Tuesday, July 23, 2013

My first 'pacar' is not my first love

Widiihhh.. judulnya serem bener yak? Wahahahhaa... Tapi beneran nihh.. salah satu alasan kenapa khir-akhir ini jadi jarang ngeblog karena.. ehm.. sibuk PDKT *malu*
Jadi sering stalking, wondering, minta review dan saran sana sini, berdoa *gyahahaha!*, tapi gak sampe doa puasa sih, cuma rasanya akhir-akhir ini saya jadi sering ngerepotin dan ngeribetin banyak orang! Termasuk ngeribetin papa (well, he is the last and the most ultimate person who influence me to decide).

Hayoo hayooo.. pada penasaran kaann?? Wahahahha...

Mari.. saya perkenalkan sama 'pacar' saya..


Yaa.. ini dia Si Pacar. Kenapa namanya Si Pacar? Habis buat beli ini ada perjuangannya hampir sama kayak nyari pacar, serius! x)

Pertama, ngerti dulu tujuan nyari Si Pacar ini apa. 
Kalo saya sih mau serius di fotografi (setelah patah hati dalam mengejar beasiswa). Selain itu, fotografi sempet jadi friendzone saya, dimana ketika saya sedih atau senang, fotografi yang ngembaliin mood saya dan makin menaikkan mood saya. Tapi kalo ada hal lain yang lebih menarik, saya tinggal. Wahahaha.. juahat banget!

Kedua, setelah tau tujuannya apa, baru deh, bergaul! Pergi ke lokasi-lokasi yang banyak fotografer dan kamera bersliweran. 
Ya iya lah.. pengen nyari pria baik-baik tapi nyarinya di tempat dugem ya kayak nyari salju di Surabaya atau kayak nyari gurun di gunung Everest! Pengen beli kamera atau belajar fotografi ya gaulnya sama orang-orang 'geek' ini :D Kalo saya sih, deket-deket sama yang punya kamera, dalam hal ini karena saya pengen DSLR, ya deket-deket sama yang punya DSLR (korban: Ncuz, ko Petrus, Sem oppa, mas Ham).
Sekali lagi, karena tujuan saya mau mendalami fotografi dengan DSLR, jadi ya gaulnya sama orang-orang yang lebih dulu mendalami fotografi. Kenapa seribet itu? Maklum, orang kere kayak gini ya mesti pinter-pinter mengalokasikan duit sehingga hukum ekonomi dapat diterapkan, yaitu mendapatkan hasil semaksimal-maksimalnya dengan biaya seminim mungkin. Mahahahah.. Kalo kebanyakan duit dan cuma mau gaya-gayaan, saya pasti ikut komuntas 'itu' aja, dimana namanya emang XXX photography community tapi isinya anak-anak orang kaya yang kemana-mana nenteng gelang merah (hanya geek yang ngerti kayaknya..)

Ketiga, cek nilai diri. 
Maksudnya cek budget untuk fotografi. Sesuai ilmu yang saya dapet ketika bergaul, kalo kita beli kamera, it means we're buying the system. Setelah beli kamera, pasti beli lensa, trus filter, trus flash eksternal, lensa lain, tripod, lensa lain, dst dst. Saya pilih Canon karena Canon adalah salah satu sistem yang pertama mencuri hati saya (tsaahh..), dan yang paling masuk dalam budget dan kebutuhan saya. Nikon bagus, apalagi saya juga suka lanscape dan arsitektur (kayak saya). Tapi harga lensanya mahal-mahal dan saya tahu saya akan kesulitan beli sistem itu (kecuali kalo emang niat jadi fotografer pro). Pentax.. sejauh ini oke punya, the second DSLR must buy selain Canon, tapi saya jarang denger komunitasnya dan gak banyak temen-temen yang pake ini. It means ada kemungkinan I'll go single fighter buat ngumpulin lensa & aksesorisnya. Sama aja kayak Nikon deh. Sony, Olympus, Fuji sempet disaranin papa, tapi ya itu tadi, saya gak punya temen-temen yang pake itu dan kemungkinan single fighter itu besar. Duitnya sapaaa... Leica? Sama sekali gak masuk pikiran, bisa single forever dalam arti sebenarnya kalo niat beli itu!

Keempat, gaul udah, nilai diri udah tau juga. So, sekarang waktunya tentukan target!
Waktu itu pilihan saya sempet antara 600D, 650D, atau 60D. Sempet kepikiran juga beli bekas atau baru? Pertama saya cari tau dulu harga bekas dan harga baru. Lumayan, selisihnya 1-2jutaan. Kondisinya juga beragam sih. Trus akhirnya diskusi sama papa, akhirnya diputuskan beli baru saja. Karena body kamera akan makin turun kualitasnya dan sayang juga kalau beli bekas, toh selisihnya juga cuma 1jutaan. Lagipula body kan bakal dipake long time juga. Oke, berarti bekas coret!
Kedua, pilihan tinggal 600D, 650D, atau 60D. Tiga kamera ini sama-sama masuk ke budget dengan pilihan lensa beda-beda dan kualitas yang 'ono rego ono rupo'. 60D kualitas body bagus, semi-pro, dan lagi saya pernah make, jadi udah agak-agak ngerti. Denger-denger juga 60D merupakan jembatan menuju full frame, karena tombol-tombolnya gak jauh beda. Nice lah, sapa tau emang serius jadi fotografer pro, kan uda latian pake 60D. Tapiiii.. kalo ambil 60D, cuma bisa ambil kit standart (18-55mm) atau lensa fix 50mm.
600D cukup baru, LCDnya aja yang muter gitu, jadi bisa ambil low/high angle dengan mudah, gak perlu liat viewfinder. Tapi kualitasnya jelas di bawah 60D, karena ini merupakan entry level tapi masih di atas 1000/1100D. Istilahnya nanggung gitu! Tapi kalo ambil ini bisa pilih lensa macam-macam, gak harus yang standart. Bisa ambil all-around lens, prime lens, atau bahkan 3rd party lens. Enaakk..
650D adiknya 600D, nah ini hampir merontokkan iman! Kualitas 60D, harga di bawah 60D! Touch screen lagi! Mengingat kesalahan saya pas beli hp gak mau touchscreen, 650D cukup membuka luka lama ini. Sayang, lagi-lagi pilihan lensa tidak cukup banyak.

Kelima, setelah menentukan target, saya sibuk baca review dan minta saran sana-sini.
Salah satu website rujukan saya adalah www.dpreview.com, www.kaskus.co.id/forum/54/photography, www.fotografer.net, dan tak lupa: www.google.com. Hahahahha.. Sebenernya forum-forum ini gak banyak membantu untuk milih sih, tapi lebih membantu untuk membuka mata selebar-lebar dan seluas-luasnya akan segala kemungkinan dan resiko (tuh kan apa yang saya bilang, kayak milih pacar kan??). Dengan tau segala resiko dan kemungkinan, saya belajar jadi lebih dewasa dan bijak dan menentukan 'pacar'. Setiap 'pacar' pasti ada kelemahan tapi juga ada kelebihannya masing-masing. Tugas saya lah bagaimana memoles kelebihan itu dan memanfaatkan kelemahan sebagai kelebihan di mata orang lain. Nah ini yang susah, karena saya kan gak pernah bener-bener serius mendalami fotografi, jadi gak bener-bener tahu apa yang akan terjadi ketika saya mengalungkan pacar saya. Sooo... the next step is...

Minta saran!
Ini lho pentingnya bergaul tadi. Akhirnya punya suhu dan master yang udah lebih dulu berkecimpung di dunia fotografi dan tau jatuh bangunnya. Saya minta saran lewat hampir semua media, sms, FB, YM, pokoknya semua media yang bisa dipake ya dipake. Dan saran yang saya dapet juga bermacam-macam sampai saya sempet keracunan. Sem oppa sempet ngasih pil penyembuh, tapi papa-lah yang bikin saya bener-bener sembuh dari keracunan! Hahahahha..

Tunggu, apa itu keracunan?
Gejala anda keracunan ketika ada dalam tahap ini adalah:
1. Gak bisa tidur/gak konsen kerja dan sibuk browsing sana-sini soal 'gebetan'.
2. Stalking 'gebetan', cari tau tentang dirinya, harga dirinya berapa, pokoknya semua info soal dirinya.
3. Biasanya sih ketika punya 2 atau lebih gebetan, dan pas minta saran atau nemu info baru soal gebetan, jadinya susah setia, kadang tertarik sama gebetan A, besoknya gebetan B, eh besoknya nemu gebetan baru yaitu gebetan C.. sigh..
4. Sampai tahap ini, kadang kita udah cukup dewasa untuk bisa fokus ke 1 gebetan. Ketika udah cukup settle dan mau serius, eh tau-tau ada temen lain yang ngasih info soal gebetan yang lain dan cerita soal keburukan gebetan yang mau kita seriusin atau budget tambahan kalo kita mau serius gebetan ini! Arrgghh!! stalking lagi, browsing lagi, ngatur strategi lagi, tidur malem lagi.. *mata panda*

Saran untuk sembuh dari keracunan ini simple sebenernya, percaya aja sama temen/senior yang pengalaman. Kalo sebelumnya pernah hunting bareng, atau mereka orang yang cukup sering melihat hasil jepretan kita, biasanya saran mereka cenderung objektif dan personal. Mereka tau kondisi kita dan kebutuhan kita. Eniwey, kayaknya keracunan ini cuma terjadi sama orang-orang berkantong cekak kayak saya gini.. hihihihi..

Terakhir, buat strategi!
Strategi apaan? Strategi pembiayaan tentunya. Bayar harga reekk!
Untuk saya gini, setelah fokus ke 1 gebetan, saya mulai perhitungkan apa saja yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil maksimal dengan biaya minimal. Kira-kira pertimbangan saya jadi begini:
Gebetan 1: Canon EOS 600D + kit 2 (EF-S 18-135mm) --> lensa all around, bisa puas-puas makenya, tapi kualitasnya ya standart.
Gebetan 2: Canon EOS 600D + kit 1 (EF-S 18-55mm) + Prime lens EF 50mm --> lensa standart, tapi dapet tambahan lensa fix. Lumayan buat portrait dan main bokeh.
Gebetan 3: Canon EOS 600D + Tamron 17-50mm --> Lensa oke, apalagi saya suka main wide angle, tapi rada out of budget.


Tiga gebetan ini yang bikin saya keracunan, yang mana pada akhirnya papa memberikan analisis tajam.
Analisis saya:
- Anggap harga body sama semua.
- Lensa Tamron 17-50mm sudah dapet hood sebagai proteksi benturan, hasil tajam, apalagi saya suka yang wide-wide.
- Lensa fix Canon 50mm paling murah, sisa uangnya bisa dibelanjakan hal-hal lain. Selain itu untuk kebutuhan lomba Artfest, bukaan udah sip. Tapi butuh tambahan proteksi yang mahal.
- Lensa kit 18-35mm, namanya juga kit, jadi hasilnya ya standart gitu deh. Tapi rangenya jauh lebih banyak dan panjang daripada kit 18-55mm. Lagipula saya uda pernah main dengan 18-55mm. Selain itu denganr ange sepanjang itu, saya bisa eksplore banyak. Tapi ada tambahan proteksi yang cukup mahal.

Analisis papa:
Sebagai pemula gak perlu lensa bagus-bagus, yang penting belajar dulu. So papa akan pilih 18-135mm supaya banyak yang bisa dieksplore. Setelah bener-bener tau apa yang jadi minatnya, baru cari lensa lain. Siapa tau di kemudian hari bisa nemu lensa yang lebih bagus dan lebih sesuai minat, sukur-sukur ada tambahan budget.

Okeh, fix akhirnya 600D dan kit 18-135mm yang saya terima sebagai pacar pertama (dan semoga bukan yang terakhir) saya! Ketemuanya aja romantis banget lho, disinari cahaya bulan purnama yang begitu terang tanpa satu awan pun.. Ahhh...

Panjang ya PDKTnya? Makanya itu.. PDKTnya aja udah seribet nyari pacar. Makanya saya namain Si Pacar! Hheuehuehuehue...

1 comment:

  1. hehehe
    menurut gw bukan pacar but impian u yg ingin jadi potograper yg kudu berkorban dan berusaha untuk dpatkan yg terbaik :) :)

    ReplyDelete