Saturday, August 18, 2012

this is called: FAMILY


Lewat notes ini aku mau berterimakasih kepada manusia-manusia yg lewat kejadian kecil ini sudah mengajariku tentang arti kekeluargaan :)

Jadi cerita gini. Kesamaan nama, tempat, atau kejadian MUNGKIN hanyalah kebetulan belaka :P.
Awal bulan Agustus 2012, sebut saja si Y, sms aku tanya apa ada saldo buat isi pulsa 100ribu. Berhubung aku lagi upgrade tingkatan saldo, aku jawab ada. Si Y ini minta diisikan pulsa 100 ribu ke nomer 082346452512. Karena si Y ini termasuk pelanggan setia (ceileh), trus bayar pulsanya juga termasuk cepet, aku gak curiga. Langsung aku jualin. Dulu toh dia juga pernah mau beli nominal segitu tapi pas aku gak ada saldo segitu. Okeh, sukses lah transaksi ini.

Malemnya, pas deket-deket mau jam 12 (biar agak serem dikit), si V telpon, nanya apa bener si Y tadi siang beli pulsa 100ribu ke aku. Setengah melek aku jawab iya. Si V langsung kedengeran panik suaranya & agak-agak lemes gitu. Pas aku tanya kenapa, dia jelasin kalo ternyata "Anggraeni" minta dibeliin pulsa ke si Y via FB. Selidik punya selidik, ternyata "Anggraeni" ini minta dibeliin pulsa ke banyak orang dan salah satunya adalah si Y, yang mana si Y beliin pulsa ke aku sebesar 100ribu. Si V lemes soalnya "Anggraeni" ini rupanya bukanlah manusia yang sebenarnya. "Anggraeni" ini hanyalah nama seorang gadis polos yang namanya dipakai untuk menyedot pulsa manusia-manusia di bumi yang mana saya juga gak ngerti pulsa ini mau dibuat apa, mungkin saja pulsa ini disedot untuk mengirimkan pulsa dukungan ke Idol idolanya? Atau untuk menyerang negara lain? Entahlah...

Kok ceritanya jadi kayak perang alien gini sih? Oke balik ke topik.

Jadi sodara-sodara, saya sukses kejebak tipuan mama/papa/ibu/bapak/tante/dll minta pulsa. Dimana bapak ato ibu ini sukses menggunakan nama "Anggraeni" untuk membobol pulsa teman-teman "Anggraeni" yang sesungguhnya. Kabar terakhir sih jumlah tipuannya udah mencapai 1,7 juta. Luar biasa bukan? Gajiku sebulan aja gak sampe segitu. Padahal aku kan fresh graduate (Apa sih? gak nyambung).

Sejak kejadian itu, aku sempat tanya upline-ku soal ini. Sapa tau aja dia punya solusi. Jawabnnya pun simple dan (gak seberapa) menenangkan: "Let it go.." Okeh. Sebenernya dibilang aku marah, ya enggak juga sih. Justru malah pas aku denger kabar ini pertama kali, aku cenderung "ya udah lah, mo diapain lagi.. mau marah-marah juga 100 ribu itu gak bakalan balik." Tapi lama-lama bikin kesel juga, abis "Anggraeni" ini bikin gimanaaa gitu. Besoknya ternyata "Anggraeni" ini nelpon si Y, pake nanya-nanya harga pulsanya & kalo mau bayar dimana. Trus bahasanya juga sok-sok sopan gitu, minta pulsanya lewat chat FB, nyapa-nyapa dulu. Lucunya, "Anggraeni" ini mulus banget pendekatannya sama calon korbannya. Nyapa-nyapa, trus bisa ngerti juga mana yang lebih muda dari dia, mana yang seumuran. Pake nyebut dirinya cc pula. Bikin sebel gak siihh :D

Sebenernya modus penipuan kayak gini aku udah pernah tau karena ada blogger juga yang sempet jadi "Anggraeni" yang namanya dipake untuk nipu temen-temennya. Dan blogger itu cerita kalo untungnya belum ada korban penipuannya, soalnya nipunya gak tanggung-tanggung, hampir 4juta sekali minta! Uda gitu pake nyebut-nyebut Puji Tuhan lagi, ya ampun niat banget gak tuh orang hahahaha.. Nipu ya nipu aja lagi, gak usah bawa-bawa nama tuhan segala! Hahahha..
Tapi mengingat kejadian itu, aku sempat berpikir, ih apa Tuhan gak ngejagain aku ya, sampe ketipu gini. Maksudku, kalo Tuhan mau kan bisa toh Dia bikin gagal itu penipuan ke aku. Bukan berarti trus aku jadi plin-plan gitu ya, tadi di atas bilangnya ikhlas, eh kok mikirnya gak ikhlas gini, bukan gitu maksudnya. Aku bener-bener sudah ikhlas se-ikhlas-ikhlasnya kalo duitnya bisa balik ya sukur, gak ya udah emang gua pikirin. Duit kan bisa dicari lagi.
Cuma beneran loh aku sempet mikir gitu. Kenapa ya Tuhan kok gak ngehalangin penipuan ini. Kan si Y juga yang jadi kasian, ngerasa bersalah banget karena jadi ngelibatkan aku yang harusnya bisa terhindar dari ulah "Anggraeni".

Trus yang bikin jadi tambah bikin aku makin kesel sama "Anggraeni" ini, gara-gara ulahnya ini, si Y, si V, anak-anak komselnya si V, sampe anak-anak komselku, bahkan sampe ce S yang gak ada hubungannya apa-apa jadi ikutan urunan buat ngembalikan itu duit. Awalnya aku kesel, lha yang berbuat sapa, yang tanggung jawab sapa. Aku kesel sama "Anggraeni", ama anak-anak ini juga, kok pake urunan segala buat nutupin kesalahnnya "Anggraeni". Tapi aku terima juga duitnya karena anak-anak ini maksa.
Di tengah kekesalan itu, rupanya Tuhan pengen ngajar sesuatu yang berharga, yaitu nilai kekeluargaan. Awalnya aku belum sadar apa sih maksudnya anak-anak ini pake ginian segala. Uangnya sama sekali gak aku sentuh, bahkan gak aku masukin modal saldo pulsa lagi. Aman di rumah. Pengenku mau aku foto, trus aku tag ke FBnya "Anggraeni" ini biar dia ngerti, ada orang-orang yang mungkin menurut dia tolol, mau-maunya bayarin kesalahan orang. Tapi aku gak damai, keinget terus ayat Pengkotbah 7:9 "Janganlah lekas-lekas marah dalam hati, karena amarah menetap dalam dada orang bodoh." dan Yakobus 1:19-20 "Hai saudara-saudara yang kukasihi, ingatlah hal ini: setiap orang hendaklah cepat untuk mendengar, tetapi lambat untuk berkata-kata, dan juga lambat untuk marah; sebab amarah manusia tidak mengerjakan kebenaran di hadapan Allah."

Yoweslah, daripada musuhan sebelum kenalan (aku kan gak kenal sama "Anggraeni" :P), whatever lah yawww!!
Pas lagi diem, aku juga sempet mikir, diapain ya duitnya ini.. Aku bener-bener gak rela rasanya. Habis ini uang yang dikumpulin mati-matian sama anak-anak yang uang sakunya dikit, untuk bertanggung jawab atas sesuatu yang BUKAN kesalahannya! Aku masih inget anak-anak pada ribut gak punya duit kalo diajak fellowship dll, ternyata mereka malah mau urunan buat bayar ginian! Astaga... jadi pengen nggiles si "Anggraeni" ini tau gak.
Trus Tuhan ngomong, "Ya gini ini Ye namanya keluarga. Ketika salah satu anggota keluarga lagi kesusahan, yang lain pasti turun tangan ikut bantu. Sekalipun itu mungkin kesalahanmu sendiri, tapi kesalahan itu akan 'tertutupi' oleh yang lain. Isitilahnya gini deh, sejelek-jeleknya keluargamu, kamu toh gak bakal tinggal diem kalo ada yang orang yang gak kenal papamu, tiba-tiba jelek-jelekin papamu di depanmu. Pasti kamu gak terima ya to? Atau kayak papamu yang benerin sepeda motormu pas kamu nabrakin sepeda motormu ke anjing orang. Kan yang salah kamu, kok papamu yang benerin. Harusnya kan kamu toh? Tapi papamu mau ambil tanggung jawab itu buat nunjukkin bahwa papamu peduli sama kamu."
Huaaa... iyaa Tuhan...

Tuh, buat "Anggraeni", kalo kamu baca tulisan ini, ketahuilah ada orang-orang yang mengasihimu sampe-sampe yang harusnya jadi tanggung jawabmu itu ditanggung orang banyak lho! Kalo kasus ini mau dibawa ke polisi harusnya udah bisa loh. Apalagi dengan modusmu yang SKSD itu, bakal lebih mudah buat polisi untuk melacak keberadaanmu. Apa sih untungnya dapet 1-2juta sekarang? Hepi gitu ya bisa dapet duit segitu? Mungkin aja kamu sekarang ngerasa hepi-hepi aja, fine-fine aja. Kamu bisa juga menyangkal dengan bilang pulsa ini untuk kebaikan. Tapi aku yakin, deep down inside your heart, kamu sama sekali gak merasa tenang. Inget-inget kata-kata ini ya, di saat kamu memejamkan mata mau tidur, waktu kamu sendirian di kamar mandi lagi mandi, atau lagi eek, atau pas makan sendirian, kamu bakal dikejar-kejar rasa bersalah karena melibatkan anak-anak yang uang sakunya minim untuk bayar pulsamu. Jadi mulai sekarang, kemana-mana jangan sendirian ya, soalnya kalo kamu sendirian bentar aja, kamu bakal keinget perasaan bersalah ini.
Nah, silakan hepi dengan 1-2jutamu itu, tapi hidupmu gak bakal tenang sampe kamu bener-bener bertobat. Ingatlah, Kerajaan Allah sudah dekat, men! Mau ngumpulin duit sebanyak apapun ntar juga bakal ilang! Kan katanya kiamat tahun 2012 :P. Emang kamu mau lari-lari sambil bawa pulsa itu apa? Mau nelpon sapa juga?

Aku bukan mau nakut-nakutin tapi emang kenyataanya gitu! Silakan lari dari kenyataan sejauh-jauhnya. Toh yang namanya kenyataan itu ya seputar itu-itu aja. Sejauh apapun kamu berlari, kamu bakal balik ke titik yang sama. So, selamat menikmati kehidupanmu!

Dari kejadian ini aku juga belajar bahwa ternyata anak-anak itu sayang banget ya sama aku. Padahal aku sama sekali belum ngasih apa-apa ke mereka. Kalo ada orang bilang aku harus bisa ambil hati mereka supaya mereka bisa deket sama aku & aku bisa kerjakan banyak hal dalam hidupnya mereka, aku merasa, anak-anak ini beda! Mereka mengasihiku ya karena mereka mengasihiku! Bukan karena aku sudah baik-baikin mereka, beliin makanan, care karena aku pengen dibales juga. Malah aku cenderung susah deket sama mereka. Habis, begitu udah bisa membaur, eh aku bakal dipindah lagi ke tempat lain. Selama 3 tahun ini itu terus yang terjadi, makanya aku cenderung gak terlalu deket sama anak-anak. Kalo ada pemimpin yang dipindah trus anak-anaknya ribut bikin perpisahan, dll, kadang aku pun iri. Sapa yang bikin perpisahan buat aku? Ultahku pun gak semua tau :P Jadi mudah sekali buat aku untuk terintimidasi kalo aku ini bukan termasuk orang yang bisa mengambil hati orang.
Tapi aku jadi belajar, gak perlu ngambil hati seseorang kalo memang kamu mau serius hari demi hari melakukan FirmanNya. Orang bakal bisa menilai sendiri kok mana orang yang tulus, mana yang gak. Selama ini yang aku lakukan cuma bertahan untuk tetap setia dengan perkaraNya. Bukan untuk mengambil hati orang-orang disekelilingku supaya mereka ngeliat kalo aku ini excellent, aku ini hebat bisa bikin program yang keren, atau aku ini luar biasa, mau ngelakuin hal-hal kecil tanpa ngeluh. Kalo aku excellent, aku mau excellent karena aku mau kasih Tuhan bagianku yang excellent! Kalo aku mau ngelakuin hal-hal kecil yang gak dilihat manusia, aku mau ngelakuin itu karena aku menyukai hal itu! Bukan supaya orang ngeliat ini lho Yaye yang luar biasa, mau buang sampah, cuci-cuci, ngepel di gereja disaat yang lain gak mau ngelakuin itu, tapi di rumah aku males. Samaa ajaa doong...

Kalo ada orang-orang yang sayang aku, aku mau mereka sayang aku karena mereka sayang aku.
Bukan karena aku ada apa-apanya makanya mereka sayang.
That's called FAMILY!
Kalo ada orang-orang yang mau belajar ke aku, aku mau mereka gak ngeliat kehebatanku.
Justru karena aku payah, lemah, dan tolol, mereka bisa liat kesetiaan Tuhan yang terus jalan di hidupku.
Itulah alasannya aku tetep bertahan di tempat ini.
Sampai sekarang :)
1 Petrus 4:8  Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa.


2 comments:

  1. Dear Anggraeni,
    Kalau kamu baca ini dan kalau kamu mengaku sebagai kristen, saya sungguh ingin mengetahui motivasi dibalik tindakan itu. Modus boleh bermacam-macam, namun apa yang mendorong tindakan itu sesungguhnyalah akarnya. Dan bukannya mau menghakimi, tapi saya ingin mengingatkan kalau di dunia ini berlaku hukum tabur tuai. Lebih baik mengakui kesalahan dan bertobat, daripada berdalih. Jika memang kamu perlu uang, bekerjalah dengan halal. Saya bersedia memberi pekerjaan jika memang kamu mau :)

    Dear Host,
    Tuhan selalu punya maksud dibalik setiap peristiwa yang terjadi dalam hidup kita. Ingat kisah orang yang buta sejak lahir di Yoh 9:1-3? semua punya tujuan, pada waktu itu dikisahkan tujuannya adalah karena pekerjaan-pekerjaan Allah harus dinyatakan.
    Mengapa Allah ijinkan Yusuf dijual, difitnah,dsb? Mengapa Allah menyelamatkan Sadrakh, Mesakh, dan Abednego, tapi membiarkan Stefanus mati dirajam?
    Saat kita melihat kemuliaan Allah dibalik setiap pertistiwa, itu tentu menjadi lebih dari sekedar penghiburan.

    Be blessed.

    ReplyDelete
  2. wowwwww...
    penipuan ky gene di jakarta juga byk bangeeed amanda..
    yahhhh bner2 all things work together for our good yaa =)

    ReplyDelete