Saturday, October 18, 2008

Mature in progress

Hari-hari ini gue belajar jadi dewasa.
Dewasa dalam bersikap. Dewasa dalam ngambil keputusan. Dewasa dalam ngatur waktu.

Mudah?

Gak sama sekali.

Watashi wa stressu desu banget. Butuh penyangkalan diri yang bener-bener keras buat ngelakuin itu semua. Ga mudah dan sakit banget buat gue.

Tapi anehnya, di saat gue udah gak tahan dan pengen keluar aja, entah kenapa gue justru menikmati saat-saat itu. Seperti seorang psikopat yang menikmati saat menyayat-nyayat dirinya sendiri (lho kok omongannya jadi The Saw banget gini sih??)

Dewasa dalam bersikap

Gue belajar buat ngertiin perasaan orang-orang di sekitar gue. Fine, it's hard too much. Orang-orang di sekitar gue seakan-akan memanfaatkan keadaan gue yang seperti ini dengan bersikap seenak mereka sendiri. Phew~ Thanks God I'd passed it.

Kadang-kadang gue suka ngebanding-bandingin diri gue dengan orang lain. Apalagi sama orang yang yah, keliatannya dia spesial banget di mata Tuhan. Betapa gue iri banget sama orang yang seperti itu, dan pengen seperti itu dengan cara gue sendiri. Masalahnya, Tuhan yang gue kenal ga suka gue bersikap menurut cara gue. Dia pengen gue bersikap menurut apa yang Dia mau. Dan honestly, kadang-kadang gue ngerasa cara Tuhan itu aneh bin ajaib banget (makanya gue juga jadi orang aneh gini hahaha..). Dia selalu punya cara buat ngubah gue dengan cara yang unik dan gak bakal kepikiran oleh siapapun juga di dunia ini =D What a great God!

Gue belajar ngertiin perasaan mama gue yang tiap hari ngomel soal tetangga lah, ngomel soal papa lah, ngomel soal anak-anaknya yang gak mau makan lah (padahal anak-anaknya pada makan semua loh), ngomel soal sekolah minggu lah, ngomel soal gue, ngomel soal adek gue, ngomel soal UTS lah (lho itu kan gue! Hahaha..)

Gue belajar ngertiin perasaan temen-temen gue yang setengah mau dikader, setengah gak mau dikader.

Gue belajar ngertiin sodara seiman gue yang lempar tanggung jawab soal parcel ke gue tanpa gue ngerti apa-apa.

Gue belajar ngertiin anak-anak rohani gue yang mokong, mayak abis tapi lucu banget.

Gue belajar ngertiin bapak rohani gue yang sibuk ngurus FKA kemaren, sekalipun gue kebelet curhat.

I learn it day by day.

Dewasa dalam mengambil keputusan

Gue belajar buat tegas sama diri gue sendiri. Gue harus ini. Abis ini gue harus itu.

Berat lho ngatur diri sendiri. Entah kenapa diri gue ini seakan-akan punya 2 otak yang berbeda. Yang satu pengennya tiduuur dan males-malesan melulu, yang satunya lagi maksa gue buat belajar, belajar, dan melupakan.

Yang melupakan ini yang paling sulit. Gue gak belum bisa ngekang diri gue sendiri buat gak ngeliatin layar hp terus, gue gak belum bisa ngekang diri gue buat gak ngeliatin Pidgin terus, gue gak belum bisa ngekang diri gue untuk gak menyia-nyiakan space isi otak gue dengan kenangan bareng dia.

Dewasa dalam ngatur waktu

In progress. Sebelum gue bisa lulus dalam tegas sama diri gue, gue bakal kesulitan buat ngatur waktu yang efektif buat gue. Sejauh ini gue cuma berusaha gak jadi orang yang ngaret.

1 comment:

  1. ternyata baca tulisan2mu jaman agak dulu bikin senyum2...

    ReplyDelete