Tuesday, August 26, 2008

Berbagi Pengalaman Ospek

Uah! Akhirnya bisa ngeblog lagi setelah 4 hari penuh saya ter'isolasi' dari dunia luar hehehe...

Gimana enggak? Selama ospek aku harus pulang pagi berangkat pagi. Suatu keadaan yang belum pernah aku jalani selama ini. Untung bukan ujian. Kalo ujian.. brr.. cuma ospek sih keciill.. Ga boleh bawa hape. Ga boleh bawa uang. Ga boleh bawa kendaraan. Ga boleh ketawa. Harus nunduk.

Anyway, saya akan mencoba mengupas sedikit cerita mengenai apa sih ospek itu sebenarnya? Kenapa selalu jadi momok buat maba?

Kalo buat aku pribadi, dulu aku selalu menganggap bahwa ospek itu buang2 waktu dan duit. Yah.. sampe sekarang pun aku juga masih beranggapan seperti itu, walaupun kadarnya udah ga separah dulu. Kenapa? Ternyata ada nilai-nilai lain yang ditanamkan dalam setiap kegiatan dan tugas dalam ospek. (Tapi tetep, atribut2nya ga berguna... mahal.. buang2 duit..)



Menurut wejangan mas Kiki Gembel, ospek merupakan sebagian kecil dari hal-hal yang akan kita alami dalam masa perkuliahan nanti. Jadi kasarannya, ospek merupakan suatu awalan supaya kita gak kaget dengan kondisi perkuliahan nanti.

Okelah, aku akui dibentak-bentak emang ga enak banget. Dan nyebelin banget kalo dijudesin. Seakan-akan senior yang benar, dan junior yang salah. Kalo mau ber-negative thinking, aku bisa aja berpikiran bahwa di ITS suasana senioritasnya gede banget. Tapi aku putuskan aku ga mau seperti itu. Aku mau optimis aja. Se-dingin apapun senior kita, mereka pasti punya alasan tersendiri. Dan kalopun ternyata motivasi mereka berbuat seperti itu supaya dianggep berwibawa, itu urusan mereka. Tapi yang aku sadari, mereka yang lebih dulu tau gimana kondisi perkuliahan di tempat itu ketimbang kita. So, mereka ga mau kesalahan yang mereaa buat dulu, bakal terulang lagi di adik-adik maba mereka.

Selain itu, tugas-tugas aneh yang mereka berikan, buat aku itu merupakan suatu pembelajaran, gimana supaya kita bisa cepat beradaptasi dan kompak dengan temen-temen se-angkatan kita. Karena nggak mudah lho, menyatukan temen-temen dari seluruh nusantara, yang logat dan bahasa dan kebiasaannya berbeda-beda dalam waktu yang relatif singkat. Kalo ga ada tugas yang aneh itu, mungkin sekarang kita ga bakal se-kompak sekarang.

So, sebenernya ospek itu ga sepenuhnya buang2 waktu, tenaga dan duit kok. Kalo bener2 diniatin, sebenernya banyak manfaat yang bisa diambil dari ospek itu. Aku aja belajar banyak untuk jadi seorang mahasiswa sejati. Kalo ospek ga bener-bener diniati, mental 'siswa' kita ga bakal ilang dan kita bakal jadi mahasiswa yang pasif aja. Makanya jangan sama-samain dengan kuliah di luar negeri yang ga pake ospek dan macem-macem lainnya. Kehidupan mereka udah dididik untuk menjadi orang yang aktif. Tapi di Indonesia beda. Dari kecil kita ga pernah diajarin untuk jadi anak yang aktif dan kritis. Malah kalo kita kritits dikit, kita malah dibentak atau dicap anak kecil cerewet. Hal kayak gitu bikin sifat bawaan kritis kita jadi malu buat keluar lagi. Karena paradigma yang salah tadi itu.

Maka dari itu dibutuhkanlah yang namanya ospek dan pengkaderan. Wong udah ada ospek aja mental mahasiswa masih belum sepenuhnya kritis, apalagi kalo gak ada!

Jadi, mulai sekarang,buat adek-adek kelas 3 SMA yang berniat ngelanjutin ke perguruan tinggi, jangan anggep ospek itu suatu beban. Jalani aja, pasti ada hikmah di balik itu semua. Dan percayalah bahwa senior-senior kalian itu sayang sama kalian. Dan mereka sebenernya butuh sama kalian. Kalo ga ada maba mereka mau bentak siapa hayo? Hehehehe...

VIVAT!!

6 comments:

  1. Saya jadi komtingkel.

    BTW, saya kemarin ga ketemu mas Kiki. Apa karena jadwal kuliahnya sama, ya?

    ReplyDelete
  2. ya iya lah ndu..

    gue masih di soroako

    :D

    sabar yak, project gue disini masih belum selesai..

    gue juga belum me MANAGE loe ndu...
    nantikan kedatangan gue di kampus

    :D

    ReplyDelete
  3. ya ampun..
    Pandu harus sangat berhati-hati.

    sangat berhati-hati..

    s a n g a t b e r h a t i - h a t i . . .

    ReplyDelete
  4. wekz kalo kamu ke sana lagi, singgah di kost aja, sy sering di kost koq :D

    ReplyDelete
  5. waa. VIVAT ITS !!!


    masi blum jadi warga yyaa ???

    hehehe.

    ReplyDelete
  6. kakak
    sepertinya ospek tuh gak terlalu penting deh
    (menurut cerita kak amanda)
    kalo aku udah kul nrt mau jadi boycoter ah

    ReplyDelete