Friday, August 30, 2013

How You Can be BIG Through a Simple CLICK

Simpelnya, tanggal 24 Agustus 2013 kemarin saya ikutan workshop fotografi yang diadain gereja saya. That was an amazing day!



Yang ngasih materi workshop adalah David Soong alias Awie, owner dari Axioo. Axioo gitu lho! Jadi investasi sebesar Rp 150.000 pun buat saya, okelah yaa.. *puasa jajan pentol sebulan*

Selain itu, saya juga ikutan lomba GMS Artfest 2013, setelah sekian tahun hiatus gara-gara sibuk berat (aslinya sih sempet di-PHP-in *ehm!*).

Sesi dimulai jam 8 pagi, dan saya baru bangun jam 7 pagi. Emeizing! Jadi mandi cepet-cepet, sarapan gak abis (langsung mama have a badmood all day x_X), langsung cabut, selap-selip sana-sini, akhirnya sampe GMS Pusat jam 8 kurang 5, fiuuhh..


Ternyata eh ternyata, my 2 buddies belum dateng. Ko Petrus dan Ncuz. Okeee.. gue sendirian lagi.. Pas dihubungin, ternyata Ncuz kesiangan (okeee), dan ko Petrus kayaknya on his way. Sebenernya ngerasa firasat gak enak sih, "Paling baru mulai jam 9.." tapi trus dengan santainya saya tepis, "Ah, tapi GMS biasanya tepat waktu, sayang kalo telat, malu juga kan sama ko Awie.." Dan ternyata, firasat jelek saya menang! :( Emang beneran baru mulai jam 9. Jadi nyesel tadi buru-buru en ninggal sarapan setengah jalan :(


Enihow, fast forward, mulai deh sesi pertama. Sesi pertama sesi sharing, Q&A gitu sama ko Awie. Ternyata orangnya fun banget dan yah, sekarang saya ngerti lah kenapa temen-temen Axioo sayang banget sama dia. Tipikal-tipikal Jeffry Rahmat gitu deh cara ngomongnya.


Eh apa sih ini kok jadi ngelantur ngomongin ko Awie-nya? :P


Kembali ke topik utama.




So, di sesi pertama ini ko Awie bagiin beberapa hal. Yang saya inget:


  1. Do what you love, and love what you do.
    Ko Awie bilang lakukan aja apa yang kamu suka, bahkan kasarannya, kamu rela gak dibayar untuk melakukan itu.
    Ada yang tanya juga, "Ko Awie, pernah jenuh gak pas motret-motret gitu?".
    Ko Awie, langsung telan air yang dia teguk, jawab: "Pernah." *angguk tegas* Trus dia lanjutin, "Bayangin, saya ngelakuin hal yang saya suka aja bisa jenuh, apalagi yang ngelakuin yang gak disuka ya kan?"
    Yang love what you do itu saya aja sih yang nambahin hehehe..Yah, realistis aja, sapa sih yang gak mau ngelakuin apa yang dia suka seumur hidupnya, trus dibayar lagi! Saya sih mau banget! *acung jari* Tapi kan hidup gak se-fantastis itu. Kadang ada kalanya kita gak bisa mewujudkan itu, dan akhirnya harus lakukan hal yang, yah, gak terlalu kita suka. Dan tips saya sih, waktu kita terjebak dalam keadaan begitu, yaa.. love what you do! Pasrah dengan keadaan atau mengutuki keadaan toh gak bikin kita dapet pemasukan atau pindah kerja ke tempat yang kita suka kan. Daripada lakukan itu, kenapa tidak kita mulai belajar menyukai apa yang kita kerjakan sekarang?
  2. Start small, BIG vision.
    Banyak yang kagum sama Axioo, ko Awie mengakui itu. Tapi seberapa banyak yang tahu prosesnya? Ketika Axioo baru mulai dari sebuah tempat kecil, cuma dari sekotak ruang tamu, gimana ko Awie dan ce Fen-Fen (istrinya) haurs merangkap jadi direktur, fotografer, desainer, make-up artist, akuntan, marketing, sales, dll. Sekarang sih orang bisa ngiler liat pemasukan Axioo, liat tim-nya Axioo, tempat kerjanya, dll. Tapi prosesan itu, adakah yang ngiler? I don't think so. Pas saya denger ceritanya, saya juga sadar, Axioo memulainya gak mungkin langsung kayak hari ini, apalagi kata ko Awie, waktu mulai Axioo, wedding photographer jaman itu belum terlalu dikenal seperti sekarang. Biasanya wedding photographer jadi satu paket sama yang lain-lain. Tapi ko Awie tahu dan punya visi, yang namanya foto itu seni, dan seni itulah yang tidak bisa dibeli dengan uang tapi dengan aset, tabungan, reksadana, emas, dan seluruh uang yang ada.
    Sempet jadi guyonan antara saya dan ko Petrus sih. "Axioo mulai dengan modal kecil? Berapa? 25juta?" Trus kita berdua ngikik. Karena tau kita ini sama-sama kere :P Kayaknya dalam ruangan itu yang pake DSLR dengan lensa kit paling cuma saya, ko Petrus, sama Ncuz. Hahhaha.. Yang lain-lain lensa dan kamera mahal boo.. Yang harganya 7 digit ke atas.
  3. Be different.
    Satu pertanyaan yang dilontarkan ko Awie ke peserta workshop:
    "Why I should hire you (as a photographer)?"
    Dan itu bikin kita semua mikir. Ada yang jawab:
    "Aku motonya pake smartphone"
    "Aku punya good eyes, bisa nemu angle-angle yang keren", dll.
    Ko Awie sendiri ngasih contoh mungkin ada yang masih moto pake film. Atau sangat cepat, foto wedding jadi dalam 2 minggu, atau hari itu juga, via Instagram. Saya sendiri gak kepikiran apa-apa benernya. Baru pas sampe rumah, liat-liat foto, dan nyadar kalo selama ini foto-foto saya cenderung ada vignette-nya. Dan saya suka yang model begitu, yang kontras, yang agak-agak retro. Saya cenderung gak suka foto yang terlalu banyak edit warnanya. Tapi style ini sih bisa berubah lagi, tergantung.. hihihihi..
Trus Q&A berlanjut ke sisi teknis, kayak lightingnya gimana, pake gear apa, gimana caranya bikin foto kayak Axioo. Trus berlanjut sesi sharing bisnis, buat yang mau bikin bisnis fotografi kayak Axioo. Buat saya sih cukup oke, karena sempat ada keinginan juga, SAPA TAU GITU LHO.. Lumayan kan bisnis sampingannya sesuatu yang saya suka. Tapi denger ceritanya ko Petrus soal workshop foto tahun lalu, saya agak ngerasa workshop kali ini kurang cocok untuk yang mau mendalami fotografi.

Abis sesi pertama ini, ada break makan siang. Lumayan lah dapet ilmu baru soal Magic Lantern dari Ncuz. Hehuehuehue.. Sesi singkat tentang Magic Lantern kelar, kita lanjut sesi berikut, sesi hunting!


Sesi hunting ini dibagi 3 sub sesi. Sesi outdoor, indoor, dan evaluasi.


Ternyata ko Awie juga udah bawa model untuk kita foto, kalo gak salah sih kliennya. Amazing lah kliennya ini, mau gitu foto prewed sambil dilihat segambeng orang dan hampir semuanya bernafsu untuk foto-foto mereka. Susah banget menyimak ko Awie waktu sesi ini, soalnya mesti rebutan sama banyak orang, belum lagi saya bawa tas cukup gede :( Beruntung, pas sesi agak akhir, saya bisa ada di deretan depan dan deket ke ko Awie, jadi bisa liat gimana gaya dia motret kliennya.



stylish gitu ya? :P
Ni ko Awie lagi ngarahin gaya buat sang model. 
All out!
Dan yang paling saya suka tuh spiritnya! Spiritnya tuh enak banget, bikin rileks walau banyak orang ngeliat (kayaknya ini yang bikin harganya mahal). Ko Awie tuh cara ngomong dan pembawaannya oke banget sampe si model bisa munculin auranya dengan bagus. Enak banget difoto ama dia. Saya aja yang mau moto juga sok jadi pengen bergaya juga pas dia ngarahin :P

Eniwey, ada yang nyadar gak kalo di foto di atas yang tengah, bisa liat orang sekampung di bayangan kacanya? :D

Ni hasil saya nyelip-nyelip buat dapetin foto sang model juga. Not bad lah ya?

liat-liatan
"Dunia milik kita berdua, Neng, mereka cuma nyewa dengan bunga tinggi ke Akang!"
*sambil ngelirik segambreng orang yang berusaha motret mereka*
I hope tahun depan mereka bisa ngundang Edward Suhadi gitu, secara saat ini saya kagum banget sama dia. Atau Eric Kim sekalian wahahahha.. mesti belajar English dengan bener nih :P

2 comments:

  1. Woooow~ Manda sempat datang XD hahahah~ aku tertarik ikut sih, cuma....*lirik kamera BB* daripada mempermalukan diri sendiri....

    Ga kok :p hahaha~ alasanaku ga datang karena emang ga ada waktu :( fokus ke drama saya hehehe~ tapi begitu baca liputan ini, beneran ngiler deh! Next year!!! Next Year!!!!!

    Aku suka sekali poin pertama, do what you love! YESH! I'm so blessed with a line of work that suit my passion :3 DRAWING! semoga manda bisa segera buka foto studio :p heheheh~

    ReplyDelete
  2. Soalnya katanya wajib buat yang ikut lomba foto, ce.. Tapi pada kenyataanya gak gitu juga sih hahahha.. banyak juga yang foto2 pake hape..

    ReplyDelete