Tuesday, September 24, 2013

September Updates

Nah, mumpung kerjaan udah kelar semua (akhirnya, sampe jereng nih mata, ngedit-ngedit laporan ratusan halaman @_@). 

Eniwey, intermezzo dikit sebelum lanjut. Kenapa ya  akhir-akhir ini kadang aku jadi suka pusing dan mual gitu di kantor. Pusingnya tuh kalo merem bisa sampe yang muter-muter gitu lho. Kalo mau tau rasanya, coba puter badan di tempat sebanyak 10-15 kali, trus coba diem di tempat. Nah kayak gitu deh pusingnya. Trus mual, jadi kayak pengen muntah gitu, tapi aku tahan-tahan. Gak lucu lah muntah di kantor. Jijik yoo.. jadinya pengen muntahnya diubah jadi sendawa. Nah lho, kok bisa? Bisa aja dong.

Puncaknya hari ini. Entah kenapa seharian tadi pusing dan mual banget, mau makan kok ya masih kepagian, bisa-bisa ntar sore malah kelaperan, repot lah. Jadi langsung kabur ke Giant, beli manisan. Ya, ini senjataku untuk meredakan mual dan pusing: MANISAN!

Emang ngefek sih, sekarang jadi gak pusing dan mual lagi. Tapi juga mungkin karena uda makan siang hehehe.. Aku ada riwayat darah rendah sih, papa juga gitu katanya. Tapi darah rendahnya ya tingkat normal lah, kalo gak minum berjam-jam dan kerja keras (mikir keras) baru darah rendah. Tapi jadi kuatir juga sih, udah 2x ini gak bisa donor karena tekanan darah rendah dan Hb kurang. Trus tiap kali main ke rumahnya Edo, nyobain alat pengukur tensinya kan, SELALU rendah! Haduh kenapa ya sama badanku?? Makan uda teratur lho, dan gak ngurangin makan juga (padahal harusnya puasa).

Okay, back to topic

Kerjaan

Bulan ini cukup special, karena itu artnya udah setaun aku kerja di CV ini. Huehuheuhue.. Udah 3x ikutan proyek dengan tim yang berbeda dalam satu tahun. Lumayan lah.. Jadi hari ini aku mau tulis kesan-kesan yang bagus-bagus aja deh di sini. Kalo yang jelek.. sudahlah, biarlah itu jadi cawanku saja :P

1.       Orang kantornya asik dan lucu-lucu.
Walaupun sebagian besar udah 30 tahun ke atas (iya, aku berasa kecil banget..) tapi orangnya lucu dan asik. Adaa aja bahan yang dibuat guyonan. Mulai dari keluarga, kerjaan, hasil survey, klien, sesama rekan kantor, sampe.. BOS! Kadang kalo di kantor, aku suka serius di depan computer, tapi telinga suka ngikutin pembicaraan mereka. Mungkin karena tekanan kerja ya, jadi selama di kantor jarang ikutan ketawa yang sampe ngakak gitu sih, tapi pas dipikir-pikir lagi di rumah, kok ya lucu banget siih?? Jadi suka ketawa-ketawa sendiri di rumah deh gara-gara keingetan pembicaraan mereka hauhauhuahua..

2.       Gak pernah kekurangan makan
Ibu bos benernya orang yang suka party gitu. Apa-apa dirayain. Apa-apa syukuran. Dan disambut sangat baik sama orang kantor. Ya iya lah, makan gratis gitu :D Entah udah berapa kali aku ikutan makan-makan ini di kantor. Malah hari pertama kerja juga langsung makan-makan syukuran abis lebaran. Sejauh ini paling asik pas ultah perusahaan, dibeliin Bebek Sinjay plus es krim. Wuaduuhh.. muanteepp tenann :D Pulangnya masih ditambah ice tart pula.
Belum lagi camilan-camilan. gorengan, bakso, jus, es cao, kacang, snack, jajanan pasar, dll. Udah naik berapa kilo ya? Huheuheuhe..

3.       Belajar rakus sama makanan
Istilahnya nggragas. Awal aku dateng kantor masih malu-malu gitu. Ya iya lah sungkan. Lagipula camilan dan makanannya bukan seleraku juga sih, kayak dodol, jenang, gitu-gitu deh. Gak seberapa doyan saya. Tapi lama-lama, mungkin karena Mbak D yang selalu ngajak, jadinya keterusan ngambil. Lama-lama, karena tekanan kerja juga kali ya, jadi gampang laper, trus semua yang ada diembat. Kalo ada makanan, kita se-kantor jadi orang barbar gitu, langsung samber dan gak ragu buat rebutan! Huahuhauha.. Pas awal-awal tahun kemaren, tiap sore pasti dibeliin gorengan. Waduuhh bahaya banget ini. Tiap sore makan tahu isi, gara-gara aku selalu request tahu isi kalo di kantor. Soalnya kan kenyang gitu, ada isi so’unnya, sukur-sukur ada wortelnya. Sampe akhirnya udah gak ngidam tahu isi, bahkan muak sama tahu isi Hahahahha..

4.       Digoda dong digoda
Jadi ceritanya ada 1 orang di kantor tuh yang suka banget ngegoda cewek-cewek di kantor, sebut aja Pak A. Eitss, jangan dibayangin tipe penggoda kayak om-om hidung belang gitu ya! Maksudnya dia suka ngegodain kami-kami yang cewek dan yang jomblo! Hahahaha..
Ada satu mbak admin, sebut saja mbak W, kadang suka nyanyi-nyanyi sendiri gitu. Pake headset, dan nyanyi. Tapi nyanyinya lucu, gak jelas, cuma nadanya aja. Nadanya pun gak jelas, lebih ke suara kucing kecepit. Awal-awal sih kita gak merhatiin, eh kok lama-lama makin keras ya? Akhirnya bapak-bapak di kantor sibuk nggodain mbak W dengan niruin suara kucing kecepit!! Huahuhauhahhua…
Paling sering jadi korban ya mbak W ini. Ceritanya sekarang dia lagi jalan sama cowok brondong gitu, abis deh dia diketawain se-kantor. Lucu sih, habis kalo abis makan siang gitu, pacarnya suka telpon, trus nada bicaranya mbak W jadi beeedaaa banget! Dilembut-lembutin gitu, agak-agak manja. Huahuhauhuha… haduhh haduuhh.. ngakak deh nulis ini!
Trus pernah lagi dia abis jatoh gitu dari motor, sampe ke kantor harus pake rok, biar lukanya gak nempel di celana. Widiihh digodain deh sama Pak A. Dia bilang, “Makanya, kalo bonceng motor sama pacar itu gak usah main kitik-kitikan, geli semua jatoh kan..”. Komentarnya itu padahal 180 derajat beda banget sama kejadian aslinya, tapi tiap kali ada orang dateng ke kantor dan tanya kenapa mbak W kok pake rok, kok luka, pak A sibuk mendoktrin orang-orang kalo mbak W sama pacarnya main kitik-kitikan di motor, trus oleng dan jatoh! Huahuhauha..
Eniwey, tau kitik-kitikan toh? Apa ya bahasa Indonesai ya.. Gelitikan ya?
Soal goda menggoda, tiap orang di kantor semua kena goda si Pak A. Adaa aja yang dipake bahan buat digoda. Sayang sekarang bapaknya pindah di kantor yang satu lagi (ada 2 kantor gitu), jadi rada sepi deh sekarang di kantor :(

5.       Tiap 2 tahun sekali ada outing
Katanya sih tiap 2 tahun ada outing gitu. Entah tahun depan ini aku kesampean gak ya ikutan outing bareng orang-orang kantor.. ada rencana mo resign soalnya..
Yah, kira-kira 5 hal itulah yang buat aku betah di kantor. Secara kerjaan sih, gak jauh beda dengan jaman kuliah dulu. Tapi ya gitu doang. Makanya sempet kepikiran mau resign, cari tantangan di tempat lain. Tapi belum tau juga sih.. Lha setahun ini aku cuma ngerasa lebih jago pake MS Office aja. Yang lain-lain, gak terlalu improve. 

Dokter Kulit
Trus September ini aku menguatkan diri ke dokter kulit (lagi) setelah bertahun-tahun emoh kesana. Soalnya dari kecil udah sering banget ke dokter kulit, sampe dokter kulit terbagus di Surabaya juga pernah. Bahkan bapak professor kulit ini menyatakan dengan gamblang kalo kulitku ini emang udah bawaan keturunan, gak bisa sembuh total, cuma bisa dicegah dengan perawatan rutin. Jadi pas dulu diperiksa, sekeluarga ikut semua, dan dokternya bilang, ni aku emang kulitnya jelek tapi gak asma. Adikku asma, tapi kulitnya bagus. Sial. Kok gak enak banget sih warisan keluarganya? Mending duit gitu kan. Kadang iri juga sih sama adikku. Dia cowok tapi putih, kulitnya mulus, nyaris tanpa bulu. Dambaan wanita gak tuh. Kalo kena luka, cepet banget sembuhnya, gak diapa-apain aja sembuh sendiri. Uda gitu gak ada bekasnya! Ckckck.. Kulitku ini ada nyamuk cuma hinggap bentar aja udah menimbulkan bekas yang enggak-enggak.  Iri tuh ama adikku. Tapi kalo ngeliat asmanya kambuh, udah mending gini aja deh! Hahahhaha..

So, aku putusin ke dokter kulitku yang terakhir, dokter di Erha (gak tau masih disana apa gak). Dokter Wigih namanya. Dan entah kenapa pas dateng itu dokternya kayak males-malesan gitu deh, mungkin karena aku pasien terakhir dan bukan langganan dia kali ya. Soalnya udah sekian tahun kita tak berjumpa, syubidubidu.. Dan aku juga kurang sreg karena akhirnya aku harus pake obat dia terus-terusan. Murah sih oke, ni nguras dompet banget. Tapi emang, ono rego ono rupo. Bagus kok hasilnya :D 

Dokter kulit ini seperti biasa, lirik-lirik dikit mukanya, ngecek muka, tulis resep, nasehatin jangan makan gorengan dan pedes-pedes, plus jangan bergadang!! Ini susah banget sih pantangannya.. trus ngasih obat muka dan punggungnya. Dan harganya gileee… Hampir sejuta abis cuma buat beginian! Apa-apaan iniii.. Nguawur banget. Prediksiku cuma setengah juta padahal. Akhirnya aku cuma ambil obat punggung sama obat minumnya dulu. Shock banget deh. Dan ini pembelajaran buatku sendiri, belajar nabung buat dokter! Soalnya yah, gak bisa dihindari juga, kayaknya seumur hidup aku bakalan mesti sering ngurusin hal-hal begini kalo gak mau kulit jadi parah. Bisa nggak ya dateng ke KKR Penyembuhan trus kulitnya disembuhkan gitu? Huhauhauha.. ngarep! :P

Trus, obatnya juga gak kira-kira. Ribet banget! Ada 3 macam obat yang mesti aku konsumsi.
1.       Obat kapsul dari dokter yang diminum 2 hari sekali.
2.       Obat kapsul yang diminum 2 kali sehari
3.       Obat tablet yang diminum 1x sehari dan harus siang hari
Pusing gak sih liat aturan minumnya? Sampe lupa-lupa gitu sama aturan minumnya. Mana yang siang hari itu kan artinya aku lagi di kantor, kadang makan mesti cepet-cepet soalnya ngejar laporan yang mesti di print hari itu juga, jadi lupa deh minum obatnya! Malem-malem baru minum.
Belum lagi ada salep dan bedak oles yang mesti diolesi di punggung tiap pagi dan malem. Sejauh ini sih kayaknya ada perkembangan, tapi ya gak cepet juga. Entah sampai kapan harus begini… Ni aja uda mau abis salepnya. Nunggu gajian deh baru kesana lagi T_T Doakan ya teman-teman supaya persoalan kulit ini cepet beres dan gak terlalu makan biaya banyak..

Tim Musik dan Keyboard
Trus sekarang soal temen komunitas. Lagi banyak diuji nih kayaknya. Masih inget kan cerita aku ditunjuk jadi koor musik di gereja? Kemampuan nol gini ngurusin musik apa coba yang diurusin. Dan bulan ini banyak banget yang mulai ‘berguguran’. Halah. Jadi kan kita ngadain training musik gitu, sebenernya gak berat-berat amat sih, cuma 1x seminggu itupun cuma 2-3 jam. Buatku masih kurang sih buat improve musik di gereja. Dulu seingetku, untuk improve itu aku harus latian di gereja 2 jam’an, ditambah latihan di gereja pusat 4-5 jam’an. Trus anggap aja pelayanan tiap minggu pas ibadah 2 jam. Jadi total seminggu aku latihan 9 jam. Waktu itu belum punya keyboard, jadi ya latiannya ngandalin jam-jam latian di gereja. Jadi kalo dibandingkan yang sekarang,  cuma 3 jam seminggu, dan gak tiap minggu pelayanan itu susah lho buat improvenya. Karena kita kan main musik untuk Tuhan, jadi bukan musik biasa yang dimainkan di jalan. Butuh lebih dari sekedar skill musik kalo mau melayani. Kalo gak gitu, musiknya ya cuma musik aja, nothing special.

Nah, akhir-akhir ini mulai banyak yang males, tiba-tiba keluar, tiba-tiba gini gitu banyak alasan deh. Dan sedihnya, kok gak ada yang ngobrol gitu kek sama aku. Ngasih info gitu. Aku taunya dari orang lain, bukan orang yang bersangkutan. Jujur, hal ini bikin aku sedih juga. Kalo kita berkelimpahan orang-orang yang mau melayani dan mumpuni sih silakan aja pergi, tapi ini lagi krisis gini kok ditinggal gitu aja karena SIBUK! Lha emangnya aku gak sibuk gitu? Gak ngerti lah apa sih pikiran orang-orang ini. Udah dibantu, free, di-support, dideketin, diperhatiin, kok masih tega gitu. Coba kalo Yesus dateng kedua kali BESOK, gimana coba nasib orang-orang ini? Apa iya mimpinya, kerjaannya, kuliahnya, tugas-tugasnya, nilai UTS dan UASnya bisa menjamin dia? Ah gak ngerti lah. Otakku yang kecil ini gak cukup mengerti kenapa ada orang-orang yang begitu gak pedulinya sama orang lain. Apa sih enaknya bahagia, tapi ngeliat orang di sekitar jadi gak bahagia karena kita bahagia? Aku sih seneng bisa mencapai semua hal di hidupku, tapi kalo gak ada orang yang diajak seneng bareng-bareng, apa enaknya sih?

Eniwey, walaupun ada orang-orang begitu, aku juga masih bersyukur ada orang-orang yang mau tetep berjuang di pelayanan musik. Mereka ini ada yang rumahnya jauh, ada UTS, gak boleh sering keluar sama ortu, tapi mereka masih bela-belain dateng gitu. Mereka juga mencoba ngasih solusi kalo mereka gak bisa dateng latian or ketemuan. Dan ngeliat usaha mereka ini, gak bisa ditutupin lah, I’m so proud of them! Bahkan kadang aku jadi malu sendiri, mereka terbatas waktu tapi masih berusaha latian di rumah, di mana-mana. Aku? Capek dikit kadang males latian keyboard, bawaannya pengen tidur aja. Hmmhh.. Butuh motivasi lebih ini biar mau gak mau harus latian tiap hari. Dan kak Ayub udah ngewanti-wanti, kalo gak latian.. kalo gak latian.. dan kalo gak latian…!! Sampe kadang kebawa mimpi juga, pas dites kak Ayub gak bisa main keyboardnya. Waduh waduh.. sampe segitunya xD

Yah, walau berat, intinya aku cukup puas dengan pencapaian temen-temen musik lainnya. Not bad lah. Udah mulai keliatan hasilnya walau ya belum gitu bagus juga. Intinya, aku sayaaang banget sama mereka dan gak pengen gitu mereka lari dari visinya Tuhan. Soalnya bener deh, kehilangan visi itu gak enak banget. Ke gereja jadinya kayak zombie gitu, ngikutin rutinitas demi rutinitas. Bosen tau gak. Akhirnya gampang galau dan pikiran jadi aneh-aneh. Duh, jangan sampe lah ya mereka ini jadi kayak gitu x(

Untuk keyboardku sendiri sih, belum ada kemajuan berarti. Masiih latian yang dasar lagi, kayak penjarian, belajar baca not balok, belajar peka sama suara-suara musik di lagu-lagu, belajar peka sama chord. Seputar itulah. Tapi jarang banget nih latiannya x( Seminggu paling cuma 1x. Pernah seminggu gak latian blas! Lha gimana, seharian di kantor, pulang-pulang lanjut acara lain. Sampe rumah lagi udah jam 9-10 malem. Gak ada pikiran lain selain cepet-cepet bersih-bersih muka, badan, kamar, trus tidur deh T_T Mana akhir-akhir ini jadi ngelembur juga pas weekend. Dadah keyboard...

Passion
Ngomongin soal passion nih kayak ngomongin jatuh cinta. Kalo kebanyakan dipikirin bikin galau dan stress! Hahahaha.. Akhir-akhir ini aku sering bertanya sama diri sendiri, apa iya ini passion kamu? Apa iya yang kamu kerjain sekarang ini bener-bener passion kamu? Bikin galau lho beneran. Apalagi kalo baca pengalaman orang lain yang katanya udah menemukan passion mereka. Ada yang harus kerja 5 tahun dulu baru nemu, ada yang 10 tahun, 20 tahun, bahkan baru umur 60 atau 70 tahun baru nemu! Huaaa.. apa aku mesti berproses selama ituu?? T_T

Selama ini aku kira aku udah jalan dalam passionku lho. Tapi setelah dipikir lagi, kok kayaknya enggak juga ya.. Apalagi usia kerja gini kan mulai kepikiran untuk memenuhi kebutuhan hidup, masa depan, dll. Passion yang sangat diagungkan dulu itu akhirnya rada kegeser dengan kebutuhan hidup yang butuh dipenuhi. Dan kayaknya yang bisa bikin passion dan hobinya jadi menghasilkan uang tuh bahagia banget gitu. Tapi pembahasan Financial Clinic di Hard Rock FM juga bahas hobi yang menghasilkan duit. Heemm... hobiku sih yang ada malah ngabis-ngabisin duit xP

Bukan berarti aku gak suka kerja di bidangku sekarang lho ya. Jangan salah. Aku suka kok kerja di bidang unik kayak begini. Cuma melihat kondisi lapangan, masih belum kepikir mau melakukan apa ya untuk mengadakan perubahan? Dengan kemampuanku sekarang kayaknya kok susah gitu.

Dan entah kenapa, setiap kali aku berpikir, "Ini passionku!", malah Tuhan tuh kayak bawa aku menjauh dari passion itu. Kayak waktu pertama aku ketrima di ITS, atau kayak waktu He provides.  Ga tau sih apa rencana Tuhan di balik semua ini. Tapi bener deh kadang ngerasa gelaaap banget. Kadang ngerasa "Ini bener tah Tuhan?" Takut salah gitu dan takut pas nyadar ternyata udah salah jauhh banget :( 

Kadang ngerasa pengen teriak ke Tuhan, "God, I want to happy like others!!" Ga boleh ta Tuhan, aku ngejar mimpiku sendiri? Kok rasanya adaa aja halangannya. Susaah banget. Tapi kalo kepikiran kayak gini, aku selalu inget impresi yang Tuhan taruh ke aku, boleh percaya boleh gak. Tapi tahun lalu pas aku bener-bener ngomong gitu, tiba-tiba kayak ada yang sedih gitu di dalem hatiku dan bilang, "Kamu gak cukup bahagia tah sekarang ini? Aku juga broken heart lho ngeliat kamu gak begitu suka ngerjain sesuatu bareng Aku.." Jeddiiieerrr.. aku yakin lah itu Tuhan, karena beda gitu sama pikiran sendiri, jelas banget dan menohok. Lagipula kata-katanya beda jauh kan dari keinginanku. Detik itu juga kayaknya aku nangis dan gak bisa ngomong apa-apa lagi. Kayaknya aku jahat banget gitu lho. Kurang apa sih Tuhan itu? Dia Tuhan yang emeizing gitu mau rela lahir lewat vagina wanita biasa, kotor, penuh darah nemplok-nemplok gitu kan. Trus lahirnya di tempat minum hewan lagi. Gak higienis gimana coba. Udah gitu mau mati aja mesti disiksa-siksa dan dihina-hina dulu, susah banget mo mati. Tapi Dia mau ngelakuin itu semua buat aku, kok ya bisa-bisanya aku ngomong gitu ke Tuhan? Ngomong aku gak bahagia? Kurang ajar banget toh aku ini. Kurang apa coba dalam hidupku ini.. Ya ampun..

Dan tadi pas abis curhat-curhat gitu sama temen kampus soal kerjaanku yang sekarang, jadi rada lega sih, dapet dikit pencerahan, hueheuhue.. tiba-tiba kepikiran gini: "Gak selamanya passion itu tujuan hidupmu lho." Trus pas mandi kepikiran Harry Potter. Selama ini aku kira yang namanya passion itu sesuatu yang kita suka, yang kita bisa dengan alamiah, cepet belajarnya, dll. Harry Potter kan juga gitu, dia suka Quidditch, dia juga bilang itu satu-satunya hal yang bisa dia pelajari secara alamiah dan tanpa diajarin bisa jago, dan dia juga suka banget sama Quiddicth. Tapi gak berarti dia ended as Quiddicth player kan? Endingnya dia malah harus bertarung lawan Voldermort. Abis Voldemort kalah juga gak diceritain dia jadi pemain Quiddicth. Malah Ginny istrinya yang jadi pemain Quiddicth. Nah lho, kenapa Harry gak jadi pemain Quidditch aja? Dia ada lho kesempatan untuk mundur ngelawan Voldermort dan jadi pemain Quidditch. Tapi dia juga nyadar, kalo satu-satunya yang bisa ada kesempatan ngelawan Voldemort, ya cuma dia! Satu-satunya orang yang bisa menyelamatkan dunia sihir ya cuma dia. Kalo mau bahagia-bahagiaan, ya mending dia pilih nyerah aja ya kan, ngedate ama cewek yang dia suka, main Quidditch sesuka dia, tapi kan dia gak pilih itu. Somehow, aku jadi kepikiran juga, yeah, asik sih bisa jadiin passion kita itu sesuatu yang asik untuk kita kerjakan setiap hari. Tapi kalopun gak bisa, masa iya kita mengabaikan kepentingan yang lain demi ngejar passion dan kebahagiaan kita? Itu kan namanya egois banget. Dan orang yang dewasa gak bisa dong berpikir kayak gitu. Kalo semua orang di dunia sibuk cari kebahagiaannya masing-masing, yang ada malah saling menyakiti bukan sih?

Yah, itulah kayaknya poin plus dari Harry Potter. Hahahhaa.. sampe sekarang aku heran. Mereka ngerayain Natal dan Paskah tapi kok gak pernah berdoa ya? Huhauhuahua..

Oke segitu dulu deh update Septembernya. Gilee panjang banget ya? Heuheuheuhue.. Selamat deh yang udah selesai baca semuanya, mana gak penting lagi ceritanya :P
Jangan lupa ikutin cerita Artfest dan giveawaynya ya :D paling lambat tanggal 30 Sept. Jadi masih ada waktu lama dan bisa ngajak-ngajak yang lain juga :D

Cheers!

8 comments:

  1. aku juga masih sedikit bingung menemukan passionku sampai sekarang :(

    ReplyDelete
  2. Halo Asyiknya Menulis (dipanggil apa nih? :P)
    Sama2 berjuang ya menemukan passion yang sejati! Hehehehe..

    ReplyDelete
  3. Mandaa, pasang disqus plis di blog mu. jd bs tau kalo dah dibales..hahaha..
    manda emang kulit lu knapa?? ky alergi gtuh to gmna?? lu ke erha?? bknnya erha itu bkin addict yaa ktnya?? =_=

    anyway, muka gue ini jg potensial jerawat. nahh lu coba dehh bener2 kurangin gorengan terutama gorengan abang2, batagor dsb. itu ngefek bangeed lohh!hahaha. klo ga makan cabe gue ga bs, terlalu beraat =_= hahahaha.

    Smangat yaa manda pelayanannya. jerih payahmu nggak akan pernah sia2. stiap hal yg lu tabur hari ini (tenaga, air mata, capek hati) nggak akan prnah sia2 :D

    ReplyDelete
  4. Nggak ngerti caranya, Kez =,= ntar deh coba ku pasang. Soalnya Disqus kan ga bisa dibuka di mobile :(

    Kulitku.. iya mungkin alergi ya? Kalo kena nyamuk tuh langsung bengkak digigit nyamuk gitu, trus kalo udah kempes ada bekas2 item gitu. Kalo digaruk ato kegaruk lebih parah lukanya.
    Iyaaa!! Erha tuh nyandu bangeett!! Emang sih cepet keliatan hasilnya, tapi begitu gak pake lagi, wiihh.. langsung keluar semua-semuanya. Makanya mo pake produk laen cuma belum nemu yg cocok apa..

    Ho oh, ni lagi dalam taraf ngurangin gorengan juga. mumpung kantor jg lagi jarang beli gorengan lagi sejak puasaan hehehhe.. Tapi aku kalo makan gorengan gak sampe yang over gitu lho, paling cuma 1-2 biji, kan sampe yang addict banget gitu. Beneran ngefek banget ya? T_T
    Iya nih kalo cabe aku juga belum bisa ahhahaha.. lidah Indo :P

    Tengkiuu Kezia! *hug*

    ReplyDelete
  5. kayaknya kerjaannya menyenangkan ya... good for you :)

    ReplyDelete
  6. heuhauheuhauh.. yah, namanya kerjaan ada yang nyenengin dan ada yang nyebelin juga sih, ko :D tapi so far sih emang menikmati banget :)

    ReplyDelete
  7. aku berdoa supaya kamu segera nemukan passionmu manda. ameennnn ^^

    ReplyDelete