Monday, September 2, 2013

Wealth Management part 1

Ngomong-ngomong soal wealth management, saya tiba-tiba teringat kejadian akhir-akhir ini.
Jadi semenjak saya 'jadian', pengeluaran makin besar, karena si pacar belum lunas ceritanya :D Okee.. ngaku, saya belinya kredit. Kredit pake kartunya papa, so tiap bulan saya ada kewajiban bayar utang T_T

Kebiasaan saya sejak awal bekerja, ketika gajian saya langsung pisah-pisahin uangnya. Ini untuk perpuluhan, ini untuk kebutuhan X, ini untuk dikasih ortu/beliin ortu sesuatu, ini bensin, ini pulsa, ini untuk ditabung, dll. Dan entah sejak kapan, saya jadi sering menggerutu waktu gajian.

Lha, gajian kok ngomel? Soalnya setelah uangnya masuk pos masing-masing, jadi nyadar saya harus bisa bertahan sebulan dengan uang dibawah 500rb T_T Dan sering kali saya mbatin, "Sanggup gak ini ya xxx.xxx rupiah buat sebulan? 30 hari lho.."

Dan baru bulan ini saya ditegur Tuhan. Udah gerah Dia ngeliat kelakuan saya.

"Can you stop complaining?"

Padahal sekalipun dengan sisa gaji segitu, toh saya masih bisa bertahan, gak pernah lho yang namanya utang-utang, atau minta ortu karena belum gajian tapi uang udah habis. Bahkan buat makan-makan sama temen-temen komsel juga cukup, padahal mereka kalo ngajak makan, astaga, menengah ke atas gitu. Tapi Tuhan itu baik banget, uangnya SELALU pas. Dan akhir bulan SELALU ada sisa. Amazing gak sih? Walau sisanya beberapa puluh ribu tapi kan lumayan.

"Maaf ya Tuhan, kok saya jadi kurang bersyukur gini, padahal SELALU Tuhan cukupkan :P"

Jujur, kadang ya iri sama temen yang udah nyicil rumah, atau beli baju bagus-bagus, makan di tempat-tempat uenak gitu, yang kalo makanannya difoto bisa fotogenik banget. Atau travelling kemana-mana, ke luar negri, dll. Saya tuh sampe mikir, mereka ini digaji berapa sih? Apa emang tempat kerja saya yang keterlaluan kecilnya gajinya? Iya nih kayaknya kantor saya yang pelitnya ampun-ampun. Masa gaji S1 cuma segitu, padahal di tempat A, B, C, D, sampe Z gajinya 1.5 sampe 3x lipat! Dan sejuta pertanyaan yang justru bikin saya makin susah bersyukur.

"Bukannya kamu gak pernah kekurangan ya?"
Iya sih Tuhan. At least gak pernah sampe kelaperan, gak bisa makan karena gak punya uang. Gak pernah nolak ajakan temen-temen komsel dengan alasan gak punya uang. Sebisa mungkin, saya akan menyanggupi ajakan fellowship temen-temen seiman karena buat saya itu refreshing sekaligus investasi waktu juga. Dan saya gak mau investasi saya hancur hanya gara-gara gak punya uang. Mungkin memang gak bisa traktir-traktir, tapi at least, saya bisa bayar makanan saya sendiri. Bersyukur, apalagi kalo ternyata dibayarin :P
Dan bersyukur sejak SMA dan kuliah saya juga membiasakan diri seperti itu. Gak pernah bilang gak punya uang. Karena kalimat itu juga bisa jadi nubuatan buat diri saya sendiri. Perkataan saya adalah perkataan iman, so saya selalu menolak bilang saya gak punya uang. Kecuali kalo emang diajak kegiatan yang gak jelas tujuannya apa, atau bisa ditunda, itu sih saya gak pake mikir langsung bilang aja gak punya uang. Huhauhaua.. Gak punya uang buat kegiatan gak penting lebih tepatnya :P

Dan sebenernya yang bikin bulan ini saya ngeluh besar itu karena pada saat yang bersamaan saya harus ke dokter. Dokter kulit, karena jerawat, gak parah sih, cuma saya pikir lebih baik konsul dokter dulu sebelum memutuskan mau pake perawatan wajah merk apa. Dokter gigi, karena entah kenapa tambalan saya 4 tahun lalu kayaknya error lagi, kalo makan coklat atau yang keras, atau minum yang terlalu dingin atau panas jadi nyut-nyutan lagi. Dan dokter motor, karena motor saya udah.. yah... *speechless* Kasian dia.. *pukpuk sepeda motor*
Dan jujur aja, untuk pergi ketiga dokter itu dalam 1 bulan, bisa-bisa saya gak makan sebulan, gak beli bensin sebulan, dan gak bisa kemana-mana :( Malah faktanya, minus.. harus minta ortu :( Padahal 3 dokter itu cukup urgent menurut saya, kalo ditunda lagi.. haduh, saya sudah menunda berbulan-bulan karena gak ada uang dan gak ada waktu :(

Tapi abis ditegur gitu, saya jadi merasa damai. Aahh.. iya ya ngapain kok ngeluh terus. Bisakah saya berhenti sebentar dan mengucap syukur? Toh pasti dicukupkan. Gitu pikir saya di kamar. Jadi setelah itu saya gak berat hati lagi karena mikirin tagihan 3 dokter itu kalo jadi.

So, sambil menimbang-nimbang, saya coba jalanin satu per satu. Kayaknya yang urgent dokter kulit dulu, soalnya kalo bulan ini gak ke dokter, bisa-bisa bulan depan lebih parah dan obatnya jadi lebih mahal :( Motor bisa lah ya nunggu tengah bulan, nunggu sisa uang paling gak. Atau dicicil perawatannya, dimulai dari yang paling penting dulu.
Jadi rencana saya bulan ini mau ke dokter kulit dulu, cari waktu senggang.

Nah disini nih yang amazing. Tiba-tiba, ko Steven, bapak gembala saya, ngasih amplop. "Nih Ye, hadiah buat kamu! Buat servis motor ya!" *ngacir* Saya sempet bengong. Hadiah apaan coba? Dan hadiahnya kok angpao? Perasaan ulang tahun saya masih lama.. "Ya itu hadiah soalnya kamu berhasil melewati tantangan Amsal, inget?" Ko Steven nyegir.

Aahh.. saya jadi inget. Jadi sebulan lalu, saya dan temen-temen penilik lain termasuk ko Steven melakukan tantangan, kita harus bangun sebelum jam 6 untuk baca Amsal, satu pasal sehari, trus berbahasa Roh selama 20 menit. Kalo kesiangan, kita harus ngulang dari pasal 1 lagi. Bayangin kalo uda jalan sampe pasal 30, trus ketiduran :O
Baca Amsalnya sih gak masalah, yang masalah itu bangun paginya itu lho ah! Kadang saya baru tidur jam 12 atau jam 1 pagi, trus bangun jam 4 untuk baca Amsal. Uurrgghh.. Bener-bener ngelatih manusia roh biar gak males dan ngatur jam tidur lagi :P Korban pun mulai berjatuhan, banyak yang balik ke pasal 1 lagi. Apalagi itu masa libur lebaran. Sungguh amat mengerikan. Saya pun sempet gagal, tapi untungnya masih di bawah pasal 5, jadi ngulang belum terlalu masalah. Dan waktu sampe pasal 20an, saya cuma mengingatkan diri sendiri, "Ayo Ye.. uda sejauh ini, masa gagal..". Sempet ada satu waktu saya juga gak paham sama sekali apa yang saya baca dan doakan, sangking capeknya, apalagi waktu itu saya juga barengan ada lomba Dare To Sing di GMS Artfest 2013. Latian sampe malem, kadang pulang kerja gak pulang dulu, tapi langsung lanjut latihan. Pulang rumah masih harus latihan lagi. Jadi bener-bener cuma kasih karunia lah saya bisa menyelesaikan tantangan.

Bener-bener ya Tuhan itu kalo provide gak setengah-setengah. Saya yang berencana mau servis motornya nanti, karena ko Steven udah ngomong gitu, ya udah deh abis gini mesti servis motor xD Tapi jadi malu juga abis gajian kemaren ngomel dan ngeluh karena uangnya gak cukup. Padahal God provides.

Jadi ya, saya mengingatkan diri saya sendiri, bersyukur, bersyukur, bersyukuuurrlaahh.. beeersyukuurr karna kasiiih setiaaMuuu.. *nyanyi*

4 comments:

  1. sepertinya buku yg t pinjam klop buat penyeimbang buku wealth management. gantian baca pagi-sore :)

    ReplyDelete
  2. HAHAHA!
    Bener banget nih mas! Kayaknya emang tuh buku bagus buat nurunin tekanan darah yang tiba-tiba naik pas mikirin duit. :D

    ReplyDelete
  3. Praise the Lord hahahah~ Jehovah Jireh memang Dia :D

    Btw, aku pernah mengalami hal yg serupa dengan Manda :D pas bagi2 uang untuk pos2 tertentu, selalu aja kurang, minus, tapi ga tau tuh kenapa tiap akhir bulan pas dijalani bisa cukup ^^; hahahaah~

    Kalo aku selalu diingatkan untuk menabur :D supaya uang kita selalu jadi benih, bukan roti :) benih bagi pekerjaan Tuhan, benih bagi orang lain yang membutuhkan ga cuma habis untuk diri sendiri :D hehehe~ *menahan iler dari makanan mewah dan barang geje /glup....

    semangat manda :) kita kan para bendahara surga XD

    ReplyDelete
  4. Yaa! Semangat ce! Bener tuh apa yang kita kerjain itu mikirnya harus sebagai benih ya. At least, benih buat anak-anak kita nanti :D

    ReplyDelete