Friday, May 16, 2014

Tentang Homeschooling: Apakah Tepat Bagi Anak?

Hore! Flu dan radang pertama tahun 2014! Sebagai bentuk solidaritas pada Tim PAW FG yang beberapa minggu kemaren pada sakit :D

Oke, nggak penting.

Sekarang waktunya yang penting.

Sakit selalu bikin aku jadi punya waktu agak lowong untuk 3B: baca, browsing, blogwalking. Dan kali ini aku bahas soal Homeschooling. Mumpung masih bulan Mei juga kan, bulan pendidikan.

Kalo bahas homeschooling, pasti merepetnya ke pendidikan, betul? Aku bukan pakar pendidikan, gak pernah ngajar, en juga bukan ortu yang lagi persiapkan anak ke sekolah. Ortu gimana, pasangan aja gak ada.. huhu.. *mojok bentar buat galau*

Oke, kembali.

Aku mungkin seorang newbie soal pendidikan, tapi aku nulis soal ini berdasarkan pengamatan sebagai... orang yang dididik dan sebagai seorang anak.

Inget kasus JIS kemaren? Kekerasan seksual pada anak? Begitu heboh beritanya sampe membongkar kasus-kasus pedofil yang lain. Waktu baca itu yang pertama terlintas adalah, "Ih, kemana aja orang-orang? Kasus kayak gini uda banyak!"

Aku inget waktu dulu kira-kira kelas 5-6 SD, aku juga pernah ngalamin, walau gak sampe separah itu, tapi traumanya itu kurang lebih sama. Jadi ceritanya di SD dulu ada bapak guru olahraga, sebut aja Pak E. Orang ini terkenal suka buka pintu kamar mandi cewek yang isinya anak-anak lagi ganti baju olah raga. Alasannya sih masuk akal waktu itu, biar kita ciwi-ciwi gak kelamaan ngoceh di kamar mandi, tapi langsung ke lapangan. Tapi yaa yang bener aja lah! Apa gak ada cara lain yang lebih sopan, yak?

Uda gitu, Pak E ini juga suka banget ngeliatin cewek-cewek salah satunya aku. Pernah nih kejadian aku harus duduk tepat di hadapannya dia (duduk di depan meja guru) waktu masa ujian. Dan tau apa yang dilakukan b.e.l.i.a.u?? Ngeliatin aku tanpa kedip!! Ngeri gak loe!! Tapi karena aku gak mau nunjukin ketakutanku, aku cuma ngajak guyon aja si bapaknya. And... dia gak bereaksi gitu lho!! Gilee dah itu udah sampe diketawain sekelas, tapi asli aku takut banget benernya waktu itu. Sampe kalo ke sekolah akhirnya aku pake celana tambahan di dalem rok, karena aku takut banget Pak E ini bakalan sengaja jatuhin bolpen atau apa ke bawah meja, trus pas ngambilnya sekalian ngintip underwear-ku!

Trauma ini sampe kebawa di rumah juga. Kalo mandi gak berani tutup pintu. Dan jaman itu, kamar mandi rumah ada semacam ventilasi gitu di atasnya. Sebelum mandi aku suka liatin ventilasi itu en sampe kebayang kalo si bapak itu lagi ngintip aku mandi di sana! Hih!

Ketakutan itu terus ada sampe kira-kira mau lulus SD. Awal masuk SMP juga kadang masih ga mau tutup pintu, tapi kan malu ya, jadi ya udah diberani-beraniin. En lama-lama trauma itu ilang sendiri. Tapi ya gimanapun juga, aku pernah gitu lho! Jujur deh, kalian juga pernah kan ngerasa trauma sama seseorang because of something sexually sampe ngelakuin hal-hal konyol?

Nah kalo udah gini, ngeri kan sekolah?
Aku cerita pengalamanku ini bukan untuk menjelek-jelekkan sekolahku dulu (itu sekolah yang bagus kok menurutku!), atau membuka aib tentang ini, atau malah bikin ortu dan calon ortu makin parno sama sekolah. Belum lagi kurikulum konyol, UNAS, dll yang gak penting en malah ngajarin karakter yang buruk. Mending homeschooling aja dah! Tapi coba pikrkan ini..

Sampe 2 tahun yang lalu aku juga masih bersikukuh kalo homeschooling itu keren, si anak pasti pinter, ortunya keren, dsb. Sampe pada akhirnya aku ketemu langsung beberapa anak yang homeschooling.

Setelah ketemu langsung, ngobrol langsung, en pengamatan dikit, pemikiranku soal homeschooling bagus itu langsung rontok, hancur, lebur, luluh lantak, en jadi super negatif! Gimana enggak? Yang homeschooling ini rata-rata anak-anak yang nilainya ancur di sekolah, bekas anak di-bully di sekolah, ada yang homeschool dari kecil tapi yah.. gitu deh.. karakternya juga gak lebih baik daripada anak-anak yang sekolah di sekolah biasa.

Aku sampe mikir, kalo gini caranya homeschool di Indonesia, mending enggak deh. Kayaknya bangsa ini belum siap bener untuk homeschool. Para ortu juga gak siap. Malah homeschooling ini jadi pelarian dimana ketika ada anak-anak yang udah gak sanggup ditangani di sebuah lembaga sekolah, akhirnya ditaruh di rumah, ikut kursus atau les aja, dan itu namanya homeschooling! Lah ini kan mencederai citra homeschool itu sendiri.

Syukurlah dalam proses pendewasaan diri (cieeh..) aku jadi belajar untuk gak berat sebelah. Semua ada plus minusnya. Dan aku jadi makin sadar pentingnya figur sang pendidik yang benar! Contoh nih, sejak SD, SMP, SMA, guru Bahasa Indonesiaku SELALU menekankan penggunaan Bahasa Indonesia yang benar dalam sebuah tulisan. Tapi jujur memang kurang dalam hal bicara dan mendengarkan. Dan karena ditekankan seperti itu, aku hampir gak ada kesulitan untuk ngerjain tugas akhir atau skripsi, atau.. ngerjain laporan kantor. Ada gunanya juga yah sekolah huehuehue.. Asal dapet guru yang 'klik'.

Dan ngeliat banyak fenomena ortu yang sibuk 'memaksa' anaknya untuk sekolah di sekolah pilihan mereka, bikin aku jadi bersyukur juga punya ortu yang cukup membebaskan anak-anaknya untuk pilih sekolah dan jurusan yang mereka mau. Seingetku, aku baru punya referensi pengen-sekolah-di-mana itu pas SMP mau masuk SMA. Sejak SMP aku sempat tertarik dengan dunia drama dan perfilman, bukan sebagai artisnya, tapi orang di balik layarnya. Dan bahkan jaman SMP aku udah menentukan lho mau kuliah di mana, mau kuliah cinematografi di IKJ! Huahuahua.. yang mana yang ditolak mama mentah-mentah. Hiks.. kandas mimpi pertama..

Akhirnya dipikir lagi, waktu itu suka ngeblog, dan ngehias-hias web. Mau sekolah komputer aja, buat desain web gitu kayaknya asik hehe.. Dan aku mau masuk universitas terbaik di Surabaya, yang waktu itu ITS lagi ngetop. Plus kalo masuk universitas swasta, udah pasti gak ada biaya :(
Dan waktu itu mikirnya, kalo mau masuk PTN, ya SMAnya harus negri. Dan karena waktu SMP masih suka ngeband, SMAnya akhirnya ngebet sama SMAN 2 Surabaya, karena terkenal punya alumni musisi dan terkenal juga sama bandnya. Lagi-lagi ditolak papa mentah-mentah!

Tapi sekalipun sempet ditolak, aku tetep suka kok dengan pilihan sekolah mereka (yang sebenernya gak ada lagi pilihan sekolah Katolik yang deket rumah hahaha..). Mereka juga gak memaksa aku untuk masuk di jurusan yang aku bener-bener gak minat. Mungkin akrena dulu aku orangnya juga masa bodo ya, gak ngerti cara memperjuangkan impian. Tapi sekarang malah bersyukur banget, seandainya jadi sekolah di SMAN 2, atau ngikut temen-temen lain di SMA Katolik yang ngetop, kemungkinan untuk bisa ikut lomba dan juara mungkin sedikit sekali karena aku bukan murid yang menonjol.

Dari apa yang aku alami semasa sekolah, aku bisa menyimpulkan:
1. Gak selamanya belajar sendiri atau homeschooling itu bagus. Butuh persiapan mental yang kuat dari pihak ortu dan anaknya sendiri. Seandainya aku dulu homeschooling, belum tentu ilmu yang aku dapet sebanyak sekarang, karena aku ini tipe belajar yang kefefet qiqiqi..
2. Gak selamanya juga sekolah pilihan ortu itu buruk. Kadang karena ortu tau kemampuan kita sebenernya gak cuma sekian, mereka sengaja mendorong kita untuk masuk ke sekolah yang mereka mau untuk menantang kemampuan kita. Jadi jangan underestimate dulu sama sekolah pilihan ortu.
3. Sesuaikan juga kemampuan memilih sekolah dengan budget yang ada. Kadang anaknya pengen banget di sekolah A yang mahalnya amit-amit, ortunya jadi stress karena ngeliat tagihan SPP dan pengeluaran sekolah lainnya. Kadang ortunya pengen di sekolah B yang jauuuhhnya ampun-ampun udah gitu full day school lagi, padahal anaknya sakit-sakitan. Kan kasian anaknya juga..

Terakhir..

Sekolah terbaik adalah sekolah yang menyenangkan bagi anak maupun ortu!

Tujuan kita sekolah apa sih? Buat belajar kan? Belajar itu nyenengin lho (harusnya)!
Jangan sampe karena cuma sekedar gengsi, atau karena deket rumah, trus kita jadi maksa untuk sekolah di satu tempat. Pastikan kedua belah pihak yang menjalani langsung (anak) maupun tidak langsung (ortu) harus legawa, biar proses belajar mudah dan pendidikan juga bisa berlangsung tepat pada sasaran. Intinya dalam segala pembelajaran tuh harus ikhlas, legawa, dan mau diajar. Seringkali karena mengedepankan kekritisan, akhirnya kita jadi gak belajar apa-apa, karena kebanyakan nanya! Huheuheue..

Malu bertanya, sesat di jalan.
Banyak bertanya, gak jalan-jalan.

6 comments:

  1. "Malu bertanya, sesat di jalan.
    Banyak bertanya, gak jalan-jalan".

    Suka banget sama kalimat di atas. Yuppss.. Gue sepakan Nda kalau sekolah itu perlu pertimbangan anak dan ortu. Anak yang bakalan ngejalanin proses belajar di sekolah dan ortu sebagai fungsi support-nya. Makanya, perlu kesepakatan yang sama-sama menguntungkan dan enak buat kedua belah pihak.

    sedikit curhat niiii...

    Ortu gue sudah sangat memandirikan gue dari kecil untuk membuat keputusan sendiri, termasuk memilih sekolah dimana dan jurusan apa yang mau diambil ketika masuk bangku kuliah. Hanya nasihat mereka, jalani dengan tanggung jawab.

    Oke kembali lagi ke laptop eehh ke topik awal,
    Bagaimana pun setiap pilihan pasti memiliki konsekuensinya, ada positif dan negatifnya. Buat saja analisis SWOT nya, cieeeileh.. Kesannya serius yak? Tapi ini memang perkara yang serius loooh!! ;)

    Oke, Semangat terus Manda. Terus berkarya!! Thanks so much for sharing.

    Tuhan memberkati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul.. milih sekolah apapun, kurikulum yang bagaimapapun, butuh pertimbangan baik-baik. Gak selamanya sekolah di national plus ato international school itu bagus, en gak selamanya sekolah yang murah itu jelek. Toh pada akhirnya nanti di dunia kerja gak terlalu dibutuhin juga, cuma emang sih, semakin bagus dan bergengsi sekolah yang diambil, jalan ketemu orang-orang keren juga terbuka lebar (pengalaman nih pas kuliah).

      Thank you for sharing!

      Delete
  2. Replies
    1. Gak kompeten hahahaha... Bisa ancur pendidikan Indo :p

      Delete
  3. Wakakakak~ ulasannya menarik banget :D

    pendidikan keknya masih menjadi masalah yang akut di indo D: aku ga seberapa ngeh dengan homeschooling cuman rasanya kok bakal sepi yah...diajari sendiri di rumah gitu lalu bingung nentuin kurikullumnya juga....salah2 malah anak ga berkembang...tapi ga tau lagi klo penerapan di LN gimana :D heheheh

    ReplyDelete