Monday, September 16, 2013

I think I am changing my dreams now..

I try to pursue happiness.

Mimpiku itu banyak. Ini. Ini. Ini. And still counting.

Kata orang, mimpi itu gratis, makanya kita mesti banyak-banyak mimpi. Mumpung gratis :D Saya setuju. Tapi saya lebih suka bermimpi dengan nyiapin parasut di punggung. Jadi kalo jatoh, ada pengamannya. Bukan berarti saya kurang iman ya. Terserah sih kalo yang imannya bilang, "Serahkan semuanya ke Tuhan, gak percayaan banget sih?". Kalo saya sih mikirnya, "Lha terus Tuhan nyiptain otak dan segala kerumitannya buat apa? Buat sombong-sombongan Dia aja tah, bisa ciptain sesuatu yang super complicated?"

Saya percaya everything is His control. Tapi sesuatu yang mesti bisa saya kontrol sendiri, ya harus bisa dikontrol! Saya percaya Dia sih pengen punya anak yang pinter, bukan bego dan manja, yang semua-semua diurusin Dia, trus kalo kenapa-kenapa tinggal nyalahin Dia. Saya percaya Dia pengennya disembah sama makhluk yang sadar sepenuhnya kenapa mesti nyembah Dia, bukan cuma karena harus.

That's why untuk urusan yang bisa saya pilih, kayak menentukan universitas, mau tinggal dimana, kerja apa, mau bergereja/berkomunitas dimana, bergaul sama siapa, pilih pasangan yang kayak gimana, termasuk ngatur uang pribadi gimana, sebisa mungkin saya pikir sendiri. Cari hikmat dari orang sekitar, buka mata lebar-lebar, terima semua masukan dari yang paling lembut sampe yang menyakitkan sampe yang paling gak masuk akal (yang terakhir enak, tinggal coret). Saya pastikan otak saya berfungsi dengan baik sejauh ini, jadi Dia gak perlu sedih gara-gara disalahin lagi setelah saya salah pilih pasangan, setelah saya salah bergaul, dsb. Iblis pun gak perlu marah karena dilibatkan dalam keputusan bodoh yang saya buat sendiri. Mungkin katanya: "Eh, enak aja sih nyalah-nyalahin eyke! Eyke kan kerjaannya emang nyesatin orang, ya situ aja yang bego, udah ngerti mau disesatin kok masih diterjang juga! Huh!" *kibasin rambut*

Yang saya percaya juga, sebagai Bapa yang baik, Tuhan tuh gak mungkin lah ngebiarin saya berjuang mikir sendirian. I still can involved Him in EVERY conditions in my life. Saya sih gak suka berjuang sendiri, jadi saya seneng banget kalo bisa ngelibatin Tuhan dalam segala aspek kehidupan saya, apalagi kan Dia percipta s'galanya! Ini sih kayak maen investasi dan hasilnya mutlak bakal untung! Huahuahuhau..

So, daripada saya sibuk ngewujudin mimpi saya sendiri, dipikir-pikir ngapain juga sih mimpi terwujud tapi keluarga berantakan?

Mimpi terwujud, tapi kehilangan teman.
Mimpi terwujud, tapi usia udah pendek, bentar lagi koit.
Mimpi terwujud, tapi gak bahagia.
Mimpi terwujud, tapi babak belur sana-sini.
Mimpi terwujud, uang banyak, tapi abis untuk bayar pengobatan karena kesehatan yang kita korbankan selama masih muda.

Oke, mungkin uang saya banyak sekarang, tapi buat apa kalo punya anak-anak yang suka morotin duit saya?

Oke.. mungkin bisnis saya lancar dan udah ekspansi kemana-mana, tapi buat apa kalo jadi gak punya temen yang bisa diajak berbagi?

Oke.. mungkin saya bisa sekolah di luar negeri sampe lulus S3 dengan beasiswa dan biaya sendiri, tapi buat apa kalo trus gak ngerti aplikasi ilmunya ke masyarakat?

Oke.. mungkin dalam pengejaran mimpi itu saya happy. Tapi buat apa kalo ternyata itu bikin orang di sekitar saya, orang yang saya sayangin, tersakiti?

Kalo hari ini ada pengumuman: "Oyy! Yesus besok dateng kedua kalinya! Siap-siap yahh!!"
Think about it: Masihkah kita akan mengejar mimpi kita?

Saya sih enggak bakal mikir itu lagi.
So, I'm changing my dreams. Saya pastikan orang-orang yang saya sayangin harus aman dulu. Satu-satunya cara melindungi mereka dengan berada dekat dengan mereka, sesakit apapun itu (Kok jadi keingetan quotes di drama Korea Kang Chi ya? Huehuheuhue..)

No comments:

Post a Comment