan lagi (biasanya mojok jauh-jauh dari panggung, males banget lah ketemu orang-orang banyak). Gak gampang, saya yang harus maksa diri saya sendiri untuk pulih, se-nggak enaknya saya sama saudara seiman, saya berusaha senyum dan nyapa mereka. Walau belum bisa terbuka sama ko Didi, saya berusaha gak komplain apapun lagi, dan gak ngeluh (termasuk dalam hati) ketika diminta tolong ko Didi. Itu saya harus paksa diri saya sendiri sampe nangis-nangis kalo saat teduh pribadi, ngerasa saya kayak dipelet, gak bahagia, gak bisa menentukan masa depan sendiri, ngerasa hak saya direnggut, dll. Struggling abis.

Di tengah struggling kayak gitu, tiba-tiba ko Didi juga harus pergi...

No comments:

Post a Comment