Saturday, January 5, 2013

Day 05: A Time You Thought About Ending Your Own Life

Saya ini tipe orang yang cukup ambisius dan perfeksionis. Saya hidup dari tujuan dan goal-goal yang harus saya capai tiap harinya. Maklumlah, dulu sebelum kenal Yesus, saya ini bener-bener kayak angin. Suka-suka mau kemana. Ke kiri ya ayo.. ke kanan ayo.. gak jelas gitu mau kemana.

Makanya setelah kenal Yesus, saya jadi orang yang cukup ambisius karena saya tahu hidup cuma sekali, ngapain kok gak dimanfaatkan sebaik-baiknya? Betul gak? Salah satu contoh saya gak mau rugi itu, coba ajak saya ke theme park (I love theme park!), selama saya sehat (jasmani, rohani, dan keuangan), saya pasti mau aja naik semua permainan disana! Padahal saya ini penakut, takut soal ketinggian dan keseimbangan. Tapi karena gak mau rugi (kapan lagi dateng ke situ?) yawes dicoba semua.

Jadi kalo saya memikirkan akhir hidup saya, saya harap sih saya sudah menyelesaikan semua misi yang Tuhan taruh dalam hidup saya. Dulu saya berpikir untuk gak pernah pensiun (serem gak tuh ambisi saya). Paling gak di masa tua saya, saya punya perusahaan, atau bisnis, atau organisasi (atau vineyard beneran) yang saya kelola. Ini deh tipe orang yang gak suka nganggur.

Tapi sejak saya dengerin pengajaran ko Philip soal Family Man, saya mulai berpikir ulang, apa iya mengelola sesuatu sampai akhir hayat saya itu yang diinginkan Tuhan? Saya mulai pikir ulang untuk "mengelola" keluarga saya.

Mungkin di akhir hidup saya, saya beneran bisa punya perkebunan, atau organisasi, atau apalah yang bisa dikelola. Tapi lebih dari itu, di akhir hidup saya, saya harap saya bisa ada di tengah-tengah keluarga saya. Gak mudah lho untuk orang tipikal kayak saya ini bisa dekat dengan keluarga. Dari kecil saya cenderung mandiri, jadi gak ketergantungan sama keluarga. Ada atau gak ada mereka, saya mah idup-idup aja. Bener-bener pikiran yang gak bener :D

Yup, jadi goal terakhir saya dalam hidup adalah tinggal dekat dengan keluarga.
(lagi-lagi ngomongin goal! =,=a)
Sukses atau gak sukses, saya harap saya bisa balik ke arti keluarga yang sesungguhnya.

4 comments:

  1. Wakakak~ Persis kayak aku! Awal2 bertobat inginnya pelayanan mulu tapi sampe akhirnya Tuhan beri pengertian bahwa bersama keluarga juga adalah pelayanan heheheh~ Sekarang sih lagi belajar menyeimbangkan waktu :D

    hahahah~ Semangat Mandaaa~

    ReplyDelete
  2. ahahahha.. bener, ce.
    dulu aku juga gitu, tp yah.. jadinya kristen ekstrem deh :P
    pelayanan paling menantang itu pelayanan ke keluarga sendiri emang :D

    ReplyDelete
  3. ajarannya sapa tuh jadi Kristen ekstrem?! wkkwkwkwk xD

    ReplyDelete
  4. hahahhaa... gak kok, ko. itu cuma karena pengenalanku sm Tuhan masih cupu sih :P

    ReplyDelete