Tuesday, December 3, 2013

November Updates

Wah, gak kerasa ya ini udah masuk bulan terakhir di tahun 2013. Dan bulan November kemaren postingan blognya cuma ada 1.. huks.. Bukannya gak mau produktif nulis, tapi emang bulan kemaren lagi padet-padetnya terutama di kerjaan. Maklum, akhir tahun, udah mau tutup buku gitu kan heuhuehuhe..

Bulan November kemarin highlight-nya sudah tentu, Kelas Inspirasi Jawa Timur! Trus, kalo udah bulan November, itu artinya papa dan mama nambah umur 1 lagi, en kehidupan pernikahan mereka juga nambah 1 hehehhe.. Di keluargaku ini sepertinya bulan-bulan penting cuma Januari, Agustus, dan November. Dan cuma aku yang beda sendiri, di bulan Januari! Untungnya sekarang imlek'an awal-awal tahun ya, jadi ultahku ada temennya heuheuhue..

Bulan November ini juga bikin jadi nyadar, bentar lagi tahun baru, artinya resolusi baru, visi baru, dan umur baru juga! Bulan ini juga aku banyak banget dapet pengenalan baru dan sudut pandang baru tentang Tuhan. Kalo beberapa tahun lalu aku ajdi orang yang rumit sekali soal Tuhan, tahun ini, terutama bulan November ini, Tuhan makin menunjukkan kesederhanaanNya. Dan justru makin sederhana Dia, aku makin amazed gitu. Kayak anak kecil yang ditunjukkin sulap kecil.

En jujur aja, bulan November ini banyak kejutan-kejutan yang sama sekali gak pernah aku bayangin sebelumnya, baik di dunia pelayanan, dunia kerjaan, dan diri sendiri. Kejutan ini sorry banget gak bisa aku ceritain detilnya disini, yang pasti kalo di pelayanan udah tentu kami makin banyak ditempa dan puji Tuhannya, makin keliatan mana yang bangun hidupnya dengan dasar yang bener dan mana yang gak. Aku gak mau ngomong banyak soal ini, karena dalam pelayanan dan perjalanan iman itu urusan masing-masing pribadi kan, tapi satu yang aku pegang, visi Tuhan dalam hidupku tidak tergantung oleh siapapun! Jadi untuk sekarang, aku justru jadi orang yang paling lega ketika ada orang yang gak sepakat dengan apa yang aku kerjakan di pelayanan. Justru ketika orang-orang ini terang-terangan gak sepakat denganku (nanggepin sms males-malesan, gak mau meluangkan waktu buat ketemuan, gak ada waktu buat sharing, dll), aku malah nyantai dan entah kenapa malah damai. Itu kan tandanya udah jelas, aku dan mereka tidak bisa mengerjakan visi ini bersama-sama. Jadi tinggal nyari orang lain heuheuhue.. Yang susah malah kalo ada orang yang keliatannya antusias, tapi ternyata punya motivasi terselubung. Waduh.. gawat saya sih belum punya aji-aji penerawangan hueheuhue..

Kalo di dunia kerja, tabir-tabir mulai terkuak seiring dengan makin seringnya aku ikutan rapat dan meeting. Ternyata dunia planner itu begini begitu, dan tidak se-wah bayangan. Sejujurnya, dunia ini asik banget karena gak banyak orang yang terjun di sini. Dan untuk prospek ke depan pun dunia ini sangat menjanjikan. Di dunia planner ini kalo aku boleh mengilustrasikan tuh kayak mau ke Eropa. Aku ngerti di sana ada hal-hal bagus dan keren-keren. Tapi aku di Indonesia ini bener-bener gak ngerti cara ke sana. Harus step by step ngejalaninnya. Dan ga tau berapa lama baru bisa tercapai ke sana. Aku sendiri masih berharap bisa bertahan di dunia ini, tapi bener-bener gelaap nih gimana harus mencapai itu.. Aku harap 10 tahun lagi waktu aku baca postingan ini, aku udah bisa share sedikit pencerahan ya hahahha..

Kalo diri sendiri sih, banyak hal yang Tuhan bukakan dan pulihkan, dan aku bersyukur! Bersyukur banget. I don't understand, but I trust Him. Aku gak tau gimana, kapan, dan sama siapa nantinya, yang aku tau, Dia baik dan sangaaat baik. Aku gak tau masa depanku gimana, yang aku tau, Dia tahu dan Dia sedang kerjakan sesuatu yang baik. Bahkan kotbah-kotbah di AOG pun beberapa kali nyebutin untuk percaya sepenuhnya pada Tuhan, bahkan ko Philip sendiri waktu ibadah early natal kemarin nyebutin lagi, jangan curigai Tuhan! Well, seringkali kita terlalu sering pakai logika kita dan semuanya dipikir, akhirnya gak jalan apa-apa karena kita kelamaan mikir. Tul gak? Justru ketika aku putuskan untuk berhenti mikir, Tuhan makin banyak kerjakan sesuatu dalam hidupku, menata hatiku yang kacau, membuka sudut pandang baru, dan aku malah makin nyantai. Kenapa? Karena udah gak perlu mikirin lagi harus gimana dan kemana. Yang mikir kan Tuhan, aku tinggal jalan aja.

Satu yang berkali-kali aku ingatkan pada diriku sendiri: aku ini cuma senter, senterNya Tuhan. Tuhan mau pake atau gak, itu terserah Tuhan. Yang pasti aku harus siap, karena waktu Tuhan mau pake aku itu bisa sewaktu-waktu. Aku harus selalu siap ganti baterai, supaya ketika waktuNya tiba, aku gak soak, baterenya bisa dipake, dan lampunya bisa nyala untuk terangi jalan orang lain :)

Dan karena aku nyadar, aku ini cuma senter, jadi aku gak perlu berusaha untuk jadi lampu hias, lampu duduk, obor, lilin, atau korek api. Senter ya senter. Lampu ya lampu. Keduanya gak sama, en tugasku simpel, jangan jadi lampu, tapi jadi senter.

Jadi, semangat yaa! *pukpuk myself* 
The real war is just begin..

No comments:

Post a Comment