Saturday, July 19, 2008

GMS Praise and Worship Conference: Worship Revolution

Hai all!

Akhirnya bisa ngeblog lagi.

Hari-hari ini aku sibuk banget, ga sempet ngeblog atau desain. Selalu aja ada gangguan hahaha...

Anyway, 2 hari ini (Rabu-Kamis, 16-17 Juli 2008) aku ikut workshop musik yang diadain GMS. Dari pagi jam 8 sampe jam 3 sore. Aku berangkat bareng anak-anak tim musik, kemana-mana juga bareng anak-anak. Jadi buat temen-temen yang ngerasa diacuhkan, maaf deh..

Wah, aku bersyukur banget bisa ikut workshop ini. Awalnya aku lumayan males, soalnya seharian keluarnya. Selain itu kemampuan bermusikku masih di bawah rata-rata banget. Beda sama orang-orang yang memang cocok ikut workshop ini. Awal-awal sempet minder setengah mati sama anak-anak satelit laen. Kemampuan mereka itu udah.. brrr... By the way, karena kita ini emang anak-anak street yang ga tau malu, kita tetep pede berbaur dengan anak-anak lain.

Tapi selama 2 hari ikut workshop ini, otakku serasa 'penuh'. Penuh dengan harapan. Penuh dengan komitmen baru. Penuh dengan pembaharuan. Penuh dengan obsesi.



Hari pertama kita banyak dibekali tentang hal-hal arasemen musik, aturan-aturan musik, teori-teori musik yang belibetnya setengah haleluya itu.

Ngeliat jari-jari Joseph S. Djafar begitu santainya memainkan keyboardnya, bikin aku mikir,
"Ada orang secanggih ini dalam meng-aransemen musik, kok arasemen lagu film-film Indonesia jelek-jelek sih??"

Hari kedua, kita banyak dibekali tentang spirit, karakter, dan kekudusan. Karena tujuan dari workshop ini tentunya agar terbentuk suatu tim musik yang sungguh-sungguh jadi saluran'e Tuhan yang berbicara ke umatNya. Bukan buat menghasilkan orang-orang yang skillful dlm musik tapi rohaninya kosong.

Aku cukup diingatkan lagi tentang karakter, dan kekudusan terutama. Kekudusan bukan dari Tuhan, tapi dari keputusan kita. Menjaga kekudusan itu susah-susah gampang. Tiap hari harus ada harga yang dibayar untuk dapatkan kekudusan ini.

Aku jadi diingatkan lagi soal hal-hal yang aku putuskan waktu pertama kali bertobat dulu:
1. Ga pacaran dulu. Ga mau pacaran sembarangan.
2. Ga lagi buka situs-situs yang ga bener.
3. Kalo pake kaos yang belakangnya 'transparan', selalu pake kaos dalem.
4. Duduknya ga awut-awutan. Maksude kalo pake celana hipster ditutupi pake jaket atau tas.
5. Ga ngelawan papa-mama.
6. Jujur sama diri sendiri.
7. Ga asal nanggepi nomer-nomer yang ga jelas.
dan lain-lain

Dan ada beberapa keputusan yang aku buat lagi sejak kemaren, yang udah aku lakukan dulunya, tapi sekarang jadi agak ngendur, yaitu aku ga akan:
1. Baca komik lagi.
2. Dengerin lagu dunia.
3. Nonton TV. Maksude nonton hal-hal yang ga berguna gitu lah..
4. Tidur siang.

Oh, how I proud to be SINGLE! hahaha...

Ternyata hari-hari ini aku udah mundur banyak dari Tuhan, dan aku malah ngerasa baik-baik aja! Betapa mengerikan! Mulai hari ini aku mau MEMBULATKAN HATI untuk ikut Tuhan sungguh-sungguh. Kalo ada yang bilang aku ekstrim, aku fanatik, aku gila, oh no way... suatu penghinaan besar! (niru ko Philip).
Aku lebih dari itu!!
I'm RADICAL!

Aku percaya kok, Tuhan ga akan ngelarang pencabulan kalo ada sesuatu yang lebih indah daripada itu. Tuhan ga akan ngelarang sesuatu kalo Dia ga membuat sesuatu yang jauh lebih indah daripada itu!

Huuahh...
God, give me an UNDIVIDED HEART to fear You! -Pslam 86:11

2 comments:

  1. [...] dalam kasih karunia Tuhan! Setelah sebelumnya mau mundur dari pelayanan keyboard (baca postingan ini), kemudian dipulihkan, bahkan diberkati berkali lipat! Woww!! Dia tahu yang kumau [...]

    ReplyDelete
  2. just wanna say.. You are increadible girl. diusia segini, disaat temen2 kamu sibuk dengan hal-hal dunia, kamu sudah mulai memikirkan hal-hal yang rohani sekali. Menyenangkan ahti Tuhan.

    Keep your spirit up yah...

    salam hangat

    Silly

    ReplyDelete