Monday, January 12, 2009

Nasionalisme dipertanyakan (?)

Pagi - pagi baca Deteksi, cukup surprise juga. Menurut polling, film Laskar Pelangi jadi favorit. Prosentasenya beda jauh lagi sama film-film lainnya. Ngeliat latar belakang perfilman Indonesia yang didomonasi film horor dan drama romantis komedi (kenapa ya?) yang gak jelas sama sekali maksud filmnya, film Laskar Pelangi ini seperti air di tengah gurun.

Waktu itu aku sempet mikir juga, oh, ternyata anak-anak muda Indonesia ternyata ya masih waras juga toh. Maksudnya, ya masih ngerti mana film yang ada maknanya, mana yang cuma kesannya, biar ada film gitu aja. Dulu aku sempet ngira anak-anak muda Indonesia ini udah tergila-gila dan terkontaminasi sama cerita-cerita bualan macam sinetron, cerita-cerita hantu mulai dari yang janda sampe yang perawan, cerita-cerita romantis komedi yang ujung-ujungnya berhubungan sama seks. Sempet gerah juga kalo nonton bioskop, yang dipajang filmnya gitu-gitu aja.

Tapi dari hasil polling itu, aku jadi lega. Berarti sebenernya kita-kita ini suka dengan film-film yang punya makna. Nggak harus yang berbau-bau hantu atau horror, gak harus berbau-bau drama komedi yang nyrempet seks, gak harus film yang berbau materialistis.

Kalo aku perhatikan sinetron Korea yang sering digemari, sebenernya setting mereka gak mewah-mewah banget, rumah biasa-biasa, kebanyakan juga malah pake apartemen aja. Tapi kenapa bisa begitu apik? Sedangkan sinteron Indonesia, yan udah mahal-mahal nyewa rumah yang paling megah, yang halaman rumahnya ada air mancurnya, mobilnya kelas BMW ke atas, artis-artisnya ngambil yang bule-bule yang 'dipaksa' ngomong Indonesia, yang baju-bajunya keluaran butik mahal, kesannya justru 'biasa'.

Belum ada sutradara sinetron yang berusaha menonjolkan hal-hal ini. Kesederhanaan, kesetiaan, pelajaran kehidupan. Terlalu menjual mimpi kalau aku bilang. Tapi toh masyarakat juga banyak yang suka nonton, ratingnya gak turun, bahkan kejadian sinetron juga mulai terjadi di kehidupan si penonton. Bagus kalo kejadian yang baik, lha kalo kejadian udah bangkrut, dibenci calon mertua, difitnah cewek lain, terdampar di tengah jalan, ketangkep mucikari pula! Wedeww.. kasian banget deh hehehe..

Eniwey, aku juga menunggu-nunggu nih, ada gak ya sutradara yang 'sadar' akan kebutuhan penonton ini? Apakah sekolah sinematografi di Indonesia udah gak berkembang lagi? Kalo bener gitu, berarti beruntung banget aku gak jadi daftar IKJ! Hehehee.. udah bayar mahal-mahal, yang diajari setara dengan sinetron. Wah... mending otodidak aja deh!

Selain itu, aku juga baca soal warga Jerman yang daftar jadi caleg. Jujur aja, aku malu banget sebagai WNI asli. Masa WNA nasionalismenya ke Indonesia lebih gede daripada WNInya? Bahkan dia ga mau pake money politic. Wih wih... mau ta'taroh dimana ya mukaku ini? Memalukan banget.

Aku gak tau, apa aku nanti bener-bener terjun ke pemerintahan (?), sementara aku ga ada dasar atau bau-bau politik sama sekali. Ngomong serius dikit aja, kayaknya aku ga bisa. Buktinya, postingan ini aja belibet kan kata-katanya hehehe... Tapi yang pasti disini, aku mau berikan apa yang aku punya buat Indonesia. Mungkin laptop aku ga pake punya Indonesia, MP3 player ga pake punya Indonesia, provider bukan punya Indonesia, dompet, tas, baju, aku ga pake buatan Indonesia (tapi baju abis gini aku pake punya Indonesia lhoo.. namanya RESERVED hihihihi...), tapi suatu hari nanti aku bakal pake punya Indonesia.

Soalnya suatu hari nanti aku yang nguasai produk-produk Indonesia, hiohiihi...

Jadi, anak muda, anda siap dimana, jadi patnerku, atau jadi bawahanku? :D

10 comments:

  1. ah ternyata kamu suka baca DETEKSI juga ya? :mrgreen:

    ReplyDelete
  2. Merasa sebagai anak muda, saya siap jadi atasan Anda!
    Lihat saja, suatu hari saya akan bikin film yang mengguncang Indonesia, lepas dari setiap pakem-pakem perfilman dan sinetron indonesia. Pasti!
    Saya sedikit tidak setuju mengenai pendapat Anda mengenai IKJ, walaupun tidak tahu persis, tapi IKJ sebenarnya cukup bagus. Masih beruntung Indonesia punya IKJ, termasuk barang langka di Indonesia.
    Bagaimana lagi, kalau sudah uang dan kekuasan yang berbicara?
    Anda sebagai anak muda yang cinta Tuhan dan Indonesia, jangan pernah berhenti belajar, berjuang, dan berikan yang terbaik! Buktikan kalau Anda bukan orang yang takut akan perubahan, bukan orang yang takut melawan arus!


    Regards.
    *go indie labels

    ReplyDelete
  3. @outreach:
    wah.. saya sih ga mau ya jadi bawahan Anda hihihi...
    Saya tunggu film Anda! ;)
    Wah jadi nggak sabar nich..

    Yuk sama2 berjuang :D

    ReplyDelete
  4. Bagus, karena sebenarnya saya juga tidak ingin mengangkat Anda sebagai bawahan.
    Dan sepertinya Anda juga harus ekstra sabar menunggu, karena saya sadar, ada proses yang panjang, berat, dan mungkin akan terasa menyakitkan untuk mewujudkan itu semua. Tetapi Anda tenang saja, karena saya tidak akan menyerah sampai mimpi saya tercapai.
    Keep my promise..!

    Senang bisa berjumpa dengan anak muda yang masih mempunyai hati untuk bangsa dan negeri ini seperti Anda.

    Teruskan perjuanganmu nak...

    ReplyDelete
  5. 1. industri film & sinetron Indonesia dikuasai iklan (rating tinggi, iklan datang, duit buat produksi mengalir). Maklum TV nya pada gratisan (jarang yang langganan TV berbayar). Nah, masalahnya, secara keseluruhan, tayangan TV yang ratingnya tinggi itu kebanyakan (gak semua) gak mutu. kalau anda punya idealisme bagus ditunjang dengan dana, saya yakin bisa bikin acara yang bermutu.TV itu udah jadi budaya di Indnesia, bahkan orang lebih banyak menghabiskan waktu di dpn TV daripada ibadah (bener gak???).sekali-kali silahkan baca buletin lembaga rating independen di internet, nanti pasti geleng-geleng....
    2. terjun ke dunia politik.....
    perlu itu !!
    yang penting kebenaran dan idealismenya jangan luntur waktu ada di lapangan

    aku dukung kakak amanda
    ^_^

    ReplyDelete
  6. wah, kata-katamu menohok man:

    "...ternyata anak-anak muda Indonesia ternyata ya masih waras juga toh. Maksudnya, ya masih ngerti mana film yang ada maknanya, mana yang cuma kesannya, biar ada film gitu aja."

    tapi aq dewe juga nggak pernah notnon film indonesia di bioskop, kecuali jalan ceritanya bener-bener rasional
    film yang trakhir taktonton 3 doa 3 cinta. sakjane pingin ndelok nicholas saputra ae, hehehe

    aq juga hampir gak pernah nonton tv kecuali berita
    tv kok isine sinetron thok, pembodohan bangsa temenan!
    ngunu yo sik payu, heran aq...

    ReplyDelete
  7. @putri:
    iya.. habis kesel seh sama temen2ku..
    omongane sinetrooonnn mulu. gak heran deh hidup mereka juga kayak sinetron T-T

    @shinichi:
    bener nich mau dukung?? :D

    ReplyDelete
  8. dukung koq kakak
    ksi semangat

    ReplyDelete
  9. Salam Kenal
    Kalau entar jadi caleg ...jangan lupa lhoooo jangan korupsi

    ReplyDelete
  10. @anton:
    iya, ingetin terus yah :D

    ReplyDelete