Sunday, February 3, 2013

Quick Post: Please Stay Still!

Sorry, ini post buru-buru mumpung bisa online. Pending dulu yak foto-foto Bandung, duh belum kelar ngedit dan milih-milih fotonya nih! (Milih foto yang blur sama yang gak blur maksudnya xP)

Postingan kali ini berkaitan dengan Volare Vineyard, terutama di masa pruning.

Guys, please stay still!
Pernah denger perumpamaan yang bilang ini kan, ketika di musim dingin, jangan langsung menyerah dan berkata bahwa hidup ini gak berguna. Ingat, kita tidak tinggal di musim dingin terus-terusan. Akan ada saatnya nanti tiba musim semi.
Kenapa pohon-pohon di negara 4 musim gak ditebang semua aja? Toh ketika musim gugur dan musim dingin tiba, toh pohon-pohon itu juga pada rontok. Kasian kan tiap tahun harus jadi pohon kering? Kenyataanya adalah kita semua tahu, bahwa musim dingin akan segera lewat. Tunas-tunas baru akan bertumbuh. Daun-daun hijau akan menghiasi pohon itu kembali. Bunga-bunga bermekaran dan buah pun muncul.
Bayangkan kalo ada orang bodoh lewat, terus liat ada pohon kering, dan dia tebang itu pohon. Dia kira itu pohon udah mati, gak bakal bisa berbunga, apalagi berbuah! Kira-kira dia bakal ngeliat bunga dan buah gak di musim berikutnya? Ya enggak lah! Pohonnya udah gak ada!


Malem ini tiba-tiba keinget cerita salah seorang temen. Suatu hari dia dateng ke saya dan cerita banyak hal soal kelemahan kakak mentornya.
"Kakak mentor saya itu lho, bla bla bla, gini gitu, begini begono, bla bla bla cuih cuih" (sampe liurnya muncat-muncrat, hujan lokal :P)
"Pokoknya saya mau pindah komunitas! Gak bisa saya harus kerjasama sama mentor kayak gitu! Mentor apaan! Ngurus kita aja gak becus! Ngurus dirinya aja juga gak becus! Saya mau ganti kakak mentor yang bener!"

Malem ini saya tiba-tiba kebayang, seandainya kakak mentornya itu adalah.... mertuanya.
"Mertua saya itu lho, bla bla bla, gini gitu, begini begono, bla bla bla cuih cuih" (sampe liurnya muncat-muncrat, hujan lokal. Saya udah siap bawa payung sekarang :P)
"Pokoknya saya kesel ama mertua saya! Gak bisa saya harus kerjasama sama mertua kayak gitu! Mertua apaan! Ngasih nasehat gak bener! Ngurus dirinya aja juga gak becus! Saya mau ganti mertua yang bener!"

Bisa ngebayangin betapa anehnya gak? :-| And... it happens... everyday... day by day... until one of them die..

Do'oh! Saya gak mau dah hidup kayak gitu! Ngeri!

Guys, kalo ada di antara kalian yang nyasar baca tulisan ini dan anda lagi bergumul soal kakak mentor, pembimbing, pemimpin, bos, orang tua, mertua, atau siapapun itu yang punya otoritas di atas anda, dan anda lagi kesel, sumpek, mangkel, sebel, you name it sama mareka, please stay still!

Sejatinya Tuhan itu meletakkan seorang otoritas di atas kita untuk menjaga dan melatih manusia roh kita, dan terutama, Tuhan mau memberkati kita! Sejelek apapun, seburuk apapun, sengawur apapun otoritas di atas kita, sudah kewajiban kita lah untuk tetap menghormati mereka dengan tidak menjelek-jelekkan mereka di depan orang lain! Bahkan sebisa mungkin, jangan sampe menjelekkan mereka di hati kita!!

Iya iya.. saya tahu.. saya sendiri kadang juga keceplosan ngomel dalam hati kok. Susah iya. Tapi bukannya tidak mungkin.

Gimana kalo mereka emang beneran ngawur hidupnya? Udah gitu sok rohani dengan bawa-bawa ayat lagi!
Guys, hal itu harusnya gak menghalangi kita untuk tetap menghormati mereka sebagai otoritas kita. Otoritas tertinggi kita adalah Tuhan Yesus. Pastinya kita harus taat sama Firman Tuhan. Dan kalopun mereka meminta (bahkan memaksa) kita untuk melakukan hal yang bertentangan dengan Firman Tuhan, kita bisa kok menolak melakukan hal itu, dengan cara yang sopan tentunya. Bukan dengan perang ayat -_-*
Justru dengan kita berusaha menghormati mereka, Tuhan itu ngeliat lho, dan Dia tidak berdiam diri (kalopun Dia berdiam diri, bisa jadi karena Tuhan pengen kita belajar sesuatu). Dia pasti turun tangan kok dalam keadaan seperti ini. Let He does His work!

Roma 8:28  Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.

Kalo kita tahu, sebenernya otoritas kita ini gak bakal selamanya ada kok di hidup kita. Seperti datangnya musim dingin, suatu saat akan tiba musim semi.
Berapa lama sih kita tinggal sama orang tua kita? Paling-paling 5-10 tahun lagi kalo yang baca ini umurnya udah belasan tahun.
Gak tahan sama guru? Halah! 3 tahun lagi kamu juga bakalan lulus dan gak ketemu lagi sama mereka!
Berapa lama sih kita kerja sama bos kita? Bisa cepet, bisa lama, tergantung kamu maunya kerja apa? Gak tahan sama bos, keluar aja! Cari kerjaan lain! Kalo emang kemampuanmu hebat, pasti ada yang mau ngerekrut kamu kok. Tapi kalo kamu tahu passionmu di situ, dan kamu punya planning jangka panjang dalam karir itu, bertahanlah!
Gak tahan sama pemerintahan yang bobrok? 20-30 tahun lagi mereka bakalan mati kok. Buktinya Suharto keok juga kan? Masalahnya tinggal bekas-bekas bawahannya nih..

Nah, pertanyaan selanjutnya, setelah musim dingin berlalu, siapkah kita menyambut musim semi??
Jangan-jangan kita menghabiskan banyak waktu untuk tidur, atau sibuk menebang pohon, akhirnya kita gak siapin benih, gak siapin tanah, gak siapin sapi-sapi untuk membajak tanah (sapinya mati selama musim dingin, karena gak dikasih makan, pemiliknya sibuk nebangin pohon kering xD).
Akhirnya di musim semi kita gak dapet apa-apa gara-gara kita salah melakukan kerjaan.
Begitu sadar, nanem lagi dari awal... eh tapi keburu musim panas! Kering deh tanemannya...

Apa yang kita lakukan di musim ini, pengaruh pada musim selanjutnya lho guys. Jadi kalo emang ngalami hal yang kurang bikin nyaman, bertahanlah! Gak akan lama kok. 10 tahun kelihatannya lama, tapi kalo kamu tahu di tahun ke-11 kamu bakal balik modal, bahkan untung 1000%, masa gak mau?

Please stay still, my friend!! Do what God want you to do!

Based on true story

2 comments:

  1. ah, jadi inget 2 kantor tempat kerja terdahulu..
    cuman bertahan tidak lebih dari 11 bulan! lolz

    ReplyDelete