Monday, December 10, 2007

CH: Yakub and my life

Kemaren bener-bener kebaktian luar biasa!
Walaupun ada pertentangan2 dikit antar tim PAW... ceritanya si drummer dipinjem buat ngelayani di satelit laen gitu. Mendadak. Aku taunya juga pas hari H. Bener2 bikin ribut! Lagu2 yg udah ta'siapin, aku latian, buyar semua, ganti semua. Bener2 kasih karunia Tuhan kalo aku ga malu2in di depan.

Trus pas aku lagi worship, aku ngeliatin si Ruben, gitarisnya. Trus ga tau kenapa tiba2 aku keingetan pas kita retret Oktober kemaren. Pas itu aku dalam keadaan yg sama, dlm hadirat Tuhan, lagi worship juga. Bedanya pas itu aku ga lagi pegang keyboard, skrg pegang. Pas itu aku juga lagi ngeliatin gitarisnya. Sambil berdoa biar ga ada lagi orang2 yang mundur dari Tuhan. Pas itu aku liat gitarisnya, gayanya persiss sama gayanya Ruben. Aku cuma mbatin, yah.. coba kita punya efek gitar, pas suasananya lebih kayak retret. Dimana musiknya bener2 bawa hadirat Tuhan. Yah.. hadirat Tuhan ga cuma dari musik sih.. tapi kalo diperlengkapi lebih, tentu kita bisa lebih dong!
Waktu itu aku ga tau kenapa, tiba2 pengen ah nabung buat beli efek gitar. Setauku yang paling murah tapi ga jelek2 banget tu harganya 1 koma gitu.. trus mau ta'kasi ke satelit. Di saat yang sama, tiba2 aku ngerasa ga enak, ngerasa capek, pengen ngelepas keyboard rasanya. Berat. Capek sama pelayanan, ga ada yang bisa gantiin aku. Aku pengen sekali2 jadi jemaat biasa. Ga di sini. Ga di depan sini. Tapi waktu aku inget lagi tentang efek gitar itu, aku jadi muak sama kedaginganku. Aku jadi muak sama pikiranku sendiri. Aku jadi muak sama keinginanku untuk jadi jemaat biasa. Tiba2 aku jadi ga pengen ninggalkan tempat ini. Ga tau juga kenapa, pas aku inget2 lagi perjalanan pertobatanku, dari aku ga ngerti apa2 tentang Tuhan, sampe skrg aku bisa ngelayani keyboard, huah.. bener2 kasih karunia kalo aku masih tetep di tempat ini. Kalo dipikir2.. sebenernya ada banyak alasan aku bisa tinggalkan tempat ini. Bisa jadi alasannya ada seseorang yg nunggu di luar sana, ortuku ga ndukung, sekolahku, aahh banyak hal! Tapi kenapa aku kok masih mau disini? Aku harus tinggalkan hal2 yg bikin aku seneng, tinggalkan hal2 yg justru harusnya aku nikmati skrg. Aku cuma tau, aku sudah kasih hartaku yang paling berharga di hidupku, di sini. Ke Tuhan. Bodoh kalo aku mau tinggalkan Tuhan. Sungguh! Soalnya hartaku yang paling berharga ada di Dia. Kalo aku tinggalkan Dia, percayalah, hartaku itu ga bisa aku ambil lagi. Artinya aku udah ga punya apa2 lagi!

Pas persembahan, Vienna ngomong sesuatu. Aku lupa dia ngomong apa, soalnya waktu itu aku tiba2 jadi ngerasa terharu banget. Mataku sampe berkaca2. Pengen nangis rasanya. Aku lupa kenapa, tapi ya itu tadi, aku masih terngiang2 perjalananku sampe skrg ini. Pas ko Remmy maju juga. Aku masih terharu banget. Akhirnya ko Remmy ngajak buat perjamuan kudus dulu. Ko Remmy bilang, "Sebelum kalian ambil perjamuan kudus ini, ayo inget2 lagi perjalanan pertobatan kalian dari dulu sampe skrg, inget2 lagi kebaikan2 Tuhan yg sudah Tuhan lakukan di hidup kalian." Duh.. bener2 bikin aku tambah terharuu banget. Baru kali ini aku perjamuan kudus bener2 membuka mataku lagi. Kalo Dia bener2 udah mati buat aku. Buat cengunguk kayak aku. Apa sih pentingnya seorang Yaye di mata dunia? But, He died for me.

Pas firman juga gitu. Selama Firman rasae aku jadi orang yg lapaaarr banget. Rasae pengen banget tau segala sesuatu ttg Tuhan. Kayak seseorang yg baru bertobat, belum tau apa2 ttg Tuhan rasae. Aku agak2 lupa sama Firman'e, soale selama Firman aku bener2 terharu soro, kerasa banget sifat kebapakan ko Remmy, antara sayang, sedih, dan marah. Dia cerita ttg Yakub. Tuhan aslie ga mau liat Yakub tenang2 di rumah, jadi orang yg males2an di rumah ga ngerjain apa2. Mangkae Tuhan bikin Yakub jadi orang yg nipu papanya, Ishak, buat dapet berkat yang harusnya itu punya Esau. Yakub ketakutan, akhirnya dia putuskan untuk lari dari rumah. Dan yang bikin aku ga abis pikir, Ishak itu membekali Yakub dgn banyak harta, buat cari istri di rumah saudaranya. Tapi Tuhan itu bener2 ga mau liat Yakub jadi orang yg males, manja, anak mama, Dia rampas semua harta Yakub.
(Sori, aku pake kata rampas, soalnya ga ada kata2 lain yg bisa mewakili hal itu.)
Sampe akhirnya Yakub cuma punya 1 tongkat. Iya. Cuma 1 tongkat. Apa sih hebatnya 1 tongkat? Tapi barang itu yang ngelatih Yakub spy ga jadi anak yg manja. Sama kayak Musa yang diutus hanya dgn sebuah tongkat. Tuhan dari dulu sampe skrg ga pernah berubah!

Pas itu ko Remmy bilang, "Ada orang2 yg bilang, 'Aku mau mbalik ke ** kalo ko Remmy berubah! Kalo ko Remmy ga kereng lagi'. O ya, aku mau berubah! Aku mau sekali berubah. Tapi aku mau berubah sesuai dengan kehendaknya Tuhan! Aku ga mau berubah sesuai dgn nafsumu!" Di situ aku liat banget sisi sayang'e ko Remmy sama orang2 yg yah... mereka lepaskan hak kesulungan mereka cuma gara2 seorang cewek/cowok, atau gara2 uang, atau gara2 perasaan mereka sendiri yg bilang kalo ini bukan jalannya Tuhan. Dari nada'e mungkin dia keliatan marah, kesel, kecewa, atau apa lah, macem2 prasangka buruk orang2 itu ttg **. Tapi aku tau hatinya. Ko Remmy tu bener2 sayang soro sama mereka2 yg udah keluar. Bener2 ga pengen liat hidup mereka hancur. No future. Bukan pengen mereka mbalik. Tapi lebih pengen liat hidup mereka ga hancur. Lagi2 mataku berkaca2.

Ga tau lah. Lord, thanks. For all You've done in my life.
Bersyukur sekali aku masih bisa ngelayani Tuhan.

(ditulis waktu kangen sama hari2 dulu.. waktu semua masih on fire. waktu semua masih mau gila2an buat Tuhan.)

didedikasikan untuk:
(*) Tuhan, my King, my Saviour...
(*) orang2 yg sudah meninggalakan jalannya Tuhan (hey, i care for u! aku ga mau liat kamu mati!)
(*) ko Remmy, for ur heart.

No comments:

Post a Comment