Friday, July 25, 2014

July Updates! (Worry Less, Pray More)

Disclaimer: Postingan ini berbau galau tingkat tinggi :p

Haloo blogger! Rasanya lamaaa banget ya gak pernah update blog. Kerjaan makin banyak dan menuntut konsentrasi tinggi. Belum lagi sekarang aku ditempatkan di proyek yang mana aku satu-satunya cewek dan yang lain (selain supervisor, yang -um- juga bapak-bapak) SEMUANYA laki-laki yang seumuran dan lebih muda umurnya. Asik sih, ini berarti koleksi brondong bertambah ahuahuhauhuah *TAWASETAN.com* Awal tahun kemaren juga sempet bantuin project yang sama, dan kalo aku perhatikan sih, tahun ini orang-orangnya yang terlibat tampangnya cukup good looking (untuk ukuran surveyor), dan.. GAK BAU! Nah ini penting ahuahuhaa.. Soalnya biasanya kan surveyor tuh bau-bau gitu, kena panas, dll. Entah kenapa kali ini gak bau, dan beberapa ada yang wangi *ketipketip* Mantep juga nih si bos, ngerekrutnya yang ok-ok. Mungkin karena bosnya juga tampangnya ok (sayang, duda beranak satu..). Okelah untuk penambah semangat kerja, walau jadinya kena digangguin terus selama kerja :D

Dan selama hampir sebulan ini, hemm.. banyak kejadian yang menuntutku untuk harus move on. Jujur aja loh, ini bulan tergalau sepanjang tahun ini (gak tau bulan-bulan depan, semoga aja kali ini aku lulus ujian). Banyak hal yang rasa-rasanya harus berhenti untuk aku perjuangkan dan harus aku lepaskan, walau sebenernya hati ini masih pengen banget mempertahankan. Dan sempet sedikit terintimidasi juga, mulai intropeksi diri, jangan-jangan apa yang aku lakukan dan doakan selama ini cuma karena keinginan dagingku aja, bukan karena maunya Tuhan.

Oke, aku certain dari yang pertama yaitu soal pilpres dan kekuatirannya.

Sehari sebelum hari pencoblosan yaitu tanggal 8 Juli, aku ikutan dateng ke sesi pertama retret sinode Gereja Mawar Sharon yang tahun ini kok ya pas diadainnya di Surabaya. Dan ternyata di sesi ini apa yang dibagikan ko Philip tentang pilpres bener-bener nampol dah! Beliau berkata gereja yang seharusnya jadi lambang kesatuan, harusnya bersatu walau kayak apapun jemaatnya, gara-gara pilpres kali ini justru jadi banyak perpecahan dengan ada di kubu sana dan kubu sini, termasuk pendetanya. Padahal sebagai pemimpin/pendeta, harusnya kita bisa jadi ‘penengah’ dan jembatan antara jemaat, bukannya mendukung salah satu calon dan membuat jemaat yang mendukung calon lain jadi merasa tersisihkan. Dan bukan berarti juga pendeta/pemimpin gak boleh ikut-ikutan dalam politik (ko Philip ingetin ayat yang berkata berikan pada raja apa yang jadi milik raja dan berikan pada Allah yang menjadi milikNya). Ko Philip juga MENGHARUSKAN gembala wilayah dan anak-anak rohaninya untuk nyoblos dan gak boleh golput, tapi bukan berarti jadi fanatik terhadap salah satu calon. Aku yang selama kampanye udah pake Stand On The Right Side jadi tertempelak dan mulai koreksi, apa iya aku ‘menyalahgunakan’ jabatan pemimpin untuk mempengaruhi anak-anak dalam memilih salah satu calon? Walau emang gak terang-terangan nyuruh, tapi tindakanku seperti itu mungkin aja kan mempengaruhi anak-anak juga.
Bukan berarti gak boleh mendukung salah satu calon, tapi kalo emang kerjaku untuk itu ya kerjalah dengan sepenuh hati. Tapi kalo itu bukan kerjaanmu, ya gak perlu terlalu fanatik lah. Apalagi bawa-bawa Tuhan (iya betul! Sebel deh..)
Trus setelah itu ko Philip bagikan hal lain tentang hati sebagai anak, dan intinya malem itu aku bertobat bat bat deh.

Sejak hari pencoblosan tanggal 9 Juli kemaren, aku pikir segala hal bakalan selesai setelah hari itu. Ternyata seperti yang blogger ketahui, malah makin gila dan aneh, betul? Dan TL twitter juga makin panas, TL facebook apalagi. Salah satu dosen yang cukup aku hormati terus-terusan share link yang isi webnya ternyata gak jelas banget dan mendukung salah satu calon, yang mana isi share linknya rata-rata menyerang calon yang lain. Grraawww…
Belum lagi himbauan-himbauan untuk #kawalKPU lah, inilah itulah.. dan malemnya waktu sateduh, aku bilang ke Tuhan, kok aku jadi gini ya Tuhan, rasanya jadi gampang banget kuatir, pengen ikut-ikutan share (tapi masih pengaruh dikotbahin ko Philip dan inget baru bertobat). Jujur, aku kuatir banget lho hari-hari itu, kuatir rusuh, kuatir kalo yang di-share itu beneran kejadian, kuatir analisa-analisa terburuk orang-orang hebat yang udah aku follow sejak lama itu beneran kejadian, kuatir sama keluarga, dll. Akhirnya setelah doa, aku putuskan sampe pengumuman resmi dari KPU, aku mau puasa media. Gak buka facebook, twitter, instagram, youtube, dll. Koran cuma baca sekilas, gak lagi ngikutin. TV, emang gak ngikutin dari TV. Pokoknya total gak sentuh media, termasuk internet.
Dan ya emang hari-hari itu aku jadi belajar tenang, belajar nyuekin berbagai BC BBM yang gak jelas, lebih banyak doa, baca Alkitab, baca buku dan dengerin mp3 kotbah, and wow, it works! Kerja juga jadi jauh lebih produktif, karena gak kepikiran macem-macem (apalagi didukung adanya brondong-brondong yang lucu-lucu akakakakka..)

Okeh, sampe tanggal 22 kemarin akhirnya bisa buka puasa dan yah banyak hal yang Tuhan mulai bukakan pintu-pintunya, hubungan yang dulunya tertutup jadi terbuka, kesempatan yang gak pernah aku pikirkan atau bayangkan mulai dipercayakan. That was a great week for me, dan yah kayaknya layak nih untuk dilanjutkan ekekekekk..

Dan terakhir, soal ‘seseorang’.

Eheemmm…

Ihiiyyy….

Jadi ceritanya udah hampir 9 bulan ini aku lagi mendoakan seseorang (kayak hamil aja ya btw..). Tapi mendoakannya cukup aneh karena aku gak bisa doain dengan yakin, tapi malah berdoa untuk ngecek sebenarnya aku ini siap beneran untuk dipercayakan sebuah hubungan atau gak. Doa yang uaneh pisah tentang PH, bener gak? Ahuahauhua.. aku dewe ya bingung kok, tiap kali mau doain si dia, is he the right man or not, jatohnya malah doa, is this the right time or not? Jadi sebenernya ya bukan doain seseorang juga ya judulnya.. heemm.. apa ya.. galau.

Dan karena bener-bener gak tahan lagi dan aku juga ngerasa, aku harus kudu musti cerita ke papa nih, akhirnya aku dateng ke papa dan cerita soal apa yang jadi kegalauanku selama ini. Dan jawaban papa tuh beneran bikin lega plong bangeett lahh. Sampe agak nyesel juga kenapa gak dari dulu-dulu ceritanya, tapi kalo ceritanya dari dulu belum ada benang merahnya dan kalo cerita pun bakalan bingung. Hahahaha.. Sebenernya nasehat dari papa itu nasehat yang sama waktu aku cerita ke salah seorang teman tentang hal ini. Cuma waktu itu aku sangat sangat tersinggung dengan nasehatnya dan sampe bertekad, apapun yang terjadi aku gak akan pernah mau lagi cerita soal ini ke dia! Karena buatku waktu itu, nasehatnya dia itu jelas-jelas mencoreng harga diriku sebagai cewek dan yang pasti aku juga gak mau lah dapet PH dengan cara seperti itu! Nasehatnya waktu itu katanya aku harus lebih proaktif untuk menunjukkan ketertarikanku ke dia, ngajak pergi bareng kek, curhat-curhat kek, dll. Apaaa cobaaaa.. nasehat macam apa ituuuu.. Cuiihh! Lha kalo dia emang tertarik (en aku yakin dia sebenernya juga tertarik), kenapa gak dia coba yang aktif duluan? Kenapa harus akuuu!! *marahmarah* Eh lha kok papa malah nyaranin hal yang sama :D

Lucunya waktu itu, aku menanyakan hal yang sama, “Why me??”
Trus jawaban papa waktu itu:
Papa: Kamu kenapa tanya beginian ke papa?
Aku: Ya karena papa ini papaku.
Papa: Cuma karena papa ini papamu? Kok kamu bisa yakin papa gak bakal marahin kamu?
Aku: … yaa.. soalnya aku percaya sama papa..
Papa: Ya itu dia yang bikin dia gak berani menunjukkan ketertarikannya, karena kurang percaya kalo kamu sebenernya tertarik, kurang yakin kalo kamu juga punya perasaan yang sama. Coba kalo dia yakin, pasti dia bakalan maju lah. Cowok tuh sesimple itu.

Widiiihh manteepp kan wejangan bapak gw.. hahahahha.. Setelah dipikir-pikir, mungkin aja ya emang aku yang egois, menuntut ini itu, berekspektasi ini itu, trus nuntut hasil yang sesuai mauku. Jadi sejak malem itu doanya ganti, gak mau egois lagi, mau mencoba ngertiin kondisinya dia, mau mencoba mengalah demi kebaikan berdua (dipikir-pikir, dia juga pastinya rada sungkan sama kelakuanku ya.. hemm.. kamu, aku minta maaf yaa..). Itukan esensi PDKT, untuk mengetahui apakah kita berdua cocok untuk masuk tahap courtship, toh? Jangan-jangan cuma aku yang pengen, dianya kagak! Akunya ngarep masuk tahap baru, dianya cuma tertarik aja. DIMANA LETAK COCOKNYA?? Dan gak lupa berdoa lagi, untuk bener-bener let him go seandainya udah ngelakuin semuanya, ternyata masih tetep gak maju-maju. So, ditetapkanlah waktu 1 bulan untuk menjalankan misi ini.

Fast forward, setelah satu bulan ngehubungi duluan, curcol -hal-hal yang sebenernya dia gak perlu tau juga-, ngajak ikutan ini itu, ngasih-ngasih gift, harap-harap cemas…. Jeng jeng jeng… ternyata… si doi… tetep aja gak maju-maju :(
Sikapnya juga masih sama plek kayak kemaren-kemaren. Ya emang sih dia selalu nanggepin segala kelakuanku (yang mana udah kuputuskan urat malu demi masa depan). Dibilang gak tertarik, ya gak juga. Tapi dibilang tertarik, kok ya gak ada eksyen apa-apa. Ya kalopun sibuk, gak bisa ketemu, apa kek telpon lah.. masa gak punya pulsa -,-“

Sooo…. Saya. Resmi. Patah. Hati.

Apa yang selama ini aku kirain, ternyata gak seperti yang kubayangkan. Sakit lhoo sodara-sodaraaa… Seumur idup kaga pernah lho aku ditolak ato dicuekin cowok kayak gini.. Uhuuu…


Walau emang udah menyiapkan hati dari kemaren-kemaren, tapi tetep ya boo, pas kejadian tau kenyataan ini ya tetep aja sakitnya tuh disini kakaaaakk.. apalagi kalo pas tau dia lagi online, atau socmednya aktif tapi nggak nyapa, nggak ninggalin jejak apa kek, sungguh.. sungguh sakit sodara-sodara..

Tapi bukan Amanda dan bukan Yaye kalo pake acara nangis nangisan gak mau makan gak mau tidur gak mau mandi ya kan.. Mataku memang tidak mengeluarkan air mata, tapi hatiku berdarah-darah.. dan Tuhan tau itu! Akakakak.. duh galau tingkat dewa ini!! xD

Dan puji Tuhan dengan puasa media itu cukup memberiku waktu untuk menata hati ulang, hati yang sudah terporak-porandakan oleh ekspektasi pribadi. Salah sendiri loe gitu sih! Yayaya.. aku tau kok ini salahku sendiri ngapain polah-polah ya kan. Tapi yang aku lakukan ini semua otoritasku udah tau (ortu dan pemimpin rohani), dan lagi aku gak mau lagi bersikap wait and see. Kalo emang enggak ya enggak, biar aku cut aja hubungan gak sehat ini di sini (maksudnya cerita-cerita gak penting itu tadi, supaya gak terjadi kesalahpahaman di kemudian hari), dan menjalani hidup selanjutnya. Ceileh..

Dari kejadian ini aku belajar beberapa kesimpulan:
  1. Sebelum memutuskan PDKT atau menuju courtship, punya penundukan diri terhadap otoritas (ortu dan pemimpin rohani) itu perlu pake banget! Dalam masa-masa pergumulan ini aku bener-bener diberkati banget dengan otoritasku, gimana mereka berdoa dan berjaga-jaga atas aku, bahkan aku juga bisa menemukan rasa aman itu waktu cerita ke papa. Yang mana mungkin menurut beberapa orang, tindakanku ini aneh banget, masa cewek maju duluan, tapi karena ada otoritas (dan waktu itu diperkuat dengan Firman Tuhan di Ruth 3-4), jadi aku tau sekalipun ternyata aku ditolak, aku melakukannya bukan karena aku egois dan mementingkan keinginanku sendiri. Saranku, girls, kalian sebelum memutuskan mau atau gak sama seorang cowok, PASTIKAN kalian punya figur ayah yang utuh dalam hidup kalian. Kalopun kalian gak punya ayah kandung (sudah meninggal atau ortu cerai), carilah pendeta atau kakak rohani atau saudara cowok yang bisa jadi otoritas kalian (dan itu BUKAN pacar yang merangkap ayah ya!!). Otoritas kalian itu harus sudah mengalami proses hidup pribadi dan bersama kalian dan bukan berdasarkan perasaan cinta antara laki-laki dan perempuan! Percayalah, it works, girls. Kalian jadi gak gampang ngasih hati ke sembarang cowok, dan kalopun ada cowok yang menarik hati, kalian jadi gak gampang menyerahkan hati kalian ke dia.
  2.  Ketegasan itu perlu. Beri waktu pada diri sendiri. Jangan berlama-lama atau berlarut-larut dalam perasaan. Semakin kita berusaha menikmati perasaan ini, semakin mencoba nge-flow, kita semakin gak aware dengan keadaan kita en tau-tau udah jatoh aja, tau-tau udah sakit hati aja. Inget, hidup kita ini udah bukan lagi hidup kita, tapi milik Kristus. Jadi jangan main-main apalagi main-main dengan waktu. Kalo dia udah jelas-jelas gak tertarik, ya jangan buang-buang waktu dengan berusaha macem-macem supaya doi tertarik. Tenang. Kalem. Dan tetep fokus.
  3. Gak ada yang lebih penting daripada bergantung sepenuhnya pada Roh Kudus.Girls, damai sejahtera itu perlu dalam hidup kita. Otoritas setuju, semua mendukung, tapi kalo kita gak damai sejahtera, apapun keputusan kita, kita juga gak bakal happy dan puas. Soal courtship dan PH ini aku udah baca banyak buku, tapi toh tetep aja setiap jalan hidup itu unik. Cara Tuhan menulis cerita cinta tiap pasangan juga unik. Dan cerita-cerita cinta, termasuk ceritaku di atas ini SAMA SEKALI BUKAN ACUAN! Setiap keputusan yang aku ambil dan aku ceritakan di sini BUKAN BERARTI LEGAL DAN LAYAK DILAKUKAN! Jangan sekali-sekali pake batu ukuran punya orang lain untuk mengukur dirimu.
    Ada yang bilang:
    orang bodoh itu udah tau ada lubang, dia tetep jatuh di lubang yang sama berkali-kali.
    Orang pintar, udah jatuh di lubang, bangkit dan belajar dari kesalahannya, gak jatuh di lubang yang sama.
    Sedangkan orang bijak, dia liat dari orang lain yang jatuh, dan berhati-hati untuk gak melakukan kesalahan yang sama.
    Di hari-hari terakhir ini, ayo kita belajar jadi orang yang bijak. Gak perlu makan poop untuk tau rasanya poop kan?
    Sebanyak-banyaknya pengetahuan kita, tetep pada akhirnya kita mesti bergantung pada Roh Kudus sepenuhnya biar gak terjebak dengan hal-hal yang menurut kita bener, eh ternyata ujungnya maut. Dan bukan berarti gak perlu baca buku. Baca buku itu perlu. Kita harus berhikmat dong, gak cuma ngeroh aja. Tapi menggantungkan keputusan kita kepada hikmat aja, menurutku juga kurang baik.

Eniwey, postingan kali ini sepertinya ditujukan pada cewek-cewek yang emang udah mau serius melangkah ke tahap courtship ya. Kalo kalian masih sekolah, masih minta duit dari mama, belum bisa ambil keputusan dan bertanggung jawab atas keputusan sendiri, masih suka emosian dan ngambekan, aku sarankan gak usah macem-macem lah. Cukup haha hihi pas liat si cowok, dan gak usah ngarep aneh-aneh buat bikin sinetron yang baru deh. Udah kebanyak FTV dan sinetron nih di Indonesia. Gak perlu ditambah-tambahin dengan cerita konyol dan ngambeknya kalian deh.

Aku cuma inget salah satu tag dialog di salah satu drama Korea: cuma anak kecil yang bilang kalo dirinya udah dewasa (sehingga gak perlu lagi untuk dituntun, diarahkan, dan dinasehati)! :D

Yap, aku harap Agustus segera datang dan I’ll move on!

Let him goo…
Let him goo…
Can’t hold it back anymoooree..

PS: Ncuz, aku udah nulis tentang si dia lho hahahahha.. *gak penting detected*

13 comments:

  1. Hehehe, senyam senyum bacanya. Thank u udh berbagi Manda. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, kak :D
      Malu ceritanya, tapi harus jadi reminder nih :3

      Delete
  2. Cieee~ Cieee~ //dibekep

    Manda, thx for sharing :D so proud of you *hugs*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhoo ce Bong dibekep sapa?? *lepasin bekepan*
      what what? what did I do to be proud of? :O

      Delete
    2. Karena udah mau tunduk pada otoritas :D ehheeh~

      Delete
  3. Mandaaaaa.... #pelukkkk. I feel youuuuuu. Sakit banget emang dah doain lama-lama kok malah "gak dapat" (apaan cobaaaa...) :p Tapi pelajaran yang kita dapat waktu kita mau berdoa sungguh-sungguh buat ph tu gak sia-sia, buanyak buanget yang kita dapetin. Sometimes, Tuhan mau kita berdoa buat seseorang bukan sekedar supaya kita jadi ph-nya, tapi karena Dia mau ada yang dukung orang lain dalam doa. Karena aku pernah lo doakan seorang cowo, dan aku jadi punya perhatian berdoa buat keluarga dan pergumulannya, aku belajar mengasihi orang lain melalui doa. Gak sekedar supaya "jadi" tapi belajar memperhatikan kebutuhannya. Dan apalagi yang dia perlukan selain orang yang mendoakan kebutuhannya dengan sungguh. Lagian beda banget lo kalo kita dah mulai dengan doa dibanding terjun bebas tanpa doa, sama sih sakit, tapi prosesnya tu looo....sakit2 enak, sakit2 yang ujungnya enak, gkgkgk. rh, kok jadi panjang komennya :p Semangat Mandaaaaaa, we love youuuuuuu *peluk lagiiii.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaahh iyaa bener banget Mbak! Itu juga yg Tuhan ajarin ke aku wktu protes "kok awan mendung terus sih Tuhan?? Katanya bla bla bla.."
      Bener bener, daripada sakitnya, prosesnya jauh lebih berharga ^^ makanya dalam Tuhan tuh emang ga ada yg sia2 ya mbak. Aku juga jd kebuka mataku dan sudut pandangku thd papa sm mamaku. Jadi tau perspektif mereka yg baru lagi juga hehehe..

      Thank you mbak :D

      Delete
  4. Keep pray manda :) Aku juga pernah alamin hal yg sama, berdoa buat seseorang tapi hasilnya gak seperti yg kuharapkan. Satu hal yang kudapati dari proses itu adalah di Yeremia 17 5-7. Jangan mengandalkan manusia, tapi diberkatilah orang yang mengandalkan Tuhan.

    ReplyDelete
  5. liat gambar anak kecil #sakitnya tuh disini

    langsung galauuuuuuuuu...........................

    ReplyDelete