Wednesday, January 21, 2009

Aku dan Dia (Part two)

Aku dan Dia

Waahh...

Udah satu semester dilewati
Udah satu musim dilewati
Mangkel-mangkelan, seneng-seneng, stress, capek, deg-deg'an
Ga sadar udah dilewati bareng

Berawal dari sebuah telepon konyol
Berlanjut ke sms dan chat ke pertemuan
Berlanjut ke makan siang, belajar bareng, renovasi laptop
Hingga sekarang...

Ga lama lagi kamu bakal pergi
Mungkin jauh, mungkin juga enggak
Senengkah aku?
Sedihkah aku?

Iya dong! Seneng! Seneeeng banget!
Dengan begitu kita tahu, kalo kamu ternyata mampu melampaui batas-batas yang ada
Sedih? Yah... iya.
Kenapa?
Aku juga nggak tau.

Huhh.. kehabisan kata-kata!

Aku harap kita bisa sama-sama sadar
Kalo masih banyak mimpi-mimpi besar yang harus kita capai
Masih banyak tujuan-tujuan yang harus kita dapatkan
Masih banyak perkerjaan yang menunggu kita di luar sana

Kalo suatu saat nanti kita ketemu lagi
Moga-moga waktu itu kita sudah siap
Moga-moga waktu itu kita sudah tahu
Moga-moga waktu itu kita sudah sadar

Siap.. dengan semua keutuhan kita
Tahu.. dengan tempe, eh bukan, dengan apa, atau siapa, atau kemana kita melangkah
Sadar.. apakah kita akan melangkah sama-sama

Thanks,
Buat setiap hal yang sudah kita lalui bareng
Buat setiap tawa yang keluar dari pembicaraan kita
Buat setiap nyanyian yang keluar dari mulut dan hatimu
Buat setiap waktu yang sudah kamu berikan

I appreciate that! :)

to be continued..

P.S: eh, sekali-sekali kamu dong yang ngelanjutin! :P

5 comments:

  1. wahaahah... kisah cinta apa fiksi ini yaaaa???

    ReplyDelete
  2. nie tak lanjutin

    teruskan perjuangan hidupmu
    raih cita2mu
    aku dukung km
    jauh ataupun dekat

    ReplyDelete
  3. waaaah, so sweet bangeet..
    bener-bener menyentuh hati..

    sebuah telepon konyol, i mis that part.
    kayanya lucu tuh..hehehe

    yaah, wish all the best for both of you..
    good luck!!

    ReplyDelete
  4. Hahahahaha...!!! Hueks... (muntah-muntah)... Perut mules, kepala pusing, dunia serasa berputar =D

    *ngakak*

    ReplyDelete
  5. eeehhh...
    kok comment2nya jadi kayak gini seehh...

    ReplyDelete