Wednesday, May 8, 2013

8 Lessons From Workplace


Selama 8 bulan kerja, ada banyak hal yang saya pelajari. Terutama karena saya tidak mau pekerjaan saya cuma demi status tetapi saya bekerja sesuai passion saya. Jujur sampai sekarang saya juga masih merenungkan, apa benar pekerjaan saya ini sudah sesuai dengan passion saya?

Selagi mencari jati diri (halah!) ada 8 hal yang saya pelajari.



Lesson 1. Trust God
Klise sih, tapi emang bener. Percaya, apalagi percaya terhadap sesuatu yang tidak terlihat secara fisik, itu susah. Kita bisa aja ngomong percaya Tuhan, tapi sikap dan tindakan kita sama sekali gak mencerminkan kalo kita beneran percaya. Kita percaya masa depan kita (termasuk promosi kerjaan) sudah diatur Tuhan. Tapi sehari-hari di kantor marah, ngomel, ngeluh karena harus ngerjain kerjaan yang di luar jobdesk, remeh, dan gak dilihat bos.
Betewe, bener lho, 80% kerjaan di kantor itu melakukan hal-hal sepele kayak bikinin bos kopi, gunting-gunting kertas, fotokopi, ngeprint, ngetik, ngerapihin draft bertumpuk-tumpuk, mijetin rekan kerja, nganter supervisor rapat, nulis notulen, bikin presentasi (filenya doang maksudnya -_-*), ngirim email, ngecek email, ngangkat telpon, ngambilin barang-barang kayak steples, isolasi, tip-ex, bolpen, dll, ngupil, ups.. makin ngelantur :P Jadi buat yang udah kuliah, S1 atau S2, tapi belum ada pengalaman kerja, jangan kaget kalo disuruh ngelakuin hal-hal yang... ugh.. mencoreng harga diri anda seperti ngambil tutup bolpen yang jatuh ke kolong meja, atau mengambil potongan roti yang dilempar (eh apa sih ini??)

Lesson 2. Try to love your job
Nah, nyambung dari lesson 1, ngeluh gak akan selesaikan masalah. Cintai pekerjaanmu. Segala sesuatu yang kita kerjakan dengan perasaan senang hampir selalu membawa dampak yang positif, terutama buat diri kita sendiri :D Diri yang positif juga akan bawa dampak positif ke orang lain. Perlakuan orang lain yang positif akhirnya pun mempengaruhi mood positif kita.

"Tapi gw benci kerjaan gw!! Gimana tuh?"

Lesson 3. If you don't love your job, resign, and go find another job
Guys, 1 nasehat luar biasa yang saya pelajari. GO RESIGN! Buat surat pengunduran diri. Keluar dari kerjaan itu. Go find your happiness! Kebencian kamu tentang kerjaan kamu menghambat SEGALANYA yang terjadi di kerjaan itu.
Tapi gw gak bisa cari kerjaan lain yang mau nerima gw... Tapi.. Tapi.. Tapi... *berbusa-busa*
Okeh, balik lagi ke lesson 2. :D

Lesson 4. Don't porstitute yourself
Kita kerja buat apa sih, guys? Untuk cari duit? Duit buat apa? Buat makan. Makan buat apa? Buat hidup. Hidup buat apa?
Jangan bekerja demi uang. Saya belajar, gaji sebesar apapun gak akan pernah mencukupi kebutuhan dan keinginan kita. Semakin kita mengejar uang, uang akan semakin menjerat kita untuk gak puas dengan hidup kita, akhirnya ngeluh lagi, ngeluh lagi.
Kalo kita kerja untuk uang, apa bedanya dengan orang-orang yang melacur atau jual narkoba di luar sana? Mending kamu melacur saja atau jual narkoba, uang yang datang lebih besar dan kerjaanmu pun enak. Tinggal tidur.

Lesson 5. Respect others
Kamu gak akan pernah kerja sendiri, so hormati siapapun yang sekarang bekerja dengan kamu, se-tidak cocok apapun karaktermu dan karakternya, hormati dia, hargai dia seperti kamu menghormati & menghargai diri kamu sendiri!
Kenapa?
Just do it, dan suatu hari nanti kamu akan tau kenapa :D

Lesson 6. If someone tells you about someone else, he/she'll tell others about you too
Perhatiin ini yah, orang yang suka cerita hal yang negatif tentang orang lain ke kamu, percayalah dia juga cerita keburukanmu ke orang lain :D Haha.. Bahkan sekalipun kamu gak nanggepin ucapannya, tetep berusaha baik kepadanya, dia tetep akan cari topik tentang keburukanmu untuk diceritakan ke orang lain (kadang juga cerita ke bos! :P)
So, gw harus gimana dong?
Stay cool. Keep the positive attitude. You may get angry, but control yourself.

Lesson 7. Go reward yourself
Gak dipungkiri, kadang ada masa-masa sulit dalam kerjaan, entah itu 'dijegal' rekan kantor lah, digosipin lah, dijauhi lah, belum lagi ngadepin klien yang cerewet banyak maunya, bos yang marah-marah, kerjaan yang menuntut tekanan tinggi, dll. Yayaya.. saya tahu sulitnya dalam tekanan tinggi. Yang paling penting untuk menjaga diri kita biar gak burn out adalah dengan memberi diri kita sendiri penghargaan. Bisa makan enak abis ngantor, spa, creambath, nge-gym, pacaran, atau apapun yang bikin kita enjoy. Sediakan budget khusus untuk ini, bahkan sediakan budget untuk liburan! Prinsip saya: Work smart, play hard! hahaha..

Lesson 8. Be your best self to others
Jangan sekadar menjadi diri kamu sendiri di kerjaan. Ketahuilah, keadaan selalu menuntut kita berubah. Berkembangnya teknologi akan memaksa kita keluar dari zona nyaman & harus berubah! Yang gak mau berubah, maaf, ya harus minggir. Jadi salahkan teknologi atas perubahan yang serba cepat ini! Hahaha..
Eniwey, dengan punya sikap yang selalu mau ngasih yang terbaik dari diri kita, akan ada banyak hal yang bakal kita dapet, yang nilainya jauh lebih tinggi daripada sekedar uang.

Gimana, bloggers? Apa ada yang mau nambahin? :D

5 comments:

  1. Halo, salam kenal! Ini postingannya bagus deeh numpang baca berulang ulang ya ehuheheh

    ReplyDelete
  2. Hi Amanda, dari pengalaman saya sejak usia 18 tahun sudah mencari uang sendiri, memilih pekerjaan yang tepat sesuai dengan kehendak Tuhan adalah seperti DO or DIE.

    Banyak orang muda yang dulunya berapi-api dalam Tuhan setelah masuk dunia kerja langsung padam abiz, singkatnya, karena mereka memilih pekerjaan hanya berdasarkan apa pendidikan mereka, kesukaan mereka dan berdasarkan berapa gaji yang akan diterima.

    5 hari dalam seminggu, jam 8 sampai jam 5, kita faktanya menghabiskan lebih banyak waktu di kantor/toko daripada di rumah. Karena hal ini, pekerjaan adalah mungkin penentu terbesar apakah kehidupan rohani seseorang (terutama orang muda) dapat terus mengalami terobosan ke atas atau diam ditempat dan mati kering.

    You inspire me to write about this Amanda. I ppray you find God's will in your new work! GBU

    ReplyDelete
  3. Amanda, I loveeeeee it so much. Hampir sama dgn apa yg gw rasain selama hampir 1 tahun bekerja (kerjaan baru). Bener-bener real banget. Boleh curcol jg ya di sini #rada maksa hehee...
    Poin 1 itu sangaaattt penting dalam semua aspek hidup kita, terutama dunia kerjaan (kata gw ya, dunia kerja lebih kejam dari ibu tiri, ataupun ibu kota wkwkw..). Sampai saat ini pun gw pribadi msh berusaha untuk "Trust God", mempercayai bahwa ini pekerjaan maunya Tuhan buat gw jalani sekarang (gw dpt n memutuskan kerja di sini dgn perjuangan air mata, doa, dan puasa). Ini kerjaan sesuai dgn passion gw but I'm trying so hard to believe that it's something God's willing for me to do. Kebayang dong gimana sengsara dan menderitanya orang yg kerja just earning money and money trus, pasti capek dan frustasi bener.
    Di kantor gw jg, saling sikut-memyikut, saling menggosip satu sama lain. Makanya gw rada malas kluar sm mrk, skrg lagi mencari persekutuan atau komunitas yg lbh sehat lah, terutama buat psikis. Kadang gw banyak diam kalo lagi kumpul sm tmn2 kantor, they called me "sombong" krn emg gw berusaha untuk ga ikutan, walopun kata gw sih ya, gw jg udh terlibat, wong gw dengerin A-Z mereka crt apa, jujur apa yg diceritain memepengaruhi cara pandang ataupun penilaian gw sm orang tsb. Itu kan ga baik. Tapi itu lah realita dunia kerja.
    semangat ya para benginers, andalkan Tuhan, trust Him heartfully, He never leaves us alone walking through it. Tuhan baik lah.
    thanks for shang this Amanda :D.

    ReplyDelete
  4. @sali:
    Hai Sali, salam kenal juga hehehehe..
    silakan dibaca berulang-ulang sampe teler :D

    @kak Jerrytrisya:
    Setuju banget tuh kak! Gak mudah ternyata utk survive di tempat kerja. Sampai sekarang pun saya masih belajar untuk gak kerja karena emang udah waktunya kerja. Nge-set ulang mindset ini yang saya mesti lakukan tiap pagi.

    @MaiaCan:
    Iya betul, kak! Gak kebayang deh yang kerja buat uang, pasti stress abis x( Di kantor saya juga gitu kak, banyak yang saling ngomongin, tapi puji Tuhannya, walau mereka ngomongin gitu, gak ada ceritanya mereka ngomongin yang gosip2 untuk saling menjatuhkan :) Kalopun ada, mungkin cuma 1-2 orang, lega deh, jadi gak perlu sering-sering doa pelepasan, pelepasan gosip wkwkwk.. Awalnya saya juga rada gak enak, tapi lama kelamaan ya bisa aja nyambung sama mereka tanpa harus kompromi :) PTL!

    ReplyDelete
  5. Huehehe, serem amat kayaknya dunia kerja. Puji Tuhan ga pernah ngalamin kayak di atas. Atau mungkin terlalu 'bodoh' untuk ngalamin di atas .. (maksudnya suka ga ngerasa kalau lagi ditindas, kata orang sih ditindas, tapi ngerasa biasa aja karena emang keputusan sendiri) Akakkaka...

    Jadi inget slogan di gantungan kunci Don't just do it. Pray First. Jadi kerjaan itu ya sloganny begitulah ya. Biar ga bikin stres. Pray and just do it. Ga usah mikir sesuai titel atau ga, ga usah mikir gaji gimana, ga usah mikir bakal naik jabatan atau ga. Berdoa and kerjain aja dulu. Toh kita masuk kerja ke situ juga keputusan kita :D. Kalo udah bener-bener ga tahan, ya bener kata Manda. Resign aja. Tentunya dengan cara baik-baik dong :D

    ReplyDelete