Wednesday, August 4, 2010

Day 4: Pimnas' stories (FINAL)

Akhirnya kita tiba juga di bagian akhir cerita ini... hehehhe... moga2 aja ini jadi bagian paling seru & mendebarkan. Selamat menikmati :)

Days 7 - 23 Juli 2010
Kami berangkat pagi2 sekali, kalo gak salah sih berangkat jam 7 atau setengah 7 gitu, aku lupa. Soalnya Pak Bandung udah marah besar gara2 kemaren malem dapet info katanya juri udah keliling di poster & ngeliat SEMUA poster tim ITS gak ada yang dijaga! Semuanya kosong gak ada barang apapun! Ya, mau gimana, pak.. Kami takut ninggal barang2 lagi lah.. meja yang jelek aja bisa ilang, apalagi produk2 kami. Sapa yang mau jaga semaleman??
Habis dimarahin (karena molor lagi), kami langsung menuju lokasi poster (GOR Lila Bhuana), mempersiapkan segala macem, sambil ketawa2, foto2. Pada akhirnya kami dapet meja juga ^^. Tau dari mana kami dapet meja? Minjem warung deket GOR! Hahahaha... Keadaan masih terkontrol sejauh ini. Juri juga belum diketahui dateng jam berapa. Walo TM kemaren udah diberitahukan juri akan mulai menilai sejak pukul 8-11. Tapi dengan adanya rumor2 yang lain (gak tau darimana sumbernya), ada yang teriak dikit kalo juri udah dateng, semua tim langsung tegang dan sibuk membenahi stan masing2. Bwehh......
Semakin jarum jam berputar, suasana makin memanas dan gak karu2an. Mirip kayak pasar senggol. Apalagi stan kami cukup laris karena adanya permainan utagami yang seru. Banyak yang sengaja mampir cuma buat main 1 ronde. Hehehehe... untunglah...
Lihatlah betapa sumpeknya keadaan waktu itu
Sangking gak tahannya aku ada di tengah2 kerumunan kayak gitu, pake jas almamater lagi, uuftt.. bisa dibayangkan sendiri panasnya seperti apa. Belum lagi meladeni pertanyaan2 dari pengunjung yang rada2 gak penting juga. Huhu... walo gitu bagus juga sih, ada yang pengen kerja sama juga ma kami. Horee... Ehm, karena gak tahan, juga karena aku belum sarapan paginya (bangun kesiangan, ehehehe...), aku ngajak mas Angga buat keluar dari kerumunan, gantian ma mbak Una dkk. Jadinya kami duduk di tribun sambil ngeliatin pasar senggol dadakan itu. Duh leganya di tribun.. gak sumpek!
Kami nunggu sampe jam 11 kurang kok jurinya gak lewat2 di stan kami ya? Waktu briefing kemaren malem sempet dibilangi kalo harus kami yang aktif ngajak jurinya ke stan. Istilahnya, rebutan juri! Lha tapi kalo jurinya sendiri gak menampakkan batang hidungnya, harus gimana?? Kami pasrah dan berserah aja deh... Gak tahan dengan situasinya. Aku percaya para juri juga pasti ngerasain hal yang sama! Huuhh..
Jadi jam 11 sebelum jumat'an, aku & mas Angga memutuskan buat cari makanan di luar. Secara dia juga belum makan (makan sih, tapi cuma dikit -versi porsi cowok-). Jadi bareng2 sama BEM ITS, kami nyari makanan di luar. Aku pengen banget makan mie ayam. Tapi kasian sama mas Angga, dia gak bisa makan mie. Jadi kami ngalah dan nyari yang laen. Ehh, nemu sate sapi. Iya, sate sapi. Lucu ya? Warnanya agak2 kemerah2an gitu. Hyuuhh... tapi karena uda kemaperan, ya kami embat aja deh!
Abis makan, waktunya bayar dong! Buset... Aku cuma pesen sate (isinya 7 tusuk), nasi porsi kecil, es teh, sama 1 bungkus usus goreng kecil udah abis 10ribu! Ckckckck... fine fine!
Balik dengan perasaan lega & kenyang, lho, kok,...
Temen2 pada turun sambil bawa barang2 stan kami, poster, dan tetek bengek lainnya. Lho? Lho? Kenapa nih? Penggusuran? Olala.. ternyata waktu untuk expo udah abis. Yang cowok2 dipersilakan untuk jumat'an, sedang yang cewek2 makan siang di GOR. Angin di GOR kenceng banget.. dan seneng banget bisa makan. Karena aku uda makan, jadinya agak gak berselara makan nasi kotak dari panitia. Laukku banyak yang aku bagi2in ke Cihe. Nasiku separuhnya aku kasih ke mas Angga (dia masih kelaperan!).
Selesai makan, setiap tim diwajibkan ada perwakilan untuk ngambil sertifikat & uang ganti transport. Jadinya mbak Una & Cihe ke UnMas untuk ngurus itu semua. Aku dan mbak Lupi diem maenan rubik punya mas Angga, sambil nunggu yang punya selesai jumat'an. Jam 1an gitu mas Angga uda balik. Kami kaget, kok cepet jumat'annya??
"Iya, kotbahnya cuma 3 menit", kata mas Angga.
Ya ampun... beda banget sama di Jawa ya :D
Jadi kami masih duduk2 di GOR sampe sepiiii banget. Kayaknya tinggal kami & panitia dari UnMas, deh. Sempet foto2 juga (mbak Lupi yang foto2). Mas Angga tidur. Aku motretin mbak Lupi. Yayayaya...
Hari makin siang menjelang sore, tapi kok 2 orang itu gak balik2, ya? Jadi kami mutuskan untuk balik ke bis ITS aja. Tidur di bis. Lumayan aku sempet tidur juga di bis. Walo rada gak enak ati juga, karena diliatin sama mbak Lupi & mas Angga akhirnya. Haduh.. Padahal harusnya yang mau tidur kan mas Angga! Kok malah aku.. Udah gitu kami sempet ikut sopirnya beli bensin. Horee... jalan2 juga akhirnya hehehhe... Sempet ngeliat upacara penguburan juga. Bukan ngaben sih. Kata guide-nya, ngaben biasanya cuma diadakan 1-3 tahun sekali. Soalnya biayanya mahal banget buat orang yang penghasilannya biasa2. Jadi kalo ada keluarganya yang meninggal, dikubur dulu, ntar ikut ngaben massal. Harganya lebih murah. Gitu katanya. Waahh... kasian ya. Udah dikubur, digali lagi, trus dibakar. Wewh..
Setelah nunggu lama, kami berniat nyusul mbak Una & Cihe. Tapi pas kami telfon, ternyata tim ITS juga mau balik. Soalnya uang baru dibagiin ntar malem abis pengumuman. Dieengg.. ya udah. Jadilah kami menjemput temen2 lain di UnMas, trus balik ke hotel buat istirahat. Jam 7 malem nanti akan ada penutupan sekaligus pengumuman.
Pukul 7 tepat kami berangkat dari hotel menuju Art Center (lupa dimana tepatnya). Yang pasti tempatnya keren banget, khas Bali banget. Malah aku kira kami bakal disuguhi tari kecak. Hehehhee... ternyata gak ada.. kecewalah penonton...
Ini dia Art Center
Kami duduk beerdebar, sambil agak kedinginan juga, soalnya itu tempat terbuka & anginnya malem itu lumayan kenceng juga. Deg2an nunggu pengumuman, kami disuguhi berbagai tari2an Bali (lupa namanya apa, ada 2 macem), trus ada sambutan2, dll.
Ini lupa namanya
Selama pertunjukkan dan sambutan, semua universitas saling mengeluarkan yel2 dan jargon2 mereka. Seru banget waktu sama2 kami teriak,
"VIVAATT!!"
"Hidup ITS!! Hidup ITS!! Hidup ITS!!!"
Seru juga waktu universitas2 lain ngeluarin yel2 mereka. Rada jayus emang, tapi jadinya lucu banget.
Sampe pada akhirnya, saat yang ditunggu2 pun tiba!!
wajah tegang tim-tim ITS

Tegang dan kepanasan, buka almamater
Pengumuman pertama adalah perebutan emas di poster. Aku gak punya rinciannya dan gak sempet nyatet karena kegaduhan & ketegangan juga, yang pasti UGM dan UNY saling berlomba2 dapetin emas. Huft.. di poster kami cuma kebagian 2 emas, sekian perak, dan sekian perunggu. Kalah jauh dari UGM & UNY :(
Tapi tenang... masih ada perebutan emas di presentasi. Kami berharap kami bisa memukul di bagian ini.
Saatnya pun tiba..
"Setara emas, PKM GT Kelas B, Muhammad Danar, Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya, ........"
"VIVAAATTT!!!!!!!!"
"Hidup ITS!! Hidup ITS!! Hidup ITS!!!"
Kami berpelukan, loncat2, jingkrak2, teriak2 gak karu2an. ITS Emas pertama!!!

"Setara emas, PKM K kelas A, Tyas Nastiti, Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya, Meralodist........"
"VIVAAATTT!!!!!!!!"
"Hidup ITS!! Hidup ITS!!!!! HIDUP ITS!!!!!"
Kemudian...
"Setara emas, PKM M kelas A, Asmaul Husna, Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya, Utagami........"
"VIIIIVAAAAAATTT!!!!!!!!!!!!!!!!"
"Hidup ITS!! HIDUP ITS!!!!! HIDUP ITSSS!!!!!!!!!!!"
Teriakan kami makin menjadi2 di tengah keriuhan universitas2 lain.
Walaupun banyak perak dan perunggu yang didapat teman2 kami, aku sudah gak peduli lagi dan gak sempet mengingat2 siapa saja. Aku sudah larut dalam keriuhan tim ITS. Ini berarti kami bisa merebut juara umum tahun ini! 3 Emas!
Eitt.. sekalipun kami sudah senang, ternyata ada 1 saingan hebat lagi dari UGM. Mereka ngumpulin 5 emas di presentasi ini! Wah wah...
Tapi gak apa...
Tahun ini ITS juara 2!!
Ini sudah merupakan kemajuan yang cukup pesat!
Tahun lalu kami cuma juara 3, tahun ini juara 2 sudah kemajuan. Dibandingkan UB yang tahun lalu juara 1, tahun ini harus terdepak dari 5 besar.
Dengan kemenangan2 ini kami bisa pulang dengan tersenyum...
Gak sia-sia obat 400 rb, gak sia-sia dibentak2..

2 comments:

  1. walo saya buta ttg Pimnas, juga bukan sesama alumni.. congratz deh buat kemenangannya mba Yaye :D
    btw, saya sempat ngecek di web site resminya http://pimnas2010.unmas.ac.id/pemenang.php dan sempat bingung juga kok namanya mba ngga nongol dimana-mana, sedangkan di foto sini ada pose pegang trophy nya :P

    ReplyDelete
  2. WOW, menyenangkan juga mengikuti kisah perjalanan dan perjuangan di PIMNAS.
    Terusakan perjuangan anda! Dan raih prestasi yang lebih tinggi di hari esok!

    ReplyDelete