Monday, March 31, 2008

Weird.. Aneh...

Wiuh... akhirnyaaa... masa2 gila ini berakhir jugaaa.. udah beberapa hari ini aku ngimpi ga bener terus gara2 PMDK iki.. huuhhh.. whatever lah.. ITS mo nerima ato kaga, whatever! Pusing mikirinnya. Udah 1 bulan lebih aku mikirin soal ini. Cukup. Sekarang mo konsen UNAS aja.

Well, aku mau cerita keanehan2 yang terjadi semenjak aku memutuskan nge-print formulir PMDK ITS.

-Keanehan 1-
Papa nginjinin masuk negeri.
Ga tau kenapa, dari dulu papa itu ga suka sama negeri. Yang katanya suka demo lah, suka rusuh lah, dll2. Dulu, pas abis lulus SMP, aku udah rencana mau masuk SMA Kompleks, tepatnya SMAN 2 soalnya waktu itu tertarik sama bandnya. Tapi papa ga seneng. Malah ngancem ga mao bayarin sekolah. Ya wis, akhirnya dengan berat hati aku masuk Carolus (lagi2!! Udah 12 tahun aku terperangkap disini!). Ngelepas Sinlui gara2 ga kuat bayar anter jemput. Trus emang ga ada pilihan lain waktu itu. Yang murah ya cuma Carolus (dibandingin Sinlui, SanMar, Frateran). Secara dulu pengen masuk negeri itu biar masuk ITSnya gampang. FYI, ITS itu udah jadi universitas impian semenjak SMP lho! Hahaha.. kok bisa ya..
Lha sekarang, tiba2 dukung aku buat masuk ITS. Yaa.. dia tetep nawari STTS yang (katanya) bagus itu. Cuma aku ga tertarik aja masuk sana. Males. Pasti ketemu banyak temen2 SMP/SMA Carolus. Hueekkk.. boseeennn!!!

-Keanehan 2-
Papa mau anter muter2 Surabaya minta legalisir.
Aku baru tau ternyata piagam2 yang mau ta'pake buat PMDK itu harus dilegalisir sama penyelenggarannya. Dan yang lebih bodoh lagi, aku baru tau pas hari Sabtu kemaren (29 Maret 2008.red). Busyeett... rasae sampe mau nangis aja. Mana yang bagian TU jutek lagi mukanya waktu ngasih tau kalo sekolah ga berwenang buat ngelegalisir. Nah, hal ini mudah kalo semua piagamku dalam kota alias masih dalam wilayah Surabaya. Lha masalahnya, ada piagam yang penyelenggaranya di Madura. Bayangin deh.. mana bisa ke Madura?? Sedangkan pintu ajaib Doraemon aku ga punya =(
Dalam kekalutan, pikiranku cuma tertuju pada 2 guru komputerku:

Buru2 ta'cari mereka keliling sekolah. Lho? kok ga ada?? Akhirnya ta'telpon 2-2nya. Pak Fahmi ga nyambung, Pak Anang ternyata di lab. Fiuuhh.. buru2 ta'datengi dengan penuh kenafsuan tinggi (lho??)
Aku: Pak, piye iki.. piagam'e kudu dilegalisir BSW lho! Bapak'e isa bantu ga?
Pak Anang: Apa? Waduh gimana ya...
Aku: Ayo Pak.. gimana inii.. terakhir Senin besok lho! *kalut*
Pak Anang: Hmm.. wilayah Surabaya ae ga papa ya?
Aku: Ya wes! Pokok'e cepet!
Akhirnya dengan penuh kesabaran (halah!) Pak Anang nunjukin kantor cabang BSW di Surabaya di secarik kertas. Aku cuma ya ya ya aja, sambil inget2 aku juga sambil muter otak, dengan SIAPA aku kesana?? Papa? bujubuset.. isa2 aku kena semprot ala Papa kalo berani ngomong. mmm.. secara papa itu agak2 alergi sama 'NDADAK'. Kalo aku berani ngomong di saat NDADAK gitu, sudahlah.. lebih baik aku ga usah makan pizza aja (lho emang hubungannya apa??)
Abis konsul sama Pak Anang, aku telpon mama ngasih tau kabar gembira ini. Dan yah, seperti yang diduga sebelumnya, mama juga ikut2 nyemprot. Ya ya ya.. salahku seh.. baru tau kok ya pas hari Sabtu. Ambil piagam WM juga baru kemaren Jumat. Gila! Tapi yah.. that's me, pals!
Pas abis pulang latian dance, masih kalut2, aku telpon ko Remmy. Ternyata ko Remmy baru bangun juga sakit. Walah.. tambah ga tega mau cerita. Tapi gimana lagii.. ga tau mau cerita ke sapa lagi. Dan thanks God, dia mau bantu. Bantu muter2 keliling Surabaya. Minta setitik cap legalisir. Hhhh... tapi aku tetep tau diri. Aku bilang aku tanya papa dulu, baru kalo ga isa minta tolong ko Remm.
Nah, ini baru mulai masuk bagian yang aneh. Tau kan, kalo papaku benci kata2 'NDADAK'? Waktu aku beraniin minta tolong muter2 Surabaya, dengan tampang cool papa cuma tanya:
Papa: Oke. Jam berapa?
Aku: (bingung) Dari pagi...
Wow?! Aneh?! Aku ga dimarahi?? Sampe skrg masih jadi misteri buat aku.. Engga diomeli...

-Keanehan 3-
Minta ijin ke suster.
Aku kira ijin hari Senin ga papa. Trus temenku tiba2 nyeletuk:
Temen: Lho? Bukannya minta ijin harus jauh2 hari?
Aku: Eng? Iya ya...
Huaaahhh.. buru2 tanya Pak Anang nomer hpnya suster. Soalnya aku baru tau kabar itu pas udah pulang sekolah! Ta'coba telpon suster, ga diangkat. AKhirnya ta'sms dengan penuh kesopanan
Aku: Selamat siang suster. Ini amanda. Gini.. saya mau minta ijin buat hari Senin u/ mngumpulkn form PMDK di ITS. Dr pagi. Perlu bawa surat apa aja ya? Thx.

Balesannya mengejutkan:

Suster:
oya amanda. Ga perlu bw surat. Bsk pagi suster ijinkan di bag piket.
Aku: ............
Sebenernya ada lagi keanehan2. Tapi aku sendiri bingung jadi ga bisa cerita =P Namanya juga aneh.. Aneeeehhh!!!!!!

Udah ah.. malem ini mo bubu enak.....

No comments:

Post a Comment