Wednesday, August 24, 2011

b30d #3 A Man Of One Book

Perlu diketahui bahwa tulisan-tulisan terkait b30d ini BUKAN review buku Before 30 Discipleship. Kalo mau tau isinya, beli aja heheheh.. Tapi ini merupakan sharing pribadi dalam perjalananku baca buku ini.

Okeh, kita masuk di minggu ketiga yaitu, A Man of One Book.

Minggu ini belajar dari Daud bagaimana dia sangat mengasihi Tuhan dengan mencintai Tauratnya. Kitab Mazmur itu yang nulis sebagian besar adalah Daud lho. Sejak dia masih bukan siapa-siapa, sampai dia jadi Raja Israel, bahkan (mungkin) sampe akhir hayatnya. Bagi siapapun yang meragukan kasih Daud kepada Tuhan, monggo baca Mazmur-nya.

Soal mencintai Taurat, huhu.. aku belum ada apa-apanya sama Daud. Jauuhh... itu jarak antara Indonesia ama Kutub Utara kale! Harus beberapa kali transit baru bisa kesampean. Daud itu merenungkan (merenungkan lho ya, bukan membaca, atau melafalkan) Taurat Tuhan 2 kali sehari.
Mazmur 1:1-2  Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh, tetapi yang kesukaannya ialah Taurat TUHAN, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam.
Aku? Malem doang.. itupun gak selalu merenungkan. Seringkali pas udah kecapean, akhirnya cuma baca doang.

Ngomong soal A Man Of One Book, jadi inget juga prinsipnya ko Philip soal baca Alkitab.
  1. Alkitab merupakan TANDA hubungan kita dengan Tuhan. Seberapa deket kita dengan Tuhan, bisa dilihat dari seberapa dekat kita dengan Alkitab kita. Orang yang dekat satu dengan yang lain, pasti menyediakan waktu untuk saling curhat. Bener gak? Gak mungkin orang disebut dekat dengan orang lain kalo gak ada komunikasi di antara mereka. Salah satu cara untuk kita berkomunikasi dengan Tuhan selain berdoa ya dengan baca Alkitab!
  2. Alkitab adalah surat cintaNya. Pernah ditinggal pacar ke tempat yang jauh? Apa yang dilakukan? Diem-dieman sambil membayangkan? Atau sibuk smsan atau telpon? Pasti yang kedua ya kan? Hehehe... Samaa.. dengan apa kita berkomunikasi sama Tuhan kalo gak lewat Alkitab? Ya mungkin bisa lewat doa & suara audible-nya Tuhan. Tapi tapi.. kemungkinannya berapa persen sih kita bisa denger suara Tuhan langsung? Malah jangan-jangan pas kita dengan suara Tuhan, kita malah takut & ngira hantu?? Wah wah.. Makanya Tuhan pake surat! Selain romantis (ciee..), tulisan kan bisa diterima semua orang..
  3. Pelajari Alkitabnya, BUKAN hal-hal seputar Alkitab. Seringkali kita pikir dengan mengerti tentang Alkitab, belajar bahasa aslinya, hafal dari Kejadian sampe Wahyu, kita bisa disebut orang yang dekat dengan Tuhan atau paham banget tentang Tuhan. Hahahaha.. kalo ada orang yang bilang dengan hafal Alkitab, atau khatam Alkitab itu artinya kita bisa deket sama Tuhan, I'm sorry guys, you're wrong! Hafal atau khatam itu cuma sebagian dari dampak karena kita MELAKUKAN FirmanNya. Percuma apal doang tapi gak diterapkan. Kalo seseorang cuma hafal, nanti kalo udah hafal, trus mau apa? Gak ada yang perlu dilakukan lagi kecuali buang tuh Alkitab jauh-jauh. Iya gak? Kan udah apal! Beda kalo diterapkan. Karena walaupun Alkitab itu buku kuno yang udah ada dari jaman-jaman dulu, isinya justru paling relevan daripada koran yang paling up-to-date sekalipun lho! Gak percaya? Kalo yang namanya homoseksual itu baru ada di era modern gini, jangan salah, di jamannya Abraham aja udah ada kok yang namanya homoseksual.. di Sodom & Gomora!
  4. Bagi orang lain yang tidak mencintainya, pasti tidak mengerti maksudnya. Pernah ngerasa gak sih kalo temen-temen kita yang lagi pacaran itu sikapnya suka aneh-aneh? Yang dulunya bau badan banget, gara-gara pacaran dia jadi super wangi. Yang dulunya anak basket banget, gara-gara kepincut anak perpus, eh jadi sukanya nongkrong di perpus sekarang. Orang yang lagi jatuh cinta itu aneh-aneh kelakuannya menurut orang-orang di sekitarnya yang gak lagi jatuh cinta! Baca Alkitab juga gitu. Kita gak akan mengerti maksudnya Tuhan kalo kita gak mencintaiNya! Kenapa? Soalnya Tuhan nulis suratnya pake bahasa cinta, lagi jatuh cinta berat ama kita!! Contoh lain, kita suka mual kalo dengan seorang cowok nggombal. Bener gak? Tapi coba kalo kamu lagi jatuh cinta ama dia. Mau dia nggombal paling nggombal sekalipun, kita toh tetep bialng dia romantis abis. Kenapa? Soalnya kita lagi jatuh cinta sama dia! Hehehhe...
Bab ini ngajarin aku banget untuk mencintai FirmanNya. Lebih daripada sebelumnya. Makin dibaca, makin berusaha dimengerti dengan hati, FirmanNya bener-bener jadi sebuah hal yang menyentuh hati, dan gak heran kalo Firman itu jadi hidup!

No comments:

Post a Comment